Drs. Yap Tjwan Bing (lahir di Surakarta, Jawa Tengah, 31 Oktober 1910 - meninggal di Los Angeles, Amerika Serikat, 26 Januari 1988) adalah seorang politikus keturunan Tionghoa-Indonesia yang aktif berkontribusi di masa-masa kemerdekaan Indonesia dan menjadi anggota Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia. Karier politiknya berlanjut sebagai anggota legislatif hingga 1954.

Drs.
Yap Tjwan Bing
Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Sementara
Masa jabatan
16 Agustus 1950 – 17 Juli 1954
PresidenSoekarno
PenggantiTony Wen
Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia Serikat
Masa jabatan
17 Februari 1950 – 15 Agustus 1950
Anggota Komite Nasional Indonesia Pusat
Masa jabatan
29 Agustus 1945 – 15 Februari 1950
Anggota Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia
Masa jabatan
7 Agustus 1945 – 22 Agustus 1945
Informasi pribadi
Lahir(1910-10-31)31 Oktober 1910
Bendera Hindia Belanda Surakarta, Jawa Tengah, Hindia Belanda
Meninggal dunia26 Januari 1988(1988-01-26) (umur 77)
Bendera Amerika Serikat Los Angeles, Amerika Serikat
Alma materMunicipal University of Amsterdam

RiwayatSunting

1910-1945: Awal hidup dan Menjadi anggota PPKISunting

Yap lahir di Surakarta, 31 Oktober 1910. Berbagai sumber menyebut bahwa jiwa nasionalismenya sudah mulai bangkit sejak usia 18 tahun.[1][2] Ia menempuh pendidikan Sarjana Farmasi di Municipal University of Amsterdam pada 1932. Setelah lulus, ia pulang ke Indonesia dan mendirikan sebuah apotek di Bandung.

Pada Agustus 1945, Yap menjadi salah satu anggota Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI)[3]. Ia merupakan satu-satunya keturunan Tionghoa-Indonesia dalam PPKI. Ia menghadiri Sidang 18 Agustus 1945, di mana dalam sidang tersebut ia turut membantu merumuskan Undang-Undang Dasar 1945 serta mengikuti pemilihan presiden dan wakil presiden.[1]

1945-1988: PascakemerdekaanSunting

Setelah PPKI dibubarkan, Yap bergabung menjadi anggota Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP). Akibat kondisi darurat yang terjadi pada masa awal kemerdekaan, di mana apoteknya di Bandung dibakar oleh "pemuda" Indonesia[4], Yap pindah ke Yogyakarta. Di sana, ia sempat mendirikan Chung Hwa Chung Hwee sebagai bagian dari upaya mempersatukan Tionghoa dalam mendukung kemerdekaan Indonesia. Namun, pada 1948 ia membubarkan CHCH dan meleburnya ke Persatoean Tionghoa.[5] Tiga tahun kemudian, Yap kembali lagi ke Bandung setelah Agresi Militer Belanda II, di mana Republiken saat itu melancarkan serangan kepada etnis Tionghoa.

Namanya sempat diasosiasikan dengan Negara Pasundan yang disponsori oleh Belanda, di mana ia sempat ditawarkan menjabat sebagai Menteri Luar Negeri.[5] Namun, Yap menolak tawaran tersebut dan kemudian memutuskan untuk mendukung Republik Indonesia dan memilih untuk bergabung dengan Partai Nasional Indonesia (PNI). Dalam otobiografinya, Yap menegaskan bahwa ia merasa lebih menyukai adanya partai yang bisa mengintegrasikan keturunan Tionghoa di Indonesia.[4]

Saat KNIP berubah menjadi DPR-RIS ketika Indonesia menganut sistem pemerintahan federal, Yap melanjutkan sebagai anggota DPR-RIS. Ketika sistem federal ini dibubarkan pada 16 Agustus 1950 dan UUD Sementara 1950 diadopsi, Yap bergabung sebagai anggota DPR Sementara sebagai bagian dari Partai Nasional Indonesia (PNI) hingga mundur pada 17 Juli 1954[5] dan digantikan oleh Tony Wen.[2]

Di luar karier politiknya, Yap juga aktif dalam ikatan profesional, lembaga pendidikan, maupun organisasi sosial. Ia menjadi salah satu anggota pertama Ikatan Apoteker Indonesia yang berdiri pada 1955[6]. Selain itu, Yap juga menjadi Dewan Kurator[butuh rujukan] Institut Teknologi Bandung dan turut berkontribusi dalam mendirikan fakultas farmasi Universitas Gadjah Mada. Yap juga tercatat aktif di Gereja Kristen Indonesia[4], Bandung Permai, dan juga menjadi kepala sekolah SMA Pusipan[7].

Keluarga Yap menjadi korban kerusuhan berbasis rasial terhadap etnis Tionghoa di Bandung[7] yang dikenal dengan Peristiwa 13 Mei 1963. Mobil dan vila miliknya dibakar, sementara istrinya takut anaknya yang menderita polio dibakar hidup-hidup jika kerusuhan yang sama terulang.[5] Dengan pertimbangan bahwa ia telah kehilangan hartanya akibat kerusuhan tersebut, ditambah karena kondisi putranya yang membutuhkan perawatan khusus dan tidak dapat dirawat di Indonesia, Yap dan keluarganya pindah ke Los Angeles, Amerika Serikat pada tahun yang sama[1]. Istrinya menjual rumah pribadi dan apoteknya, kemudian memulai kehidupan baru di Los Angeles. Yap yang saat itu berusia 53 tahun, beralih profesi sebagai pegawai bank, dan kemudian menjadi asisten apoteker[5].

Sejak saat itu, ia tidak pernah lagi menginjakkan kakinya di Indonesia. Karena kesehatan dirinya sendiri ikut menurun, Yap kemudian memutuskan untuk menetap di AS. Ia meninggal di Los Angeles pada 26 Januari 1988.[4]

WarisanSunting

Sumartono Hadinoto, salah satu tokoh masyarakat di Surakarta, menyebut bahwa Yap Tjwan Bing dapat menjadi teladan, karena komitmen dan perjuangannya untuk kemerdekaan Indonesia tanpa memandang suku agama atau ras.[8] Yap menulis otobiografinya Meretas Jalan Kemerdekaan pada 1988, di mana pada bagian akhir buku tersebut ia menulis tentang harapannya untuk adanya kesepahaman antara "pribumi" dan "non-pribumi", khususnya bagi kalangan anak muda.[4]

Sebagai bentuk penghormatan atas jasa Yap, namanya dijadikan sebagai salah satu ruas jalan di Kampung Jagalan, Jebres, Surakarta. Pengubahan nama "Jalan Jagalan" menjadi "Jalan Drs Yap Tjwan Bing" disahkan oleh Walikota Surakarta saat itu Joko Widodo pada 22 Februari 2008.[9]

BibliografiSunting

  • Meretas Jalan Kemerdekaan: Otobiografi Seorang Pejuang Kemerdekaan oleh Yap Tjwan Bing (1988)

ReferensiSunting

  1. ^ a b c "Yap Tjwan Bing - Kiprak Politik Sang Apoteker". Majalah Tempo. 14 Agustus 2019. 
  2. ^ a b "Ensiklopedia Yap Tjwan Bing". Diakses tanggal 2 Agustus 2020. 
  3. ^ "Peran Tionghoa dan Arab dalam Perumusan Pancasila". KumparanNEWS. 1 Juni 2017. 
  4. ^ a b c d e Somers Heidhues, Mary (1989). "Yap Tjwan Bing, Meretas Jalan Kemerdekaan : Otobiografi Seorang Pejuang Kemerdekaan". Archipel. 38 (1989): 148–149. Diakses tanggal 2 Agustus 2020. 
  5. ^ a b c d e Suryadinata, Leo (1991). "Reviewed Work: Meretas Jalan Kemerdekaan: Otobiografi Seorang Pejuang Kemerdekaan (Pioneering the Way to Independence: The Autobiography of a Freedom Fighter) by Yap Tjwan Bing". Journal of Southeast Asian Studies. Cambridge University Press. 22 (1): 128–130. Diakses tanggal 2 Agustus 2020. 
  6. ^ "Sejarah Ikatan Apoteker Indonesia". Diakses tanggal 2 Agustus 2020. 
  7. ^ a b Fonda, Yulita (2015). Aktivitas Sosial Politik Yap Tjwan Bing Tahun 1932 - 1963 (Skripsi). Universitas Sebelas Maret. https://digilib.uns.ac.id/dokumen/detail/48468/Aktivitas-Sosial-Politik-Yap-Tjwan-Bing-Tahun-1932-1963. Diakses pada 2 Agustus 2020. 
  8. ^ M. Wismabrata (28 Januari 2017). "Mengenang Yap Tjwan Bing, Tokoh Nasional asal Solo". Diakses tanggal 2 Agustus 2020. 
  9. ^ Abrori, Fajar (24 Januari 2020). "Mengenal Yap Tjwan Bing, Wakil Tionghoa Saat Menyiapkan Kemerdekaan". Liputan 6.