Uni Demokrasi Timor

partai politik di Timor Leste

Uni Demokrasi Timor (bahasa Portugis: União Democrática Timorense) didirikan pada tanggal 11 Mei 1974. Itu adalah partai tertua di Timor Leste. Itu didukung oleh elit tradisional, Liurai dan Sucos.

Uni Demokrasi Timor

União Democrática Timorense
Ketua umumGilman Santos
Dibentuk11 Mei 1974
Kantor pusatDili
IdeologiKonservatisme
Posisi politikSayap kanan
WarnaPutih, Hijau, Merah, Kuning, Biru, Kuning emas
SloganMate Bandeira Hun
Bendera partai
UDT Logo.jpg
Situs web
udtimor.blogspot.com.es

Awalnya UDT mempunyai hubungan berkelanjutan dengan Portugal, dengan menggunakan slogan berbahasa Tetum Mate Bandeira Hum yang berarti 'Kematian di bayang-bayang bendera', kemudian UDT membentuk aliansi dengan Fretilin yang bersayap kiri untuk meraih kemerdekaan Timor Leste pada Januari 1975.

Aliansi tersebut hanya bertahan selama 5 bulan, kemudian aliansi ini pecah karena tuduhan bahwa Fretilin tidak melakukan kontrol terhadap anggota yang lebih ekstrem, meskipun saat ini para pemimpin UDT seperti Francisco Lopes da Cruz telah mengadakan pertemuan dengan Badan Intelijen Negara Republik Indonesia, yang telah mengisyaratkan keraguan Jakarta tentang sebuah negara merdeka di bawah kontrol Fretilin. Pada bulan Agustus tahun itu, UDT melakukan kudeta terhadap pemerintah Portugis, dan perang saudara selama tiga bulan meletus. Banyak politisi dan pendukung UDT melarikan diri dengan melintasi perbatasan Timor Barat, di mana mereka diminta untuk menandatangani petisi yang menyerukan integrasi Timor Timur ke Indonesia.

Salah satu pemimpin paling senior UDT, Mário Vigas Carrascalão, berpihak pada rezim Indonesia, dan menjabat sebagai Gubernur Timor Timur di Indonesia antara tahun 1987 dan 1992. Namun saudaranya João Viegas Carrascalão tetap memimpin UDT di pengasingan di Portugal dan Australia, kemudian bergabung dengan Fretilin dalam gerakan persatuan nasional yang disebut Conselho Nacional de Resistência Maubere (CNRM atau Dewan Nasional Perlawanan Maubere), kemudian disebut Conselho Nacional de Resistência Timorense (CNRT atau Dewan Nasional Perlawanan Timor).

Setelah perubahan pemerintahan di Indonesia pada tahun 1998 dan perubahan kebijakan, UDT mampu mengatur di Timor Timur, di mana ia mendukung kampanye kemerdekaan.

Dalam pemilihan parlemen diselenggarakan pada tanggal 30 Agustus 2001, UDT memenangkan 2,4% dari suara rakyat dan 2 dari 88 kursi.[butuh rujukan] Dalam pemilu parlemen diselenggarakan pada tanggal 30 Juni 2007, UDT memenangkan 0.90% suara dan tidak memenangkan kursi di parlemen, karena tidak mencapai ambang 3% untuk menangkan kursi.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ "National Provisional Hasil dari 30 Juni 2007 Pemilihan Parlemen" Diarsipkan 2007-10-31 di Wayback Machine., Comissão Nacional de Timor-Leste Eleições, 9 Juli 2007.

Pranala luarSunting

Templat:Timor-stub