Shito-Ryu

Shitō-ryū (糸東流) adalah aliran Karate yang diciptakan oleh Kenwa Mabuni. Shitō-ryū lebih menekankan pada Kata, terbukti banyaknya Kata yang diajarkan, terdapat 40 Kata, jumlah ini lebih besar jika dibandingkan dengan aliran Karate lainnya, bahkan di Jepang Kata Shitō-ryū yang tercatat terdapat 111 Kata beserta bunkainya. Kelebihan praktisi Karate dari aliran Shitō-ryū adalah mereka bisa menyesuaikan diri dengan kondisi, mereka bisa bertanding secara frontal seperti Shotokan atau bertanding jarak dekat seperti Goju-Ryu.

SEJARAH

Shito-Ryu dikenalkan oleh Kenwa Mabuni, Kenwa Mabuni adalah keturunan ke-17 dari prajurit terkenal Oni Ufugusuku Kenyu.

Mungkin karena kondisinya yang lemah, ia mulai berlatih di Dojo Shuri-Te Pada usianya yang masih 13 tahun. Dia berlatih disana di bawah bimbingan dari Anko Itosu. Dia dilatih dengan tekun selama beberapa tahun, belajar banyak Kata dari Guru Besar ini. Anko Itosu adalah orang yang pertama kali mengembangkan kata Pinan.

Salah satu teman dekatnya, Chojun Miyagi memperkenalkan Kenwa Mabuni kepada Kanryo Higaonna. Kemudian Kenwa Mabuni mulai berlatih Naha-Te.

Meskipun ia tetap setia dengan ajaran dua Guru Besar ini , Mabuni mencari instruksi dari sejumlah guru lainnya, termasuk Seisho Arakaki, Tawada Shimboku, Sueyoshi Jino dan Wu Xianhui bahkan Kenwa Mabuni dianggap sebagai tokoh penting dan berpengaruh dalam pengetahuan Kata Karate dan aplikasi Bunkai mereka .

Pada tahun 1920, ia dianggap sebagai otoritas terkemuka pengajaran Kata Okinawa dan banyak dicari sebagai guru oleh orang pada saat itu. Bahkan ada beberapa bukti bahwa keahliannya dicari juga oleh warga Tiongkok, Okinawa dan daratan Jepang. Sebagai seorang polisi, ia juga mengajar  kepada aparat penegak hukum setempat dan atas perintah Anko Itosu (salah satu Gurunya), ia memulai instruksi di berbagai Sekolah Tata Bahasa di Shuri dan Naha.

Dalam upaya untuk mempopulerkan Karate di daratan Jepang, Kenwa Mabuni melakukan beberapa perjalanan ke Tokyo pada tahun 1917 dan 1928 . Karate telah diwariskan dari generasi ke generasi dengan kerahasiaannya dan harus diajarkan kepada siapa saja yang mencari pengetahuan dengan kejujuran dan integritas. Banyak Master dari generasinya berpandangan serupa demi masa depan Karate.

Pada 1929 , Mabuni pindah ke Osaka, untuk menjadi instruktur Full-Time Karate dari gayanya yang awalnya disebut Hanko-Ryu, atau "Gaya setengah - keras". Namun kemudian nama gayanya berubah menjadi Shito-Ryu, untuk menghormati pengaruh utamanya.

Mabuni memberi nama untuk gaya barunya dari Karakter Kanji pertama dari nama dua guru utamanya; Higa (Shi) Onna dan saya (untuk) Su . Dengan dukungan Ryusho Sakagami (1915 - 1993) , ia membuka sejumlah dojo Shito-Ryu di daerah Osaka. Sampai hari ini, kontingen terbesar dari praktisi Shito-Ryu di Jepang berpusat di daerah Osaka.[1]

  1. ^ Barai, Ashi (2014-03-16). "Karatepedia-Indonesia: Shito Ryu". Karatepedia-Indonesia. Diakses tanggal 2021-05-12.