Sohn Kee-chung (lahir 29 Agustus 1914 – meninggal 15 November 2002 pada umur 88 tahun) adalah atlet dan pelatih berkebangsaan Korea.[1] Ia paling dikenal sebagai pemenang medali emas Olimpiade pertama asal Korea dalam bidang lari maraton pada Olimpiade tahun 1936 di Berlin, Jerman. Ia adalah pahlawan dalam bidang olahraga bagi rakyat korea.[1]

Sohn Kee-chung
Sohn Kee-chung di Olimpiade tahun 1936 di Berlin
Nama Korea
Hangeul손기정
Hanja
Alih Aksara yang DisempurnakanSon Gi-jeong
McCune–ReischauerSon Kijŏng
Nama Jepang:
Son Kitei ()

Masa kecil dan kehidupan awalSunting

Sohn Kee-chung lahir pada tanggal 29 Agustus di Sinuiju, kota dekat Sungai Yalu (sekarang di Korea Utara).[2] Pada usia muda ia sudah putus sekolah karena keluarganya tidak mampu membayar uang sekolah.[3] Ia pun sempat menjadi penjual melon dan gula. Setelah mengumpulkan cukup uang, perlahan-lahan ia bisa kembali bersekolah. Pada usia 16, Sohn ikut bertanding dalam kejuaraan atletik sekolah dan berhasil menjadi menjadi pemenang.[3] Ia disarankan oleh temannya untuk berlatih lari jarak jauh termasuk maraton. Ia mengikuti saran temannya dan berlatih atletik. Ia mengikuti pertandingan-pertandingan di Korea maupun Jepang.[3]

Pada tanggal 3 November 1935, Sohn Kee-chung menang dalam kejuaraan maraton di Tokyo, Jepang. Ia mencetak rekor dunia tercepat dengan catatan 2:26:42.[3] (Rekor ini bertahan lebih dari satu dekade setelah pada masa depan dipecahkan oleh anak didiknya sendiri) Kesuksesan di Tokyo membuka jalan untuk ambil bagian di Olimpiade Berlin pada tahun 1936.[3]

Partisipasi dan kemenangan di Olimpiade BerlinSunting

Pada tanggal 9 Agustus 1936, di Berlin, Sohn Kee-chung yang pada saat itu berusia 21 tahun[2], bertanding dalam tim Jepang dengan nama Sohn Kitei dikarenakan Korea pada saat itu sedang dijajah Jepang.[4] Rekan senegara yang ikut bersama Sohn pada saat itu adalah Nam Seung-yong yang juga dipaksa menggunakan nama adaptasi dalam Bahasa Jepang, Nan Shoryu.[2]

Pada awalnya Sohn tertinggal di belakang Juan Carlos Zabala dari Argentina. Pada posisi ketiga menyusul Ernie Harper dari Britania Raya.[4] Setelah 28 km, Sohn dan Harper berhasil melampaui Zabala, dengan catatan waktu Sohn lebih cepat 2 menit. Sohn Kee-chung berhasil menjadi juara pertama sementara Nam Seung-yong meraih posisi ketiga di belakang Harper.[4]

Pada upacara pemberian medali, Sohn terpaksa menghormati bendera Jepang yang dikibarkan dan lagu Kimigayo yang dimainkan di arena.[4] Sohn dan Nam merasa malu karena harus menang di bawah penjajah negara mereka sehingga melakukan protes diam dengan menundukkan kepala. Selama lagu kebangsaan Jepang dimainkan, ia menangis.[5] Dalam wawancara ia berkata "tubuh manusia bisa melakukan apa saja. Namun hati dan jiwa harus kalah". Ketika ditanya ia berasal dari mana, ia mengatakan ia berasal dari Korea.[4]

Kembali ke Korea, sohn dipuji sebagai pahlawan. Atlet korea pertama kali bertanding di Olimpiade tahun 1932 namun tidak membuahkan hasil. Jadi kemenangan Sohn tahun 1936 dianggap luar biasa.[3] Kemenangan seorang atlet yang negaranya sedang dalam penjajahan cukup membangkitkan antusiasme rakyat dalam negeri.[5] Prestasinya merupakan yang terbaik diraih oleh Korea sebelum Perang Dunia ke-II ketika masih dibawah penjajahan Jepang.[1] Surat kabar Donga ilbo menerbitkan berita dan foto kemenangan Sohn namun menyensor bendera Jepang di bajunya. Pemerintah jepang bereaksi dengan memenjarakan 8 orang yang terkait penerbitan dan membredel Donga ilbo selama 9 bulan.[4]

Pasca kemerdekaan KoreaSunting

 
Helm Perunggu Yunani yang dihadiahkan bersama emas tahun 1936. Helm ini didonasikan Sohn kepada Museum Nasional Korea dan didaftarkan sebagai Harta Nasional Nomor 904.

Setelah Korea merdeka, Sohn Kee-chung memutuskan untuk menjadi pelatih bagi para pelari muda. Dalam kejuaraan maraton Boston pada tahun 1947, anak didiknya yang bernama Suh Yun-bok berhasil memecahkan rekor lari yang Sohn ciptakan tahun 1935 di Jepang.[3] Suh sendiri tidak pernah ikut olimpiade. Seorang pelari yang juga dilatih Sohn bernama Ham Kee-yong, juga berhasil memenangi juara pertama dalam pertandingan yang sama pada tahun 1950.[1] Pada tahun 1948, ia menjadi pembawa bendera Korea Selatan di upacara pembukaan Olimpiade London tahun 1948, partisipasi pertama Korea merdeka.[4]

Pada upacara pembukaan Olimpiade Musim Panas 1988 di Seoul, Sohn Kee-chung didaulat menjadi pembawa obor ke dalam stadion.[1] Saat itu usianya 76 tahun.

Pada Olimpiade Musim Panas Barcelona tahun 1992, Sohn menjadi saksi kemenangan anak didiknya.[2] Hwang Young-cho berhasil meraih medali emas maraton olimpiade mendahului pelari jepang Koichi Morishita.[6] Hwang memberikan medali emasnya kepada sohn dan mengatakan "sekarang saya bisa mati tanpa sesal sedikitpun".[6] Menurutnya ia menjadi termotivasi untuk menang karena Sohn ikut menonton pertandingan secara langsung.[2] Sohn Kee-chung meninggal pada usia 88 pada tanggal 11 November 2002 dan dimakamkan di Pemakaman Nasional Daejeon.[1] Tahun 2012, bertepatan dengan 76 tahun hari bersejarah di Berlin, Aula Memorial Sohn Kee-Chung (Son Kee-chung Memorial Hall) dibuka untuk mengenang jasa-jasanya, selain berisi kenang-kenangan sohn di saat tampil di olimpiade seperti mahkota daun dan sepatu.[5]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f (Inggris)Sohn Kee-chung, koreatimes. Akses:03-02-2013.
  2. ^ a b c d e (Inggris)Sohn Kee-chung, Korean athlete whose Olympic protest made him a national hero, guardian. Akses:03-02-2013.
  3. ^ a b c d e f g (Inggris)Sohn Kee-chung — 1936 Berlin Olympic marathon winner, koreatimes. Akses:03-02-2013.
  4. ^ a b c d e f g (Inggris)Sohn Kee-chung, beijing2008. Akses:03-02-2013.
  5. ^ a b c (Inggris)Son Kee Chung Memorial Hall now open, korea.net. Akses:03-02-2013.
  6. ^ a b (Inggris)Korean Olympic Hero Championed Liberty, nytimes. Akses:03-02-2013.

Pranala luarSunting

Rekor
Didahului oleh:
  Yasuo Ikenaka
Pemegang Rekor Dunia Maraton Pria
3 November 1935 – 19 April 1947
Diteruskan oleh:
  Suh Yun-Bok