Buka menu utama

Sungai Kampar merupakan sebuah sungai di Indonesia, sekitar 800 km di barat laut ibu kota Jakarta.[2]

Sungai Kampar
Batang Kampar, Kampar River
COLLECTIE TROPENMUSEUM Gezicht over de rivier Kampar in de omgeving van Moeara Takoes TMnr 10021581.jpg
Sungai Kampar dekat Muara Takus, suatu kompleks candi Buddha bersejarah dari zaman kerajaan Sriwijaya.[1]
Sungai Kampar berlokasi di Sumatra
Sungai Kampar
Lokasi mulut sungai
Sungai Kampar berlokasi di Indonesia
Sungai Kampar
Sungai Kampar (Indonesia)
Lokasi
NegaraIndonesia
Ciri-ciri fisik
Hulu sungaiBukit Barisan
 - lokasiLima Puluh Kota & Sijunjung, Sumatra Barat
Muara sungaiSelat Malaka
 - lokasiKuala Kampar, Pelalawan, Riau
Panjang413.5 km (256.9 mi)
Ukuran cekunganDAS: 2.186.000 Ha
Informasi lokal
Zona waktuWIB (UTC+7)
GeoNames1641717

HidrologiSunting

Sungai ini berhulu di Bukit Barisan sekitar Sumatra Barat dan bermuara di pesisir timur Pulau Sumatra di wilayah provinsi Riau. Sungai ini merupakan pertemuan dua buah sungai yang hampir sama besar, yang disebut dengan Kampar Kanan dan Kampar Kiri. Pertemuan ini berada pada kawasan Langgam (Kabupaten Pelalawan), dan setelah pertemuan tersebut sungai ini disebut dengan Sungai Kampar sampai ke muaranya di Selat Malaka. Sementara sekitar kawasan hulu air sungai ini dimanfaatkan untuk PLTA Koto Panjang yang mempunyai kapasitas 114 MW. Sementara di hilir menjelang muara, sungai ini terkenal dengan ombak besarnya yang bernama Ombak Bono.[3][4][1][5]

Aliran Sungai Kampar Kanan menelusuri Lima Puluh Kota dan Kampar, sedangkan aliran Sungai Kampar Kiri melewati Sijunjung, Kuantan Singingi dan Kampar, kemudian kedua aliran sungai tersebut berjumpa di Pelalawan.

Sungai Kampar Kanan bermata air dari Gunung Gadang, memiliki luas daerah tangkapan air 5.231 km². Alur utama semula mengalir ke utara kemudian berbelok ke timur, bertemu dengan anak sungai Batang Kapur Nan Gadang, mengalir dengan kemiringan sedang melalui lembah Batubersurat. Selanjutnya bertemu dengan anak sungai Batang Mahat, mengalir ke arah timur. Para penduduk didaerah Danau Bingkuang kerap melakukan penambangan batu dan pasir secara ilegal sehingga terjadi pengikisan tepian sungai. Sungai Kampar Kiri bermata air dari Gunung Ngalautinggi, Gunung Solokjanjang, Gunung Paninjauan Nan Elok, memiliki luas daerah tangkapan air 7.053 km². Dua anak sungai besar bernama Batang Sibayang dan Batang Singingi.

Semakin ke hilir, badan sungai dan volume airnya semakin membesar karena ditambah dengan berbagai anak sungai lainnya. Sungai ini dikenal dengan gelombang Bono-nya, yaitu gelombang tinggi yang diakibatkan pertemuan air sungai dengan air laut. Bono biasanya terjadi pada saat pasang, sehingga air yang berasal dari sungai, tertekan oleh air laut. Ditambah lagi dengan dangkalnya muara mengakibatkan gelombang yang tercipta semakin tinggi.

Anak sungaiSunting

Sungai ini merupakan penggabungan dari dua anak sungai yang hampir sama besarnya: Sungai Kampar Kanan dan Sungai Kampar Kiri. Sungai Kampar Kanan melintasi Kabupaten Lima Puluh Kota dan Kampar, sedangkan sungai Kampar Kiri melewati Kabupaten Sijunjung, Kuantan Singingi, dan Kampar. Anak-anak sungai ini bertemu di kecamatan Langgam, kabupaten Pelalawan, dan kemudian mengalir menuju ke Selat Malaka sebagai sungai Kampar.[6][7] Koto Panjang, suatu danau buatan di hulu sungai, digunakan sebagai pembangkit listrik tenaga air dengan kapasitas 114 MW.[8]

 
Danau buatan Koto Panjang

GeografiSunting

Sungai ini mengalir di wilayah tengah pulau Sumatra yang beriklim hutan hujan tropis (kode: Af menurut klasifikasi iklim Köppen-Geiger).[9] Suhu rata-rata setahun sekitar 24 °C. Bulan terpanas adalah Oktober, dengan suhu rata-rata 26 °C, and terdingin November, sekitar 22 °C.[10] Curah hujan rata-rata tahunan adalah 2667 mm. Bulan dengan curah hujan tertinggi adalah November, dengan rata-rata 402 mm, dan yang terendah Juni, rata-rata 104 mm.[11]

Sungai Kampar
Tabel iklim (penjelasan)
JFMAMJJASOND
 
 
112
 
25
22
 
 
261
 
26
22
 
 
225
 
27
22
 
 
276
 
25
21
 
 
244
 
25
22
 
 
104
 
26
22
 
 
217
 
26
22
 
 
149
 
26
21
 
 
173
 
28
21
 
 
208
 
29
22
 
 
402
 
24
21
 
 
297
 
26
22
Suhu rata-rata maks. dan min. dalam °C
Total presipitasi dalam mm
Sumber: [10]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b "Tempat tempat Wisata di Kabupaten Pelalawan" (dalam bahasa Indonesian). Riau Tourism Board. 2010-07-24. Diakses tanggal 2012-06-22. 
  2. ^ Sungai Kampar at Geonames.org (cc-by); Last updated 2013-06-04; Database dump downloaded 2015-11-27
  3. ^ Afriatni, Ami (May 10, 2012). "A Journey to the Heart of the Bono". Jakarta Globe. 
  4. ^ Howard, Jake (April 11, 2012). "Freshwater perfection". ESPN. 
  5. ^ Mocelies Ullies (30 January 2012). "detikTravel – Bukan Berselancar Biasa di Gelombang Bono, Sungai Kampar" (dalam bahasa Indonesian). Travel.detik.com. Diakses tanggal 2012-06-25. 
  6. ^ Ridwan, Adin (2010). Atlas Indonesia (dalam bahasa Indonesian). Tiga Menara. 
  7. ^ McNally, Rand (1993). The New International Atlas. 
  8. ^ "Waduk Koto Panjang". Riau Pos (dalam bahasa Indonesian). 12 June 2012. 
  9. ^ Peel, M C; Finlayson, B L; McMahon, T A (2007). "Updated world map of the Köppen-Geiger climate classification". Hydrology and Earth System Sciences. 11: 1633–1644. doi:10.5194/hess-11-1633-2007. Diakses tanggal 30 January 2016. 
  10. ^ a b "NASA Earth Observations Data Set Index". NASA. 30 January 2016. 
  11. ^ "NASA Earth Observations: Rainfall (1 month - TRMM)". NASA/Tropical Rainfall Monitoring Mission. 30 January 2016. 

Koordinat: 0°28′08″N 103°08′41″E / 0.469°N 103.1446°E / 0.469; 103.1446

Pranala luarSunting