Yang Berbahagia Datin Sri Umi Khalsum binti Rahmad Ali atau lebih dikenal sebagai Umie Aida (lahir 18 Januari 1974) adalah seorang pemeran, penyanyi, produser dan wirausahawati Malaysia.[1] Ia memulai karirnya ketika berusia 18 tahun setelah menjadi finalis acara Dewi Remaja 1990/91. Selanjutnya menjadi aktris terkenal Malaysia yang berhasil mengharumkan nama di tanah air dan di Asia.

Yang Berbahagia Datin Sri
Umie Aida
LahirUmi Khalsum binti Rahmad Ali
18 Januari 1973 (umur 51)
Kuala Lumpur, Malaysia
PekerjaanPemeran, peraga busana, produser, penyanyi, wirausahawati
Tahun aktif1991–kini
Suami/istri
(m. 2010)
IMDB: nm0014474 Instagram: umieaida9

Sering digandingkan dengan hero filem Melayu Rosyam Nor, beliau pernah empat (4) kali memenangi anugerah Pelakon Wanita Terbaik Drama Anugerah Skrin manakala di layar perak, Umie pernah dua (2) kali memenangi anugerah Pelakon Wanita Terbaik menerusi menerusi filem "Embun" (2002) dan "Dukun" (2018) serta turut memenangi Pelakon Pembantu Wanita Terbaik menerusi filem "Sembunyi: Amukan Azazil" (2013) di Festival Filem Malaysia. Beliau juga pernah dua kali dicalonkan di Festival Filem Asia Pasifik untuk filem "Embun" dan "Qaisy & Laila".[2] Pernah mendapat jolokan Ratu Filem Epik kerana kerap membintangi filem dan drama berlatarkan zaman dahulu kala, Umie juga antara aktres paling mahal bayarannya untuk membintangi sesebuah drama TV.

Karier sunting

Dari pemodelan hingga Emas Melayu (1989–1999) sunting

Umie mulai berkecimpung dalam seni sebagai model komersial di bawah manajemen model terkenal Azah Aziz ketika dia baru berusia 16 tahun pada tahun 1989. Popularitas yang ditempa oleh saudara perempuannya, aktris dan sutradara Eirma Fatima sampai batas tertentu membantu memberikan eksposur kepada Umie di waktu itu. Tapi karir awalnya sangat baik sebagai model di iklan TV dan video musik. Di antara MTV yang menampilkan Umie adalah penyanyi Nusantara Sheqal pada tahun 1990. Untuk mendapatkan uang saku, Umie sering mengikuti Eirma ke lokasi dan akhirnya menjinakkannya sebagai aktor tambahan dengan biaya minimal.[butuh rujukan]

Pada tahun 1990 Umie menggunakan nama komersial Ermy Zura untuk berpartisipasi dalam kontes pencarian gadis populer Dewi Remaja 1990/91. Umie berhasil mencapai final bersama gadis-gadis lain yang sekarang populer seperti aktris Jasmin Hamid, Kuza dan supermodel Irene Santiago di mana acara tersebut dimenangkan oleh model Jasmine Dhillon. Berawal dari itu, nama Umie menjadi populer di kalangan penerbit. Drama TV pertamanya adalah Maafkan Mama yang tayang di TV3 sedangkan pada tahun 1991 Umie juga tampil dalam film debutnya berjudul Memori yang disutradarai oleh Dato' Rosnani Jamil. Kesempatan tampil di film tersebut dimanfaatkan sebaik mungkin oleh Umie untuk belajar ilmu akting dari sederet aktor hebat yang juga membintangi film tersebut seperti Jins Shamsuddin, Fauziah Ahmad Daud, Normah Damanhuri dan penyanyi populer Nash Elias.[butuh rujukan]

Nama Umie sering membintangi drama populer di TV. Salah satu yang paling populer adalah drama Hello with M. Nasir dan Tiara Jacquelina pada tahun 1993. Pada tahun 1994, bakat Umie mulai menonjol ketika ia dinominasikan untuk Penghargaan Sri Angkasa untuk TV Wanita Terbaik Aktris dalam drama Rupawan. Selanjutnya, Umie memberikan penampilan yang luar biasa dalam trilogi drama Selamat Hari Jadi Su di mana ia dinominasikan sebagai Aktris Layar Terbaik melalui sekuel kedua dari serial tersebut. Pada tahun 1995 Umie kembali ke layar perak melalui karakter Sharifah Hasnah dalam film musikal Jimi Asmara yang disutradarai oleh Eirma. Lewat peran pendukungnya di film tersebut, Umie masuk nominasi Pemeran Pembantu Wanita Populer di Berita Harian Popular Star Awards 1995. Umie juga mengharumkan nama di Indonesia lewat drama populer bersama aktor Slamet Rahardjo seperti Jodon dan Bukan Itu....Bukan Ini....[butuh rujukan]

Umie terlibat sebagai pemeran utama dalam film Emas Melayu atau judul internasionalnya Pure Gold yang disutradarai oleh sutradara Inggris Bart Righters tetapi film itu tidak diputar meskipun seharusnya bertemu penonton pada tahun 1997. Beberapa drama yang dibintangi Umie saat itu bisa tidak diputar karena masalah dengan LPF, termasuk Hartini & Jangan pada tahun 1997 juga pada tahun 2000 yaitu drama 5 Hari Raya dan Ma Rabbuka. Untuk lebih memperkuat kemampuan akting Umie, ia aktif dalam pementasan teater di akhir 90-an. Di antara teater yang membesarkan namanya adalah Lantai T. Pinkie, Mencari Salina, Pelayaran Nur Atma & Dejavu Seorang Perempuan.[butuh rujukan]

Umie mencapai puncak popularitasnya di penghujung tahun 1990-an lewat penampilan apiknya dalam drama Metafizik bersama aktor Ahmad Yatim dan Surah Terakhir disutradarai oleh Sidi Oraza. Drama Surah Terakhir memberinya piala Aktris Terbaik di Screen Award 1999. Pada 1999, Umie juga tampil dalam serial drama TV paling populer tahun itu, Romeo & Juliet bersama aktor/sutradara Ahmad Idham. Popularitas Umie tertolong dengan diproduksinya album solo studio pertama Umie yang mengambil namanya bersamaan dengan drama yang juga menjalani syuting di Inggris Raya. Album solo studio pertama Umie yang menampilkan hits seperti Kepadamu Kekasih dan Redup Kerinduan menambah pengaruhnya sebagai artis serba bisa. Dalam ajang Penghargaan Bintang Populer Berita Harian 1998/99, Umie dinobatkan sebagai pemenang Aktris TV Populer Wanita (ABPBH) mengalahkan aktor senior seperti Aida Khalida dan Haliza Misbun.[butuh rujukan]

Di puncak popularitas dan ketenaran (2000–2009) sunting

Pada tahun 2000, Umie muncul sebagai aktris dengan koleksi box-office tertinggi melalui dua film aktingnya, Senario Lagi dan Letnan Adnan berhasil mengumpulkan total RM7,6 juta mengalahkan koleksi box-office film Erra Fazira yang hanya sebesar RM3,6 juta tahun itu. Padahal dari segi popularitas individu Erra berhasil mengalahkan Umie di ABPBH 2000 untuk kategori Aktris Film Populer Wanita (ABPBH). Di ajang yang sama Umie juga masuk nominasi lagi untuk kategori Aktris TV Wanita Populer namun kalah dari aktris Abby Abadi. Karier akting Umie sebagian besar didorong oleh kesuksesan yang seimbang di layar kaca, layar perak, seni suara, dan pementasan teater. Umie tampil dalam serial drama yang masih memegang rekor sebagai serial drama termahal di Malaysia, yakni Salam Taj Mahal dengan 32 episode. Umie juga menyanyikan lagu tema serial tersebut dengan judul yang mirip, lagu tersebut menjadi lagu pertamanya yang memenangkan Era Chart oleh Radio Era.fm dan memenangkan beberapa chart radio lainnya termasuk Muzik.fm sekitar bulan Agustus hingga September 2000.[butuh rujukan]

Tak hanya itu, akting Umie di film-film box office-nya juga menarik perhatian juri Festival Film Malaysia saat Umie masuk nominasi kedua kategori akting, yakni Aktris Terbaik (FFM) lewat karakter Sophia Pakih Muda di Lt. Adnan sedangkan karakter penyanyi klub malam bernama Linda dalam Senario Lagi mendapatkan nominasi untuk kategori asisten. Meski kalah di kedua kategori tersebut, Umie menyembuhkan lukanya saat ia memenangkan penghargaan Aktris Terbaik di Screen Award 2000/2001 untuk drama Ayuni. Ini merupakan kemenangan kedua berturut-turutnya di ajang yang sama. Popularitas dan kredibilitas Umie terus berkembang hingga terpilih untuk memerankan Embun Harun dalam film emansipasi Embun tahun 2002. Lewat film inilah akting Umie mendapat pujian luas dari para kritikus. Umie dikatakan telah memberikan jiwa yang jujur pada karakter gadis Melayu pada masa pendudukan Jepang yang berjuang melawan tirani penjajah. Umie meraih nominasi Aktris Terbaik di Festival Film Asia Pasifik ke-42 di Seoul, Korea Selatan namun kalah dari aktris Jepang Makiko Esumi melalui film Inochi. Meski kalah, Umie memenangkan piala Aktris Terbaik di Festival Film Malaysia ke-16 dan Penghargaan Layar 2003. Serial drama 25 episode ini berlatar belakang Malaya & Sumatra pada tahun 20-an hingga 50-an yang dipimpin oleh Umie yang memerankan karakter Haryati. Respon yang luar biasa dari publik menghasilkan season baru, Haryati 2, yang tayang 2 tahun kemudian.[butuh rujukan]

Pada tahun 2002 dan 2003 Umie tampil di beberapa produksi TV populer seperti telefilm Rumah Di Tengah Sawah, Tarantula serta serial drama terpanjang Umie, Dalam Hati Ada Cinta yang tayang 150 episode dalam 5 musim selama 4 tahun di Astro Ria. Pada tahun 2004 ia tampil dalam film Bintang Hati bersama aktris komedi Amy Mastura.Namun, pada tahun 2004 popularitas Umie juga meningkat dengan popularitas sinetron Rindu Semakin Jauh yang ia perankan bersama Rosyam Nor, Eja dan Hairie Othman. Drama yang mengisi slot Samarinda ini melihat akting Umie sebagai antagonis mendapat reaksi positif. Drama tersebut juga melihat kolaborasi profesionalnya dengan mantan pacarnya (Hairie) setelah terakhir kali mereka dipasangkan dalam drama 5 Hari Raya. Umie mengukuhkan posisinya sebagai aktris berpengaruh ketika dia bekerja sama dengan Rosyam Nor dalam film Gangster 2005 yang mengumpulkan koleksi istirahat panggung tertinggi tahun ini. Meski begitu, filmnya yang lain tahun itu, Qaisy & Laila, mendapat koleksi yang kurang menggembirakan. Film tentang sekelompok sukarelawan yang bertugas di kamp pengungsi perang Afghanistan ini mengusung tema yang berat. Namun, akting Umie diakui saat menerima nominasi keduanya di Festival Film Asia Pasifik yang berlangsung di Kuala Lumpur. Umie dinominasikan untuk kategori Pembantu Aktris Terbaik dan meninggal untuk aktris Indonesia, Rima Melati (Ungu Ungu). Umie selanjutnya muncul dalam film Afdlin Shauki Buli Balik pada 21 Januari 2006 bersama Afdlin, Hans Isaac dan Nasha Aziz. Setelah itu, ia kembali bekerja sama dengan Nasha dalam film horor Puaka Tebing Biru. Saat memulai syuting film tersebut, Umie mengidap penyakit radang usus buntu yang memaksanya untuk mundur dari film tersebut. Namun, atas permintaan produser dan sutradara film, Osman Ali, pihak produksi film bersedia menunda syuting hingga Umie benar-benar pulih. Umie juga tampil di serial drama Aku, Dia & Cape Town di slot Samarinda. Drama yang difilmkan di Afrika Selatan ini menampilkan Umie berpasangan dengan Eizlan Yusof, Lisdawati dan Sheila Rusly.[butuh rujukan]

Setelah lebih dari 15 tahun sebagai aktor, Umie akhirnya menjadi produser film melalui produksinya Amazon Entertainment Production yang menghasilkan film Diva Popular yang disutradarai oleh Eirma Fatima. Terlepas dari kontroversi bahwa Umie disponsori oleh selebriti untuk memproduksi film tersebut, Umie terus terang mengatakan bahwa dia mendapat bantuan dari SME Bank. Umie sendiri memerankan tokoh utama yang merupakan karakter lanjutan dari drama Aktor Populer tahun 1994, yaitu Erna Teteye Tuminah Jongkoh, aktris terkenal. Film komedi yang dibintangi Afdlin, Sheila, Awie, Ezlynn dan Azean Irdawaty ini menceritakan kisah persaingan popularitas antara artis reality TV dan artis lama diputar di Aidilfitri dan mengumpulkan koleksi box-office. Sebelumnya, Umie juga membawakan naskah lain dengan tema serupa namun lebih serius berjudul Pesona Bintang yang ditayangkan di TV2 sebanyak 26 episode. Kontroversi menimpa Umie sekali lagi ketika sutradara A. R. Badul mengkritiknya dan komedian Saiful Apek karena diduga gagal berkomitmen pada film akting mereka berjudul Salah Bapak yang diputar 2 minggu terlambat dari Diva Popular. Setelah lama tertunda, film Puaka Tebing Biru akhirnya mendapatkan penonton pada 18 Februari 2007.[butuh rujukan]

Dari memasuki era eksklusif hingga saat ini (2010 -sekarang) sunting

Meski sudah 15 tahun berkiprah di dunia perfilman, berbagai pihak telah menempatkan Umie di level yang cukup tinggi sebagai aktris. Sejak saat itu Umie mulai lebih selektif dalam bekerja. Muncul dengan tiga film yaitu epic noir Kala Malam Bulan Mengambang yang disutradarai oleh Mamat Khalid, komedi romantis Cuci (Hans Isaac) dan komedi urban Pisau Cukur (Bernard Chauly), Umie berhasil membuktikan bahwa ia masih mampu menggugat aktris-aktris muda yang mengharumkan nama itu. Di televisi, ia unggul dengan beberapa serial TV yang mengumpulkan penayangan tertinggi seperti melodrama yang disutradarai oleh Shahrul Ezad Mohammedin Kerana Cintaku Saerah bersama Benjy dan Noorkhiriah Ahmad Shapie, drama ini berkisah tentang agama dan saudara baru Abadi Sebuah Cinta bersama Faizal Hussein, Janet Khoo dan Rosyam Nor, juga sebuah drama tentang kesetaraan gender yang disutradarai oleh Aziz M. Osman yang berjudul Vice Versa serta sebuah drama horor yang menciptakan fenomena tersendiri, Kekasihku Seru yang disutradarai oleh Kabir Bhatia. Melalui drama seri 26 episode yang diterbitkan oleh Filmscape, Umie dikabarkan menerima bayaran tertinggi untuk seorang aktris di TV dimana sutradara Kabir Bhatia menggambarkannya sepadan dengan kerja yang diberikan Umie dalam menghidupkan karakter Mas Suri dalam drama tersebut.

Tak lagi sekadar wajah presenter TV layar perak/kaca, Umie kini diberi peran penting dalam karir aktingnya. Pada tahun 2009 ia muncul kembali di panggung teater saat memerankan Che Aminah Mohammad, ibu angkat dari gadis yang memicu revolusi Islam di Nusantara, Natrah (Nadia Bertough) dalam pementasan Natrah yang disutradarai oleh Eirma Fatima di Istana Budaya . Mendapat banyak pujian dari para kritikus, teater ini juga dibintangi oleh bintang-bintang besar seperti Maya Karin, Remy Ishak, Samantha Schubert dan Sofia Jane itu terus dipentaskan untuk kedua kalinya setahun kemudian. Teater tersebut menjadi teater non-musikal yang paling lama dipentaskan di Istana Kebudayaan.

Setelah menikah di tahun 2010, ruang lingkup keterlibatan Umie di dunia akting juga terfokus pada usahanya untuk menghidupkan karakter yang kompleks dan itu diproyeksikan dalam penampilan hebatnya melalui beberapa drama televisi seperti Bukan Bidadari (Aziz M. Osman) di mana Ia mendapat pujian ketika memerankan karakter seorang wanita yang mengalami kebingungan identitas setelah putus dengan suaminya. Lewat drama Masyitah yang masuk nominasi Screen Award 2010, ia diberi peran sebagai ibu yang mengurus anak autis. Pada tahun 2010, drama Airmata Nur Salina yang tayang bersamaan dengan Aidilfitri di TV3 mencapai 3,2 juta penonton saat Umie bekerja sama dengan aktor muda Remy Ishak untuk menghidupkan karakter Salina, seorang istri yang digantung setelah divonis bersalah. membunuh suaminya sendiri. Drama tersebut juga dibuat menjadi sekuel yang berjudul Karma Salina dimana Umie tampil sebagai bintang tamu.

Pada tahun 2011 Umie tampil memerankan Lang, ibunda pendiri kerajaan Melayu Langkasuka dalam film epik terbaik sutradara Yusry Abdul Halim berjudul Hikayat Merong Mahawangsa. Meski tampil dalam adegan remake, akting Umie dianggap sebagai salah satu faktor yang menarik bagi film yang mengumpulkan RM 6,8 juta ini saat diputar di Malaysia, Singapura, dan Brunei. Film ini kemudian diputar dan didistribusikan di 13 negara di seluruh dunia. Ia kemudian kembali bekerja dengan Kabir Bhatia sebagai pemeran utama dalam film epik pendudukan Jepang berjudul Sembunyi: Amukan Azazil bersama Diana Danielle dan Remy Ishak. Memang film ini sangat ditunggu-tunggu oleh para penggemar Umie, apalagi genre epic sangat identik dengan Umie. Ia pun kembali ke Istana Budaya ketika kembali berperan sebagai ibunda Harun, kali ini melalui adaptasi teatrikal novel karya Khadijah Hashim tahun 1968 berjudul Badai Semalam. Menariknya, ia bekerja sama dengan teman baiknya sendiri Erra Fazira sebagai menantu dan menantu dan mereka berdua melalui Frensis Production bekerja sama dengan produser Ziela Jalil sebagai co-produser. Sebelumnya sebelum teater, Umie dan Erra bekerja sama dalam drama TV komedi Mak OK Jer! disutradarai oleh Michael Ang untuk siaran Aidilfitri 2011.

Screen Awards 2011 melihat Umie menduduki puncak kategori Aktris Terbaik (Drama) melalui drama Airmata Nur Salina mengalahkan penampilan hebat Erra dalam drama Sanggul Beracun. Ini adalah kemenangan kategori yang sama untuk ketiga kalinya di ASK. Menyusul pada tahun 2012, Umie memperlambat radar seninya ketika ia hanya fokus pada serial drama Waris yang merupakan lanjutan dari drama Kekasihku Seru yang diputar pada tahun 2008. Artinya, Umie kembali menjelma menjadi karakter Mas Suri di layar kaca. Pada tahun 2011, Umie bersama dengan sesama seniman seperti Ziela Jalil dan Erra Fazira mendirikan perusahaan produksi teater Frensis Sdn Bhd dimana mereka memproduksi teater skala besar seperti Badai Semalam (2011) dan Bahayanya Wanita (2012). Selain itu, ia juga tak lupa tampil di beberapa sinetron seperti Sepatu Merah (2012), Aku Bukan Malaikat (2013), Hajar dan Sarah (2013) serta sinetron Mana Hilangnya Juwita (2012) dan Ummi. (2013). Lewat drama Sepatu Merah dan Aku Bukan Malaikat (keduanya disutradarai oleh Eirma Fatima), ia masuk nominasi Aktris Terbaik di Screen Awards 2012 dan 2013. Umie juga mendapat nominasi kategori Aktris Pendukung Terbaik (Film) di Screen Awards, Film Critics Council Awards Malaysia 2013 dan Festival Film Malaysia melalui karakter Ibu Yani, seorang praktisi paranormal tahun 40-an dalam film Sembunyi: Amukan Azazil.

Sebagai catatan, sebutan gelar tertinggi Umie Aida ialah YBhg. Datin Sri Umi Khalsum binti Rahmad Ali atau Datin Sri Umie Aida memandangkan suaminya dianugerahkan Darjah Sri Sultan Ahmad Shah Pahang (SSAP) yang membawa gelaran Dato’ Sri secara otomatis istrinya menyandang gelar sebagai Datin Sri.

Kehidupan pribadi sunting

Umie Aida adalah adik dari aktris dan sutradara terkenal Eirma Fatima dan adik ipar sutradara Badaruddin Azmi. Kakak perempuan lainnya, Betty Rahmad juga telah terjun ke dunia akting namun tidak full time. Betty banyak mengelola karir seni Umie serta membuka usaha bersama. Pada usia 20, Umie mengadopsi seorang putra bernama mohd Daniel Firdaus (lahir 1992) & Mohd Dzulhelmy (lahir 1994) setahun kemudian.[3] Umie juga teman dekat Primadona Filme Melayu Alaf Baru, Erra Fazira yang juga teman sekolahnya serta aktris Nasha Aziz, Effa Ismail, Nor Aliah Lee dan Zahida Rafik.[4]

Sejak mulai merambah dunia perfilman, nama Umie tak luput dari gosip asmara. Di tahun 90-an, Umie pernah berhubungan dengan presenter TV dengan aktor Sidi Oraza dan produser Mohd Nor Kadir yang banyak memoles bakatnya ketika Umie aktif berakting untuk drama yang diproduksi oleh Kuasatek. Paling menarik perhatian media dan penggemar adalah ketika Umie menjalin hubungan dengan aktor populer Hairie Othman ketika dia berada di puncak popularitasnya sekitar akhir 90-an, dan kemudian dengan aktor muda Aqasha. Kisah putusnya Umie dan Hairie sempat menghebohkan media massa ketika Aqasha dikait-kaitkan sebagai penyebabnya.

Akhirnya pada 29 September 2009 Umie memutuskan untuk mengingat tali pertunangan dengan pengusaha terkemuka Dato' Paduka Khairuddin Abu Hassan yang sembilan tahun lebih tua darinya dan kemudian menikah pada 14 Maret 2010 di depan Ka'bah, Masjidil Haram Mekah. Pernikahan dan pernikahan tersebut mendapat liputan media yang luas termasuk resepsi yang berlangsung di One World Hotel, Bandar Utama. Upacara tersebut juga dihadiri oleh pejabat negara seperti Mahathir Mohamad dan istri serta banyak artis nama besar tanah air. Khairuddin yang awalnya hanya rekan bisnis Eirma Fatima, sebelum dikenalkan kepada Umie. Dia juga sepupu dari Penasihat Parti Keadilan Rakyat, Dato' Seri Anwar Ibrahim.[5]

Beberapa pihak jelas tidak senang dengan pilihan gaun pengantin Umie yang dibuat khusus oleh desainer Jovian Mandagie. Gaun pengantin yang memperlihatkan bahu dan dada itu dikritik habis-habisan karena tidak sesuai dengan status Umie yang baru saja menggelar akad nikah di Mekkah. Setelah membangun rumah tangga, Umie menjadi lebih selektif dalam karirnya karena ingin fokus pada rumah tangganya bersama Khairuddin dan anak-anaknya Daniel dan Dzul serta dua anak tiri (hasil pernikahan Khairuddin sebelumnya). Pada Juni 2019, Umie dan Khairuddin memutuskan untuk mengasuh anak angkat lainnya, seorang bayi perempuan bernama Nur Aisha.[6]

Di penghujung tahun 2013, Umie membayangkan keinginannya untuk pensiun dari dunia akting setelah terlibat kontroversi atas pergolakan pernikahannya. Namun menjelang bulan Ramadhan 2014, ia dan suaminya terlihat kembali bersama. Umie juga mulai mengenakan jilbab sepenuhnya.

Cabang lain sunting

Selain akting dan menyanyi, Umie juga terjun ke bisnis. Sejak kecil, Umie mengumpulkan sejumlah aset berupa rumah, apartemen, dan deretan ruko sebagai investasi real estate-nya. Pada tahun 2001, Umie membuka UK Kickboxing di Malawati Park yang menyediakan tempat latihan tinju. Sementara itu, pada tahun 2004, Umie mendirikan perusahaan produksinya sendiri, Amazon Entertainment Production, yang menerbitkan naskah-naskah seperti film Diva Popular (2006) dan drama Takdir Terindah (2007). Pada tahun 2008 Umie dan adiknya Betty mendirikan butik kafe Beelicious yang mulai beroperasi di One Utama dan sekarang di Ampang.

Filmografi sunting

Film sunting

Tahun Judul Peran Keterangan
1991 Memory Ina Film pertama
1994 Femina Azura
1995 Jimi Asmara Sharifah Salamiah
1997 Emas Melayu/ Pure Gold Tasha Tidak ditayangkan
2000 Senario Lagi Linda
Leftenan Adnan Sophia Pakih Muda
2002 Embun Embun
Mr. Cinderella Melor
2003 Mr. Cinderella 2
2004 Bintang Hati Jelly
Cinta Luar Biasa Aida
2005 Gangster Dewi
Qaisy & Laila Dr. Suria
2006 Buli Balik Dr. Selina
Diva Popular Erna Teteye Tuminah Jongko Sebagai produser
Salah Bapak Inai / Seroja
2007 Puaka Tebing Biru Ayu
2008 Kala Malam Bulan Mengambang Cik Puteh
Cuci Farah
Apa Kata Hati Datin
2009 Pisau Cukur Naini
2011 Hikayat Merong Mahawangsa Lang
2012 Sembunyi: Amukan Azazil Ibu Yani
2014 Dollah Superstar Dirinya sendiri
2015 Jwanita Dukun Kartini Penampilan khusus
2018 Dukun Diana Dahlan
TBA The Lies I Tell Mona Pasca produksi

FTV sunting

Tahun Judul Peran Saluran TV Keterangan
1992 Maafkan Mama
1993 Air Pasang Dalam
Masih Ada Harapan
1994 Pengantin Popular
Hello
Rupawan
1995 Hartini
Selamat Hari Jadi Su (Bahagian 1)
Doa
Selamat Hari Jadi Su (Bahagian 2)
1996 Selamat Hari Jadi Su (Bahagian 3)
Bukan Itu...Bukan Ini Produksi Malaysia-Indonesia
Kompromi
Metamorfosis
Resolusi
Mencari Pertemuan
Jodon Produksi Indonesia, yang disutradarai oleh Slamet Rahardjo
1997 Siti...Terang Bulan Di Kuala
Dominan TV3
Jangan Diharamkan tayangan
1998 Resolusi II
Metafizik
Isketambola
Cemeti Di Hati
1999 Hati Ini
Surah Terakhir
2000 Dot.com Sana Dot.my Sini
Ayuni
Menjaring Matahari
Seliuh Anak Seluang
5 Hari Raya Diharamkan tayangan
2001 Ma Rabbuka Diharamkan tayangan
Kek Lapis Kak Ida
Seruling Kasih
2002 Rumah Di Tengah Sawah TV3
Intan Mahsuri Intan Mahsuri
Tarantula I & II
2003 Cinta SMS
Nur Fitri
2004 Kesetiaan
Feloni Aka Ecstasy
2007 Takdir Sedang Berbisik
2008 Takdir Tercipta Sebagai produser
2009 Serpihan Laungan Takbir
Bukan Bidadari
Korban Kasih Marlisa
2010 Masyitah
Airmata Nur Salina
Karma Salina TV3
2011 Mak OK Jer
2012 Lobak
Sepatu Merah
2013 Aku Bukan Malaikat Mardiah TV3
Aku Tahu
Hajar & Sarah
2015 Sawadeeka Mak Cun Zeenat Manisah TV3
2017 Ana Anak Ibu Astro Citra
Izinkan Aku

Serial televisi sunting

Tahun Judul Peran Saluran TV Keterangan
1996 Apa Sebenarnya
1998 Istana Kristal
1999 Romeo & Juliet Julia/Juliet TV3
2000 Senario Puteri Cenderalolok Episode: "Puteri Cenderalolok"
Salam Taj Mahal Fatihah Siri Drama TV paling tinggi kos di Malaysia (RM 0.8 juta)
2001 Melarik Kasih Idah TV1
2003–2004 Haryati Haryati TV2 Adaptasi novel Hamka - Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk
2004 Dalam Hati Ada Cinta Alia TV3
2005 Dalam Hati Ada Cinta 2 Alia Astro Ria
2004 Rindu Semakin Jauh Azura TV3
Akademi Khalida Astro Ria
2005 Aku, Dia & Cape Town Zalia TV3
2006 Pesona Bintang Meera TV2
2007 Kerana Cintaku Saerah Saerah TV3
2008 Vice Versa Johanna
Kekasihku Seru Mas Suri Drama Rantaian Terbaik Anugerah Skrin 2009
Abadi Sebuah Cinta Ayu
2010 Spa Qistina Penampilan khusus
2012 Waris Mas Suri
Mana Hilangnya Juwita? Inspektor Yuni Astro Ria
2013 Ummi Ummi TV3
Ammara Batrisya Ammara TV9
2015–2019 Mak Cun Zeenat Manisah TV3
2018 Folklore HBO Asia Episode: "Toyol"
2020 Ben & Bella Puan Zu TV3
2021 Shah Alam 40000 Datin Sri Azlina TV3, IQiyi
Covid Oh Covid Tok Wan TV3

Videografi sunting

Video musik sunting

Tahun Judul lagu Artis Peran
1990 "Nusantara" Sheqal Model
1992 "Sembilu" Ella Model
2002 "Embun" Aqasha Model

Dokumenter dan publikasi khusus sunting

Tahun Judul Saluran TV Terbitan
2000 Dokumenter Disebalik Wajah Umie Aida TV1 Box Office Malaysia S/B
2002 Pendidikan Moral: Rasuah Dihina, Maruah Dibina TV Pendidikan Divisi Teknologi Pendidikan, Kementerian Pendidikan Malaysia
2009 Program Realiti TV Gugu Gaga Erra (Episod 2) Astro Ria Box Lite Film
2010 Program Nona Khas Raya TV3 Primeworks Studio
2011 Program Astana Aidilfitri bersama Anita Sarawak di teratak Umie Aida Astro Ria Astro
2012 Program Realiti Pilih Kasih musim ketiga (sebagai penasihat bersama Rosyam Nor & Erra Fazira) TV2 Suhan & TM

Teater sunting

Tahun Judul Keterangan
1991 Sampai Bila MATIC
1995 Peran
1997 Lantai T. Pinkie
Anak Tanjong
1998 Mencari Salina
Mencari Juita
Penyerahan Puteri
1999 Pelayaran Nur Atma
Dejavu Seorang Perempuan
2000 Lantai T. Pinkie Pementasan Semula
2005 Konsert Kasih Monolog
2009 Suara Palestine Laman Sari, Istana Budaya
Natrah Panggung Sari, Istana Budaya
2010 Natrah (Musim Kedua) Panggung Sari, Istana Budaya
2011 Badai Semalam Panggung Sari, Istana Budaya
2013 I Am... (Akulah) Theater Hall, Esplanade Singapura
Bahayanya Wanita Panggung Sari, Istana Budaya
2014 Bahayanya Wanita STAR, Singapura

Diskografi sunting

Album Solo sunting

Album Studio
Tahun Judul Single
1999 Romeo & Juliet

Kuasatek Music / Sony Music

  • Redup Kerinduan
  • Harapan Satu Cinta
  • Kepadamu Kekasih
  • Terima Kasih
  • Redup Kerinduan (feat Azman Abu Hassan)
2002 Gema Kasih

EMI Music

  • Salam Taj Mahal
  • Semakin Pasti
  • Cinta Kita
  • Kasih

Single sunting

Tahun Judul Album Posisi terbaik dari grafik
1999 "Redup Kerinduan" Romeo & Juliet # 2 (Era.fm)
"Kepadamu Kekasih" # 13 (Muzik.fm)
2000 "Harapan Satu Cinta" # 20 (Muzik.fm)
"Salam Taj Mahal" Single # 1 (Muzik.fm)
2002 "Semakin Pasti" Gema Kasih # 8 (Era.fm)
"Cinta Kita" # 17 (Muzik.fm)
"Kasih" # 19 (Muzik.fm)
2006 "Diva Bermimpi" Single
(kolaborasi bersama Afdlin Shauki, Ezlynn,Sheila Rusly & Azean Irdawaty)
N/A
2013 "Hanya Kamu" Single
(duet bersama Erra Fazira)
N/A

Endorsmen sunting

  • Sirna Sari (1998-2002)
  • Nature Sunshine (2001)
  • Nivea Visages (2006)
  • Dermalogica (2006 - 2007)
  • Julie's Biscuit (2006 - 2007)
  • Marie France Bodyline (2010- kini)
  • Swiss Phytoscience Stemcell (2013 - kini)

Bidang tulisan sunting

Kolom Salam Umie di koran Metro Ahad setiap hari Minggu dari tanggal 4 Februari 2001 sampai dengan 30 Juni 2002. Umie adalah artis keempat yang diberi kesempatan menjadi kolumnis Metro Ahad setelah Ziana Zain bersama Pentas Ziana pada tahun 1996, disusul oleh Awie (Rentak Awie) & Siti Nurhaliza (Lenggok Siti). Mulai 7 Juli 2002, teman baik Umie, Erra Fazira, mengambil alih melalui kolom Bersama Erra.

Penghargaan dan nominasi sunting

Referensi sunting

Pranala luar sunting