Talibun adalah pantun yang memiliki susunan genap antara enam hingga sepuluh baris. Pada talibun, tiap bait dibagi menjadi sampiran dan isi. Pembagian baris sampiran dan baris isi ditentukan oleh jumlah baris keseluruhan yang kemudian dibagi menjadi dua.[1] Talibun umumnya digunakan dalam acara berbalas pantun sebagai pengganti pantun empat larik seuntai. Penggunaan talibun di dalam acara berbalas pantun memudahkan pengungkapan gagasan dalam bentuk dialog.[2] Talibun berbentuk puisi lama yang memiliki jumlah baris genap dan pada akhir baris memiliki persamaan bunyi (rima).[3] Talibun merupakan perluasan dari pantun untuk mengungkapkan kesatuan ide yang lebih lengkap. Maka dari itu, talibun sering disebut pantun panjang yang pengulangan katanya sampai enam larik atau delapan larik seuntai. Teknik pengulangan merupakan sesuatu yang sangat lumrah dalam talibun. Pengulangan ini biasanya di awal larik dan Ietaknya cukup bervariasi, bisa jadi pengulangan di larik di awal, tengah, maupun larik akhir baik di bagian sampiran maupun isi. [4]

Ciri-ciriSunting

Ciri-ciri Talibun adalah seperti berikut.

  • Ia merupakan sejenis puisi bebas
  • Terdapat beberapa baris dalam rangkap untuk menjelaskan pemerian
  • Isinya berdasarkan sesuatu perkara diceritakan secara terperinci
  • Setiap rangkap dapat menjelaskan satu keseluruhan cerita
  • Menggunakan puisi lain (pantun atau syair) dalam pembentukannya
  • Gaya bahasa yang luas dan lumrah
  • Berfungsi untuk menjelaskan sesuatu perkara
  • Merupakan bahan penting dalam pengkaryaan cerita pelipur lara.[3]

TemaSunting

Tema talibun biasanya berdasarkan fungsi puisi tersebut. Contohnya seperti berikut:

  • Mengisahkan kebesaran atau kehebatan sesuatu tempat.
  • Mengisahkan keajaiban sesuatu benda atau peristiwa.
  • Mengisahkan kehebatan atau kecantikan seseorang.
  • Mengisahkan kecantikan seseorang.
  • Mengisahkan kelakuan dan sikap manusia
  • mengisahkan perlakuan dimasa lalu
  • mengisahkan seperti perang pada masa lalu. [5]

ContohSunting

DI lapangan ada bendera

Bendera yang sangat bersih

Dari jauh tampak cemerlang

ltulah bendera negaraku

Hatiku kini tengah gembira

Karena telah jumpa kekasih

Kekasih yang lama telah menghilang

Hilang dan pergi dari diriku.[6]


Pasang wajah muka memelas

Orang sekitar sampai kesal

Hingga semua berpaling muka

Tuntutlah ilmu dengan ikhlas

Agar kelak tak menyesal

Siap menghadapi tantangan dunia.[6]

ReferensiSunting

  1. ^ Kosasih, E. (2008). Apresiasi Sastra Indonesia (PDF). Jakarta: Nobel Edumedia. hlm. 11. ISBN 978-602-8219-57-0. 
  2. ^ Sumaryanto (2010). Mengenal Pantun dan Syair. Semarang: PT. Sindur Press. hlm. 36. ISBN 978-979-067-054-9. 
  3. ^ a b Ratna, Dewi (23 Maret 2016). "Indahnya talibun, puisi lama yang bikin kamu kagum". merdeka.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-12-09. 
  4. ^ Sugiarto, Eko (2016-01-04). Pantun dan Puisi Lama Melayu. Yogyakarta: Grup Khitah Publishing. hlm. 84. ISBN 978-602-99121-8-0. 
  5. ^ RAHMAINI, SRI KHAIRANI LUBIS, SUPRIADI, RAFIKA (Mei 2020). MENGENAL LEBIH DEKAT. Medan: Guepedia. hlm. 66. ISBN 978-623-270-029-1. 
  6. ^ a b Rian, Damariswara (2018-05-14). Konsep Dasar Kesusastraan: Paling Mutakhir. Banyuwangi: LPPM IAI Ibrahimy Genteng Press & Erisy Syawiril Ammah, M.Pd. hlm. 16. ISBN 978-602-51143-7-3.