Buka menu utama

Taman Nasional Deosai

taman nasional

Taman Nasional Deosai (bahasa Urdu: دیوسائی نیشنل پارک) adalah dataran tinggi alpin dan taman nasional di utara Pakistan yang terletak di Distrik Skardu di Gilgit-Baltistan.[1] Dataran Deosai terletak pada ketinggian rata-rata 4.114 meter (13.497 kaki) di atas permukaan laut.[2]

Taman Nasional Deosai
(bahasa Urdu: دیوسای٘;
bahasa Balti: غبیارسہ)
The Land of Giants, Deosai.jpg
Dataran Deosai adalah dataran alpin tertinggi kedua di dunia
LetakDistrik Skardu, Gilgit-Baltistan, Pakistan
Luas3000 km2 (1200 sq mi)
Situs webdnp.gog.pk

EtimologiSunting

 
Danau Sheosar berada di bagian barat Taman Nasional Deosai.

Deosai (bahasa Urdu: دیوسای٘) dalam bahasa Urdu berarti 'tanah para Raksasa'. Orang Balti menyebut tempat ini sebagai 'Ghbiarsa' (bahasa Balti: غبیارسہ) berarti 'Tempat Musim Panas', karena hanya dapat diakses di musim panas.

GeografiSunting

 
Bara Pani adalah sungai terbesar yang melintasi Taman Nasional Deosai.

Taman Nasional Deosai terletak di antara Lembah Kharmang, Distrik Astore, dan Distrik Skardu di Gilgit Baltistan. Dengan ketinggian rata-rata 4114 meter (13497 ft) di atas permukaan laut,[2] Dataran Deosai menjadi dataran tinggi tertinggi kedua di dunia setelah Changtang di Dataran Tinggi Tibet. Taman ini melindungi area seluas 3000 kilometer persegi (1200 sq mi) yang dikenal akan kekayaan flora dan fauna di wilayah ekologi stepa alpin Dataran Tinggi Karakoram-Tibet Barat. Di musim semi, taman ini dipenuhi bunga liar dan berbagai macam kupu-kupu.

Rute wisata ke wilayahSunting

Deosai dapat diakses dari Distrik Skardu di utara, Galtari di Distrik Kharmang di tenggara, dan Distrik Astore di barat. Deosai terletak sekitar 30 km dari kota Skardu, yang menjadi rute terpendek untuk mengunjungi Deosai. Kebanyakan wisatawan mengunjungi Deosai melalui Skardu. Perlu satu jam untuk mencapai puncak Deosai melalui Sadpara Skardu. Rute lainnya adalah dari lembah Astore melalui Chilim, dan dari lembah Shila. Warga Galtari bepergian melalui Deosai, namun masih berupa taman dan hanya sedikit yang tinggal di sana. Ada juga rute yang dinamai Burgi la melalui lembah Tsoq Kachura Skardu.[3][4][5]

Geologi dan tanahSunting

Tanah di daerah ini tererosi parah, sehingga bersifat lebih kasar dan bercampur kerikil dan batu berbagai materi dan ukuran. Di daerah datar di antara gunung, tanahnya terendam tanaman paya.

Flora dan FaunaSunting

 
Beberapa varietas bunga liar tumbuh di dataran ini.

Taman Nasional Deosai didirikan pada tahun 1993 untuk melindungi kelangsungan hidup beruang coklat himalaya dan habitatnya. Setelah lama menjadi buruan kebanggaan para pemburu, beruang ini kini memiliki harapan bertahan hidup di Deosai. Jumlahnya telah meningkat dari hanya 19 pada tahun 1993 menjadi 40 pada tahun 2005. Selama sedekade terakhir, Pemerintah Pakistan mengambil langkah kecil namun efektif demi kesintasan beruang coklat di wilayah tersebut. Pada tahun 1993, Proyek Margasatwa Himalaya dibentuk dari dukungan keuangan substansial dari pemerhati lingkungan internasional. Walau demikian, beruang coklat ini masih terancam. Dataran Deosai juga merupakan rumah bagi ibeks Himalaya, rubah merah, marmot ekor panjang (marmot emas; disebut "Phia" oleh warga setempat), serigala abu-abu, urial Ladakh, macan tutul salju dan lebih dari 124 burung menetap dan pemigrasi. Burung yang ada di sini termasuk elang emas, hering berjanggut, burung bangkai griffon, elang laggar, alap-alap kawah, alap-alap erasia, burung pipit erasia, dan tetraogallus.

Spesies-spesies berikut ini juga ditemukan di Deosai: Artemisia maritima, Polygonum affine, Thalictrum alpinum, Bromus oxyodon, Saxifraga flagellaris, Androsace mucronifolia, Aster flaccidus, Barbarea vulgaris, Artemisia maritima, Agropyron longearistatum, Nepeta connate, Carex cruenta, Ranaculyus laetus, Arenaria neelgerrensis, Astrogalus leucophylla, Polygonum amplexinade, Echinop nivetus, Seria chrysanthenoides, Artemisia maritima, Dracocephalum nutsus, Anapalas contorta, Chrysopogon echinulatus, dan Dianthus crinitus. Ditemukan juga beberapa tumbuhan obat yang dikenal penduduk setempat seperti Thymu linearis, Saussures lappa, Ephedra intimedia, Viola canescens, Dracocephalum muristanicum, dan Artemisia maritima yang digunakan sebagi terapi tumbuhan tradisional.

Referensi budayaSunting

HerodotusSunting

Penelitian oleh ahli etnologi Prancis Michel Peissel mengklaim bahwa kisah 'Semut penggali emas' yang dilaporkan sejarawan Yunani Herodotus, yang hidup pada abad ke-5 SM, ditemukan pada marmot emas himalaya di dataran tinggi Deosai. Diketahui juga, berdasarkan penggalian makam, suku setempat, seperti Minaro, suka mengumpulkan debu emas.[6]

Dalam filmSunting

  • Seri film dokumenter Land of the Tiger episode 5, "Mountains of the Gods" menampilkan tanaman dan hewan Deosai.
  • Karakoram Heliski 2013 oleh Walkabout Films
  • Film dokumenter "DEOSAI - The Last Sanctuary" oleh Walkabout Films

Penyanyi Pakistan Ali Zafar juga mengerjakan film yang berbasis di Deosai.[7][8][9]

GaleriSunting

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Deosai, National Park. "Deosai National Park 2nd Highest Plateau in the World". www.skardu.pk. Skardu.in. Diakses tanggal 23 November 2016. 
  2. ^ a b Öztürk, Münir; Hakeem, Khalid Rehman; Faridah-Hanum, I.; Efe, Recep (2015-05-05). Climate Change Impacts on High-Altitude Ecosystems (dalam bahasa Inggris). Springer. ISBN 9783319128597. 
  3. ^ "Deosai: Anything but plain". Karim Shah Nizari. 17 Juli 2011. 
  4. ^ "Deosai Plains: Welcome to surreal Pakistan". Syed Mehdi Bukhari. 27 April 2015. 
  5. ^ "My search for the elusive 'giant' of Deosai". Osman Ehtisham Anwar. 9 April 2016. 
  6. ^ Peissel, Michel. "The Ants' Gold: The Discovery of the Greek El Dorado in the Himalayas". Collins, 1984. ISBN 978-0-00-272514-9.
  7. ^ "Just in: Ali Zafar dishes on Deosai, his first film production!". 18 Mei 2015. 
  8. ^ "Ali Zafar's dream to culminate on the heights of Deosai". 18 Mei 2015. 
  9. ^ "Ali Zafar is fighting to get fit for role in upcoming film 'Deosai'". 10 Juni 2015. 

Pranala luarSunting