Pertempuran Satala (530)

Koordinat: 40°03′00″N 39°36′00″E / 40.050°N 39.600°E / 40.050; 39.600

Pertempuran Satala merupakan sebuah konflik yang berlangsung di antara pasukan Kekaisaran Romawi Timur (Bizantium) dan Kekaisaran Sasaniyah (Persia) pada musim panas tahun 530, di dekat Satala, Armenia Bizantium. Tentara Persia mendekati kota untuk mengepung, ketika diserang di bagian belakang oleh pasukan kecil Bizantium. Persia berbalik untuk menghadapi mereka, tetapi kemudian diserang oleh pasukan utama dari dalam kota. Serangan yang ditentukan oleh unit Bizantium menyebabkan hilangnya bendera jenderal Persia, yang menimbulkan kepanikan pasukan Persia dan mundur.

Pertempuran Satala
Bagian dari Perang Iberia
Roman-Persian Frontier in Late Antiquity.svg
Map perbatasan Persia-Bizantium
TanggalSummer 530
LokasiSatala, Armenia Bizantium (sekarang Turki)
Hasil Kemenangan Bizantium [1]
Pihak terlibat

Kekaisaran Sasaniyah

Kekaisaran Romawi Timur
Tokoh dan pemimpin
Mihr-Mihroe Sittas
Dorotheus

Latar belakangSunting

Pada musim semi 530, serangan Persia di Mesopotamia bertemu dengan kekalahan di Pertempuran Dara. Namun pada saat yang sama, Persia telah mendapatkan wilayah di Kaukasus, setelah menaklukkan Iberia dan menyerang Lazica. Syah Persia, Kavadh I (bertakhta 488-531), memutuskan untuk memanfaatkan kesempatan itu dan mengirim pasukan ke provinsi Armenia Bizantium. Untuk tugas ini, ia memilih jenderal Mihr-Mihroe (Mermeroes).[2]

Mihr-Mihroe mulai mengumpulkan pasukannya di dekat benteng perbatasan Bizantium Theodosiopolis (Erzurum). Menurut Procopius, pasukannya sebagian besar terdiri atas pungutan dari Armenia yang dikuasai oleh Persia dan Sunitae dari Kaukasus utara, serta 3,000 Savir.[3] Komandan Bizantium Sittas, yang baru saja dipromosikan dari magister militum per Armeniam ke magister militum praesentalis, dan penggantinya di jabatan sebelumnya, Dorotheus. Segera setelah berita persiapan Persia yang sedang berlangsung mencapai mereka, mereka mengirim dua penjaga mereka untuk memata-matai mereka. Yang satu ditangkap, tetapi yang lain kembali dengan informasi yang memungkinkan Bizantium untuk meluncurkan serangan mendadak ke kamp Persia. Tentara Persia tersebar dengan beberapa kerugian, dan setelah menjarah perkemahan mereka, Bizantium kembali ke markas mereka.[4][5]

PertempuranSunting

Setelah Mihr-Mihroe selesai mengumpulkan pasukannya, ia pun menyerang wilayah Bizantium. Melewati Theodosiopolis, dia menuju Satala, dan mendirikan kemahnya agak jauh dari tembok kota. Pasukan Bizantium, sekitar setengah yang sama kuatnya dengan Persia menurut Procopius, tidak melibatkannya. Sittas, dengan seribu orang, menduduki perbukitan di sekitar kota, sementara sebagian besar pasukan Bizantium tetap bersama Dorotheus di dalam tembok.[6]

Pada hari berikutnya, Persia maju dan mulai mengepung kota, mempersiapkan pengepungan. Pada titik ini, Sittas dengan detasemennya keluar dari perbukitan. Persia, melihat mereka meningkatkan banyak debu dan berpikir bahwa mereka adalah tentara Bizantium utama, dengan cepat mengumpulkan pasukan mereka dan berbalik untuk menemui mereka. Dorotheus kemudian memimpin pasukannya sendiri untuk menyerang bagian belakang Persia.[7] Meskipun posisi taktis buruk mereka, menghadapi serangan dari depan dan belakang, pasukan Persia menolak secara efektif, karena jumlah yang lebih besar. Namun, pada satu titik, seorang komandan Bizantium, Florentius dari Trakia, menuduh unitnya masuk ke pusat Persia dan berhasil merebut standar pertempuran Mihr-Mihroe. Meskipun ia dibunuh segera setelah itu, hilangnya bendera itu menyebabkan rasa takut di antara jajaran Persia. Tentara mereka mulai mundur ke kamp mereka, meninggalkan medan perang.[8]

AkibatSunting

Keesokan harinya, Persia pergi dan kembali ke Persia Armenia, tanpa gangguan oleh Bizantium, yang puas dengan kemenangan mereka atas kekuatan yang jauh lebih besar.[1] Kemenangan ini adalah sukses besar bagi Bizantium, dan diikuti oleh pembelotan sejumlah kepala suku Armenia ke Kekaisaran (saudara-saudara Narses, Aratios, dan Isaakios), serta dengan penangkapan atau penyerahan sejumlah benteng penting, seperti Bolum dan Pharangium.[5] Negosiasi antara Persia dan Bizantium juga dilanjutkan setelah pertempuran, tetapi mereka menuju ke mana-mana, dan pada musim semi tahun 531 perang berlanjut, dengan kampanye yang mengarah ke Pertempuran Callinicum.[9]

ReferensiSunting

KutipanSunting

  1. ^ a b Procopius. Persian War, I.XV.17.
  2. ^ Greatrex & Lieu 2002, hlm. 88–91.
  3. ^ Procopius. Persian War, I.XV.1–2.
  4. ^ Procopius. Persian War, I.XV.3–8.
  5. ^ a b Greatrex & Lieu 2002, hlm. 91.
  6. ^ Procopius. Persian War, I.XV.9–11.
  7. ^ Procopius. Persian War, I.XV.10–13.
  8. ^ Procopius. Persian War, I.XV.14–16.
  9. ^ Greatrex & Lieu 2002, hlm. 91–92.

SumberSunting