Buka menu utama

Syeba (bahasa Ibrani: שבעה, syiḇ·‘āh dari kata שָׁבַע ,syaba yang berarti "sumpah", atau שֶׁבַע, syeba yang berarti "tujuh"; bahasa Inggris: Shibah)[1][2][3][4] adalah nama sumur di daerah lembah Gerar yang dicatat dalam Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Sekarang ini terletak di kota Bersyeba.

Daftar isi

Catatan AlkitabSunting

Di dalam Kitab Kejadian tercatat bahwa Ishak pernah tinggal di Gerar. Ketika ia menjadi makmur dan banyak hartanya, Abimelekh (raja Gerar) berkata kepada Ishak: "Pergilah dari tengah-tengah kami sebab engkau telah menjadi jauh lebih berkuasa daripada kami."[5] Jadi pergilah Ishak dari situ dan berkemahlah ia di lembah Gerar, dan ia menetap di situ.[6] Waktu itu segala sumur yang digali dalam zaman Abraham, ayah Ishak, oleh hamba-hamba ayahnya itu, telah ditutup oleh orang Filistin dan ditimbun dengan tanah.[7] Kemudian Ishak menggali kembali sumur-sumur yang digali dalam zaman Abraham, ayahnya, dan yang telah ditutup oleh orang Filistin sesudah Abraham mati; disebutkannyalah nama sumur-sumur itu menurut nama-nama yang telah diberikan oleh ayahnya. Ketika hamba-hamba Ishak menggali di lembah itu, mereka mendapati di situ mata air yang berbual-bual airnya. Lalu bertengkarlah para gembala Gerar dengan para gembala Ishak. Kata mereka: "Air ini kepunyaan kami." Dua sumur pertama di mana mereka bertengkar masing-masing dinamai Ishak Esek dan Sitna.[8] Di sumur ketiga mereka tidak bertengkar sehingga Ishak menamai sumur itu Rehobot.[9] Selanjutnya Ishak berangkat ke Bersyeba. Sementara hamba-hambanya menggali sumur, datanglah Abimelekh dari Gerar mendapatkannya, bersama-sama dengan Ahuzat, sahabatnya, dan Pikhol, kepala pasukannya. Mereka berkata kepada Ishak: "Kami telah melihat sendiri, bahwa TUHAN menyertai engkau; sebab itu kami berkata: baiklah kita mengadakan sumpah setia, antara kami dan engkau; dan baiklah kami mengikat perjanjian dengan engkau, bahwa engkau tidak akan berbuat jahat kepada kami, seperti kami tidak mengganggu engkau, dan seperti kami semata-mata berbuat baik kepadamu dan membiarkan engkau pergi dengan damai; bukankah engkau sekarang yang diberkati TUHAN." Kemudian Ishak mengadakan perjamuan bagi mereka, lalu mereka makan dan minum. Keesokan harinya pagi-pagi bersumpah-sumpahanlah (bahasa Ibrani: וישבעו, wa·yi·syā·ḇə·‘ū) mereka. Kemudian Ishak melepas mereka, dan mereka meninggalkan dia dengan damai. Pada hari itu datanglah hamba-hamba Ishak memberitahukan kepadanya tentang sumur yang telah digali mereka, serta berkata kepadanya: "Kami telah mendapat air." Lalu dinamainyalah sumur itu Syeba. Sebab itu nama kota itu adalah Bersyeba.[10]

Syeba lainnya dalam AlkitabSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Hitchcock, Roswell D. Hitchcock's Bible Names Dictionary.
  2. ^ Smith, William. Smith's Bible Dictionary.
  3. ^ Easton, Matthew George. "Easton's Bible Dictionary" (juga dikenal sebagai "Illustrated Bible Dictionary"). 1897.
  4. ^ Nave, Orville James. "Nave's Topical Bible". 1896.
  5. ^ Kejadian 26:16
  6. ^ Kejadian 26:17
  7. ^ Kejadian 26:15
  8. ^ Kejadian 26:18-21
  9. ^ Kejadian 26:22
  10. ^ Kejadian 26:23-33

Lihat pulaSunting