Buka menu utama

Symmachus (Yunani: Σύμμαχος, berarti: "sekutu"; aktif pada akhir abad ke-2 M) adalah seorang penerjemah Perjanjian Lama ke dalam bahasa Yunani. Penerjemahannya dimasukkan oleh Origen (Origenes) dalam Heksapla dan Tetrapla, yang membandingkan berbagai versi Perjanjian Lama secara berdampingan dengan Septuaginta . Ada beberapa fragmen versi Symmachus yang terlestarikan dalam fragmen-fragmen naskah kuno Hexapla yang ditemukan, menginspirasi para sarjana untuk berkomentar tentang kemurnian dan keanggunan idiomatik bahasa Yunani yang digunakan oleh Symmachus. Dia dikagumi oleh Jerome (Hieronimus), yang menggunakan karyanya dalam menyusun Vulgata .

KehidupanSunting

Eusebius menyimpulkan bahwa Symmachus adalah seorang Ebionit (Ἐβιωνίτης Σύμμαχος "Symmachus the Ebionite" ), [1] tetapi pernyataan ini sekarang umumnya dianggap tidak dapat diandalkan. [2] Alternatifnya adalah bahwa dia adalah seorang Samaria yang pindah ke agama Yahudi . [3][4] Catatan Epifanius bahwa Symmachus adalah seorang Samaria yang berselisih dengan bangsanya sendiri dan pindah agama ke Yudaisme [5] [6] sekarang lebih dipercayai, karena tulisan-tulisan eksegetis Symmachus tidak memberikan indikasi Ebionisme. [7] Pada suatu waktu dalam hidupnya, ia juga menulis komentar tentang Injil Matius bahasa Aram, yang pada waktu itu dikenal sebagai [Injil] Menurut Orang Ibrani .

Symmachus ben JosephSunting

Seorang rabi dari zaman Mishnah, bernama Symmachus ben Joseph, diidentifikasi oleh beberapa orang sebagai Symmachus sang penerjemah; sementara orang lain tidak melihat alasan klaim ini,[8] meskipun Epifanius dari Salamis menempatkan Symmachus dalam kerangka waktu Rabi Meir, mengatakan bahwa Symmachus telah masuk agama Yahudi setelah menjadi orang Samaria. [9] Rabi Symmachus adalah seorang murid Rabi Meir,[10] dan ajarannya disebutkan dalam Mishnah dengan nama Sūmkos (Ibrani: סומכוס).[11]

Karya terjemahanSunting

Menurut Bruce M. Metzger [12] terjemahan bahasa Yunani Alkitab Ibrani yang dibuat oleh Symmachus mengikuti 'teori dan metode ... berkebalikan dari Aquila ':

karena tujuannya adalah membuat terjemahan bahasa Yunani yang elegan. Dinilai dari serpihan-serpihan yang tersebar yang tersisa dari terjemahannya, Symmachus cenderung bercorak perifrastik dalam merepresentasikan bahasa Ibrani asli. Dia lebih suka konstruksi Yunani idiomatik berbeda dengan versi lain yang cenderung melestarikan konstruksi Ibrani. Karenanya, ia biasanya mengkonversi yang pertama dari dua kata kerja terbatas yang terhubung dengan kopula menjadi participle bahasa Yunani. Dia menggunakan banyak sekali partikel-partikel Yunani untuk memunculkan perbedaan-perbedaan hubungan yang halus yang tidak bisa diungkapkan oleh bahasa Ibrani secara memadai. Dalam lebih dari satu bagian, Symmachus memiliki kecenderungan untuk melunakkan ekspresi antropomorfis dari teks Ibrani.

Namun, Symmachus bertujuan untuk melestarikan makna teks sumber Ibraninya dengan terjemahan yang lebih literal daripada Septuaginta.

Santo Jerome (Hieronimus) mengagumi gayanya tetapi menyalahkan terjemahannya dalam dua bidang yang penting bagi orang Kristen, mengatakan bahwa ia menggunakan kata Yunani neansis (wanita) untuk menggantikan parthenos (perawan) dalam [[Yesaya 7:14[[ dan Kejadian 24:43.[13] Terjemahan Yunani Pentateukh karya Symmachus muncul dalam Heksapla Origenes, di mana ia telah menulis κεραύνιος (= onyx) untuk batu berharga yang dikenal dalam bahasa Ibrani sebagai bareḳet pada Keluaran 28:17.[14]

Karya yang hilangSunting

Menurut Eusebius, Symmachus juga menulis komentari, yang masih terlestarikan, tampaknya ditulis untuk melawan Injil Matius bahasa Yunani yang kanonik, suatu karyanya yang dinamai Hypomnemata; [15] [16] ini mungkin terkait dengan De distinctione præceptorum, yang disebutkan dalam katalog metropolitan Nestorian Abdiso Bar Berika (wafat 1318). [17] Eusebius juga mencatat pernyataan Origen bahwa ia memperoleh sejumlah komentari-komentari Symmachus mengenai Kitab Suci dari seorang bernama Juliana, yang katanya, mewarisinya dari Symmachus sendiri ( Historia Ecclesiae, VI: xvii). Palladius Galatia ( Historia Lausiaca, lxiv) mencatat bahwa ia menemukan dalam sebuah manuskrip yang "sangat kuno" entri berikut yang dibuat oleh Origen: "Buku ini saya temukan di rumah Juliana, sang perawan di Kaisarea,[18] ketika saya bersembunyi di sana, yang mengatakan dia telah menerimanya dari Symmachus sendiri, sang penafsir orang Yahudi ". Masa tinggal Origen bersama Juliana mungkin tahun 238-241, tetapi versi Kitab Suci Symmachus sudah diketahui Origen ketika ia menulis komentarinya yang paling awal, sekitar 228.

Tradisi selanjutnyaSunting

Dari bahasa banyak penulis kemudian yang berbicara tentang Symmachus, ia pastilah orang yang sangat penting di antara orang-orang Ebionit, karena "Symmachians" tetap merupakan istilah yang diterapkan oleh umat Katolik bahkan pada abad keempat untuk orang-orang Nasrani atau Ebionit, seperti yang kita ketahui dari peniru pseudepigrafis Ambrose, Ambrosiaster, Prologue to the Epistle to the Galatians (Pengantar mengenai Surat Galatia), dan dari tulisan-tulisan Agustinus melawan ajaran-ajaran sesat.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Pandangan yang diulang oleh Jerome (Hieronimus), dalam bukunya De Viris Illustribus (LIV).
  2. ^ Salvesen, Alison, ed. (1998), Origen's Hexapla and fragments, hlm. 179, Barthelemy brilliantly unraveled the mystery by demonstrating that Eusebius incorrectly inferred from Irenaeus, whom he cites in connection with Aquila and Theodotion, that Symmachus was an Ebionite 
  3. ^ Tov, Emanuel (1992), Textual Criticism of the Hebrew Bible (edisi ke-2nd), Minneapolis: Fortress Press, hlm. 146–47 .
  4. ^ Epifanius, Risalah tentang Berat dan Ukuran - Versi Syria (ed. James Elmer Dean), Chicago University Press c1935, hlm. 32. Klik untuk melihat terjemahan online risalah Epifanius Tentang Berat dan Ukuran [1]
  5. ^ De mens. et pond. (dalam bahasa Latin), 14 
  6. ^
    Risalah Epifanius tentang Bobot dan Ukuran - Versi Syria (ed. James Elmer Dean), University of Chicago Press 1935, hlm. 32
  7. ^ Fernandez Marcos, Natalio (2007), The Septuagint in Context, Boston: Brill, hlm. 125–26 .
  8. ^ Symmachus - Jewishh Encyclopedia
  9. ^ Risalah Epifanius tentang Berat dan Ukuran - Versi Syria (ed. James Elmer Dean), University of Chicago Press 1935, hlm. 32
  10. ^ Talmud Babilonia, Eruvin 13b
  11. ^ Mishnah Eruvin 3: 1; Baba Metzia 6: 5; Ḥullin 5: 3. Lihat: The Mishnah (ed. Herbert Danby), Oxford University Press, 1974
  12. ^ Theory of the translation process, UK: Biblical studies .
  13. ^ "Lives of the Fathers, Martyrs, dan Saints Principal", Alban Butler
  14. ^ Field, Frederick (1875). Origensis Hexaplorum quæ Supersunt. Oxford (1875) sv Ex. 28:17, berdasarkan kesaksian Jerome dalam Epist. LXIV ad Fabiolam, 16, yang menulis: "Symmachus berbeda pendapat dan memanggil zamrud dengan nama onyx."
  15. ^
    Disebutkan dalam Eusebius, Historia Ecclesiae, VI, xvii: "Mengenai para penerjemah ini harus dinyatakan bahwa Symmachus adalah seorang Ebionit. Tetapi bidat dari bangsa Ebion, demikian sebutannya, menegaskan bahwa Kristus adalah putra Yusuf dan Maria, dengan mempertimbangkan dia seorang lelaki belaka, dan sangat bersikeras menjaga hukum dengan cara Yahudi, seperti yang telah kita lihat dalam sejarah ini.Komentar tentang Symmachus masih ada di mana ia tampaknya mendukung bidat ini dengan menyerang Injil Matius. Origen menyatakan bahwa dia memperoleh ini dan komentar-komentar lain dari Symmachus tentang Kitab Suci dari Juliana tertentu, yang, katanya, menerima buku-buku dengan warisan dari Symmachus sendiri.";
  16. ^ Jerome, De Viris Illustribus, bab 54
  17. ^
    Assemani, Bibl. Atau., III, 1
  18. ^ Konteksnya memperjelas bahwa Caesarea Mazaca di Kapadokia dimaksudkan.

Pranala luarSunting