Sherlock (seri televisi)

(Dialihkan dari Sherlock (seri TV))

Sherlock adalah serial televisi drama kriminal Britania Raya yang mengadaptasi kisah petualangan Sherlock Holmes karya Sir Arthur Conan Doyle secara kontemporer. Serial drama yang dibuat atas prakarsa Steven Moffat dan Mark Gatiss ini dibintangi oleh Benedict Cumberbatch sebagai Sherlock Holmes dan Martin Freeman sebagai dr. Watson. Hingga kini, sembilan episode telah diproduksi, tiga episode seri pertama ditayangkan pada tahun 2010, tiga episode seri kedua pada tahun 2012, dan tiga episode seri ketiga pada tahun 2014. Seri ketiganya menjadi serial drama yang paling banyak ditonton di Britania Raya sejak 2001.[1]

Sherlock
Sherlock titlecard.jpg
GenreDrama kriminal
Pembuat
Didasarkan dariSherlock Holmes
oleh Sir Arthur Conan Doyle
Pengarang
Sutradara
Pemeran
Komposer
Negara asal Britania Raya
Bahasa asliInggris
No. seri4
No. episode13 (daftar episode)
Produksi
Produser eksekutif
Produser
  • Sue Vertue
  • Elaine Cameron
Sinematografi
  • Fabian Wagner
  • Steve Lawes
Editor
  • Charlie Phillips
  • Mali Evans
  • Tim Porter
KameraKamera tunggal
Durasi85-90 menit
Rumah produksi
Rilis
Jaringan penyiar
Format gambar576i
1080i (HDTV)
Format audioStereo
Tanggal tayang asli25 Juli 2010 (2010-07-25) –
sekarang
Pranala luar
Situs web

Sue Vertue dan Elaine Cameron dari Hartswood Films memproduksi serial drama ini untuk BBC dan bekerja sama dengan WGBH Boston untuk memproduksi serial antologi Masterpiece yang ditayangkan PBS. Pengambilan gambar Sherlock sebagian besar dilakukan di Cardiff, Wales. North Gower Street di London dipakai sebagai latar bagian luar kediaman Holmes dan Watson di Baker Street 221B. Pada bulan Januari 2014, Steven Moffat menyatakan bahwa produksi seri keempat telah disetujui dan sedang dalam tahap merencanakan naskah.[2]

Serial drama ini mendapat sambutan sangat positif dari para pengamat dengan penekanan pada aspek kualitas penulisan naskah, pemeranan, dan penyutradaraan. Sherlock telah dinominasikan dalam berbagai penghargaan, antara lain BAFTA, Emmy, dan Golden Globe. Semua seri telah diluncurkan dalam format DVD dan Blu-ray.

Dasar PemikiranSunting

Sherlock digambarkan sebagai "detektif konsultan" Sherlock Holmes (Benedict Cumberbatch) yang memecahkan beberapa misteri dengan latar waktu London modern. Holmes dibantu oleh teman sekamarnya, Dr. John Watson (Martin Freeman), yang baru saja kembali dari dinas militer di Afghanistan bersama Royal Army Medical Corps. Meskipun Detektif Inspektur Greg Lestrade dari Kepolisian London (Rupert Graves) dan rekan-rekannya mencurigai Holmes pada awalnya, seiring waktu berjalan, kemampuannya yang luar biasa membuatnya diterima. Dengan blog yang dibuat oleh Watson berisi mengenai petualangan pemecahan misteri mereka, Holmes menjadi selebritis dan para wartawan mewawancarainya mengenai kehidupan eksentriknya atau kasus-kasus yang ia tangani. Baik orang-orang biasa maupun Pemerintah Inggris meminta pertolongannya.

Meskipun serial ini menunjukkan bahwa ia berhadapan dengan berbagai tindak kejahatan dan tokoh kejahatannya, konflik Holmes dengan musuh besar nya, Jim Moriarty (Andrew Scott) muncul berulang-ulang. Molly Hooper (Louise Brealey), seorang ahli patologi di Rumah Sakit St. Bart, beberapa kali membantu Holmes dalam kasus-kasus yang ia tangani. Peran yang lain dan sering muncul antara lain, Una Stubbs sebagai Mrs. Hudson, induk semang Holmes dan Watson, dan salah satu pembuat serial Mark Gatiss sebagai kakak Sherlock, Mycroft.

ProduksiSunting

Konsep dan perkembanganSunting

Steven Moffat dan Mark Gatiss, adalah penggemar dari Sherlock Holmes dengan pengalaman mengadaptasi sastra era Victoria untuk ditampilkan dalam televisi, membuat konsep yang berbeda dalam cerita Sherlock.[3][4] Moffat sebelumnya pernah mengadaptasi Strange Case of Dr Jekyll and Mr Hyde menjadi serial Jekyll yang tayang pada 2007,[5] sedangkan Gatiss pernah menulis skenario Doctor Who episode "The Unquiet Dead" yang diadaptasi dari karya Charles Dickens.[6] Moffat dan Gatiss, yang saat itu sama-sama penulis Doctor Who, mendiskusikan rencana untuk adptasi Sherlock Holmes dalam perjalanan kereta api ke Cardiff dimana produksi Doctor Who juga dilakukan disana.[7] Saat mereka ada di Monte Carlo dalam sebuah acara penghargaan, seorang produser bernama Sue Vertue, yang merupakan istri dari Moffat, mendorong Moffat dan Gatiss segera mewujudkan proyek ini sebelum yang lain memiliki ide yang sama.[8] Moffat dan Gatiss mengajak Stephen Thompson untuk melakukan penulisan untuk serial tersebut pada September 2008.[9]

Gatiss mengkritik adaptasi televisi terhadap karya-karya Conan Doyle sebagai "terlalu persis (dengan maksud menghormati penulis) dan terlalu lambat (mengenai adaptasi eranya)", bukannya bermaksud menjelekkan edisikanonik seperti pada serial Sherlock 1930-an dan 1940-an yang dibintangi Basil Rathbone dan Nigel Bruce, yang mengambil latar waktu periode antarperang.[3] Sherlock yang diperankan Benedict Cumberbatch adalah Sherlock yang modern, menggunakan teknologi masa kini seperti SMS, internet dan GPS untuk memecahkan kasus misterinya.[3] Paul McGuigan, yang menyutradarai dua episode Sherlock, mengatakan bahwa ia berpegang teguh pada penggambaran tokoh seperti yang dilakukan Conan Doyle yaitu "Sherlock hanya menggunakan alat-alat yang tersedia dan ia selalu di laboratorium melakukan eksperimen. Serial ini hanyalah versi modern dari cerita aslinya. Ia akan menggunakan alat yang bisa ia pakai untuk memecahkan masalah-masalah tersebut."[10]

Beberapa elemen cerita juga dipertahankan, seperti alamat mereka di Baker Street dan musuh Holmes, Moriarty.[11] Beberapa elemen juga disesuaikan dengan cerita saat ini: contohnya, Dr. Watson yang diperankan Martin Freeman diceritakan baru saja pulang dari Afghanistan.[12] Saat mendiskusikan bahwa cerita Watson yang asli adalah tentara yang mengalami kecacatan setelah bertempur dalam Perang Inggris-Afganistan Kedua (1878–1880), Gatiss merasa bahwa "ini (Perang di Afganistan (2001–sekarang)) adalah perang yang kurang lebih sama, kupikir. Perang yang sulit dimenangkan yang sama."[3]

Sherlock diumumkan sebagai enam drama sepanjang 60 menit di Edinburgh International Television Festival pada Agustus 2008, dengan penayangan sekitar pertengahan atau akhir 2009.[11] Niatan untuk memproduksi enam episode sepanjang 60 menit adalah patokan percontohan bagi mereka untuk menganggap serial ini menuai sukses atau tidak.[8][11] Proyek percontohan awal ini menghabiskan hampir £800,000 yang mengakibatkan rumor dari BBC dan media lainnya bahwa Sherlock berpotensi berakhir dengan bencana.[13][14] BBC lalu memutuskan tidak menayangkan versi percontohan ini, meminta pengambilan gambar ulang dan dijadikan 3 episode sepanjang 90 menit.[13][14] Edisi percontohan yang gagal rilis lalu disertakan dalam DVD serial musim pertama. Dalam komentar audio, tim kreatif mengatakan bahwa BBC "sangat senang" dengan edisi percontohan namun menyuruh mereka untuk mengubah formatnya.[8] Kritikus Mark Lawson melihat bahwa edisi percontohan ini "sudah secara substansial berkembang dan diperbaiki penulisannya, serta sepenuhnya memainkan aspek imajinasi dalam tampilan, kecepatan gambar, dan suaranya".[14] Pada Juli 2009, departemen drama BBC mengumumkan rencana penayangan episode 90 menit ini akan dilakukan pada 2010.[15] Moffat berkata sebelumnya jika serial Sherlock tayang, Gatiss akan mengambil alih tugas produser eksekutif agar Moffat mampu berkonsentrasi dalam produksi Doctor Who.[4]

Peran dan karakterSunting

Moffat dan Vertue tertarik untuk mengaudisi Cumberbatch sebagai pemeran utama setelah melihat penampilannya dalam film Atonement (2007). Ia diaudisi setelah pembacaan skrip untuk tim kreatif.[16] Cumberbatch, berdasarkan keterangan The Guardian, "memiliki reputasi dalam memerankan peran orang aneh, orang yang brilian, dan (nantinya) peran Holmes yang ia jalan akan menjadi Holmes yang dingin, gila teknologi dan sedikit terlihat memiliki Sindrom Asperger".[17] Cumberbatch berkata, "Ada timbal balik hebat yang kau dapat dari memerankannya, karena kepala mu akan dipenuhi kata-kata dan berpikirmu akan lebih cepat—kamu harus membuat dirimu menjadi lebih cepat. Ia adalah sosok dengan satu langkah lebih maju dibanding para penonton dan seseorang diantara dia. Karena mereka tidak mampu mengerti akan dibawa kemana dengan lompatan-lompatan itu."[17] Piers Wenger, direktur drama di BBC Cymru Wales, menggambarkan serial ini membuat tokoh Sherlock sebagai "superhero yang dinamis dalam dunia modern, dengan sikap arogan, dan kejeniusan yang didorong oleh pembuktian diri lebih cerdik dari para penjahat, polisi—semua orang sebenarnya".[11] Untuk penyesuaian dengan keadaan sosial dan aturan penyiaran, tokoh Sherlock tidak merokok dengan pipa, namun digantikan dengan nicotine patch.[10] Para penulis cerita merasa bahwa Sherlock tidak perlu berbicara seperti "sepenuhnya orang modern", kata Moffat, namun pada awalnya dimaksudkan agar "tidak berbicara seperti sedang memberi kuliah". Moffat lalu mengubah karakter tersebut menjadi "lebih Victorian" di seri kedua, dengan memanfaatkan suara Cumberbatch agar membuatnya terlihat seperti "memberikan kuliah".[18]

Benedict Cumberbatch (kiri) dan Martin Freeman (kanan) selama syuting musim pertama

Dalam sebuah wawancara yang diadakan The Observer, ko-kreator Mark Gatiss mengatakan bahwa mereka mengalami kesulitan saat mencari aktor yang cocok untuk memerankan Dr. John Watson.[3] Sue Vertue berkata, "Benedict adalah sosok satu-satunya yang kami lihat untuk memerankan Sherlock... Begitu Benedict ada disana kami yakin akan membuat tokoh John [Watson]—dan aku pikir begitu mereka masuk ke ruangan, anda dapat melihat bahwa mereka akan bekerja dengan baik".[19] Beberapa aktor diaudisi untuk peran Watson,[8] dan lalu keputusan jatuh ke Martin Freeman. Steven Moffat berkata bahwa Matt Smith adalah salah satu yang diaudisi. Ia ditolak karena dinilai terlalu "idiotik", sedangkan produser membutuhkan sosok yang lebih "lurus" untuk peran Watson.[20] Walaupun akhirnya setelah itu, Moffat mengaudisi Smith sebagai Eleventh Doctor di Doctor Who.[20]

Penulis mengatakan bahwa terpilihnya Freeman berpengaruh kepada cara Cumberbatch memerankan Holmes.[8] Tema persahabatan dinilai menarik bagi Gatiss dan Moffat.[21] Gatiss menekankan pentingnya pendefinisian para karakter. "Watson bukanlah seorang idiot, walaupun memang benar Conan Doyle selalu membuat olokan mengenainya," kata Gatiss. "Namun hanya seorang idiot yang mau dikelilingi dengan para idiot yang lain."[3] Moffat berkata bahwa Freeman adalah "kebalikan Benedict dalam hal apapun kecuali bakatnya... Martin menemukan semacam puisi pada manusia biasa. Aku suka realisme dari semua yang ia kerjakan."[8] Freeman menggambarkan perannya sebagai "kompas moral" untuk Sherlock, yang tidak selalu mempertimbangkan moralitas dan etika dari tindakannya sendiri.[16]

Selanjutnya, Rupert Graves memerankan Detektif Inspektur Greg Lestrade. Para penulis awalnya menyebut tokoh in sebagai "Inspektur Lestrade" dalam pengembangan karakter hingga Gatiss menyadari dalam Inggris masa kini maka karakter tersebut akan disebut "Detektif Inspektur". Moffat dan Gatiss mengatakan bahwa Lestrade tidak sering muncul dalam cerita dan digambarkan secara tidak konsisten di dalam penampilannya. Mereka memutuskan untuk membuat Lestrade versi "The Adventure of the Six Napoleons": pria yang frustasi dengan Holmes namun mengaguminya, dan Holmes menganggapnya sebagai orang terbaik Scotland Yard.[8] Beberapa kandidat Lestrade menunjukkan sikap komedik dalam audisi mereka, namun tim kreatif menyukai kesan serius yang Graves bawa dalam perannya.[8] Nama depannya, Greg dimunculkan dalam episode "The Hounds of Baskerville".[22]

Andrew Scott muncul pertama kali sebagai Jim Moriarty pada episode "The Great Game". Moffat berkata, "Kita sudah tahu sejak awal apa yang akan kita lakukan dengan tokoh Moriarty. Moriarty biasanya digambarkan sebagai penjahat yang membosankan, maka dibandingkan gambaran penjahat dengan kesan elegan kami berfikir untuk memunculkan seseorang yang benar-benar menakutkan. Seseorang yang benar-benar psikopat."[19] Moffat dan Gatiss awalnya tidak akan menaruh konfrontasi antara Moriarty dan Holmes dalam tiga episode awal, namun setelah melihat akting Scott dalam audisi[23] mereka menyadari bahwa adegan konfrontasi ini harus dibuat. Kami membuat ini dalam adegan seperti versi 'The Final Problem' dimana dua tokoh yang saling bermusuhan ini bertemu satu sama lain."[24]

Pemeran lainnya adalah Una Stubbs (yang mengenal Cumberbatch sejak usianya 4 tahun, karena bekerja bersama ibu Cumberbatch, Wanda Ventham)[25] sebagai Mrs. Hudson dan ko-kreator Mark Gatiss sebagai Mycroft Holmes.[26] Vinette Robinson, Jonathan Aris dan Louise Brealey memerankan Sersan Sally Donovan, Philip Anderson dan Molly Hooper, secara berurutan.

Amanda Abbington, mantan istri Freeman dalam dunia nyata, memerankan Mary Morstan, pacar Watson yang kemudian menjadi istrinya. Dalam Musim ke-3, Wanda Ventham dan Timothy Carlton, orang tua asli Cumberbatch, memerankan orang tua Sherlock dan Mycroft.

Para pemeran tamu yang ada dalam serial ini antara lain, Phil Davis sebagai Jefferson Hope,[27] Paul Chequer sebagai Detektif Inspektur Dimmock,[28] Zoe Telford sebagai Sarah,[28] Gemma Chan sebagai Soo Lin Yao,[28] John Sessions sebagai Kenny Prince,[29] Haydn Gwynne sebagai Nona Wenceslas,[29] Deborah Moore[24] sebagai salah satu korban Moriarty dan Peter Davison sebagai pengisi suara di planetarium.[24] Episode "A Scandal in Belgravia" menampilkan Lara Pulver sebagai Irene Adler,[30] dan pada episode "The Hounds of Baskerville" menampilkan Russell Tovey sebagai Henry Knight.[31] Pada episode akhir musim ke-2, peran Rufus Bruhl dimainkan oleh Edward Holtom, sedangkan Katherine Parkinson memerankan seorang jurnalis bernama Kitty Riley. Episode awal musim ke-3 menampilkan Derren Brown.

Desain produksi dan pengambilan gambarSunting

Serial ini diproduksi oleh Hartswood Films untuk BBC Wales, sedangkan BBC Worldwide menyediakan dana untuk aspek sampingan produksi.[4][32] Produksi serial ini juga melibatkan PBS, sebuah kanal layanan masyarakat Amerika Serikat, yang juga memproduksi [[Mystery!|Masterpiece Mystery!] di WGBH-TV.[33][34] Pengambilan gambar untuk episode percontohan, ditulis oleh Moffat dan disutradarai oleh Coky Giedroyc, dimulai dari Januari 2009.[35] Selanjutnya pada January 2010, tiga episode selanjutnya mulai digarap. Paul McGuigan menjadi sutradara episode pertama dan ketiga, sedangkan Euros Lyn menyutradarai episode kedua.[36][37] Syuting tiga episode ini dilakukan terbalik dari urutan episodenya.[24]

 
North Gower Street di London digunakan untuk lokasi syuting eksterior dari daerah "Baker Street"[38]

Gatiss mengatakan bahwa ia ingin menampilkan suasana London modern namun tidak meninggalkan kesan London era Victoria.[16] Produksi dipusatkan di Hartswood Films yang berlokasi di Cardiff, Hartswood Films West, yang dibuka pada akhir 2009 memanfaatkan rencana BBC "desa drama" di Cardiff Bay. Produksi dua musim pertama dipusatkan di Upper Boat Studios, lokasi produksi yang sama dengan Doctor Who.[39][40] Cardiff dipilih karena lebih ekonomis daripada London, dengan suasana yang memiliki banyak kemiripan dengan London.[16] Beberapa aspek arsitektur tidak dapat dipalsukan, maka lokasi syuting di beberapa tempat di London tetap diperlukan.[16] Lokasi untuk Baker Street 221B bertempat di North Gower Street 187[38] – Baker Street yang asli tidak dipilih menjadi lokasi pengambilan gambar karena padatnya lalulintas dan banyak hal bertulis "Sherlock Holmes", yang mana tidak cocok tampil di gambar.[24] Produser eksekutif Beryl Vertue menjelaskan bahwa sangat penting memvisualisasikan tempat tinggal Sherlock mirip dengan gambaran Sherlock di karya Conan Doyle, karena hal itu akan memancarkan suasana eksentrik Sherlock. Jika tidak, maka ia akan terlihat seperti tinggal di lokasi yang terlalu suburban atau terlalu modern.[16]

Speedy's, toko roti isi di bawah apa yang dipakai sebagai lokasi syuting tempat tinggal Holmes, mengaku mengalami kenaikan dratis penjualan dari pelanggan baru yang mengenali tempat tersebut dari menonton serial.[41][42]

Kostum untuk episode percontohan didesain oleh perancang busana terbaik BAFTA Cymru, Ray Holman.[43] Cumberbatch memakai mantel Belstaff seharga £1,000.[44] Sarah Arthur, salah seorang perancang busana menjelaskan bagaimana ia mengeksplorasi kostum untuk tampilan detektif. "Holmes tidak memiliki ketertarikan fashion maka aku membuat setelan klasik dengan sentuhan modern: celana narrow-leg dengan dua kancing, jaket slim-cut. Aku juga membuat kemeja slim-cut dan mantel panjang untuk adegan aksi yang sangat cocok berpadu dengan suasana kota London."[44]

Para penulis cerita mengatakan bahwa mereka tidak ingin memaksakan modernitas ke dalam cerita.[8] Terdapat beberapa tantangan kreatif seperti mengikutkan tanda "221B" di pintu depan. Gatiss dan Moffat melihat bahwa saat ini hunian hanya menampilkan nomor rumah dan terdapat bel di setiap unit hunian sehingga nomor unit tidak perlu dipasangkan. Nomor lengkap 221B sangat ikonik sehingga mereka merasa tidak dapat menghilangkannya.[8] Penulis cerita juga memutuskan bahwa para peran utama akan memanggil satu sama lain dengan nama depan, tidak seperti era tradisional dengan nama panggilan Holmes dan Watson.[8] Hal ini juga sejalan dengan judul serial. Sutradara Paul McGuigan datang dengan ide menampilkan pesan singkat ke layar ketimbang menampilkan pesan dengan cara mengambil gambar ponsel.[8]

 
Martin Freeman dan Benedict Cumberbatch dalam pengambilan gambar seri ketiga Sherlock, Agustus 2013

Para produser mengalami kesulitas untuk mengatur jadwal para pemeran utama juga Moffat dan Gatiss pada seri ke dua. Cumberbatch dan Freeman sama-sama menjadi pemeran film The Hobbit: An Unexpected Journey (2012), dan Moffat melanjutkan pekerjaan sebagai penulis utama dan showrunner Doctor Who. Menghadapi tekanan waktu, The Guardian menekankan serial ini "adalah kerja membangun kembali tiga karya Conan Doyle yang paling terkenal".[45] Gatiss mengatakan bahwa ada perbincangan untuk memproduksi serial ini dengan waktu lebiih dari tiga tahun, namun Moffat menjelaskan mereka tidak dapat melakukan "kesenangan yang tertunda".[45] Hubungan antara Holmes dan Watson berkembang selama seri ke dua, dimana Watson sudah tidak terlalu terpana dengan kemampuan deduksi Sherlock; Watson menjadi detektif di episode "The Hounds of Baskerville".[45] Tim produksi dan pemeran merasa lebih percaya diri selama pengambilan gambar kedua karena kritik dan respon yang positif terhadap seri pertama.[18][46]

MusikSunting

Musik tema dan suasana dibuat oleh David Arnold dan Michael Price.[16] Arnold menjelaskan bahwa ia dan Price bekerja dengan produser untuk membuat musik yang "datang dari tema sentral dan karakter" untuk serial ini, dan menemukan bahwa hal ini "akan mendefinisikan suara dari serial ini".[16] Pieces sering menggunakan penyintesis, namun suara dalam jalannya serial menggunakan musisi asli, Arnold berkata, bahwa musik yang ia buat harus dibawa dengan "hidup".[16] Price juga berkata bahwa para musisi dapat beradaptasi dengan skor, mengisi musik dengan cara merespon gambar dari serial ini.[16]

EpisodeSunting

Tiga seri, setiap serinya terdiri dari tiga episode, telah dihasilkan. Seri pertamanya disiarkan pada bulan Juli dan Agustus 2010 di BBC, kemudian perdana pada Public Broadcasting Service (PBS) di Amerika Serikat pada Oktober 2010[47] A second series of three episodes was first broadcast in the UK in January 2012, and then in the U.S. during May 2012.[48]. Seri ke dua pertama kali disiarkan di Inggris pada Januari 2012, kemudian di AS selama Mei 2012. Seri ke tiga pertama release di Inggris pada tanggal 1 Januari 2014 dan di AS pada 19 Januari 2014. Serial ini telah berhasil terjual ke 180 wilayah. Sebuah Episode Khusus dikeluarkan pada 1 Januari 2016 di BBC One dan PBS, uniknya episode ini dikeluarkan berbarengan di Inggris dan Amerika Serikat[49]. Seri keempat tayang di BBC One dan PBS pada 1 Januari 2017 dan berakhir pada 15 Januari 2017.[50]

MusimEpisodeWaktu tayangpenonton di Britania Raya
(dalam juta)
penonton di AS
(dalam juta)
Awal tayangAkhir tayang
1325 Juli 2010 (2010-7-25)8 Agustus 2010 (2010-8-8)8.37[51]N/A
231 Januari 2012 (2012-1-1)15 Januari 2012 (2012-1-15)10.23[51]4.4[52]
331 Januari 2014 (2014-1-1)12 Januari 2014 (2014-1-12)11.82[53]6.6[52]
Spesial1 Januari 2016 (2016-1-1)11.64[54]3.4[55]
431 Januari 2017 (2017-1-1)15 Januari 2017 (2017-1-15)10.00[56]N/A

Seri 1 (2010)Sunting

"A Study In Pink", episode ini mengadaptasi cerita novel pertama Sherlock Holmes A Study In Scarlet, ditulis oleh Moffat dan disutradai oleh Paul McGuigan. Seri ini menggambarkan perkenalan Holmes dengan Watson, mereka menempati sebuah hunian di Baker Street di London. Di episode ini juga diperkenalkan kakak dari Sherlock, Mycroft Holmes yang diperankan oleh Mark Gatiss. Episode ini ditayangkan pertama kali pada 25 Juli 2010[57][58].

"The Blind Banker", pertama kali disiarkan pada tanggal 1 Agustus 2010. Ditulis oleh Stephen Thompson dan disutradai oleh Euro Lyn[59].

"The Great Game", pertama kali disiarkan pada tanggal 8 Agustus 2010, episode ini memperkenalkan karakter James Moriarty (Andrew Scott). Moriarty selalu memberikan sebuah kasus dengan skala waktu yang singkat kepada Holmes. Ditulis oleh Mark Gatiss dan disutradai oleh McGuigan[60]

Seri 2 (2012)Sunting

Setelah episode "A Study in Pink" mendapat rating yang cukup tinggi, BBC menyatakan lebih siap untuk memproduksi lebih banyak episode.[61] Pada 10 Agustus 2010, terkonfirmasi bahwa Sherlock akan berlanjut ke seri kedua.[19] Pada sebuah konvensi pada tahun 2011, Gatiss membocorkan cerita mana saja yang akan diadaptasi menjadi serial, dan para penulis cerita di seri pertama akan masing-masing mendapat kesempatan menulis cerita satu episode.[62] Melihat bahwa "A Scandal in Bohemia", "The Hound of the Baskervilles" dan "The Final Problem" adalah beberapa cerita terbaik dari seri Sherlock Holmes, Gatiss lalu menjelaskan, "Kami mengetahui setelah menuai sukses pada kesempatan pertama maka secara alami kami akan membuat tiga yang paling terkenal (cerita)."[62] "Terdapat beberapa pertanyaan bagaimana caranya terlepas dari ketergantungan dan suasana tematik yang khas dari tiga cerita tersebut, dimana kami juga berusaha membawa hubungan antara Sherlock dan John sedikit ke depan. Kau tak bisa kembali menggunakan kalimat-kalimat: "Kau tak punya emosi", atau "Aku tak peduli". Harus bergerak ke titik lain dan mengusahakan agar karakter yang lain juga berkontribusi pada perjalanan petualangan ini."[62] Paul McGuigan menyutradarai dua episode pertama,[63] dan sutradara Doctor Who, Toby Haynes menangani yang terakhir.[64] Seri kedua dengan durasi 90 menit dijadwalkan tayang pada akhir 2011,[65] namun tertunda hingga Januari 2012.

"A Scandal in Belgravia", ditulis oleh Steven Moffat dan disutradarai oleh Paul McGuigan, dan pertama kali ditayangkan pada 1 Januari 2012. Episode ini adalah adaptasi dari "A Scandal in Bohemia", episode ini menceritakan misi Holmes untuk memperoleh foto seorang anggota kerajaan yang bocor dan dipegang oleh Irene Adler (Lara Pulver), seorang dominatrix yang brilian dan kejam di dalam ponselnya. Foto ini menjadi jaminan dimana ia sering menggali informasi rahasia dari para kliennya.[66]

 
Bunuh diri palsu Sherlock dari atap St Bartholomew's Hospital di London menimbulkan spekulasi di surat kabar dan media sosial.

Mark Gatiss menulis "The Hounds of Baskerville", yang menginvestigasi aktivitas yang janggal di sebuah pangkalan militer. Menyadari bahwa The Hound of the Baskervilles, pertama kali diterbitkan pada 1902, adalah salah satu cerita yang paling terkenal, Gatiss merasa memiliki tanggung jawab besar untuk memasukkan unsur yang ikonik dan akrab dengan masyarakat dibanding saat ia mengadaptasi cerita-cerita yang tidak lebih terkenal.[67][68] Russell Tovey muncul sebagai Henry Knight, seseorang yang ayahnya terbunuh oleh cabikan anjing raksasa di Dartmoor 20 tahun sebelumnya. Disutradarai oleh McGuigan, episode ini tayang pertama kali pada 8 Januari 2012.[69]

Seri kedua ini diakhiri dengan episode "The Reichenbach Fall". Steve Thompson menjadi penulis dari episode, yang mana disutradarai oleh Toby Haynes, yang sebelumnya menyutradarai banyak episode Doctor Who yang ditulis oleh Moffat. Episode ini pertama kali tayang pada 15 Januari 2012, episode ini terinspirasi plot Moriarty yang berupaya mencemarkan nama baik dan membunuh Sherlock Holmes, dan berakhir dengan Holmes ditemukan tewas karena bunuh diri.[70] Episode ini terinspirasi dari "The Final Problem" karya Conan Doyle, dimana Holmes dan Moriarty diperkirakan tewas setelah jatuh dari Air terjun Reichenbach di Swiss. Moffat merasa bahwa ia dan Gatiss telah mengalahkan Conan Doyle dalam versi kejatuhan Holmes dan Moffat menambahkan, dalam adegan yang lumayan banyak, masih ada "detail petunjuk yang terlewatkan oleh semua orang".[71]

Episode mini Hari Natal (2013)Sunting

BBC One merilis episode mini Sherlock sepanjang tujuh menit pada Natal 2013 "Many Happy Returns". Episode ini tersedia via BBC iPlayer, layanan BBC Red Button, dan kanal YouTube BBC,[72] dan dibuat sebagai prekuel seri ketiga.

Sinopsis dari episode ini adalah "Sherlock sudah pergi dua tahun lalu. Namun ada seseorang tidak teryakinkan kalau ia sudah meninggal."[73] 'Seseorang' tersebut ternyata adalah Anderson, teknisi forensik di seri pertama dan kedua (yang sekarang kehilangan pekerjaannya karena terobsesi untuk membuktikan bahwa sang detektif masih hidup). Sebelumnya dikenal sebagai orang yang menyelisihi Sherlock, namun saat ini ia adalah yang mempercayai bahwa Sherlock masih hidup, dan sepanjang episode digambarkan selalu mencoba meyakinkan Lestrade. Anderson menelusuri jejaknya lewat beberapa kejadian misterius di Tibet, New Delhi hingga Jerman dimana kemungkinan ada keterlibatan Sherlock disana dan menunjukkan bahwa kejadian-kejadian tersebut memiliki kedekatan dengan London.

Seri 3 (2014)Sunting

Setelah episode akhir seri kedua, Moffat dan Gatiss mengumumkan di Twitter bahwa seri ketiga akan digarap pada masa yang bersamaan dengan seri kedua,[74] dan bagian dari "The Reichenbach Fall" sudah memulai syuting bersamaan dengan seri kedua.[70] Tanpa memperlihatkan apakah Moriarty memalsukan kematiannya pada seri kedua, Moffat mengatakan bahwa Moriarty tidak akan terlibat terlalu banyak dalam serial Sherlock kedepannya.[75][76]

Episode "The Empty Hearse", ditulis oleh Mark Gatiss dan disutradarai oleh Jeremy Lovering, episode ini adalah episode pertama pada seri ketiga dan pertama kali tayang pada 1 Januari 2014. Episode ini terinspirasi dari cerita Conan Doyle yang lain yaitu "The Adventure of the Empty House", episode ini menampilkan Sherlock Holmes yang kembali ke London dan bersatu kembali dengan John Watson, dengan misi memecahkan pergerakan jaringan teroris bawah tanah. Episode ini memperoleh rating resmi sebesar 12,72 juta penonton,[77] membuatnya menjadi drama dengan rating tinggi di televisi Britania Raya pada tahun 2014.

Episode selanjutnya, "The Sign of Three", ditulis oleh Stephen Thompson, Mark Gatiss dan Steven Moffat.[78] Dalam episode ini Watson dan Mary Morstan[79] menikah. Episode ini menampilkan pesta pernikaan John dan Mary dan cerita-cerita kilas balik. Judul episode ini terinspirasi dari The Sign of the Four[80] dan tayang pertama pada 5 Januari 2014.

Episode terakhir "His Last Vow" ditayangkan pertama kali pada 12 Januari 2014, di BBC One. Episode ini ditulis oleh Steven Moffat, disutradarai Nick Hurran dan dibuat berdasarkan cerita Conan Doyle, "The Adventure of Charles Augustus Milverton". Episode ini menampilkan konflik antara Sherlock dengan Charles Augustus Magnussen (Lars Mikkelsen), seorang penjahat menakutkan yang dalam episode pertama disebutkan tanpa nama. Mary Morstan dan Sherlock Holmes menerobos masuk ke kantor Magnussen, tanpa mengetahui satu sama lain, dan terkejut ketika akhirnya bertemu, Mary lalu menembak Sherlock. Kemudian, Holmes membuat deduksi bahwa Mary adalah mantan agen rahasia, dan menunjukkannya ke Watson. Holmes dan Watson mencoba untuk membuat Magnussen tertangkap, namun usaha mereka gagal, dan akhirnya Holmes menembak Magnussen agar ia tidak bisa lagi menghantui Mary Watson. Mycroft membuat agar Sherlock diasingkan dari Inggris alih-alih diadili karena pembunuhan. Ketika pesawat Sherlock baru saja lepas landas, setiap layar video di London menyiarkan wajah Moriarty, dan Sherlock diperintahkan kembali untuk menangani suasana yang berkaitan dengan kembalinya Moriarty.

Seri ketiga mulai tayang di AS dalam kanal PBS dalam tiga minggu, dimulai dari akhir Januari hingga awal Februari 2014.

ReferensiSunting

  1. ^ Jones, Paul - Sherlock Series 3 is Most Watched BBC Drama Series for Over a Decade, Radio Times, 22 Januari 2014
  2. ^ Brown, Maggie (9 Januari 2014). "Sherlock Will Be Back for Fourth Series, Says Producer Steven Moffat". The Guardian Australia. Guardian News and Media Limited. Diakses tanggal 11 Januari 2014. 
  3. ^ a b c d e f Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama thorpe
  4. ^ a b c Parker, Robin (23 August 2008). "Doctor Who's Moffat to pen modern Sherlock Holmes". Broadcast. Emap Media. Diarsipkan dari versi asli (subscription access) tanggal 2 December 2008. Diakses tanggal 27 December 2008. 
  5. ^ Walton, James (18 June 2007). "The weekend on television". The Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 October 2007. Diakses tanggal 28 July 2007. 
  6. ^ Gatiss, Mark (2005). Doctor Who: The Shooting Scripts. BBC Books. ISBN 0-563-48641-4. 
  7. ^ Bevan, Nathan (15 January 2009). "Benedict Cumberbatch, Martin Freeman star in new BBC Sherlock Holmes drama filmed in Cardiff". South Wales Echo. Western Mail and Echo. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 March 2010. Diakses tanggal 26 July 2009. 
  8. ^ a b c d e f g h i j k l Sue Vertue, Steven Moffat dan Mark Gatiss. DVD komentar audio untuk "A Study in Pink"
  9. ^ Thompson, Steve "Introduction" In: Conan Doyle, Arthur (2012) [1894]. The Memoirs of Sherlock Holmes. Sherlock. BBC Books. hlm. vii–ix. ISBN 1-84990-406-5. 
  10. ^ a b Pendreigh, Brian (19 July 2010). "Times have changed but crimes are the same for new Sherlock Holmes". The Herald. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 May 2012. Diakses tanggal 20 July 2010. 
  11. ^ a b c d "BBC to make a modern-day Sherlock Holmes". The Daily Telegraph. 19 December 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 March 2010. Diakses tanggal 20 July 2010. 
  12. ^ "Life outside The Office for Martin Freeman". Wales on Sunday. Western Mail and Echo. AP. 16 August 2009. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 January 2012. Diakses tanggal 24 August 2009. 
  13. ^ a b Heritage, Stuart (24 December 2010). "Replay the best of 2010". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 October 2013. Diakses tanggal 18 January 2011. 
  14. ^ a b c Lawson, Mark (2 September 2010). "The rebirth of Sherlock". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 October 2013. Diakses tanggal 7 September 2010. 
  15. ^ McMahon, Kate (14 July 2009). "BBC1 unveils new dramas". Broadcast. Emap Media. Diarsipkan dari versi asli (subscription access) tanggal 21 July 2009. Diakses tanggal 21 July 2009. 
  16. ^ a b c d e f g h i j "Unlocking Sherlock", sebuah dokumenter yang disertakan dalam rilis DVD/Blu-Ray musim pertama
  17. ^ a b Mitchison, Amanda (17 July 2010). "Benedict Cumberbatch on playing Sherlock Holmes". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 September 2013. Diakses tanggal 18 July 2010. 
  18. ^ a b Jeffery, Morgan (11 January 2012). "'Sherlock' Steven Moffat interview: 'Holmes might not survive'". Digital Spy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2012. Diakses tanggal 13 January 2012. 
  19. ^ a b c Frost, Vicky (10 August 2010). "Sherlock to return for second series". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 September 2013. Diakses tanggal 10 August 2010. 
  20. ^ a b French, Dan (4 February 2010). "Matt Smith rejected for BBC's 'Sherlock'". Digital Spy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 February 2010. Diakses tanggal 4 February 2010. 
  21. ^ Moffat, Steven "Introduction" In: Conan Doyle, Arthur (2011). Sherlock: A Study in Scarlet. Random House. hlm. xi–xii. ISBN 1-84990-366-2. 
  22. ^ wr. Mark Gatiss, dir. Paul McGuigan (8 January 2012). "The Hounds of Baskerville". Sherlock. Seri ke-2. Episode ke-2. BBC. 
  23. ^ "Sherlock creator: Andrew Scott's Moriarty audition was so good we re-wrote the episode for him". Radio Times. 12 December 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 January 2019. Diakses tanggal 31 December 2018. 
  24. ^ a b c d e Mark Gatiss, Benedict Cumberbatch and Martin Freeman. DVD audio commentary for "The Great Game"
  25. ^ "Q & A With Una Stubbs: The Joy of Victoria Sponges + Getting Sherlock Holmes to Eat". LA Weekly. 9 October 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 January 2014. Diakses tanggal 2 January 2014. 
  26. ^ "Network TV BBC Week 31: Sunday 1 August 2010". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 July 2010. Diakses tanggal 18 July 2010. 
  27. ^ wr. Steven Moffat, dir. Paul McGuigan (25 July 2010). "A Study in Pink". Sherlock. Seri ke-1. Episode ke-1. BBC. 
  28. ^ a b c wr. Stephen Thompson, dir. Euros Lyn (1 August 2010). "The Blind Banker". Sherlock. Seri ke-1. Episode ke-2. BBC. 
  29. ^ a b wr. Mark Gatiss, dir. Paul McGuigan (8 August 2010). "The Great Game". Sherlock. Seri ke-1. Episode ke-3. BBC. 
  30. ^ "Sherlock episode with naked Lara Pulver most watched show on BBC iPlayer". The Daily Telegraph. 29 May 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 June 2012. Diakses tanggal 8 June 2012. 
  31. ^ Jeffery, Morgan (30 June 2011). "Russell Tovey to appear in 'Sherlock'". Digital Spy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 July 2012. Diakses tanggal 24 July 2012. 
  32. ^ Clarke, Steve (1 October 2009). "Can Holmes solve co-prod mystery?". Variety. Reed Business Information. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 October 2009. Diakses tanggal 2 October 2009. 
  33. ^ Weisman, Jon (22 February 2010). "PBS climbs 'Upstairs' with BBC". Variety. Reed Business Information. Diakses tanggal 24 February 2010. 
  34. ^ BBC Press Office (12 July 2010). "Sherlock Press pack". Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 July 2010. Diakses tanggal 12 July 2010. 
  35. ^ BBC Press Office (19 December 2008). BBC Drama announces 'Sherlock', a new crime drama for BBC One. Siaran pers. Diakses pada 27 December 2008.
  36. ^ Hartswood Films (January 2010). Filming Begins on 'Sherlock' (PDF). Siaran pers. Diakses pada 28 January 2010. Diarsipkan 2011-07-16 di Wayback Machine.
  37. ^ Levine, Nick (17 April 2010). "Mark Gatiss talks 'Who', 'Sherlock'". Digital Spy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2017. Diakses tanggal 28 May 2010. 
  38. ^ a b Nelson, Sadie (26 July 2010). "Holmes sweet Holmes". Nelson's Column. London Town. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 August 2010. Diakses tanggal 4 August 2010. 
  39. ^ Parker, Robin (20 August 2009). "Hartswood set to develop projects from Welsh office". Broadcast. Emap Media. Diarsipkan dari versi asli (subscription access) tanggal 5 April 2012. Diakses tanggal 20 August 2009. 
  40. ^ Brown, Maggie (3 December 2010). "Upstairs, Downstairs: The Return of a Classic". The Stage. Diakses tanggal 5 November 2011. 
  41. ^ Rackl, Lori (19 December 2015). "Hunting for 'Sherlock' at Speedy's, a London cafe". The Boston Globe. Diakses tanggal 3 January 2020. 
  42. ^ Porter, Lynnette (1 May 2013). "Speedy's Cafe: Starring in 'Sherlock' is Part of the Family Business". PopMatters. Diakses tanggal 3 January 2020. 
  43. ^ "Sherlock". Ray Holman website. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 August 2017. Diakses tanggal 21 July 2009. 
  44. ^ a b Bignell, Paul; Shields, Rachel (8 August 2010). "Sherlock chic! Fashion? It's elementary, thanks to BBC". The Independent. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 October 2011. Diakses tanggal 10 August 2010. 
  45. ^ a b c Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama guard171211
  46. ^ "Sherlock Uncovered", documentary on Sherlock series 2 DVD/Blu-ray release
  47. ^ Hale, Mike (21 October 2010). "The Latest Sherlock Hears a 'Who'". The New York Times. Diakses tanggal 2 August 2012. 
  48. ^ Genzlinger, Neil (4 May 2010). "Holmes and Watson, Back to Bantering". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 June 2012. Diakses tanggal 2 August 2012. 
  49. ^ Hibberd, James (24 October 2015). "Sherlock finally gets return date, plus new full trailer". Entertainment Weekly. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 October 2015. Diakses tanggal 24 October 2015. 
  50. ^ Paul Jones (6 December 2016). "Full schedule of Sherlock series 4 air dates confirmed". RadioTimes. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 December 2016. Diakses tanggal 6 December 2016. 
  51. ^ a b "Sherlock Returns". One8One. 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 February 2015. Diakses tanggal 22 February 2015. 
  52. ^ a b "Sundays on PBS Remain TV's Top Destination for Drama". PBS. 26 March 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 December 2016. Diakses tanggal 4 January 2016. 
  53. ^ "Sherlock Series 3 Ratings – Series Average". Radio Times. 22 January 2014. Diakses tanggal 31 January 2015. 
  54. ^ "Weekly Top 30 Programmes". Barb.co.uk. Diakses tanggal 12 January 2014.  (No permanent link available. Search for relevant dates.)
  55. ^ Porter, Rick (5 January 2017). "'Sherlock' returns slightly lower on PBS". TVByTheNumbers. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 February 2018. Diakses tanggal 17 January 2017. 
  56. ^ BBC Press Office [@bbcpress] (24 January 2017). "#Sherlock consolidated series average of 10 million viewers" (Twit). Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 April 2017 – via Twitter. 
  57. ^ Sweney, Mark (26 July 2010). "Sherlock Holmes more popular than Tom Cruise". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2017. Diakses tanggal 4 August 2010. 
  58. ^ BBC Press Office (8 July 2010). ""Network TV BBC Week 30: Unplaced" Press release". Diarsipkan dari versi asli tanggal 11 October 2017. Diakses tanggal 14 July 2010. 
  59. ^ Deans, Jason (2 August 2010). "Sherlock on the case with 6.4m". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 1 August 2017. Diakses tanggal 3 August 2010. 
  60. ^ Wollaston, Sam (9 August 2010). "TV review: Sherlock". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 September 2017. Diakses tanggal 4 April 2011. 
  61. ^ Tobin, Christian (27 July 2010). "BBC 'keen to film more Sherlock'". Digital Spy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 July 2010. Diakses tanggal 28 July 2010. 
  62. ^ a b c Singer, Leigh (10 April 2011). "Kapow! 11: Ideal Holmes: Mark Gatiss on the new series of Sherlock and Doctor Who". IGN.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 April 2011. Diakses tanggal 26 April 2011. 
  63. ^ McIver, Brian (7 March 2011). "Director's cut: How Hollywood director witnessed real gore for new tv drama". Daily Record. Scottish Daily Record and Sunday Mail Ltd. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 March 2011. Diakses tanggal 26 April 2011. 
  64. ^ "Video: Doctor Who at Wondercon 2011 (View from 36:35)". YouTube. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2013. Diakses tanggal 20 April 2011. So what's next for you?" "I'm doing Sherlock. 
  65. ^ "New commissions and return of Sherlock for BBC One". BBC Press Office. 28 August 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 September 2010. Diakses tanggal 3 January 2011. 
  66. ^ Sutcliffe, Tom (2 January 2012). "Last Night's TV: Sherlock, BBC 1". The Independent. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 January 2012. Diakses tanggal 4 January 2012. 
  67. ^ Jeffery, Morgan (5 January 2012). "'Sherlock' Mark Gatiss Q&A: 'Horror is a big part of Sherlock Holmes'". Digital Spy. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 January 2012. Diakses tanggal 8 January 2012. 
  68. ^ Gaskell, Simon (4 January 2012). "Sherlock writer Steven Moffat furious with sexist claim". Wales Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2012. Diakses tanggal 4 January 2012. 
  69. ^ Wollaston, Sam (7 January 2012). "TV review: Borgen; Sherlock". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 November 2013. Diakses tanggal 8 January 2012. 
  70. ^ a b Jeffries, Stuart (20 January 2012). "'There is a clue everybody's missed': Sherlock writer Steven Moffat interviewed". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 October 2017. Diakses tanggal 21 January 2012. 
  71. ^ Jeffries, Stuart (20 January 2012). "Sherlock: vital missing clue behind death fall". The Guardian. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 August 2013. Diakses tanggal 28 January 2012. 
  72. ^ "Sherlock Mini-Episode: Many Happy Returns — Sherlock Series 3 Prequel — BBC One". BBC Youtube channel. 24 December 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 October 2017. Diakses tanggal 28 November 2016. 
  73. ^ "Sherlock profile, BBC One". BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 January 2018. Diakses tanggal 29 July 2012. 
  74. ^ "Sherlock to return for third series". BBC News. 16 January 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 January 2012. Diakses tanggal 16 January 2012. 
  75. ^ "Steven Moffat: expect new Sherlock villains". Radio Times. Immediate Media Company Limited. 1 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 March 2012. Diakses tanggal 13 March 2012. 
  76. ^ "'Sherlock' creator: 'Moriarty won't return'". NME. 2 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 March 2012. Diakses tanggal 13 March 2012. 
  77. ^ "BARB". www.barb.co.uk. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 April 2009. Diakses tanggal 5 February 2016. 
  78. ^ "The Sign of Three, Series 3 Episode 2". bbc.co.uk. BBC. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 January 2014. Diakses tanggal 2 January 2014. 
  79. ^ "Sherlock series 3 episode 2 The Sign of Three programme guide". radiotimes.com. Radio Times. 1 January 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 January 2014. Diakses tanggal 2 January 2014. 
  80. ^ "Love interest for John Watson in new Sherlock episode The Sign of Three?". metro.co.uk. Metro. 10 April 2013. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 December 2013. Diakses tanggal 2 January 2014.