Yasir Hadibroto

Pahlawan Revolusi Kemerdekaan

Mayor Jenderal TNI (Purn.) Yasir Hadibroto (23 Oktober 1923 – 6 Mei 2003) adalah Gubernur Lampung periode 1978-1988.[1] Ia diangkat sebagai Gubernur Lampung menggantikan R. Sutiyoso. Sebelumnya, ia juga pernah menjadi Anggota DPR RI mewakili ABRI. Pada tanggal 22 November 1965, Yasir memimpin eksekusi langsung Ketua Partai Komunis Indonesia DN Aidit[2] dan sejumlah tokoh elite PKI atas arahan langsung Pangkobkamtib Letjen.TNI.Soeharto. Ia terkenal atas perannya memimpin operasi penumpasan ribuan para kader PKI yang dilakukan secara cepat, taktis dan tersembunyi sehingga tidak menimbulkan kehebohan dan ketegangan.

Yasir Hadibroto
Lampung Governor, Yasir Hadibroto.jpg
Gubernur Lampung Ke-4
Masa jabatan
1978–1988
WakilSubki E. Harun (1980–88)
PendahuluR. Sutiyoso
PenggantiPoedjono Pranyoto
Informasi pribadi
Lahir(1923-10-23)23 Oktober 1923
Kroya, Cilacap, Jawa Tengah
Meninggal6 Mei 2003(2003-05-06) (umur 79)
Jakarta
Alma materPETA (1945)
Karier militer
Dinas/cabangInsignia of the Indonesian Army.svg TNI Angkatan Darat
Masa dinas1945—1978
PangkatPdu mayjendtni komando.png Mayor Jenderal TNI
SatuanInfanteri

Karier MiliterSunting

Pada tahun 1958, Yasir dipercaya oleh Soeharto untuk membantu Kolonel Ahmad Yani dalam operasi penumpasan PRRI I di Sumatra.[2] Setelah D.N. Aidit terbunuh, ia ditarik ke Jakarta. Ia menjadi Panglima Komando Tempur II Kostrad dan Panglima Kodam Bukit Barisan di Sumatra dari tahun 1971 hingga 1973.[3] Setelah itu, beliau menjabat sebagai Panglima Kodam Diponegoro Jawa Tengah (1973-1977).[3] Yasir ditunjuk menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat Pada tahun 1978, ia diangkat sebagai Gubernur Lampung.[2]

Yasir begitu kagum dengan kepemimpinan Soeharto. Mereka berdua pernah dididik militer Jepang dalam Tentara Sukarela Pembela Tanah Air (PETA) dengan pangkat Shodanco (Komandan Peleton) tahun 1942.[2]

Riwayat JabatanSunting

  • Danki Yon Banteng Raider
  • Danyon 400/Banteng Raider (1959-1960)
  • Danbrigif 4/Dewa Ratna (1963-1965)
  • Danrem 074/Warastratama (1965-1966)
  • Panglima Komando Tempur II Kostrad (1968-1971)
  • Panglima Kodam Bukit Barisan (1971-1973)
  • Panglima Kodam VII/Diponegoro (1973-1977)

WafatSunting

Yasir Hadibroto wafat pada tanggal 6 Mei 2003 dan dimakamkan di Taman Makam Pahlawan Nasional Utama Kalibata.[4]

ReferensiSunting

  1. ^ "Indonesian Provinces". World Statesmen. World Statesmen. Diakses tanggal 29 Oktober 2017. 
  2. ^ a b c d Matanasi, Petrik (20 Juli 2018). "Jasir Hadibroto dan Eksekusi Mati D.N. Aidit". https://tirto.id/jasir-hadibroto-dan-eksekusi-mati-dn-aidit-cPvz. Diakses tanggal 22 September 2019.  Hapus pranala luar di parameter |website= (bantuan)
  3. ^ a b Bachtiar, Harsya W. (1988). Siapa dia? : perwira tinggi Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat (TNI-AD). Jakarta: Djambatan. ISBN 979-428-100-X. OCLC 19300155. 
  4. ^ "Daftar Makam Tahun 2002-2004". Direktorat Kepahlawanan, Keperintisan, dan Kesetiakawanan Sosial. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Desember 2017. Diakses tanggal 7 Januari 2022. 
Jabatan militer
Didahului oleh:
Pohan
Pangdam Bukit Barisan
1972–1973
Diteruskan oleh:
Muhammad Ismail
Jabatan politik
Didahului oleh:
R. Sutiyoso
Gubernur Lampung
1978–1988
Diteruskan oleh:
Poedjono Pranyoto