Superposisi kuantum

Dalam mekanika kuantum[1], suatu partikel bisa berada dalam dua keadaan sekaligus. Inilah yang disebut keadaan superposisi. Dalam komputer kuantum, selain 0 dan 1 dikenal pula superposisi dari keduanya. Ini berarti keadaannya bisa berupa 0 dan 1, bukan hanya 0 atau 1 seperti di komputer digital[2] biasa.


Lebih jelasnya Superposisi kuantum adalah prinsip dasar mekanika kuantum. Ini menyatakan bahwa, seperti gelombang dalam fisika klasik, dua (atau lebih) keadaan kuantum dapat ditambahkan bersama-sama ("superposisi[3]") dan hasilnya akan menjadi keadaan kuantum lain yang valid; dan sebaliknya, bahwa setiap keadaan kuantum dapat direpresentasikan sebagai jumlah dari dua atau lebih keadaan berbeda lainnya. Secara matematis, ini mengacu pada properti solusi untuk persamaan Schrödinger; karena persamaan Schrödinger linier[4], semua kombinasi linear[5] solusi juga akan menjadi solusi. Contoh manifestasi sifat gelombang[6] sistem kuantum yang dapat diamati secara fisik adalah puncak interferensi dari berkas elektron dalam eksperimen celah ganda. Polanya sangat mirip dengan pola yang diperoleh dari difraksi[7] gelombang klasik.

Contoh lain adalah keadaan qubit logika Kuantum[8], seperti yang digunakan dalam pemrosesan informasi kuantum, yang merupakan superposisi kuantum dari "keadaan dasar" 0 dan 1. Berikut 0 dan 1 adalah notasi Dirac untuk keadaan kuantum yang akan selalu memberikan hasil 0 atau 1 ketika dikonversi ke logika klasik dengan pengukuran. Demikian juga 0 dan 1 adalah status yang akan selalu dikonversi[9] ke 1. Berlawanan dengan bit klasik yang hanya dapat berada dalam status yang sesuai dengan 0 atau status yang sesuai dengan 1, qubit mungkin berada dalam superposisi dari kedua status tersebut. Ini berarti bahwa probabilitas pengukuran 0 atau 1 untuk sebuah qubit[10] pada umumnya bukan 0,0 atau 1,0, dan beberapa pengukuran yang dilakukan pada qubit dalam keadaan identik tidak akan selalu memberikan hasil yang sama.[1]


http://www.fisikanet.lipi.go.id

  1. ^ Dr., Muslim, (1993). Mekanika kuantum. Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. ISBN 979-459-354-0. OCLC 30898653. 
  2. ^ Lontar Komputer : Jurnal Ilmiah Teknologi Informasi. 2016-12-02. doi:10.24843/lkjiti.2016.v07.i03. ISSN 2541-5832 http://dx.doi.org/10.24843/lkjiti.2016.v07.i03.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan)
  3. ^ Ahmad, Kurniawan, Andi Putra, Toni Dwi Farid, (2017-03-06). PENGARUH JUMLAH PLAT BESI TERHADAP DEFLEKSI PEMBEBANAN PADA PENGUJIAN SUPERPOSISI. Fakultas Teknik Universitas Widyagama Malang. OCLC 1323255574. 
  4. ^ Utami, Tri; Zulakmal, Zulakmal (2019-07-26). "OBSERVER LINIER POSITIF UNTUK SISTEM LINIER POSITIF". Jurnal Matematika UNAND. 4 (2): 46. doi:10.25077/jmu.4.2.46-50.2015. ISSN 2721-9410. 
  5. ^ Linear Spaces and Linear Mappings. CRC Press. 1989-07-14. hlm. 11–101. 
  6. ^ Sartika, Septi Budi (2017-05-05). Modul Praktikum Gelombang Optik. Umsida Press. ISBN 978-602-5914-50-8. 
  7. ^ Hastuti, Erna (2012-03-28). "ANALISA DIFRAKSI SINAR X TiO2 DALAM PENYIAPAN BAHAN SEL SURYA TERSENSITISASI PEWARNA". JURNAL NEUTRINO. doi:10.18860/neu.v0i0.2416. ISSN 2460-5999. 
  8. ^ Üzüm, Burcu; Uçkun, Seher (2019-02-28). "POST MODERN BİR METAFOR: KUANTUM ORGANİZASYONLAR VE KUANTUM LİDERLİK". The Journal of Social Science. doi:10.30520/tjsosci.487853. ISSN 2587-0807. 
  9. ^ body., Universitas Lambung Mangkurat. Program Studi Teknik Kimia, issuing. Konversi. OCLC 993514780. 
  10. ^ Wang, Jinwei (2022-01-10). "Bidirectional Controlled Teleportation of Two-qubit and Three-qubit State via Nine-qubit Entangled State". Physical Science International Journal: 1–10. doi:10.9734/psij/2022/v26i130302. ISSN 2348-0130.