Buka menu utama

Surau Lubuk Bauk atau kadang keliru disebut sebagai Masjid Lubuk Bauk terletak di Nagari Lubuk Bauk, Kecamatan Batipuh Baruh, Kabupaten Tanah Datar, Sumatra Barat. Surau ini didirikan pada 1896 memakai nama tempat berdirinya dan rampung pada 1901.[1]

Surau Lubuk Bauk
Surau Nagari Batipuh.jpg
Surau Lubuk Bauk, 2013
Informasi umum
LetakNagari Lubuk Bauk, Kecamatan Batipuh Baruh, Kabupaten Tanah Datar, Sumatra Barat, Indonesia
Afiliasi agamaIslam
KepemimpinanWakaf
Deskripsi arsitektur
Jenis arsitekturSurau
Gaya arsitekturMinangkabau
Peletakan batu pertama1896
Tahun selesai1901
Spesifikasi
Panjang13 meter
Lebar13 meter
Menara1

Sebagaimana umumnya surau di Minangkabau, keberadaan surau ini dikhususkan sebagai pusat pendidikan non-formal setempat. Letaknya berdampingan dengan Masjid Al-Ula yang menyelenggarakan salat jemaah, dikelilingi rumah penduduk, dan dibatasi jalan raya di sebelah utara.[2] Dengan material terbuat dari jenis kayu surian, konstruksinya tidak mengalami kerusakan berarti walaupun beberapa kali dilanda gempa besar dan angin kencang.

Surau ini ditetapkan sebagai cagar budaya di bawah pengawasan Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala (BPPP) Batusangkar dan menjadi salah satu daya tarik wisata terkenal di Tanah Datar.[3]

BangunanSunting

 
Surau Lubuk Bauk, 2013

Berdenah bujur sangkar, surau ini terbuat dari kayu surian dengan luas 154 meter persegi dan tinggi 13 meter.[4][1] Terdapat 30 tiang kayu penyangga berbentuk segi delapan yang menopang bangunan dan saling terhubung dengan sistem pasak. Lantai satu memiliki denah berukuran 13 x 13 meter. Letaknya ditinggikan sekitar 1,4 meter dari permukaan tanah, membentuk kolong. Kolong bangunan ditutup membentuk lengkungan-lengkungan yang pada bagian atasnya dihiasi ukiran berpola tanaman sulur-suluran.[5]

Mihrab dibuat menjorok keluar berukuran 4 x 2,5 meter dinaungi atap gonjong, bentuk atap yang terdapat pada rumah gadang. Pada setiap sisi ruangan, terdapat jendela, kecuali pada mihrab.[6]

Pintu masuk terletak di timur sejajar dengan mihrab. Di atas pintu (ambang pintu) terdapat tulisan basmalah yang dibuat dengan teknik ukir dan di belakangnya ditutup dengan bilah papan. Pada sebelah kanan pintu, terdapat tangga yang mengubungkan ke lantai dua. Lantai ini berdenah 10 × 7,50 meter. Di tengah-tengah ruangan lantai dua, terdapat tiang dengan tangga melingkar untuk ke lantai tiga, yang memiliki denah lebih sempit berukuran 3,50 × 3,50 meter.[6]

Berada di pinggir jalan raya Batusangkar—Padang, bangunan surau terletak lebih rendah sekitar 1 meter dari jalan raya. Dalam kompleks bangunan, terdapat tiga kolam atau disebut luhak dalam bahasa setempat yang dulunya difungsikan untuk wudu.[6] Selain itu, terdapat bangunan mirip rangkiang yang digunakan untuk menaruh beduk.

AtapSunting

 
Surau Lubuk Bauk pada 1912. Bentuk dan konstruksinya masih tetap dipertahankan sejak berdiri.

Atap bangunan terbuat dari seng, bersusun tiga. Tingkat pertama dan kedua berbentuk limas dengan permukaan cekung, sedangkan tingkat ketiga berupa atap berdenah silang dengan gonjong di empat sisinya. Terdapat semacam baluster di antara atap lantai satu dan lantai dua.[6]

Pada bagian puncak, terdapat elemen berupa semacam gardu, berdenah segi delapan berdinding kayu dengan jendela-jendela semu yang diberi kaca di setiap sisinya. Struktur ini berfungsi sebagai minaret, yang dapat dinaiki melalui tangga spiral di lantai dua. Atap mineret dibuat bersusun membentuk kerucut dengan bentuk susunan buah labu dihiasi kelopak daun mirip padmanaba pada bangunan Hindu. Eksterior berupa ukiran Minang melekat pada dinding minaret berupa pola tumbuhan pakis yang didominasi wama merah, kuning, dan hijau.[6][1][7]

PenggunaanSunting

Di Minangkabau, masjid merupakan salah satu syarat berdirinya permukiman atau nagari. Setiap suku yang menghuni nagari biasanya memiliki surau. Oleh sebab itu, banyak masjid dan surau di Minangkabau yang letaknya berdampingan. Keberadaan surau umumnya dikhususkan sebagai pusat pendidikan non-formal.[2]

Berdiri berdampingan dengan Masjidil Ula yang didirikan pada 1898, Surau Lubuk Bauk digunakan terbatas untuk tempat belajar mengaji anak-anak atau tempat pertemuan bagi masyarakat setempat. Di ruang mengaji, terdapat sejumlah papan panjang (reha) yang ditata melingkar menghadap ke papan tulis.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d Wahyu Sikumbang (31 Juli 2017). "Surau Lubuk Bauk, Tempat Buya Hamka Menimba Ilmu". SINDOnews.
  2. ^ a b Ibnu Nasir (2 Juni 2017). "Surau Lubuk Bauk". Palanta.id.
  3. ^ Surau Lubuk Bauk di Sistem Registrasi Nasional Cagar Budaya. Direktorat Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia.
  4. ^ "Masjid dan Surau Legendaris di Minang". Kompas. 3 Januari 2017.
  5. ^ Hadniwati Hasibuan, dkk. Hasil Pemugaran dan Temuan Benda Cagar Budaya PJP I. Direktorat Jenderal Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia. 1996.
  6. ^ a b c d e Yulianto Sumalyo. 2006. Arsitektur Mesjid dan Monumen Sejarah Muslim. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
  7. ^ "Surau Unik Ini Harumkan Nama Batipuh". KabaNews.com. 18 Mei 2016.

Pranala luarSunting