Tissafernis

Tissaphernes (bahasa Yunani Kuno: Τισσαφέρνης; bahasa Persia Tua Čiθrafarnah > Mod. Persia Čehrfar) (445 SM – 395 SM) merupakan seorang prajurit dan negarawan Persia. Dia adalah cucu Hydarnes.

Tissafernis
Tissaphernes.jpg
Koin Tissafernis
Nama asliČiθrafarnah
Lahir445 SM
Meninggal395 SM
Kolose
PengabdianStandard of Cyrus the Great (White).svg Kekaisaran Akhemeniyah
PangkatSatrap
Perang/pertempuranPertempuran Kounaxa

EtimologiSunting

Chithrafarna (čiθra + farnah) "Keberuntungan yang Bersinar": čiθra dari Proto-Indo-Eropa, kata sifat (s)koitrós 'terang';[1] farnah setara dengan Avesta xvarənah 'keberuntungan', 'kemuliaan', yang muncul sebagai 'bercahaya'. čiθra berarti alam, khususnya sifat yang bernyawa. Oleh karena itu, frasa čihr-farn berarti 'sifat mulia atau indah alami', atau (jika diterjemahkan secara harfiah) 'penampilan bercahaya'.

Keluarga dan kehidupan awalSunting

Tissafernis lahir pada tahun 445 SM. Dia adalah anggota keluarga Persia yang penting: dia adalah cucu dari Hydarnes, seorang jenderal Persia yang terkemuka, yang merupakan komandan Abadi selama masa invasi raja Xerxes ke Yunani.

Pada tahun 414 SM, Tissafernis ditugaskan oleh Darius II untuk menekan pemberontakan Pissuthnes, satrap Persia di Asia Hilir, dan untuk mengambil alih jabatannya. Tissafernis menyuap tentara bayaran Yunani Pissuthnes untuk meninggalkannya dan berjanji bahwa hidupnya akan terhindar jika dia menyerah, sebuah janji yang tidak dapat dihindari oleh Darius. Ketika Darius II memerintahkan Tissafernis untuk terus menekan pemberontakan putra Pissuthnes, Amorges, dan juga memerintahkannya untuk mengumpulkan penghormatan yang luar biasa dari kota-kota Yunani di Asia Kecil, banyak di antaranya berada di bawah perlindungan Athena, Tissafernis beraliansi dengan Sparta melawan Athena, yang pada tahun 412 SM menyebabkan penaklukan Persia dari sebagian besar Ionia.[2]

Tapi Tissafernis tidak mau mengambil tindakan dan berusaha mencapai tujuannya dengan negosiasi yang cerdik dan sering kali mengerikan. Alkibiades membujuknya bahwa kebijakan terbaik Persia adalah menjaga keseimbangan antara Athena dan Sparta, dan persaingan dengan tetangganya Farnabazos dari Hellespontik Frigia masih semakin mengurangi kesediaannya untuk bertindak melawan orang-orang Yunani. Oleh karena itu, pada 408 SM raja memutuskan untuk secara aktif mendukung Sparta, Tissafernis telah dihapus sebagai jenderal dan tanggung jawabnya terbatas pada satrapi Kariba, dengan Lydia dan perang yang dipercayakan kepada Kyrus Muda.

Perang saudaraSunting

Pada saat kematian Darius II pada tahun 404 SM, Artahsasta II dinobatkan sebagai raja Persia. Tissafernis, yang mengetahui tentang rencana Kyrus Muda untuk membunuh saudaranya, memberi tahu raja tentang konspirasi tersebut, yang kemudian membuat Kyrus dipenjarakan. Tetapi dengan perantaraan ibundanya Parysatis, Kyrus diampuni dan dikirim kembali ke satrapinya. Menurut Plutarkhos, "kebenciannya atas [penangkapannya] membuatnya lebih bersemangat berkolerasi dengan kerajaan daripada sebelumnya."[3]

Dengan keinginan untuk membalas dendam, Cyrus mengumpulkan tentara yang besar dan berpura-pura mempersiapkan sebuah ekspedisi melawan orang-orang Pisidia, sebuah suku yang berbasis di pegunungan Taurus.

Pada musim semi tahun 401 SM, Kyrus menggabungkan seluruh pasukannya menjadi tentara, yang sekarang termasuk "Sepuluh Ribu" Xenophon, dan maju dari Sardis tanpa mengumumkan objek ekspedisinya. Dengan manajemen yang terampil dan janji-janji penghargaan yang besar, dia mengatasi kekhawatiran banyak tentara Yunani sepanjang dan bahaya perang. Sebuah armada Spartan dari 35 triremes yang dikirim ke Kilikia membuka jalan masuk Amanus ke Suriah dan sebuah detasemen Spartan terhadap 700 orang di bawah Cheirisofos disampaikan ke Kyrus. Namun, Tissafernis berhasil memperingatkan Artaxerxes II dan dengan cepat mengumpulkan tentara. Kyrus maju ke Babilonia sebelum bertemu dengan oposisi. Pada bulan Oktober 401 SM, pertempuran Kounaxa terjadi. Kyrus memiliki 10,400 hoplites Yunani (tentara rakyat bersenjata berat), 2,500 peltastes (infanteri ringan) dan tentara Asia sekitar 10.000 bawah komando Ariaeus.

Kyrus melihat bahwa hasilnya tergantung pada nasib raja. Karena itu ia menginginkan Klearkhos dari Sparta, komandan Yunani, memimpin melawan Artahsasta. Klearkhos, karena kesombongan, tidak patuh. Akibatnya, sayap kiri Persia di bawah Tissafernis bebas untuk melibatkan pasukan Kyrus lainnya. Kyrus di tengah melemparkan dirinya ke Artahsasta namun dibunuh. Tissafernis mengaku telah membunuh pemberontak itu sendiri.

Tentara Yunani Kyrus, begitu mereka mendengar kabar kematiannya, menyadari bahwa mereka berada di tengah kerajaan besar tanpa ada ketentuan, tidak ada yang bisa membiayai mereka, dan tidak ada sekutu yang dapat diandalkan di kalangan bangsawan Persia. Mereka menawarkan untuk membuat sekutu Persia mereka, Ariaeus, raja, namun dia menolak dengan alasan bahwa dia bukan keturunan bangsawan dan karena itu tidak akan mendapat cukup dukungan dari orang-orang Persia untuk berhasil. Mereka kemudian menawarkan jasa mereka kepada Tissafernis, tapi dia menolak. Namun, orang-orang Yunani menolak untuk menyerah padanya.

Tissafernis ditinggalkan dengan masalah: dia menghadapi tentara besar pasukan berat yang tidak dapat dia kalahkan dengan serangan frontal. Dia memberi mereka makanan dan, setelah menunggu lama, membawa mereka ke utara untuk pulang, sementara itu memisahkan Ariaeus dan pasukan ringannya dari orang-orang Yunani. Petugas senior Yunani dengan bodohnya menerima undangan dari Tissafernis untuk menghadiri sebuah pesta. Di sana mereka dijadikan tahanan, dibawa ke hadapan raja, dan dipenggal. Sebagai hadiah atas kesetiaannya, Artaxerxes memberi Tissafernis salah satu putrinya sendiri untuk dinikahi dan mengembalikannya sebagai gubernur Lydia dan sebagai panglima tentara Persia di Anatolia.[4]

Kehidupan kemudian dan kematianSunting

Setelah kembali ke Anatolia, Tissafernis menyerang kota-kota Yunani untuk menghukum mereka karena kesetiaan mereka kepada Kyrus. Hal ini menyebabkan perang dengan Sparta dimulai pada 399 SM. Pada 396 SM, raja Spartan dan komandan Agesilaos II memimpin sebuah kampanye untuk membebaskan kota-kota Yunani di Anatolia. Tissafernis pada saat ini mengusulkan sebuah gencatan senjata dan dengan sungguh-sungguh meratifikasi sebuah gencatan senjata, yang langsung dia pecah saat bala bantuan Persia tiba. Agesilaos mengucapkan terima kasih kepada Tissafernis karena telah bersumpah palsu atas para dewa di sisi orang-orang Yunani, dan kemudian diketahui bahwa dia sekarang berencana untuk memimpin pasukannya melawan Karia. Ketika Tissafernis mengumpulkan pasukan untuk memenuhi invasi Carian yang seharusnya ini, Agesilaus malah berhasil menyerang provinsi Frigia Persia. Pada tahun 395 SM, Agesilaos membiarkan diketahui bahwa target berikutnya adalah tanah kaya di sekitar kota Sardis Lydia; Tissafernis, percaya bahwa jika Agesilaos benar-benar bermaksud menyerang Sardis, dia tidak akan mengatakannya, menduga bahwa saat ini Agesilaos akhirnya akan menyerang Karia, jadi Tissafernis memusatkan pasukannya ke daerah itu, namun Agesilaos menyerang Sardis seperti yang dia katakan, dia akan berhasil lagi.

Akhirnya jatuhnya Tissafernis terjadi ketika raja Persia itu menghasilkan representasi Farnabazos, yang sangat didukung oleh chiliarch (wazir) Tithraustes dan oleh ibu ratu Parysatis, yang membenci Tissafernis sebagai penyebab utama kematian putra kesayangannya Kyrus. Tithraustes dikirim untuk mengeksekusi Tissafernis, yang dipikat ke rumah Ariaeus di Kolose dan dibunuh pada tahun 395 SM.[5]

ReferensiSunting

  1. ^ J. P. Mallory and D. Q. Adams, The Oxford Introduction to Proto-Indo-European and the Proto-Indo-European World (USA: Oxford University Press, 2006: ISBN 0-19-929668-5), p. 329.
  2. ^ Smith, William (1867). Dictionary of Greek and Roman biography and mythology. vol. 3. Boston: Little, Brown. hlm. 1154–1156. 
  3. ^ Plutarch. Ed. by A.H. Clough. "Artaxerxes," Plutarch's Lives. 1996. Project Gutenberg
  4. ^ ČIΘRAFARNAH, Rüdiger Schmitt), Encyclopaedia Iranica
  5. ^ [./File:Wikisource-logo.svg  ]

SumberSunting

  • Schmitt, Rüdiger (1991). "ČIΘRAFARNAH". Encyclopaedia Iranica, Online Edition. Diakses tanggal 20 December 2013. 

Pranala luarSunting