Sittas (bahasa Yunani: Σίττας; †538) merupakan seorang komandan militer Bizantium pada masa pemerintahan Kaisar Yustinianus I (bertakhta 527-565). Selama Perang Iberia melawan Kekaisaran Sasaniyah. Sittas diberi komando pasukan di Armenia, mirip dengan status Belisarius di Mesopotamia. Dia memenangkan pertempuran Satala.

Sittas
JulukanTokokh militer Kekaisaran Bizantium
Meninggal538
PengabdianKekaisaran Romawi Timur
Pangkatmagister militum
Perang/pertempuranPerang Iberia : Pertempuran Satala

BiografiSunting

Sittas adalah suami Komito, kakak perempuan Permaisuri Theodora, dan kemungkinan adalah ayahanda permaisuri kemudian, Sofia.[1]

Asal-usul Sittas tidak jelas. Ahli Bizantium telah menyarankan namanya Gotik atau Trakia, tetapi teorinya dari keturunan Goth atau Trakia tidak disebutkan dalam sumber-sumber pertama. Dia memasuki sejarah pada masa pemerintahan Kaisar Yustinus I (bertakhta 518-527) sebagai doryphoros ("pengawal") dalam pengawal Yustinianus, kemudian magister militum per Orientem.[1]

 
Peta Persia-Bizantium

Pada tahun 527, Sittas dan Belisarius diperintahkan menyerang Persarmenia. Mereka berhasil menjarah daerah itu dan menangkap sejumlah besar tawanan Armenia. Mereka berusaha untuk menyerang sisa Armenia Sasaniyah pada akhir tahun, tetapi dikalahkan oleh Aratios dan Narses.[1] Yang terakhir tidak boleh disamakan dengan Narses, jenderal Bizantium lain di bawah Kaisar Yustinianus.

Pada tahun 528, Sittas diangkat di kantor baru magister militum per Armeniam. Menurut baik Malalas dan Teofanis, Sittas merekrut scriniarii (pejabat administratif) di antara penduduk Armenia setempat, karena ia menganggap mereka lebih akrab dengan wilayah itu. Procopius mencatat kemenangan Sittas atas Tzanni, sebuah suku Kaukasus, yang kadang-kadang memimpin penggerebekan di daerah-daerah sekitarnya. Sittas berhasil mengubah mereka dari Paganisme ke Kristen dan merekrut mantan perampok ke tentara Bizantium.[1]

Pada 530, Sittas juga menerima jabatan magister militum praesentalis ("Master of soldiers in the Presence [of the Emperor]"). Pada tahun yang sama, Sittas dan Dorotheus membela Theodosiopolis melawan pasukan penyerbu dari Kekaisaran Sasaniyah, bagian dari Perang Iberia yang sedang berlangsung antara Kaisar Yustinianus dan Syah Persia, Kavadh I (bertakhta 488-531). Procopius mencatat bahwa pasukan Romawi berhasil menjarah kubu musuh. Sittas juga membela Satala melawan pasukan penyerang dengan menyerang pasukan yang lebih besar di belakangnya dan memaksa mereka mundur (Pertempuran Satala). Serangan dibatalkan dan Sasaniyah mundur kembali ke Persia setelah dua kekalahan.[1]

Setelah kekalahan Belisarius dalam Pertempuran Callinicum (19 April 531), Sittas menggantikannya dalam kepemimpinan kampanye Persia.[1] Namun Kavadh meninggal tahun itu, dan putra serta pewarisnya Khosrau I (bertakhta 531–579 AD) tertarik untuk menstabilkan posisi internalnya untuk sementara waktu dan memulai negosiasi untuk kedamaian. Perjanjian "Perdamaian Abadi" (yang akhirnya berlangsung sepuluh tahun) ditandatangani pada bulan September 532 dengan syarat seluruh tanah Bizantium yang diambil di bawah kekuasaan Kaisar Yustinianus dikembalikan, dan Bizantium membayar upeti berat sebagai pertukaran untuk perdamaian. Negara Iberia tetap di bawah kendali Sasaniyah.

Sittas menerima gelar kehormatan patrician pada tahun 535. Pada tahun yang sama, Sittas dihargai atas kemenangannya melawan Bulgaria di Moesia, oleh Iatrus (Yantra). Dia diangkat sebagai konsul pada tahun 536.[1] Pada tahun 538/539, Sittas dikirim kembali ke Armenia untuk menghadapi pemberontakan sebagai protes terhadap pengenaan pajak berat. Gagal untuk menegosiasikan perdamaian, Sittas mulai aktif bertempur. Dalam Pertempuran Oenochalcon, situasi medan pertempuran memaksa kedua pasukan untuk bertempur dalam kelompok-kelompok yang terpencar-pencar, bukannya dengan pasukan yang bersatu. Procopius mencatat bahwa Sittas dibunuh oleh Artavanis, pemimpin pemberontakan, atau Salomo, seorang pemberontak yang tidak jelas.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h Martindale 1992, hlm. 1160–1163.