Soetjipto Danoekoesoemo

Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia ke 3

Jenderal Polisi (Purn.) Soetjipto Danoekoesoemo (28 Februari 1922 – 12 Oktober 1998) adalah Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia dari 30 Desember 1963 hingga 8 Mei 1965. Meninggal di RSPAD Gatot Soebroto Jakarta pada tanggal 12 Oktober 1998 dan disemayamkan di Taman Makam Pahlawan Kalibata.

Soetjipto Danoekoesoemo
Police chief Soetjipto Danoekoesoemo, Sekilas Lintas Kepolisian Republik Indonesia, p17.jpg
Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia Ke-3
Masa jabatan
30 Desember 1963 – 8 Mei 1965
PresidenSoekarno
PendahuluSoekarno Djojonegoro
PenggantiSoetjipto Joedodihardjo
Informasi pribadi
Lahir(1922-02-28)28 Februari 1922
Tulungagung, Hindia Belanda
Meninggal12 Oktober 1998(1998-10-12) (umur 76)
Jakarta, Indonesia
Suami/istriSiti Kustiah (1945–1950)
Elly Maria
Karier militer
Pihak Indonesia
Dinas/cabangInsignia of the Indonesian National Police.svg Kepolisian Republik Indonesia
PangkatPDU JEN.png Jenderal Polisi
SatuanBrigade Mobil

Riwayat HidupSunting

Masa kecilnya dihabiskan di bangku HIS, MULO dan SMA-C. Ia kemudian mengikuti pendidikan di Kotoka I (Sekolah Bagian Tinggi Kepolisian) Sukabumi (1943). Setelah tamat, Danoekoesoemo diangkat menjadi Komandan Batalyon Polisi Istimewa Surabaya (1945).

Soetjipto kembali mengikuti pendidikan Hersholing Mobrig di Sukabumi (1950). Setelah itu, ia diangkat menjadi Wakil Koordinator dan Inspektur Mobile Brigade Polisi Jawa Timur (1951), dan Wakil Koordinator dan Inspektur Mobrig Polisi Jawa Tengah (1954). Ia lalu dikirim ke Italia untuk memperdalam untuk memperdalam ilmu kepolisian. Akhir tahun 1960, dia ditempatkan sebagai Ajun Komisaris Besar Polisi Kastaf pada Markas Pimpinan Komandan Mobrig Polisi Pusat.

Tahun 1961, Soetjipto menempuh pendidikan militer-kepolisian di Advance Army School, Fort Benning, Amerika Serikat, dilanjutkan dengan pendidikan di Army Command & General Staff College, Fort Leavenworth, serta kursus pertahanan sipil di New York. Sekembalinya ke Indonesia, ia dipromosikan menjabat Komandan Mobrig Polisi Pusat (1962). Dua tahun kemudian, Soetjipto dilantik menjadi Kepala Kepolisian Negara (1964) menggantikan Komisaris Jenderal Polisi Soekarno Djojonagoro.

Beberapa peristiwa semasa menjabat sebagai Kepala Kepolisian Negara:

  • 19 Maret 1965 - Sekolah Staf dan Komando Angkatan Kepolisian (Seskoak) di Lembang, Bandung, didirikan.
  • 15 Maret 1965 - pemberlakuan KUHP Tentara, HAP Tentara dan KUDT bagi anggota Polri

Ia digantikan Komisaris Jenderal Polisi R. Soetjipto Joedodihardjo pada 9 Mei 1965. Selepas itu, ia menjadi Duta Besar Rl untuk Bulgaria (1966-1969) dan lalu menjadi anggota DPRGR dan MPRS (1970), serta Anggota DPR-MPR RI selama empat tahun (1971-1974).

PenghargaanSunting

Beberapa tanda jasa yang telah diterimanya:

Pranala luarSunting

Jabatan kepolisian
Didahului oleh:
Soekarno Djojonegoro
Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia
1963–1965
Diteruskan oleh:
Soetjipto Joedodihardjo