Thierry Boutsen

Mantan pembalap mobil profesional asal Belgia

Thierry Marc Boutsen (lahir 13 Juli 1957) adalah seorang mantan pembalap Formula Satu asal Belgia. Ia pernah membalap untuk tim Arrows, Benetton, Williams, Ligier and Jordan Grand Prix. Ia memulai kariernya di GP Belgia 1983, dan mengakhiri karier F1-nya di GP Belgia 1993. Saat ini ia berprofesi sebagai manajer bagi perusahaan penerbangan miliknya sendiri, Boutsen Aviation.

Thierry Boutsen
Thierry Boutsen 1993.jpg
Thierry Boutsen saat pagelaran Grand Prix Inggris 1993
Lahir13 Juli 1957 (umur 65)
Brussels, Belgia
Karier Kejuaraan Dunia Formula Satu
Kebangsaan Belgia
Tahun aktif1983-1993
TimArrows, Benetton, Williams, Ligier dan Jordan
Jumlah lomba164 (163 start)
Juara dunia0
Menang3
Podium15
Total poin132
Posisi pole1
Lap tercepat1
Lomba pertamaGrand Prix Belgia 1983
Menang pertamaGrand Prix Kanada 1989
Menang terakhirGrand Prix Hongaria 1990
Lomba terakhirGrand Prix Belgia 1993

KarirSunting

Formula junior dan mobil sportSunting

Setelah memenangkan "Volant V" pada tahun 1977 di Sekolah Balap André Pilette, Zolder, Boutsen mengikuti Formula Ford Belgia 1600 Belgia dan memenangkannya pada tahun 1978 dengan 15 kemenangan dalam 18 balapan.[1] Ia juga mengikuti balapan Spa 24 Jam 1978, balapan mobil terakhir di sirkuit Spa-Francorchamps lama sepanjang 14 km (8,7 mi) - mengendarai Toyota Trueno.[2] Untuk tahun 1979 ia pindah ke Formula 3, memenangkan tiga balapan pada tahun 1980 dan tempat kedua dalam Kejuaraan Formula 3 Eropa FIA (1975-1984)/perebutan gelar Eropa, di belakang Michele Alboreto.[1] Pada tahun 1981 ia pindah ke Formula 2 dan kembali berada di urutan kedua dalam Kejuaraan Eropa, termasuk menang di Nürburgring sejauh 14 mil - kali ini di belakang Geoff Lees.[1]

Ia juga mengikuti Le Mans 24 Jam 1981. Balapan dimulai pada pukul 3 sore dalam cuaca yang luar biasa panas - satu jam lebih awal dari biasanya karena Pemilihan parlemen yang diadakan pada akhir pekan yang sama. Pada pukul 4:06 sore, Boutsen mengalami kecelakaan besar tepat setelah tikungan Hunaudières, sekitar 400 meter (0,25 mi) sebelum bosse (punuk) Mulsanne ketika WM P81-Peugeot yang dikemudikannya melaju dengan kecepatan sekitar 350km/jam. Sebuah bagian suspensi telah gagal dan mobil menabrak pagar pembatas dan kehilangan seluruh bagian belakang. Boutsen tidak tersentuh, tetapi puing-puing bagian dan bodywork yang terlempar tersebar di 150 meter (490 ft). Tiga marsekal dan seorang gendarme tertimpa puing-puing. Salah satu dari mereka, Thierry Mabilat, terbunuh - tertimpa di dada oleh potongan rel penjaga yang terlepas. Dua marsekal lainnya, Claude Hertault dan Serge David (yang kehilangan lengannya), dan gendarme semuanya terluka parah.

Pada tahun 1983 Boutsen mengendarai mobil di European Touring Car Championship dan di balapan World Sportscar,[1] di mana ia memenangkan balapan Grup C yang pertama, Monza 1000 km dengan Bob Wollek yang mengendarai Porsche 956. Ia juga memenangkan Daytona 24 jam yang terkenal pada tahun 1985, mengendarai Porsche 956 dari Preston Henn Racing bersama Bob Wollek, AJ Foyt dan Al Unser Sr.

Formula SatuSunting

ArrowsSunting

Boutsen dianggap sebagai pembalap yang menjanjikan, menguji McLaren dan Brabham. Ia sempat bergabung dengan proyek Spirit Honda F1 sebelum kalah dari rekan setimnya Formula Dua Stefan Johansson. Pada tahun 1983 ia membayar $500.000 untuk berkendara di Formula Satu dan melakukan debutnya dengan Arrows di balapan kandangnya, Grand Prix Belgia 1983 di Spa yang dipersingkat menjadi 7 km (4.3 mi).[1] Meskipun ia tidak mencetak poin pada tahun 1983, penanganannya yang cermat dan kinerjanya yang dekat dibandingkan dengan rekan setimnya yang berpengalaman Marc Surer memungkinkannya untuk menumbuhkan reputasi positif di dalam tim. Dengan dukungan dari Barclay (rokok), ia tetap bersama Arrows selama tiga musim berikutnya. Yang pertama melihat Arrows berjuang dengan pertama mereka yang sulit. mobil turbocharged yang sulit, dengan mesin turbo BMW yang kuat tetapi penanganan yang buruk. Boutsen mencetak poin dua kali di Cosworth DFV lama yang didukung A6 dan sekali di mesin turbo. Musim keduanya menunjukkan beberapa hasil penting, termasuk posisi ke-2 di Imola. Boutsen melintasi garis ketiga, di belakang Alain Prost dan Elio de Angelis tetapi setelah balapan, Prost didiskualifikasi karena mobilnya kurang berat 2 kg. Tiga poin lagi membuatnya berada di urutan ke-11 secara keseluruhan di klasemen. Musim terakhir bersama Arrows tidak menghasilkan poin bagi Boutsen dengan mobil yang tidak kompetitif, tetapi secara paralel dengan F1 ia mengendarai tim Walter Brun di Grup C dan meraih gelar Kejuaraan Dunia bersama mereka pada tahun 1986, memenangkan Spa 1000 km tahun itu.

BenettonSunting

 
Boutsen mengemudi untuk Benetton di Grand Prix Kanada 1988.

Boutsen mendapat kesempatan besar ketika ia beralih ke karya tim F1 Ford Eropa, Benetton, untuk musim 1987 sebagai rekan setim Teo Fabi. Meskipun paket itu bukan pemenang balapan, itu memungkinkannya untuk berlari secara teratur di 6 besar. Ia mencetak poin dalam enam balapan, yang terbaiknya adalah meraih posisi ke-3 di Adelaide setelah diskualifikasi Ayrton Senna dari Lotus dan pindah ke posisi ke-8 secara keseluruhan. Di Grand Prix Australia, Boutsen sangat marah dengan Fabi ketika pembalap Italia ini menolak membiarkan rekan setimnya memangkunya selama beberapa lap. Ketika Boutsen mengkonfrontasi Fabi tentang hal ini setelah balapan, Fabi yang frustrasi (yang tidak dapat menemukan drive F1 untuk 1988), mengatakan kepada pembalap Belgia itu untuk "kembali dan temui saya ketika Anda memiliki posisi pole". Fabi tidak mencetak kemenangan dalam karir F1-nya tetapi memiliki 3 pole untuk namanya sementara pada tahap itu Boutsen hanya bisa membanggakan tempat ke-2 di Imola pada tahun 1985.

1988 melihat Boutsen dengan rekan setim baru, Alessandro Nannini asal Italia. Ketika Cosworth menghentikan pengembangan mesin V6 turbocharged mereka, Benetton dipaksa untuk beralih ke mesin Ford DFR yang disedot secara normal. mesin V8 untuk mengantisipasi pelarangan turbo pada tahun 1989. Konsistensi, simpati mekanis, dan kecepatan Boutsen dalam Rory Byrne yang dirancang Benetton B188 membuatnya mencetak poin dalam 10 dari 16 balapan, termasuk lima finis di tempat ke-3 (semua di belakang McLaren-Honda yang serba bisa), dan menempati posisi ke-4 secara keseluruhan sebagai pembalap non-turbo terbaik di lapangan.

WilliamsSunting

Frank Williams mengontrak Boutsen pada musim panas 1988 untuk menggantikan Nigel Mansell untuk tahun 1989 karena Mansell telah menandatangani kontrak untuk pindah ke Ferrari.[3] Reputasi Boutsen sebagai pembalap yang handal, cepat, dan memiliki kemampuan pengembangan yang baik membuat Frank Williams mengontraknya dengan kontrak dua tahun.

Untuk tahun 1989, ia mengemudikan V10 baru Renault bertenaga Williams FW12C. 1989 dimulai dengan Boutsen yang berada di posisi belakang karena kecelakaan berat saat pengujian pra-musim di Rio dan karena rekan setim veteran Riccardo Patrese mengalami kebangkitan besar dalam bentuknya. Namun pada Grand Prix Kanada, Boutsen melaju dengan baik dalam kondisi basah dan meraih kemenangan perdananya setelah Senna mengalami kegagalan mesin di akhir balapan. Meskipun itu adalah kemenangan yang disambut baik (Boutsen menjadi pemenang baru pertama di F1 sejak mantan rekan setimnya di Arrows Gerhard Berger memenangkan Grand Prix Meksiko 1986 untuk Benetton. Sejak saat itu hanya Senna, Prost, Nigel Mansell, Nelson Piquet, dan Berger yang pernah memenangkan balapan), ini dianggap sebagai kemenangan yang beruntung bagi pembalap Belgia ini karena ia berada di urutan terakhir pada satu tahap dan mengalami putaran 360° penuh, meskipun untungnya ia berhasil menjaga mobilnya dari dinding. Ia berhasil mengejar dan melewati Patrese yang mengalami undertray yang longgar dan memimpin 3 lap menjelang akhir balapan ketika mesin Honda V10 di mobil Senna McLaren MP4/5 mengalami kerusakan. Tiga podium lagi diraih sebelum Boutsen menutup tahun ini dengan kemenangan kedua di Grand Prix Australia yang diguyur hujan. Ironisnya, Boutsen adalah salah satu pembalap yang memprotes kondisi sirkuit sebelum balapan.

1990, Boutsen semakin konsisten mencetak poin, termasuk kemenangan Grand Prix ketiga dan terakhirnya - kemenangan light-to-flag di Hungaria di mana ia meraih pole position pertamanya dan menahan tekanan berkelanjutan dari Alessandro Nannini (Benetton) dan Ayrton Senna (McLaren) untuk menang. Namun, dengan tersedianya Nigel Mansell pada tahun 1991, Williams Renault merasa bahwa mereka membutuhkan seorang pembalap 'bintang' untuk mengajukan penawaran kejuaraan. Meskipun Boutsen memenangkan tiga balapan dalam dua tahun dibandingkan Patrese, tim merasa bahwa Patrese lebih konsisten (dan telah bekerja sama dengan baik dengan Mansell pada tahun 1988) dan memutuskan untuk mempertahankan pembalap Italia itu untuk membalap bersama Mansell.

LigierSunting

Dengan tidak adanya lowongan di antara tim-tim papan atas, Boutsen harus turun ke tim Ligier. Meskipun memiliki anggaran yang cukup besar dan mesin Lamborghini V12, JS35 adalah mobil yang tidak kompetitif dan Boutsen sering kali tidak dapat menyamarkan rasa jijiknya dengan mesin yang diberikan kepadanya. Kedatangan mesin Renault pada tahun 1992 sedikit memperbaiki keadaan dan dalam balapan final untuk tim tersebut ia mencetak posisi ke-5, poin pertamanya sejak meninggalkan Williams.

JordanSunting

Awalnya ia tidak dapat menemukan kursi untuk tahun 1993, tetapi Barclay mengamankannya slot di Jordan, menggantikan Ivan Capelli. Boutsen terlalu tinggi untuk mobil dan sebagian besar dikalahkan oleh rekan setimnya yang masih muda Rubens Barrichello, gagal mencetak poin dalam sepuluh balapan. Dengan Eddie Jordan yang ingin membawa pembalap yang lebih muda dan disponsori dengan baik, keputusan diambil untuk mengubah Grand Prix Belgia 1993 Boutsen menjadi acara perpisahan, meskipun ia pensiun pada lap pertama.

Mobil turingSunting

Untuk tahun 1994, Boutsen dipekerjakan oleh Ford Motorsport untuk memimpin tantangan karya mereka pada Super Tourenwagen Cup yang baru dibuat di Jerman. Mengemudikan Ford Mondeo yang disiapkan oleh pabrik yang dibangun oleh Eggenberger Motorsport, musim pertama itu merupakan tahun pembelajaran bagi Boutsen dan tim.

Tahun berikutnya, Boutsen bergabung dengan rekan setim lamanya di Williams, Riccardo Patrese, tetapi musim itu merupakan bencana. Mencoba mengikuti jejak Audi dengan mengembangkan mobil penggerak empat roda, Mondeo sama sekali tidak kompetitif.

Boutsen hanya memulai empat balapan pertama pada tahun 1996 sebelum meninggalkan tim dan mengalihkan perhatiannya ke balap mobil sport. Setelah tiga tahun dengan kesuksesan yang terbatas, Ford menarik steker pada proyek pada akhir musim itu untuk fokus hanya pada Seri Inggris.

Mobil sportSunting

Boutsen kemudian mengemudikan mobil sport di AS, mengemudi untuk Champion Racing dengan Porsche 911 GT1, bersama Bill Adam dan Hans Stuck. Ketiganya finis di urutan ke-2 di kelasnya pada 24 Hours of Daytona pada tahun 1997, Boutsen memenangkan Kejuaraan GT-One AS dengan Champion Racing pada tahun 1998. Setelah kecelakaan di Le Mans pada tahun 1999 saat mengemudikan Toyota GT-One, ia pensiun dari dunia balap.

HelmSunting

 
Helm Boutsen yang dipajang di museum tim Williams

Helm Boutsen berwarna hitam dengan desain pita merah, oranye, dan kuning yang mengelilingi visor dan area belakang. Warna yang digunakan adalah warna Bendera Belgia (kecuali oranye).

BisnisSunting

Saat ini Boutsen menjalankan perusahaannya sendiri, Boutsen Aviation, di Monako.[4] Bisnisnya adalah "Penjualan dan Akuisisi Jet Bisnis". Ia mendirikan perusahaan ini pada tahun 1997 bersama istrinya Daniela dan hingga Mei 2011, perusahaan ini telah menjual 205 pesawat, mulai dari Airbus Corporate Jets hingga Cessna Citation. Dia juga merupakan pemilik bersama Boutsen Energy Racing bersama saudara iparnya Olivier Lainé dan Georges Kaczka. Tim ini berkompetisi di kelas Formula Le Mans di Le Mans Series. Boutsen juga menjalankan mobil di Formula Renault dan Eurocup Mégane Trophy.

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e "Latest Formula 1 Breaking News - Grandprix.com". www.grandprix.com. Diakses tanggal 2022-06-17. 
  2. ^ "Spa 24 Hours 1978 - Photo Gallery - Racing Sports Cars". web.archive.org. 2011-07-15. Archived from the original on 2011-07-15. Diakses tanggal 2022-06-17. 
  3. ^ "Ocala Star-Banner - Penelusuran Arsip Google Berita". news.google.com. Diakses tanggal 2022-06-17. 
  4. ^ "BOUTSEN AVIATION". www.boutsen.com. Diakses tanggal 2022-06-17. 

Pranala luarSunting