Olivia dari Palermo (bahasa Italia: S. Oliva dì Palermo, bahasa Sisilia: Uliva di Palermu), Palermo, 448 – Tunis, 10 Juni 463,[3][4][note 1] merupakan seorang perawan-martir Kristen yang dihormati sebagai santa pelindung lokal Palermo, Sisilia di Abad Pertengahan, serta di kota-kota Monte San Giuliano, Termini Imerese, Alcamo,[7] Pettineo dan Cefalu.

Santa Uliva
Patung Uliva di Katedral Palermo
Perawan-Martir
Lahir448
Palermo, Sisilia
Meninggal463
Tunis, Afrika utara
Dihormati di
Pesta10 Juni

Hari rayanya jatuh pada tanggal 10 Juni, dan dia digambarkan sebagai wanita muda dengan cabang zaitun di sekitarnya, memegang salib di tangan kanannya.[note 2]

Sumber hagiografik sunting

Santa Uliva tampaknya telah disucikan oleh tradisi populer saja sebagai santa lokal yang saleh, karena namanya tidak tercatat secara historis dalam setiap mainstream martirologi Latin atau Yunani atau Hagiografi Gereja.[8]

Sumber tekstual tertua dalam hidupnya mencakup Breviari Gallo-siculo abad kedua belas, yang merekam memorinya dan masih disimpan di Palermo, serta sebuah dokumen dalam bahasa vulgar Sisilia dari abad keempat belas yang ditemukan di Termini Imerese, dan Kehidupan yang terkandung dalam leksionis abad kelima belas.[note 3]

 
Gereja St Fransiskus dari Paola di Palermo, di lokasi bekas Gereja St. Uliva.

Sebuah ikon yang dimuliakan dari Uliva juga ada,[note 4] mungkin dari abad kedua belas, yang menggambarkan Santa Uliva dengan santo-santo Ioannis, Venera dan Rusulia.

Ada juga referensi ke sebuah gereja yang didedikasikan kepadanya di Palermo sejak tahun 1310 M di situs yang diduga pemakamannya. Hari ini adalah Chiesa di San Francesco di Paola (Gereja St. Fransiskus dari Paola).

Selain itu, banyak Kehidupan santa ini diterbitkan di Sisilia, baik dalam bentuk prosa maupun dalam bentuk syair, dan juga dalam bentuk representasi suci sampai akhir abad kedelapan belas, yang mencerminkan vitalitas yang adil dari kultusnya. Dia tercatat dalam martirologi Sisilia dari ayahanda Ottavio Gaetani (S. J.),[note 5] dan juga martirologi Palmerian ayahanda Antonio Mongitore pada tahun 1742. Sebuah Breviari dari Cefalu juga berisi entri rinci Kehidupannya (Breviari Cefaludes).

Bollandistes yang diterbitkan pada tahun 1885 Kisah Santa Uliva, yang mereka ambil dari leksionis Gereja di Palermo.[9]

Selain itu, penulis paling terkenal abad ke-17, penyair Petru Fudduni (lahir Pietro Fullone) menulis puisi dalam 114 oktaf tentang dirinya, sementara opera dramatis Gioacchino Bona Fardella, sebuah tragedi dalam tiga babak, juga terkenal pada zamannya.[note 6]

Hidup Hagiografi sunting

 
Uliva dengan santo-santo Elias, Venera dan Rosalia, abad ke-13.

Menurut legenda hagiografik, Uliva adalah putri cantik dari keluarga bangsawan Sisilia, yang lahir sekitar 448 M. Para hagiografer setempat menyatakan bahwa ia dilahirkan di distrik Loggia, Palermo. Dari tahun-tahun awal dia mengabdikan dirinya kepada Tuhan sementara menolak penghargaan dan kekayaan, dan suka memberi sedekah kepada orang miskin. Pada tahun 454 M, Genserik, raja Vandal, menaklukkan Sisilia dan menduduki Palermo, memartir banyak orang Kristen. Ketika ia berusia tiga belas tahun, Uliva mulai menghibur para tahanan dan mendesak orang-orang Kristen untuk tetap teguh dalam iman mereka. Vandal terkesan oleh kekuatan rohnya, melihat bahwa tidak ada yang bisa menang melawan imannya, dan karena itu menghormati wangsa bangsawannya, mereka mengirimnya ke Tunis di mana gubernur akan berusaha mengatasi keteguhannya.

Di Tunis Uliva membuat mukjizat dan mulai mengubah orang-orang kafir. Karena itu, gubernur memerintahkan agar dia diturunkan ke tempat yang sepi sebagai eremit, di mana ada binatang buas, berharap bahwa binatang buas itu akan memaka nya atau bahwa dia akan mati kelaparan. Namun binatang buas itu hidup dengan damai di sekelilingnya. Suatu hari beberapa pria dari Tunis yang berburu menemukannya, dan terkesan oleh kecantikannya mencoba menyalahgunakannya; tetapi Uliva juga mengubah mereka dengan firman Tuhan dan mereka dibaptis. Setelah secara ajaib menyembuhkan banyak orang sakit dan menderita di wilayah itu, Uliva mengubah banyak orang kafir menjadi Kristen. Ketika gubernur mendengar tentang hal ini, dia ditangkap dan dipenjarakan di kota dalam upaya untuk membuatnya murtad. Dia dicambuk dan ditelanjangi dan dimasukkan ke dalam kuali minyak mendidih, tetapi siksaan ini tidak menyebabkan bahaya apa pun, juga tidak membuatnya meninggalkan keyakinannya. Akhirnya dia dipenggal pada tanggal 10 Juni tahun 463, dan jiwanya "terbang ke langit dalam bentuk burung merpati" (bahasa italia: "sotto forma di colomba volò al cielo").[note 7]

Venerasi sunting

 
Katedral St. Vincent de Paul dan Santa Uliva, di Tunis.

Santo pelindung Palermo sunting

Pada akhir tahun 1500 kultusnya disebarkan oleh Fransiskan, yang mencari tubuhnya.

Pada tanggal 5 Juni 1606 orang-orang dan Senat Palermo memilih Santa Uliva sebagai Pelindung kota, bersama dengan Santa Àita, Santa Kristina dan Santa Ninfa. Keempat pelindung ini dipilih untuk masing-masing dari empat bagian utama kota. Peringatan mereka dimasukkan dalam Kalender Palermian oleh Kardinal Giannettino Doria pada tahun 1611.

Pemujaan mereka berkurang setelah penemuan pada tahun 1624 (peninggalan) dari Santa Rusulia, yang muncul untuk menyelamatkan kota dari wabah. Setelah itu Santa Rosalia mulai dihormati sebagai pelindung kota juga.

Pada tahun 1940 sebuah paroki didedikasikan kepada Santa Uliva di kota.

Peringatannya sebagai santo pelindung terus dirayakan oleh Gereja di Palermo hingga tahun 1980 sebagai peringatan wajib. Namun, pada tahun 1981 secara resmi dihapus dari Kalender Liturgis setempat.

Di Tunis, Katedral Katolik Roma St. Vincent de Paul dan Santa Uliva juga didedikasikan untuknya.[10] Ini dimulai pada tahun 1893, menggantikan monumen Kristen tertua di kota (kapel yang dibangun Bapa Jean Le Vacher pada tahun 1650), dan dibuka pada Natal tahun 1897.

Santa Uliva dan Islam sunting

 
Al-Zaytuna Masjid (Masjid Uliva), di Tunis, Tunisia. Interior halaman utama dan menara.

Masjid Agung Al-Zaytuna ("Masjid Uliva") adalah yang tertua di Ibu kota Tunisia dan meliputi area seluas 5.000 meter persegi (1,2 ekar) dengan sembilan pintu masuk.[11] Tanggal pendiriannya bervariasi sesuai dengan sumbernya. Ibnu Khaldun dan Al-Bakri menulis bahwa itu dibangun pada 116 Hijriyah (731 M) oleh Obeid-Allah Ibn Al-Habhab.[12][13] Namun, Ahmed In Abu Diyaf dan Ibn Abi Dinar menghubungkan yayasannya dengan Hasan bin al-nu'man, yang memimpin penaklukan Tunis dan Qart Hadast.[14] Sebagian besar ahli sepakat bahwa tanggal terdekatnya adalah 84 Hijriyah (703 M), dan apa yang dilakukan Al-Habhab sebenarnya adalah memperbesar masjid dan memperbaiki arsitekturnya.

Salah satu legenda menyatakan bahwa itu disebut "Masjid Uliva" karena itu dibangun di sebuah tempat pemujaan kuno di mana ada buah zaitun. Namun penjelasan yang paling diterima adalah yang disampaikan oleh sejarahwan Tunisia abad ke-17, Ibn Abi Dinar, yang berbicara tentang keberadaan makam Santa Uliva di lokasi itu. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa memang masjid ini dibangun di atas basilika Kristen.[15] Dengan munculnya Islam, gereja diubah menjadi masjid, mempertahankan dedikasi, tapi menerjemahkan namanya ke bahasa Arab.

Santo secara khusus dihormati di Tunisia karena secara takhayul berpikir bahwa jika situs dan memorinya dirusak maka kemalangan akan terjadi; ini termasuk keyakinan bahwa ketika relikui diambil, Islam akan berakhir.[16] Legenda tambahan ini terkait dengan penemuan relikui santo yang tersebar luas di Sisilia, tetapi terhubung dengan para santo lainnya.

Pada tahun 1402 raja Martinu I dari Sisilia meminta kembalinya relikui Santa Uliva dari Khalifah Berber Ifriqiya Abu Faris Abd al-Aziz II, yang menolaknya. Bahkan saat ini Tunisia, yang masih memujanya, percaya bahwa kekuasaan agama mereka akan memudar ketika tubuh Perawan Uliva akan menghilang.

Historisitas sunting

Kritik utama kehidupan Santo Olivia adalah bahwa unsur-unsur legenda tidak memiliki sifat pribadi di dalam dirinya sendiri, tetapi semuanya berasal, dengan sedikit modifikasi, dari tema lama atau arketipe yang disayangi oleh imajinasi abad pertengahan, seperti seperti yang dilakukan oleh 'pahlawan suci' atau 'gadis yang dianiaya'.[17] Guru dan penulis Italia Giuseppe Agnello, dengan hati-hati melakukan penyaringan tradisi hagiografi dari sastrawan, dan tidak melihat apa pun selain gereja asal Palermo bergabung dengan pahlawan wanita dari drama misteri yang didedikasikan untuknya, yang dipelajari secara ekstensif oleh Alessandro d'Ancona[18] dan Alexander Veselovsky (yang pada gilirannya dikutip Ferdinand Wolf[19]).

Namun demikian, Mgr. Paul Collura membela penulisan historisitas Saint Olivia bahwa "inti dari legenda kuno kita memiliki substrat yang tidak boleh diremehkan, dan sejak dominasi Arab di Sisilia (827-1092) membuat sapuan bersih dari semua dokumen tertulis, sakral dan profan, ingatan beberapa santo telah diturunkan hanya pada utas ingatan."

Selain itu, telah secara akurat menunjukkan bahwa gereja Katolik Roma tetap agak jauh dari kultus santo Selatan italia.[20]

Catatan sunting

  1. ^ According to another legend she is supposed to have lived in the late 9th century AD and taken to Africa by the Arabs.[5][6]
  2. ^ The cross is extremely faded but it is still visible on the 13th century icon of Olivia. Any Saints who were murdered for confessing the Faith are shown with crosses in iconography.
  3. ^ The first reference to Saint Olivia which is made by a non-Sicilian writer is that of a Bishop of Kabylie (Italian: vescovo cabillunense) in Topographia Martyrologii (Venezia 1450, p. 128): Agnello, 1955, p. 109.[4]
  4. ^ The icon was formerly kept at the Civic Hospital of Palermo, but is currently located at the Diocesan Museum of Palermo.
  5. ^ After his death in AD 1620 his manuscript of the Lives of Sicilian saints was edited by Fr. Peter Salerno SJ.
  6. ^ Other examples of the expression of her cult include:
    • V. Auria, Leggendario delle Sante Vergini, Palermo 1661;
    • B. Faso, Le cinque Vergini prudenti palermitane assieme ai Racconti delle loro sacre traslazioni, Palermo 1662;
    • G. Spucces, Vita di S. Oliva vergine e martire palermitana cavata dai mss. antichi della S. Chiesa cattedrale di Palermo, Palermo 1670;
    • Agnello, 1955, pp. 109–110, who refers to an Italian composition on the subject, being a tragedy of Lorenzo De Marini that was given in Rome in the early eighteenth century:
    • L. De Marini, S. Oliva, Roma 1726.[4]
  7. ^ One the Sicilian Breviaries has this entry for Saint Olivia:
    (Italia) "A Tunisi il martirio di S. Oliva vergine e martire, cittadina palermitana e patrona principale, la quale, nata da nobile famiglia, ancora fanciulla, nella persecuzione vandalica per la fede di Cristo cacciata in esilio, a Tunisi attrasse molti alla fede cattolica; superati poi l'eculeo, le unghie di ferro e il fuoco, divinamente liberata dall'olio incandescente, troncato alla fine il capo, le fu data la corona del martirio, la cui anima, tutti ammirando, sotto forma di colomba volò al cielo l'anno 463 ".[3]

Referensi sunting

  1. ^ June 10. Orthodox England: Latin Saints of the Orthodox Patriarchate of Rome. Retrieved: 02 February, 2015.
  2. ^ The Autonomous Orthodox Metropolia of Western Europe and the Americas (ROCOR). St. Hilarion Calendar of Saints for the year of our Lord 2004. St. Hilarion Press (Austin, TX). p. 43.
  3. ^ a b (Italia) Sant' Oliva di Palermo Vergine e martire. SANTI, BEATI E TESTIMONI. 10 giugno. Retrieved: 02 February, 2015.
  4. ^ a b c (Italia) Daniele Ronco (2001). Il Maggio di Santa Oliva: Origine Della Forma, Sviluppo Della Tradizione. ETS, Pisa University, IT. 325 pages. pp. 18–19.
  5. ^ (Italia) Carlo Di Franco. LA PATRONA DIMENTICATA: S.OLIVA. PalermoWeb.com.
  6. ^ Bl. Olivia. Catholic Online.
  7. ^ T. PAPA. La chiesa di S. Oliva in Alcamo. Trapani 1964.
  8. ^ (Italia) Daniele Ronco (2001). Il Maggio di Santa Oliva: Origine Della Forma, Sviluppo Della Tradizione. ETS, Pisa University, IT. 325 pages. pp. 17.
  9. ^ Analecta Bollandiana, IV, 1885, pp. 5–9.
  10. ^ Stefania Falasca. A meeting with Bishop Maroun Lahham: A Palestinian in Tunis. 10/11 – 2009. 30Giorni (International monthly magazine directed by Giulio Andreotti from 1993 to 2012). Retrieved 08 February, 2015.
  11. ^ Achour, M.A. (1991). "Djami al Zaytuna, al-ma lamu wa fidjaluhu (The Zaytuna Mosque, the monument and the men)". Tunis. 
  12. ^ "Great Mosque of Zaytuna". Museum With No Frontiers. 
  13. ^ "Jemaâ Ezzitouna". Municipality of Tunis. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2009-05-26. Diakses tanggal 2018-03-27. 
  14. ^ "Al-Zaytuna Mosque through History". Al-Zaytuna Mosque. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-01-27. Diakses tanggal 2018-03-27. 
  15. ^ Mohamed Béji Ben Mami. Great Mosque of Zaytuna. Discover Islamic Art – Virtual Museum.
  16. ^ (Italia) S. ROMANO. "Una santa palermitana venerata dai maomettani a Tunisi". Archivio storico siciliano, XXVI (1901), pp. 11–21.
  17. ^ (Italia) Daniele Ronco (2001). Il Maggio di Santa Oliva: Origine Della Forma, Sviluppo Della Tradizione. ETS, Pisa University, IT. 325 pages. pp. 19.
  18. ^ Alessandro D'Ancona. La rappresentazione di Santa Uliva, riprodotta sulle antiche stampe. Pisa 1863, pp. XI-XII.
  19. ^ F. WOLF. Ueber die beiden wiederaufgefundenen niederländischen Volksbücher. Wien 1857.
  20. ^ Mia Di Tota. "SAINT CULTS AND POLITICAL ALIGNMENTS IN SOUTHERN ITALY." Dialectical Anthropology, Vol. 5, No. 4 (MAY 1981), pp. 317–329. p. 317.

Sumber sunting

  • (Latin) "ACTA SANCTAE OLIVAE." In: ANALECTA BOLLANDIANA. Tomus IV. Edidreunt: Carolus de Smedt, Gulielmus Van Hooff et Josephus de Backer (S.J.). Geneve: Societe Generale de Librairie Catholique, 1885. pp. 5–9.

Bacaan selanjutnya sunting

  • (Italia) Giuseppe Agnello. La S. Oliva di Palermo nella leggenda popolare e nella tradizione letteraria. In: Archivio storico siciliano, n.s., VII (1955), p. 109.
  • (Italia) Giuseppe Agnello. La S. Oliva di Palermo nella storia e nelle vicende del culto. In: Archivio storico siciliano, n.s., VIII (1956), pp. 151–193.
  • (Italia) Giuseppe Agnello. "Tradizioni agiografiche e alterazioni leggendarie." In: Saggi Li Gotti [37], I, 24–35.
  • (Italia) Igor Gelarda. Persecuzioni religiose dei Vandali in Sicilia. In: Historia: Zeitschrift für Alte Geschichte, Bd. 59, H. 2 (2010), pp. 239–251.
  • (Prancis) Halkin, François. "La passion grecque des saintes Libye, Eutropie et Léonis martyres à Nisibe". In: Analecta Bollandiana. Paris [u.a.]: Soc. des Bollandistes, Bd. 76 (1958), S. 293–316.
  • Matthew Bunson and Margaret Bunson. Our Sunday Visitor's Encyclopedia of Saints. Second Edition. Our Sunday Visitor, 2014. p. 626. ISBN 978-1612787169

Pranala luar sunting