Buka menu utama

Halit

bentuk mineral dari natrium klorida

Halite (pronunciation: /ˈhælt/ atau /ˈhlt/),[4] umumnya dikenal sebagai garam batu, adalah suatu jenis garam, bentuk mineral (alami) dari natrium klorida (NaCl). Halit membentuk kristal isomerik.[5] Mineral ini biasanya tak berwarna atau putih, tetapi dapat juga berwarna biru muda, biru tua, ungu, merah muda, merah, jingga, kuning atau abu-abu tergantung jumlah dan jenis ketakmurnian (en) yang ada. Keterjadiannya umumnya dengan deposit mineral evaporit (en) lainnya seperti beberapa sulfat, halida, dan borat.

Halit
Halit dari tambang garam Wieliczka, Małopolskie, Polandia
Umum
KategoriMineral halida
Rumus kimiaNaCl
Klasifikasi Strunz3.AA.20
Simetri kristalFm3m
Sel unita = 5,6404(1) Å; Z = 4
Identifikasi
Massa molekul58,433 g/mol
WarnaTak berwarna atau putih
PerawakanDominan kubus dan di lapisan sedimen masif, tapi juga granular, fibrous dan kompak
Sistem kristalKubik
BelahanSempurna {001}, kubik tiga arah
PecahanKonkoidal
Sifat dalamRapuh
Kekerasan (Skala Mohs)2,0 - 2,5
KilapSeperti kaca
GoresPutih
DiafaneitasTransparan
Berat jenis2,17
Sifat optikIsotropik
Indeks biasn = 1,544
KelarutanLarut dalam air
Sifat lainAsin, berfluoresensi
Referensi[1][2][3]

Daftar isi

KeterjadianSunting

 
Balok halit dari deposit Stassfurt Potash, Saxony-Anhalt, Jerman (ukuran: 6.7 × 1.9 × 1.7 cm)

Halit terdapat di lapisan mineral evaporit batuan sedimen yang luas, yang dihasilkan dari pengeringan danau, playa, dan laut tertutup. Lapisan garam bisa setebal ratusan meter dan meliputi area yang luas. Di Amerika Serikat dan Kanada, lapisan bawah tanah yang luas terbentang dari cekungan Appalachian di barat New York melalui sebagian Ontario dan di bawah sebagian besar Lembah Michigan. Deposit lain berada di Ohio, Kansas, New Mexico, Nova Scotia dan Saskatchewan. Tambang garam Khewra adalah deposit besar halit di dekat Islamabad, Pakistan. Di Inggris ada tiga tambang; yang terbesar di Winsford (en), Cheshire menghasilkan rata-rata satu juta ton per tahun.

Kubah garam (en) adalah diapir vertikal atau massa garam seperti pipa yang pada dasarnya "diperas" dari dasar lapisan garam oleh mobilisasi karena berat batuan di atasnya. Kubah garam mengandung anhidrit (en), gipsum, dan belerang nativ, selain halit dan silvit (en). Mereka umum di sepanjang pantai Teluk Texas dan Louisiana dan sering dikaitkan dengan deposit minyak bumi. Jerman, Spanyol, Belanda, Rumania dan Iran juga memiliki kubah garam. Gletser garam (en) ada di Iran yang gersang di mana garam telah menembus permukaan pada ketinggian dan mengalir menuruni bukit. Pada semua kasus ini, halit dikatakan berperilaku seperti rheid (en).

Halit yang berisi alur tidak biasa, ungu, berserat ditemukan di Prancis dan beberapa tempat lainnya. Kristal halit yang disebut kristal hopper tampaknya adalah "kerangka" dari batu khas, dengan adanya tepi dan tekanan berbentuk anak tangga di permukaan atau lebih tepatnya di dalam setiap muka kristal. Dalam lingkungan pengkristalan cepat, tepi-tepi batu tumbuh lebih cepat daripada pusatnya. Kristal halit terbentuk dengan sangat cepat di beberapa danau yang cepat menguap sehingga menghasilkan artefak modern bersalut atau berkerak kristal halit.[6] Bunga halit adalah stalaktit langka dari serat keriting halit yang ditemukan di gua gersang tertentu di Dataran Nullarbor Australia. Stalaktit dan kerak halit juga dilaporkan di tambang tembaga nativ (en) Quincy di Hancock, Michigan (en).

PenggunaanSunting

Halit sering digunakan baik rumah tangga maupun kota untuk pengelolaan es. Oleh karena brine (larutan air dan garam) memiliki titik beku lebih rendah daripada air murni, penambahan garam atau air asin pada es yang mendekati suhu 0 °C (32 °F) akan menyebabkannya meleleh. (Efek ini disebut depresi titik beku (en).) Adalah umum bagi pemilik rumah di iklim dingin untuk menyebarkan garam ke trotoar dan jalan masuk mereka setelah badai salju untuk melelehkan es. Tidak perlu menggunakan begitu banyak garam sehingga es benar-benar meleleh; sejumlah kecil garam saja akan melemahkan es sehingga mudah dilepas dengan cara lain. Selain itu, banyak kota akan menyebarkan campuran pasir dan garam di jalan selama dan setelah badai salju untuk meningkatkan traksi. Selain pencairan es, garam batu kadang-kadang digunakan di pertanian. Contoh dari hal ini adalah untuk menginduksi tekanan garam untuk menekan pertumbuhan tahunan ilalang dalam produksi gambut.

Garam juga digunakan secara ekstensif untuk memasak sebagai penambah rasa dan untuk mengawetkan berbagai jenis makanan seperti bacon dan ikan.[7] Potongan yang lebih besar bisa digiling di gilingan garam atau ditaburkan pada makanan dari pengocok garam sebagai garam meja.

Beberapa budaya, terutama di Afrika, lebih memilih berbagai macam garam batu untuk berbagai masakan. Garam murni dihindari karena warna garam tertentu menunjukkan adanya ketakmurnian yang berbeda. Banyak contoh resep yang menggunakan beragam jenis garam batu, dan garam murni impor seringkali ditambahkan ketakmurnian untuk menyesuaikan dengan selera lokal.[8]

GaleriSunting

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ http://rruff.geo.arizona.edu/doclib/hom/halite.pdf Handbook of Mineralogy
  2. ^ Mindat.org
  3. ^ Webmineral data
  4. ^ Random House Unabridged Dictionary
  5. ^ Bonewitz, Ronald Louis (2012). Rocks and Minerals. DK Publishing. hlm. 110. ISBN 978-0-7566-9042-7. 
  6. ^ "HALITE (Sodium Chloride)". Galleries.com. Diakses tanggal 2015-12-16. 
  7. ^ Bitterman, Mark (2010). Salted: A Manifesto on the World's Most Essential Mineral, With Recipes. Ten Speed Press. hlm. 267–270. ISBN 978-1-58008-262-4. 
  8. ^ Kurlansky, Mark (2003). Salt: A World History.