Buka menu utama
Sebuah peta Republik Tiongkok tahun 1914 dari Rand McNally
Bendera Republik Tiongkok - Bendera lima warna (1912–1928), yang berarti "Lima Ras Dalam Satu Perserikatan"
Bendera Republik Tiongkok (1928–sekarang), Langit Biru, Matahari Putih dengan 12 sinar, dan dasar berwarna merah

Sejarah Republik Tiongkok dimulai dari pergerakan Revolusi Xinhai pada tahun 1911, dan pada tahun berikutnya, tepatnya pada tanggal 1 Januari 1912, Pemerintahan Sementara Nasionalis terbentuk di Nanjing[a], dan meneruskan tampuk kekuasaan dari Dinasti Qing[1]; kekuasaannya dari tahun 1912-1949 meliputi sebagian besar wilayah Tiongkok (wilayah perbatasan seperti Mongolia Luar, Xinjiang, Tibet dengan kontrol agak lemah), dan mulai pada tahun 1945 menguasai Taiwan. Pembentukan Republik Tiongkok sebagai republik konstitusional mengakhiri 4.000 tahun pemerintahan kekaisaran. Dinasti Qing, (juga dikenal sebagai Dinasti Manchu), memerintah dari tahun 1644-1912. Republik telah mengalami banyak cobaan dan kesulitan besar setelah pendiriannya, termasuk yang didominasi oleh unsur-unsur yang berbeda seperti para jenderal panglima perang dan kekuatan asing.

Pada tahun 1928, Republik secara semu bersatu di bawah Kuomintang (KMT), Partai Nasionalis Tiongkok, setelah Ekspedisi Utara dan berada dalam tahap awal industrialisasi dan modernisasi ketika terperangkap dalam konflik antara pemerintah Kuomintang, Partai Komunis Tiongkok (berdiri 1921), yang diubah menjadi sebuah partai nasionalis; panglima perang lokal, dan Kekaisaran Jepang. Kebanyakan upaya pembangunan jati diri bangsa dihentikan selama "Perang Tiongkok-Jepang Kedua"/ "Perang Perlawanan" berskala penuh melawan Jepang dari tahun 1937 sampai 1945, dan kemudian kesenjangan antara Kuomintang dan Partai Komunis membuat pemerintahan koalisi mustahil, menyebabkan Perang Saudara Tiongkok berlanjut kembali pada tahun 1946, tak lama setelah Jepang menyerah kepada Amerika dan Sekutu pada bulan September 1945.

Serangkaian kesalahan politik, ekonomi, dan militer menyebabkan kekalahan KMT dan mundurnya ke Pulau Taiwan (sebelumnya "Formosa") pada tahun 1949, di mana KMT mendirikan sebuah negara satu-partai yang otoriter berlanjut di bawah Generalissimo/Presiden Chiang Kai-shek.

CatatanSunting

  1. ^ Pada waktu itu, dengan berlokasi di kantor pemerintahan Gubernur Jenderal Liangjiang (两江总督) sebagai kantor pemerintahan sementara republik, Sun Yat-sen memproklamasikan berdirinya Republik Tiongkok.

ReferensiSunting

  1. ^ China, Fiver thousand years of History and Civilization. City University Of Hong Kong Press. 2007. hlm. 116. Diakses tanggal 9 September 2014.