Universitas San Carlos

universitas di Filipina

Universitas San Carlos (disingkat USC dan disebut hanya sebagai San Carlos) adalah universitas swasta penelitian Katolik yang dikelola oleh misionaris Serikat Sabda Allah Provinsi Selatan Filipina di Kota Cebu, Filipina sejak 1935. Yayasan universitas ini menawarkan pendidikan dasar, menengah, dan tinggi (sarjana dan pascasarjana). Didirikan awalnya pada tahun 1595 sebagai Colegio de San Ildefonso, kemudian menjadi Colegio-Seminario de San Carlos pada tahun 1783 dan akhirnya memperoleh piagam universitas pada tahun 1948.

Universitas San Carlos
  • Pamatasan ng San Carlos  (Filipino)
  • Unibersidad sa San Carlos  (Cebuano)
  • Universidad de San Carlos  (Spanyol)
Bagian luar bangunan utama tua di Kampus Pusat Kota
bahasa Latin: Universitatis Sancti Caroli
Nama sebelumnya
Colegio–Seminario de San Carlos (1783-1924)
Colegio de San Carlos (1924-1948)
MotoScientia, Virtus, Devotio (Latin)
Moto dalam bahasa Inggris
Knowledge/Excellence, Valor/Integrity, Fidelity/Commitment
JenisUniversitas swasta dan penelitian
Didirikan
  • 1783 (sebagai Colegio–Seminario de San Carlos)
  • 1924 (sebagai Colegio de San Carlos)
  • 1935 (dikelola oleh SVD)
PendiriUskup Mateo Joaquin de Arevalo (Colegio–Seminario de San Carlos)
Afiliasi keagamaan
Katolik Roma (Serikat Sabda Allah)
Afiliasi akademik
PAASCU, PTC-ACBET (Washington Accord), Integrity Initiative, PCNC, CHED PHERNET-Zonal Research Center, DOST-ERDT Consortium, DOST-National Science Consortium, DOST-PCHRD, ACUP, PIDS, PASCN, UK-Phils British Council & CHED TNE, AUN, AACSB, ISA, IAU, IFCU, UNDP- Phil Dev & CHED TechHub, USAID STRIDE, US Embassy Phils. American Corner & Education USA Center, WIPO- IPOPHL
KetuaCarmelita I. Quebengco, EdD-EM
PresidenFr. Narciso A.Cellan Jr., SVD, DComm
Wakil Presiden
  • Fr. Jesuraj Anthoniappen, SVD, PhD Physics
    (VP for Academic Affairs)
  • Fr. Generoso Ricardo B. Rebayla Jr., SVD, MM
    (VP for Administration)
  • Fr. Arthur Z.Villanueva, SVD, MA
    (VP for Finance)
Staf akademik
950 (2022)
Jumlah mahasiswa16.000 (2022)
Sarjana14.500 (2022)
Magister1.500 (2022)
Alamat
P. del Rosario St.
, , ,
10°17′58″N 123°53′56″E / 10.29944°N 123.89889°E / 10.29944; 123.89889Koordinat: 10°17′58″N 123°53′56″E / 10.29944°N 123.89889°E / 10.29944; 123.89889
Kampus5 kampus perkotaan
88 hektare (880.000 m2)
  • Kampus Pusat Kota
  • Kampus Talamban
  • Kampus Utara
  • Kampus Selatan
  • Akademi Montessori
WarnaHijau   dan Emas  
Nama julukanCarolinians
Afiliasi olahraga
CESAFI, PRISAA
MaskotWarriors
Situs webwww.usc.edu.ph

USC memiliki 5 kampus dengan luas lahan gabungan 88 hektar (kampus Talamban memiliki 78 hektar).[1] Komisi Pendidikan Tinggi mengakui 8 programnya sebagai Pusat Unggulan dan dan 12 programnya sebagai Pusat Pengembangan per Maret 2016.[2][3][4]

USC meraih peringkat 451-500 Quacquarelli Symonds di Asia pada tahun 2021.[5] Lembaga pemeringkatan Scimago untuk penelitian dan inovasi menempatkan USC sebagai peringkat ke-4 (2022) di antara universitas-universitas di Filipina.[6] Institute for Research, Innovation and Scholarship (IRIS) berdasarkan produktivitas penelitian universitas Filipina dalam ilmu terapan, teknik, dan kesehatan menempatkan USC sebagai peringkat ke-8 dalam sains, ke-9 dalam bidang teknik, dan ke-7 dalam kesehatan (2021-2022).

Universitas ini disertifikasi dengan Sistem Manajemen Mutu ISO 9001:2015 untuk Layanan Dukungan Kelembagaan dan Mahasiswa per April 2022 oleh British Standards Institution (BSI) International.

USC merayakan hari jadi piagamnya yang ke-75 sebagai universitas pada tanggal 1 Juli 2023, dan pada tahun 2024 adalah tahun ke-100 sebagai Colegio de San Carlos.

USC memiliki sekitar 16.000 siswa (2022) yang disebut dengan nama Carolinians yang 300 di antaranya adalah siswa internasional, terdaftar di program sarjana dan pascasarjana perguruan tinggi dan dilayani oleh sekitar 950 fakultas dan staf akademik dengan rasio guru dan siswa 1:17. Sekitar 500 siswa Carolinian adalah akademisi.[7]

Sejarah sunting

Klaim sebagai yang tertua di Filipina sunting

Klaim Universitas San Carlos (USC) sebagai "lembaga pendidikan atau sekolah tertua di Asia" telah lama menjadi bahan perselisihan dengan Universitas Santo Tomas yang di sisi lain juga mengklaim sebagai "universitas tertua di Asia".[8][9][10]

USC awalnya didirikan sebagai Colegio de San Ildefonso, sebuah sekolah pendidikan dasar dan menengah. Lembaga pendidikan tersebut didirikan oleh misionaris Yesuit Spanyol bernama Antonio Sedeno, Pedro Chirino dan Antonio Pereira pada tahun 1595. Kecuali untuk periode singkat di abad ke-18, lembaga pendidikan tetap berjalan secara terus-menerus selama lebih dari 400 tahun, memperoleh status universitas pada tahun 1948.

Lembaga pendidikan tersebut ditutup pada 1769 dengan pengusiran kaum Yesuit. Pada tahun 1783, Uskup Mateo Joaquin de Arevalo memprakarsai pembukaan Colegio-Seminario de San Carlos. Pada tahun 1852, pengelolaan perguruan tinggi dipercayakan kepada para imam Katolik Ordo Dominikana, kemudian digantikan pada tahun 1867 oleh para Romo Vincentiana, kemudian pada tahun 1935 oleh Societas Verbi Divini atau Serikat Sabda Allah (SVD). Perang Dunia II menyebabkan terhentinya kegiatan pendidikan pada tahun 1941 karena beberapa bangunan hancur. Sekolah dibuka kembali karena perbaikan bangunan yang rusak yang dimulai pada tahun 1945 selesai pada tahun 1946. Colegio de San Carlos (CSC) diberikan piagam universitasnya pada tahun 1948. Universitas ini dinamai dari San Carlos Borromeo.[11]

Namun, klaim itu ditentang oleh para cendekiawan. Menurut Fr. Aloysius Cartagenas, seorang guru besar dari Seminario Mayor de San Carlos of Cebu, “mengikuti tradisi Gereja, acara pendirian dan tanggal Universitas San Carlos harus menjadi keputusan Uskup Romualdo Jimeno pada tanggal 15 Mei 1867 (menyerahkan seminari kepada Kongregasi Misi) dan hari pertama kelas dalam sejarah yang sekarang disebut USC adalah 1 Juli 1867, hari ketika P. Jose Casarramona menyambut siswa awam pertama untuk menghadiri kelas di Seminario de San Carlos”.[12][13] Jadi, dia mengatakan bahwa San Carlos tidak dapat mengklaim sebagai keturunan atau penerus langsung dari Colegio de San Ildefonso yang didirikan oleh kaum Yesuit pada tahun 1595, meskipun mengambil alih fasilitas yang terakhir ketika kaum Yesuit diusir oleh Pemerintah Spanyol pada tahun 1769. Menurutnya, "tidak ada hubungan yang terlihat dan jelas" antara Colegio de San Ildefonso dan USC. San Carlos secara khusus untuk pelatihan para imam kepausan, dan hanya mengambil alih fasilitas yang sebelumnya, sebuah rumah pusat kaum Yesuit dengan sekolah harian yang terpasang.

Universitas sebagai lembaga otonom sesuai dengan peristilahan universitas modern, mulai berfungsi pada tahun 1867. Meskipun klaim telah dibuat sebagai institut otonom pada saat pembukaan seminari sebagai sekolah indoktrinasi agama pada tahun 1783, USC bahkan memperluas klaim asalnya kembali ke pendirian pusat pengajaran agama lain pada tahun 1595, yang kemudian ditutup dengan jurang waktu yang lama. Jadi klaim tentang menjadi yang tertua, dan menjadi universitas dalam versi sebelumnya atau klaim menggunakan lembaga yang ditutup sebagai kedaulatan pendidikannya sangat diperdebatkan.[12][13] Pada tahun 2010, Komisi Sejarah Nasional Filipina memasang penanda perunggu yang menyatakan berdirinya USC pada akhir abad ke-18, yang secara resmi menyangkal adanya hubungan langsung dengan Colegio de San Ildefonso.[14]

Menurut Dr. Victor Torres dari Universitas De La Salle, klaim Universitas San Carlos dimulai dari tahun 1948 hanya ketika USC dinyatakan sebagai universitas.[15] Fidel Villarroel dari Universitas Santo Tomas berpendapat bahwa USC hanya mengambil alih fasilitas bekas Colegio de San Ildefonso dan bahwa tidak ada hubungan yang 'terlihat' dan 'jelas' antara San Carlos dan San Ildefonso.[16]

Sejarah modern sunting

Pada tahun 1924, Colegio-Seminario de San Carlos dipecah menjadi dua berdasarkan keputusan Vatikan bahwa seminari seharusnya hanya untuk pelatihan imam.[12][13] Salah satu sekolah yang muncul dari perpecahan ini bernama San Carlos College. Pada dasawarsa 1930-an, perguruan tinggi San Carlos pindah ke lokasi lain, P. Del Rosario Street,sedangkan seminari tetap di Martires Street. Serikat Sabda Allah mengambil alih perguruan tinggi tersebut pada tahun 1935.[17]

Perang Dunia Kedua menyaksikan penutupan dan pendudukan USC oleh pasukan Kekaisaran Jepang. Sesaat sebelum pembebasan oleh Amerika Serikat, pada tahun 1944, bom dari pesawat AS jatuh di San Carlos, hampir membuat sekolah menjadi puing-puing. San Carlos menjadi universitas pada tahun 1948, tiga tahun setelah dibuka kembali. Sebaliknya, seminari dikembalikan ke kendali keuskupan pada tahun 1998.[17]

Menyusul penganiayaan oleh Komunis terhadap pendeta asing di Tiongkok pada tahun 1949, Universitas San Carlos mendapat pencari suaka pendeta-cendekiawan SVD ke Filipina. Budaya emigran yang tidak disengaja di USC ini melahirkan penelitian perintis di bidang antropologi, fisika, teknik, filsafat, dan bidang lainnya, di Filipina. Hal tersebut berdampak besar pada rekonstruksi negara pasca perang.[17]

Perluasan cepat universitas selama tahun 1960-an di bawah kepemimpinan imam-akademisi asing datang dengan gelombang nasionalisme militan selama satu dasawarsa, yang berpuncak pada seruan untuk filipinisasi kepengurusan semua sekolah Katolik di negara itu. Pada tahun 1970, Fr. Amante Castillo menjadi presiden pertama USC yang berkebangsaan Filipina.[17]

Referensi sunting

  1. ^ "University of San Carlos". usc.edu.ph (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal February 4, 2021. 
  2. ^ Cerdan, Joven (May 6, 2014). "University rankings: Find out how your school does!". Philippine Star. 
  3. ^ "CMO 37 series of 2015 : Extension of designation of Higher Education Institutions (HEIs) granted as Centers of Excellence and Centers of Development in Teacher Education and Engineering Programs of Civil Engineering, Electrical Engineering, Electronics Engineering, Industrial Engineering and Mechanical Engineering until March 30, 2016". Diarsipkan dari versi asli tanggal August 2, 2002. Diakses tanggal August 2, 2002. 
  4. ^ "CMO 38 series of 2015 : Designated Centers of Excellence and Centers of Development for Various Disciplines Effective January, 2016 to December, 2018". Diarsipkan dari versi asli tanggal August 2, 2002. Diakses tanggal 2002-08-02. 
  5. ^ http://gma-news-online.gmanetwork.com/11/25/20/[pranala nonaktif permanen] 14-phillipine-universities-make-it-on-2021-qs-asia-list-of-world's-best
  6. ^ "Scopus ranking of Philippine universities, January 2022". 
  7. ^ "University of San Carlos students profile and scholarship". www.usc.edu.ph. [pranala nonaktif permanen]
  8. ^ "UST, USC engages in friendly debate". Today's Carolinian. 20 August 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 22, 2019. Diakses tanggal December 30, 2018. 
  9. ^ "History". University of Santo Tomas. 
  10. ^ De Leon, Aljohn (August 6, 2014). "Fast Facts: What you should know about Cebu". Rappler. Diakses tanggal 2019-03-18. 
  11. ^ About USC – University of San Carlos Diarsipkan 2012-05-11 di Wayback Machine.. Usc.edu.ph. Retrieved on 2012-04-24.
  12. ^ a b c Torres, Jose Victor (2011-01-27). "No contest: UST is oldest". Philippine Daily Inquirer. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-11. 
  13. ^ a b c "UST is oldest, period". The Varsitarian. January 26, 2011. 
  14. ^ NHCP historical marker for University of San Carlos in Cebu City 'National Historical Commission of the Philippines marker' accessed 19 April 2020
  15. ^ No contest: UST is oldest university 'Philippine Daily Inquirer' Accessed 19 April 2020
  16. ^ UST is oldest, period 'The Varsitarian' Accessed 19 April 2020
  17. ^ a b c d "Brief History". University of San Carlos. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-09-04. 

Pranala luar sunting