Torpedo akustik

torpedo dengan pemanduan akustik

Torpedo akustik adalah torpedo yang mencari atau membidik dengan mendengarkan karakteristik suara dari targetnya atau mencarinya dengan menggunakan sonar (pemandu akustik). Torpedo akustik biasanya dirancang untuk penggunaan jarak menengah, dan sering kali ditembakkan dari kapal selam.

Torpedo akustik sederhana. Dua transduser akustik akan bereaksi terhadap suara dan torpedo akan mendeteksi bahwa sinyal itu berasal dari salah satu sisi, setelah itu torpedo akan meluncur ke target. Jika terjadi suara yang sama di kedua sisi, torpedo akan mengikuti jalur lurus hingga mencapai targetnya.

Torpedo akustik pasif pertama dikembangkan hampir bersamaan oleh Angkatan Laut Amerika Serikat dan Jerman selama Perang Dunia II. Jerman mengembangkan G7e/T4 Falke, yang pertama kali dikerahkan oleh kapal selam U-603, U-758 dan U-221 pada Maret 1943. Beberapa torpedo akustik sebenarnya digunakan dan dengan cepat dihapus dari layanan demi pengganti T4, G7es T5 Zaunkönig pada bulan Agustus 1943. T5 pertama kali digunakan secara luas pada September 1943 melawan kapal pengawal Atlantik Utara dan kapal dagang dalam konvoi.[1]

Di pihak Sekutu, Angkatan Laut AS mengembangkan ranjau Mark 24, dan sebenarnya adalah sebuah torpedo berpandu akustik pasif antikapal selam yang diluncurkan dari pesawat. Mk. 24 produksi pertama dikirim ke Angkatan Laut AS pada bulan Maret 1943, dan torpedo itu mencetak penghancuran pertamanya dalam pertempuran pada Mei 1943. Sekitar 204 torpedo diluncurkan terhadap target kapal selam, sejumlah 37 kapal selam Poros tenggelam dan 18 lainnya rusak.

Sejak diperkenalkan, torpedo akustik telah terbukti sebagai senjata yang efektif melawan kapal permukaan serta berfungsi sebagai senjata antikapal selam. Saat ini, torpedo akustik sebagian besar digunakan untuk melawan kapal selam.

IkhtisarSunting

Torpedo berpandu akustik dilengkapi dengan sebuah pola transduser akustik pada bagian hidung senjata tersebut. Pemanduan ini bekerja dengan proses menunda fase sinyal dari serangkaian "berkas akustik" transduser (yaitu variasi sensitivitas sinyal akustik bergantung pada sudut datangnya energi derau). Pada torpedo berpandu awal, "pola berkas" diperbaiki sedangkan pada senjata yang lebih modern polanya diubah di bawah kendali komputer. Sistem sensor ini mampu mendeteksi suara yang berasal dari target itu sendiri yaitu kebisingan mesin dan mesin, kavitasi propellor, dll., yang dikenal sebagai sonar pasif, atau menanggapi pantulan energi kebisingan sebagai hasil dari "menerangi" target dengan pulsa sonar, dikenal sebagai sonar aktif. Torpedo akustik dapat dibandingkan dengan rudal berpemandu tembak dan lupakan modern. Artinya adalah musuh (kemungkinan besar kapal selam) akan terdeteksi oleh sonar ke arah mana pun ia pergi. Torpedo akan memulai dengan sonar pasif, hanya mencoba mendeteksi kapal selam. Setelah sonar torpedo pasif mendeteksi sesuatu, ia akan beralih ke sonar aktif dan akan mulai melacak target. Pada titik ini, kapal selam mungkin telah memulai manuver pengelakan dan bahkan mungkin telah mengerahkan pembuat suara. Sirkuit logika torpedo, jika tidak dibodohi oleh pembuat kebisingan, akan menggunakan tanda kebisingan kapal selam target.

PenggunaanSunting

OperasionalSunting

Dampak awal dari torpedo akustik dalam Pertempuran Atlantik sebelum penyebaran metode penangkalan yang luas tidak dapat dilebih-lebihkan. U-boat Jerman saat itu memiliki senjata "tembak dan lupakan" yang efektif yang dapat digunakan untuk menyerang pengawal dan kapal dagang dan melakukannya dalam jarak dekat hanya tiga atau empat ratus meter.[2] Pada musim panas 1943, kampanye U-boat Jerman mengalami kemunduran parah dalam menghadapi upaya antikapal selam besar-besaran yang mengintegrasikan serangan Komando Pesisir di Teluk Biscay, penggelaran kapal-kapal induk dagang dalam konvoi, teknologi anti-kapal selam baru seperti hedgehog dan radar yang ditingkatkan, dan penggunaan kelompok kawal pemburu-pembunuh yang terdedikasi.

Pengawalan Sekutu yang ditingkatkan memiliki jangkauan yang lebih jauh, dan penggunaan bahan bakar di laut menambah radius aksi kelompok kawal sejauh ratusan mil. Dari Juni hingga Agustus 1943, jumlah kapal dagang yang tenggelam di Atlantik hampir tidak berarti, sementara jumlah kapal U-boat yang tenggelam meningkat secara tidak proporsional dan menyebabkan penarikan kapal selam secara umum dari Teluk Biscay. Untuk sementara waktu, torpedo akustik kembali membuat pengawalan dan konvoi pada posisi bertahan, dimulai dengan serangan pada bulan September 1943 pada Konvoi ONS 18/ON 202.[3]

Lihat pulaSunting

  • RUR-5 ASROC - Rudal antikapal selam yang diluncurkan oleh kapal
  • MK 48 -Torpedo peluncuran submersi ADCAP
  • MK 24 / MK 27 - Torpedo permukaan berpandu pasif/torpedo submersibel
  • MK 32 - Torpedo permukaan berpandu aktif/submersibel/udara

ReferensiSunting

  1. ^ Schull, Joseph (1961). The Far Distant Ships (edisi ke-Canadian Ministry of National Defence). Ottawa, Canada: Queen's Printer, Ottawa Canada. hlm. 176–183. 
  2. ^ Schull, Joseph (1961). The Far Distant Ships (edisi ke-Canadian Ministry of National Defence). Ottawa: Queen's Printer, Ottawa Canada. hlm. 180, 181. 
  3. ^ Schull, Joseph (1961). The Far Distant Ships (edisi ke-Canadian Ministry of National Defence). Ottawa, Canada: Queen's Printer, Ottawa Canada. hlm. 176–183.