Ma Mingde


Permaisuri Ma (馬 皇后, nama pribadi tidak diketahui) (40 – 16 Agustus 79[1]), secara resmi Permaisuri Mingde (明德 皇后, secara harfiah, "pemahaman dan permaisuri yang saleh"), merupakan permaisuri Liu Zhuang, Kaisar Ming dari Dinasti Han.

Permaisuri Ma
Míngdé Huánghòu
Permaisuri Dinasti Han Timur
Berkuasa57 - 75
PendahuluYin Lihua
PenerusPermaisuri Dou
Ibu Suri Dinasti Han Timur
Berkuasa75 - 79
PendahuluYin Lihua
PenerusIbu Suri Dou
Lahir40
Wafat16 Agustus 79
Nama anumerta
Permaisuri Mingde
(Hanzi: 明德 皇后)
AyahJenderal Ma Yuan
IbuNyonya Lin
PasanganLiu Zhuang, Kaisar Ming
AnakLiu Da, Kaisar Zhang
(anak angkat)

Latar BelakangSunting

Permaisuri Ma lahir pada tahun 40. Ayahnya, Ma Yuan, seorang jenderal pada masa Kaisar Guangwu. Jenderal Ma Yuan terkenal dengan ekspedisinya melawan pemberontakan Vietnam dan nasihatnya tentang kehidupan pribadi. Istrinya adalah Nyonya Lin.

Ma Yuan merupakan seorang marquis, oleh karena itu Nona Ma lahir dalam kenyamanan dan kekayaan sebagai anggota keluarga bangsawan.

Namun pada tahun 49, hal-hal akan berubah. Selagi Ma Yuan dalam ekspedisi melawan Suku Wulin (di timur Guizhou modern dan barat laut Hunan), meninggal selama operasi militer dari wabah yang juga menewaskan sejumlah besar tentaranya.

Setelah kematian Ma Yuan, wakilnya, Geng Shu, yang tidak setuju dengan strategi Ma Yuan, dan menantu Kaisar Guangwu, Liang Song, yang sebelumnya memiliki dendam terhadap Jenderal Ma, menuduh Jenderal Ma salah atas banyak kejahatan — yang sebagian besar tidak diketahui kami.

Dua tuduhan khusus yang terkenal adalah bahwa Jenderal Ma, dengan rutenya melawan Suku Wulin, bertanggung jawab atas wabah, dan bahwa pada dia menggelapkan mutiara dan cula badak pada saat operasi militer. (Kemudian tuduhan adalah kesalahpahaman dalam salah satu makanan favorit Ma Yuan — yang dianggapnya mampu menangkal wabah — adalah Jali (gandum mutiara Tiongkok), yang diproduksi di Tiongkok selatan dan Vietnam utara, yang diangkut Ma Yuan dalam jumlah besar kembali ke Ibukota Luoyang). Kaisar Guangwu percaya tuduhan-tuduhan palsu ini dan melucuti nama anumerta Jenderal Ma dari gelar marquis dan wilayah kekuasaan feodal sehingga mencelakakan sumber pendapatan utama Keluarga Ma.

PernikahanSunting

Keluarga bangsawan lain mulai memandang rendah Keluarga Ma. Nona Ma sebelumnya telah bertunangan untuk menikah dengan anak dari keluarga bangsawan lain, Keluarga Dou. Keluarga Dou mulai memikirkan ulang pernikahan, percaya bahwa Nona Ma tidak lagi layak untuk menikah dengan putra mereka. Sepupu Nona Ma, Ma Yan dan ibunya, Nyonya Lin marah dengan sikap Keluarga Dou, dan memutuskan untuk memutus pertunangan dan sebagai gantinya menawarkan Nona Ma sebagai istri untuk Putra Mahkota Liu Zhuang.

Sebagai Istri Putra MahkotaSunting

Sebagai istri putra mahkota, Selir Ma digambarkan sangat baik dalam melayani ibu mertuanya, Permaisuri Yin Lihua. Dia dengan cepat menjadi favorit Permaisuri Yin. Ia juga ramah dan hangat dengan sesama selir, dan hasilnya Selir Ma menjadi istri favorit Putra Mahkota Liu Zhuang.

Salah satu kebajikannya dikatakan kesediaan atau memang keinginannya untuk menemukan wanita cantik yang cocok menjadi pelayan untuk melakukan hubungan seksual dengan Putra Mahkota Liu Zhuang, karena pada saat itu Putra Mahkota Liu Zhuang tidak memiliki banyak putra.

Selir Ma sendiri tidak punya anak. Putri kakak perempuannya, Selir Jia, juga seorang selir putra mahkota. Selir Jia melahirkan seorang putra bernama Liu Da. Putra Mahkota Liu Zhuang menginstruksikan Selir Ma untuk mengadopsi Liu Da sebagai putranya. Dia membesarkan Liu Da dengan sangat hati-hati dan penuh cinta. Liu Da tidak pernah menganggap siapapun sebagai ibunya kecuali Selir Ma.

Sebagai PermaisuriSunting

Pada tahun 57, Kaisar Guangwu meninggal, dan Putra Mahkota Liu Zhuang naik takhta sebagai Kaisar Ming, Selir Ma menjadi selir kekaisaran. Pada tahun 60, Kaisar Ming mengangkatnya menjadi permaisuri dan menjadikan Liu Da putra mahkota.

Sebagai permaisuri, Permaisuri Ma digambarkan sebagai orang yang rendah hati dan serius, serta suka membaca. Dia sering mengenakan sutra putih yang tidak terlalu mahal tanpa desain yang rumit. Para selir dan putri kekaisaran semua terkejut oleh betapa hematnya dia, namun mereka terkesan oleh Permaisuri Ma.

Kaisar Ming sering berkonsultasi dengan Permaisuri Ma tentang masalah penting negara ketika dia tidak bisa membuat keputusan dengan cepat. Permaisuri Ma akan menganalisis isu-isu itu dengan hati-hati dan memberikan saran yang baik. Satu hal yang digambarkan tidak pernah dilakukan Permaisuri Ma adalah meminta bantuan untuk saudara dan sepupunya. Oleh karena itu, Kaisar Ming terus menghormati dan mencintainya.

Pada tahun 71, ketika penyiksaan massal dan eksekusi dilakukan sebagai akibat dari konspirasi yang dilakukan oleh saudara Kaisar Ming, Liu Ying, Pangeran Chu, Permaisuri Ma menengahi atas nama terdakwa, dan sebagai hasilnya, Kaisar Ming memangkas upaya untuk menyingkirkan siapa saja yang mungkin terhubung jauh dengan konspirasi.

Pada tahun 72, ketika Kaisar Ming menjadikan putra-putranya pangeran, dia memberi mereka kerajaan yang relatif kecil, Permaisuri Ma keberatan. Dia tidak mengerti mengapa kerajaan-kerajaan ini luasnya hanya setengah dari yang diperuntukkan bagi setiap putra Kaisar Guangwu. Kaisar Ming menjawab bahwa tentu saja putranya tidak dapat dibandingkan dengan para putra ayahnya, jawaban yang akan diingat dan disetujui oleh Permaisuri Ma.

Pada tahun 75, Kaisar Ming meninggal. Putra Mahkota Liu Da naik takhta sebagai Kaisar Zhang, Permaisuri Ma menjadi ibu suri.

Sebagai Ibu SuriSunting

Ibu Suri Ma selanjutnya dikenal karena kerendahan hati dan penilaian yang baiknya sebagai ibu ratu. Kaisar Zhang, yang dekat dengan pamandanya (saudara-saudara Permaisuri Ma: Ma Liao, Ma Fang, dan Ma Guang) ingin segera mempromosikan mereka, tetapi Ibu Suri Ma tidak menginginkannya.

Mereka semua menjadi pejabat penting istana, tetapi pada tahun 77, ketika Kaisar Zhang ingin mengangkat pamannya menjadi marquis, Ibu Suri Ma menolak, dan mengeluarkan dekrit yang menyatakan bahwa:

seperti yang telah dikatakan Kaisar Ming bahwa putranya tidak bisa dibandingkan dengan para putra Ayahandanya – Keluarga Ma tidak bisa dibandingkan dengan Keluarga Yin dan Keluarga Guo 

(Permaisuri Kaisar Guangwu yang pertama, Guo Shengtong berasal dari Keluarga Guo dan permaisuri keduanya adalah Yin Lihua dan Keluarga Yin)

Lebih lanjut, Ibu Suri Ma memerintahkan sekretariat lokal untuk tidak menerima permintaan yang tidak pantas dari Keluarga Ma. Jika Keluarga Ma atau keluarga terkait lainnya hidup dengan riang, Ibu Suri Ma akan menghapus nama mereka dari gulungan para bangsawan dan mengasingkan mereka.

Ibu Suri Ma juga mendirikan pabrik tekstil dan kebun murbei untuk ulat sutera, yang menjadi industri yang cukup produktif untuk rumah tangga kaisar. Di waktu luangnya, ia sering mendiskusikan masalah-masalah penting negara dengan Kaisar Zhang dan mengajari anak-anaknya Konfusianisme klasik, terutama Analek Konfusius.

Pada tahun 79, atas keberatan Ibu Suri Ma, Kaisar Zhang menjadikan paman-pamannya marquis. Namun, di bawah tekanan ibu ratu, para marquis baru, setelah permintaan mereka untuk menolak wilayah kekuasaan tersebut ditolak oleh Kaisar Zhang, para marquis baru itu mengundurkan diri dari jabatan pemerintahan mereka.

Belakangan tahun itu, Ibu Suri Ma meninggal, ia dimakamkan bersama suaminya.

ReferensiSunting

  1. ^ 兩千年中西曆轉換
Keluarga Aisin Gioro
Didahului oleh:
Yin Lihua
Permaisuri Dinasti Han Timur
60–75
Diteruskan oleh:
Permaisuri Dou