Buka menu utama

Soga no Iname (蘇我 稲目, 506? - 22 Maret 570) adalah seorang pemimpin dari klan Soga dan negarawan pada masa pemerintahan Kaisar Kimmei dalam periode Asuka. Dia adalah orang pertama yang memegang posisi Ōomi yang dapat diverifikasi dengan akurasi yang wajar, pada tahun 536 M. Dia adalah anak dari Soga no Koma dan ayah dari Soga no Umako.

Soga no Iname mengukuhkan kekuasaannya dengan menikahkan dua orang putrinya, Soga no Kitashihime dan Soga no Oanegimi, dengan Kaisar Kimmei. Dari dua dari mereka, mereka melahirkan tiga kaisar masa depan, Kaisar Yōmei, Kaisar Sushun dan Permaisuri Suiko, serta banyak pangeran dan putri.

Soga no Iname juga dikenal karena mendukung agama Buddha yang menurut Nihon Shoki, diperkenalkan ke takhta Yamato dari Paekche pada tahun 552. (Namun, menurut sumber yang berbeda, Jōgū Shōtoku Hōō Teisetsu, agama ini diperkenalkan pada 538.) Mononobe no Okoshi dan Nakatomi no Kamako melawan penerimaan agama baru ini. Persaingan antara klan Soga, Mononobe dan Nakatomi ini akan berlanjut ke generasi masa depan. Anak laki-laki Iname, Soga no Umako mengalahkan Okoshi anak Mononobe no Moriya pada tahun 587. Selanjutnya, cucu dan cicitnya, Soga no Emishi dan Soga no Iruka dikalahkan oleh keturunan Kamako, Nakatomi no Kamatari, dalam Peristiwa Isshi.