Luo (atau biasa disebut Joluo atau Jonagi/Onagi, bentuk tunggal Jaluo, Jaonagi atau Joramogi/Nyikwaramogi, artinya "Para pewaris Ramogi") adalah kelompok etnis di barat Kenya, utara Uganda, dan di Region Mara di utara Tanzania. Mereka adalah bagian dari kelompok besar orang Luo yang berhubungan dengan etno-linguistik yang mendiami daerah mulai dari Sudan Selatan, barat daya Etiopia, utara dan timur Uganda, barat daya Kenya dan timur laut Tanzania.

Luo
Guerrier Luo.JPG
Seorang prajurit Luo
Total populasi
8.090.046
Kawasan dengan populasi yang signifikan
Barat Kenya dan utara Tanzania
 Kenya6.190.046 (2017)
 Tanzania1.900.000 (2010)
Bahasa
Dholuo, bahasa Swahili, dan bahasa Inggris
Agama
Kristen, Agama tradisional Afrika, Islam
Kelompok etnis terkait
Orang Luo lainnya, Orang Nilotik lainnya

Suku Luo adalah kelompok etnis terbesar keempat di Kenya (11%), setelah Kikuyu (18%), Luhya (14%) dan Kalenjin (12%).[1] Luo dan Kikuyu mewarisi sebagian besar kekuatan politik pada tahun-tahun pertama setelah kemerdekaan Kenya pada 1963. Jumlah populasi Luo di Kenya diperkirakan 3,4 juta jiwa pada 2010 menurut sensus Pemerintah. Namun, sensus yang dilakukan oleh para ahli memperkirakan total populasi Luo Kenya saat ini lebih dari 6 juta jiwa. Sedangkan populasi Luo di Tanzania diperkirakan sekitar 2 juta jiwa pada tahun 2010.[2]

Mata pencaharian utama Luo adalah memancing, bertani dan menggembalakan hewan ternak. Di luar Luoland, sebagian besar Luo bekerja sebagai tenaga kerja intelektual dan terampil di Afrika Timur dalam berbagai profesi.

ReferensiSunting

  1. ^ "2009 Kenya Population and Housing Census (2009 KPHC)". hlm. 397 and 398. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-03-28. 
  2. ^ Gordon, Jr., Raymond G. (editor) (2005). Ethnologue: Languages of the World, Fifteenth Edition. Dallas, Texas, USA: SIL International. ISBN 978-1-55671-159-6. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-11-24.