Tayma

oasis dan bekas permukiman besar di Arab Saudi

Tayma (bahasa Arab: تيماء, translit. Tyamah‎), juga disebut Teman atau Tyeman (Kitab Habakuk 3:3) adalah oasis besar yang pernah terdapat permukiman besar hampir sepanjang sejarahnya, terletak di jalur perdagangan kuno antara Madinah dan Dumah (al-Jauf) melintasi gurun Nefud, kini bagian dari Arab Saudi. Tayma terletak 264 kilometer (164 mil) tenggara kota Tabuk, dan 400 kilometer (250 mil) utara Madinah.[1][2]

Tayma
تيماء
Tema
Tayma di Arab Saudi
Tayma
Tayma
Koordinat: 27°37′47″N 38°32′38″E / 27.62972°N 38.54389°E / 27.62972; 38.54389
Negara Arab Saudi
ProvinsiTabuk
Zona waktuUTC+3 (AST)

SejarahSunting

Bukti sejarah Tayma didasarkan pada keberadaan permukiman oasis dan prasasti-prasasti yang telah ditemukan, pernah menjadi titik pemberhentian di jalur perdagangan gurun Jazirah Arab bagian barat.[3] Peristiwa penting adalah kehadiran raja Babel bernama Nabonidus, yang pernah tinggal pada pertengahan abad ke-6 SM.[3]

 
Prasasti berbahasa Aram dari Tayma (abad ke-6 SM).

KepurbakalaanSunting

Situs ini pertama kali dipetakan oleh Charles M. Doughty pada tahun 1877.[4] Sebuah prasasti dari sini ditemukan oleh Charles Huber pada tahun 1883, sekarang disimpan di Museum Louvre, mencantumkan nama dewa-dewi Tayma pada abad ke-6 SM: Ṣalm dari Maḥram, Shingala, dan Ashira. Ashira ini kemungkinan sama dengan Athirat/Asyerah.

Penyelidikan benda-benda kepurbakalaan dari situs tersebut di bawah naungan Institut Arkeologi Jerman, dan masih diteliti hingga sekarang.[5][6]

Loh tanah liat dan prasasti batu menggunakan aksara dan bahasa Tayma ditemukan di reruntuhan permukiman dan sekitar oasis. Permukiman bersejarah lainnya dekat Tayma adalah pusat perdagangan kuno Saba, di mana prasasti-prasasti berbahasa Saba ditemukan.

EkonomiSunting

Dalam sejarahnya, Tayma dikenal sebagai pusat perkebunan buah kurma.[7] Oasis ini juga telah menghasilkan garam batu, yang pernah diperdagangkan ke seluruh Jazirah Arab.[8] Tayma juga pernah terdapat pertambangan tawas, yang diolah dan digunakan untuk perawatan unta.[9]

Lihat pulaSunting

  • Ibnu Taimiyah: nama terkenalnya berdasarkan nama ibu dari kakek moyangnya yang berasal dari tempat ini.[10]

ReferensiSunting

Catata kakiSunting

  1. ^ "Tema - Hastings' Dictionary of the Bible -". Diakses tanggal 2021-03-27 – via StudyLight.org. 
  2. ^ "Tema in the International Standard Bible Encyclopedia". International Standard Bible Encyclopedia Online. Diakses tanggal 2021-03-28. 
  3. ^ a b "Tayma - Arabian Rock Art Heritage". Diakses tanggal 2019-02-10. 
  4. ^ Dougherty, Raymond P. (1930). "A Babylonian City in Arabia". American Journal of Archaeology. 34 (3): 296–312. doi:10.2307/497985. JSTOR 497985. 
  5. ^ Hausleiter, A. (2010). "L'oasis de Tayma". Dalam al-Ghabban, A. I.; et al. Routes d'Arabie. Archéologie et Histoire du Royaume Arabie-Saoudite (dalam bahasa Prancis). Somogy. hlm. 218–239. ISBN 978-2-7572-0393-4. 
  6. ^ Hausleiter, A. (2010). "La céramique du début de l'âge dur Fer". Dalam al-Ghabban, A. I.; et al. Routes d'Arabie. Archéologie et Histoire du Royaume Arabie-Saoudite (dalam bahasa Prancis). Somogy. hlm. 240. ISBN 978-2-7572-0393-4. 
  7. ^ Prothero 1920, hlm. 83.
  8. ^ Prothero 1920, hlm. 97.
  9. ^ Prothero 1920, hlm. 98.
  10. ^ Yahya An Najmi, Shaykh Ahmad. Explanation Of Al-Qasidah Al-Lamiyah (PDF) (dalam bahasa Inggris). Philadelphia: Hikmah Publications. hlm. 5. ISBN 9781495196805. 

Daftar pustakaSunting

  • Prothero, G.W. (1920). Arabia. London: H.M. Stationery Office. hlm. 83. 

Pranala luarSunting

Koordinat: 27°37′47″N 38°32′38″E / 27.62972°N 38.54389°E / 27.62972; 38.54389