Serena Williams

pemeran perempuan asal Amerika Serikat

Serena Jameka Williams (lahir 26 September 1981) adalah seorang Afro-Amerika yang menjadi petenis tunggal putri profesional dunia, dan juga mantan petenis tunggal putri No. 1 dunia versi Women's Tennis Association (WTA). Dia saudara muda atau adik kandung juara tenis putri dunia juga yaitu Venus Williams. Petenis putri berkulit hitam dengan tinggi 175 cm ini sekarang berkediaman di Palm Beach Gardens, Florida, Amerika Serikat.

Serena Williams
Serena Williams at 2013 US Open.jpg
Williams at the 2013 US Open
Nama lengkapSerena Jameka Williams
Kebangsaan United States
Tempat tinggalPalm Beach Gardens, Florida, U.S.[1]
Lahir26 September 1981 (umur 40)
Saginaw, Michigan, U.S.
Tinggi5 ft 9 in (1,75 m)[1]
Memulai proOctober 1995
Tipe pemainRight-handed (two-handed backhand)
PelatihRichard Williams (1994 – )
Oracene Price
Patrick Mouratoglou (2012 – )[2]
Total hadiahUS$ 84,463,131 (as of February 27, 2017)[3]
Situs web resmiserenawilliams.com
Tunggal
Rekor (MK)783–130 (85.76%)
Gelar72 WTA (5th in overall rankings), 0 ITF
Peringkat tertinggiNo. 1 (July 8, 2002)
Peringkat saat iniNo. 22 (January 15, 2018)
Hasil terbaik di Grand Slam (tunggal)
Australia TerbukaW (2003, 2005, 2007, 2009, 2010, 2015, 2017)
Prancis TerbukaW (2002, 2013, 2015)
WimbledonW (2002, 2003, 2009, 2010, 2012, 2015, 2016)
AS TerbukaW (1999, 2002, 2008, 2012, 2013, 2014)
Turnamen lainnya
Grand Slam CupW (1999)
Final WTAW (2001, 2009, 2012, 2013, 2014)
Ganda
Rekor (MK)185–31 (85.65%)
Gelar23 WTA, 0 ITF
Peringkat tertinggiNo. 1 (June 21, 2010)
Peringkat saat iniNo. 39 (June 12, 2017)
Hasil terbaik di Grand Slam (ganda)
Australia TerbukaW (2001, 2003, 2009, 2010)
Prancis TerbukaW (1999, 2010)
WimbledonW (2000, 2002, 2008, 2009, 2012, 2016)
AS TerbukaW (1999, 2009)
Turnamen lainnya
Tour FinalsSF (2009)
Ganda Campuran
Rekor (MK)27–4 (87.1%)
Hasil terbaik di Grand Slam Ganda Campuran
Australia TerbukaF (1999)
Prancis TerbukaF (1998)
WimbledonW (1998)
AS TerbukaW (1998)
Kompetisi beregu
Fed CupW (1999), record 16–1
Piala HopmanW (2003, 2008)
Rekam medali
Statistik terbaru dimutakhir pada January 8, 2018.

Petenis putri Amerika Serikat ini lahir di Saginaw, Michigan, Amerika Serikat dan terjun ke dunia tenis pro sejak September 1995. Ia adalah pemain peringkat 1 dunia saat ini dan adalah petenis tertua yang pernah memegang gelar ini. Hingga 8 Juni 2015, ia telah memegang gelar ini selama 244 minggu.

Serena Williams telah menjuarai 35 gelar Grand Slam yang terdiri atas 23 gelar tunggal, 13 gelar ganda, dan 2 gelar ganda campuran. Ketiga-belas gelar Grand Slam gandanya ia menangi bersama kakaknya, Venus. Pada bulan Agustus 2012, ia memenangi medali emas dari sektor tunggal maupun ganda dari Olimpiade Musim Panas 2012. Dengan demikian, ia telah meraih titel 'Golden Slam' di mana ia telah memenangi keempat turnamen Grand Slam dan Olimpiade. Di sektor tunggal, ia adalah petenis kedua yang mencapai raihan ini, setelah Steffi Graf. Ia juga telah memenangi 'Golden Slam' di sektor ganda. Dengan demikian, ia adalah satu-satunya petenis, pria ataupun wanita, yang memiliki gelar 'Golden Slam' di kedua sektor.

Dengan 67 gelar tunggal WTA, ia adalah petenis dengan gelar juara tunggal terbanyak di antara semua pemain aktif WTA.

Serena Williams menikah dengan Alexis Ohanian pada 16 November 2017. Mereka mengumuman pertunganan mereka pada Desember 2016. Mereka mempunyai satu anak perempuan bernama Alexis Olympia Ohanian Junior.[4][5][6]

Kehidupan AwalSunting

Williams lahir pada 26 September 1981 di Saginaw, Michigan dari pasangan Oracene Price dan Richard Williams. Dia adalah anak bungsu dari lima bersaudara, termasuk kakak perempuannya Venus.[7] Dia juga memiliki setidaknya tujuh saudara tiri dari pihak ayahnya.[8][9] Ketika masih kecil, keluarganya pindah ke Compton, California, di mana Williams mulai bermain tenis pada usia empat tahun.[10] Serena dan Venus menjalani sekolah rumah.[11] Ayahnya dan ibunya menjadi pelatih mereka, termasuk mentor lainnya yang membantunya mempelajari permainan termasuk Richard Williams, seorang pria asal Compton yang berbagi nama ayahnya dan kemudian mendirikan Akademi Tenis/Tutorial Venus dan Serena Williams.[12]

Ketika Williams berusia sembilan tahun, dia dan keluarganya pindah dari Compton ke West Palm Beach, Florida, sehingga dia dapat menghadiri akademi tenis Rick Macci. Macci tidak selalu setuju dengan ayah Williams, tetapi menghormati bahwa "ia memperlakukan putrinya seperti anak-anak, membiarkan mereka menjadi gadis kecil". Richard berhenti mengirim putrinya ke turnamen tenis junior nasional ketika Williams berusia 10 tahun karena dia ingin mereka fokus pada pekerjaan sekolah. Pengalaman rasisme juga mendorong keputusan ini, karena Richard Williams telah mendengar orang tua kulit putih berbicara tentang Williams dengan cara yang menghina selama turnamen.[13] Pada saat itu, Williams memiliki rekor 46–3 di tur junior Asosiasi Tenis Amerika Serikat dan menduduki peringkat nomor satu di antara pemain di bawah 10 tahun di Florida.[14]

Pada 1995, ketika Williams berada di kelas sembilan, ayahnya menarik putrinya keluar dari akademi Macci dan, sejak saat itu, mengambil alih semua pelatihan di rumah mereka. Ketika ditanya pada 2000 apakah mengikuti jalur normal bermain secara teratur di sirkuit junior akan bermanfaat, Williams menjawab: "Semua orang melakukan hal yang berbeda. Saya pikir untuk Venus dan saya, kami hanya mencoba jalan yang berbeda, dan itu berhasil bagi kami."[15]

Gaya BermainSunting

Williams pada dasarnya adalah pemain baseline, dan permainannya dibangun dengan mengambil kendali langsung dari reli dengan servisnya yang kuat dan konsisten,[16] pengembalian servis, dan groundstroke yang kuat dari pukulan forehand dan backhand-nya. Forehandnya dianggap sebagai salah satu pukulan paling kuat dalam permainan wanita, seperti halnya backhand dua tangannya.[17] Williams melakukan pukulan groundstroke backhandnya menggunakan kuda-kuda terbuka, dan menggunakan kuda-kuda terbuka yang sama untuk forehandnya. Permainan agresif Williams yang dinilai "berisiko tinggi" diimbangi oleh servisnya.[18][19]

Dia secara konsisten memproyeksikan kecepatan dan penempatan yang bagus dengan servisnya; di Australia Terbuka 2013, ia memiliki kecepatan servis 128,6 mph (207,0 km/jam) yang merupakan servis tercepat ketiga sepanjang masa di antara pemain wanita (hanya kecepatan Venus 129 mph dan Sabine Lisicki 131 mph yang tercatat lebih cepat). Apa yang membuat servisnya lebih mematikan adalah penempatan bolanya dan kemampuannya untuk secara konsisten menempatkan pukulan kuat dengan akurasi tinggi.[20]

Pada Kejuaraan 2012 di Wimbledon, dia mencapai rekor turnamen wanita 102 ace. Meskipun dianggap sebagai pemain baseline, Williams adalah pemain voli yang kuat, memilih untuk menyelesaikan poin di depan net, memiliki overhead yang sangat solid dan kuat, dan memiliki sentuhan cekatan di net.[21][22] Dia telah menyatakan bahwa permukaan favoritnya adalah tanah liat karena memberinya waktu ekstra untuk mengatur bidikannya.[23]

KarierSunting

1995–1998: Debut profesionalSunting

Orang tua Williams ingin putri mereka menunggu sampai dia berusia 16 tahun untuk berpartisipasi dalam turnamen profesional.[24] Pada 1995 tepat setelah berusia 14 tahun, Williams berencana untuk membuat debut profesionalnya sebagai entri wild-card di Bank of the West Classic di Oakland, California, tetapi ditolak oleh WTA karena batasan usia oleh organisasi.[25] Dia kemudian mengajukan gugatan antimonopoli terhadap tur wanita, tetapi menariknya atas perintah orang tuanya. Acara profesional pertamanya adalah pada Oktober 1995 di Bell Challenge di Quebec,[26] di mana dia menggunakan entri wild-card untuk menghindari aturan kelayakan usia. Dia kalah di babak pertama kualifikasi dari Annie Miller asal Amerika Serikat yang pada saat itu berumur 18 tahun, memenangkan hanya dua pertandingan.[27]

Williams tidak mengikuti turnamen apapun pada 1996. Ia memenangkan pertandingan pertamanya pada bulan November 1997 di Ameritech Cup Chicago.[28] Dengan peringkat No. 304, dia berhasil mengalahkan pemain dengan peringkat No. 7 Mary Pierce, dan No. 4 Monica Seles, menjadikan kemenangan karier pertamanya atas 10 pemain teratas dan menjadi pemain berperingkat terendah di Era Terbuka untuk mengalahkan dua pemain teratas -10 lawan dalam satu turnamen.[29] Dia akhirnya kalah di semifinal dari pemain No 5 Lindsay Davenport. Dia menyelesaikan turnamen pada tahun itu dengan menduduki peringkat No 99.[30]

Williams memulai 1998 di Medibank International Sydney.[31] Sebagai kualifikasi peringkat No 96, dia berhasil mengalahkan pemain No 3 Davenport di perempat final,[32] sebelum kalah dari Arantxa Sánchez Vicario di semifinal. Williams memulai debutnya di babak utama turnamen Grand Slam di Australia Terbuka,[33][34] di mana ia mengalahkan unggulan keenam Irina Spîrlea di babak pertama,[35] sebelum kalah dari saudara perempuannya, Venus. Williams mencapai enam perempat final lainnya sepanjang tahun,termasuk pertandingan pertamanya melawan peringkat 1 Martina Hingis di Kejuaraan Pemain Internasional Lipton di Key Biscayne,[78] dan pertandingan keduanya melawan Venus di Italia Terbuka di Roma.[36]

Ia kalah di putaran keempat Prancis Terbuka dari Arantxa Sánchez Vicario,[37] dan putaran ketiga AS Terbuka dari Spîrlea.[38] Dia mengundurkan diri dari Wimbledon saat melawan Virginia Ruano Pascual, setelah mengalami tegang otot betisnya selama set pertama. Dia memenangkan gelar ganda campuran di Wimbledon dan AS Terbuka bersama Max Mirnyi, melengkapi kemenangan keluarga Williams pada turnamen Grand Slam ganda campuran 1998. Williams memenangkan gelar profesional pertamanya di nomor ganda di Oklahoma City bersama Venus, menjadi pasangan ketiga bersaudara yang memenangkan gelar WTA.[39]

Williams yang berusia 16 tahun berkompetisi dalam tenis "Battle of the Sexes", bersama dengan saudara perempuannya Venus Williams, melawan Karsten Braasch di Australia Terbuka 1998.[40] Pada saat itu Braasch berada di peringkat 203 dalam peringkat ATP. Williams bersaudara telah mengklaim bahwa mereka dapat mengalahkan siapa pun di luar 200 besar, dan menerima tantangannya. Braasch mengalahkan kedua saudara perempuan Williams, memainkan satu set melawan masing-masing. Skor vs Serena adalah 6-1 dan vs Venus 6-2. Braasch berkata sesudahnya, "500 ke atas, tidak ada kesempatan." Wiliams kemudian mengubahnya menjadi mengalahkan pria di luar 350 teratas.[41]

1999–2001: Menjadi pemain 10 besarSunting

Williams kalah di babak ketiga Australia Terbuka 1999 dari Sandrine Testud. Sebulan kemudian, Williams memenangkan gelar tunggal profesional pertamanya ketika dia mengalahkan Amélie Mauresmo di final Open Gaz de France di Paris. Venus juga berhasil memenangkan IGA Superthrift Classic di Memphis, Tennessee hari itu, pasangan ini menjadi saudara perempuan pertama yang memenangkan turnamen profesional di minggu yang sama.[42] Pada bulan Maret tahun itu, di Piala Evert di California, Williams memenangkan gelar Tier I pertamanya, mengalahkan Steffi Graf di final. Segera setelah itu di Miami Masters, Williams mencatatkan kemenangan beruntun dalam 16 pertandingan yang diakhiri oleh saudara perempuannya di final tunggal putri pertama dalam sejarah WTA, dan dia kemudian membuat debut 10 besar, di No. 9. Dia kemudian kalah di perempat final Italia Terbuka dan Jerman Terbuka, dan putaran ketiga Prancis Terbuka, di mana dia dan Venus memenangkan gelar ganda putri.[43] Williams kemudian absen di Wimbledon karena cedera. Ketika dia kembali ke bermain, Williams memenangkan pertandingan tunggal Piala Fed dan kemudian memenangkan JPMorgan Chase Open di Los Angeles, mengalahkan Julie Halard-Decugis di final. Dia kemudian mengalahkan juara Grand Slam berturut-turut Kim Clijsters, Conchita Martínez, Monica Seles, dan juara bertahan Lindsay Davenport untuk mencapai final AS Terbuka, di mana dia mengalahkan No. 1, Hingis, untuk menjadi wanita Afrika-Amerika kedua, setelah Althea Gibson pada 1958, untuk memenangkan turnamen tunggal Grand Slam. Williams bersaudara juga memenangkan gelar ganda di turnamen ini. Untuk menyelesaikan musim 1999, Williams memenangkan pertandingan ganda di final Piala Fed melawan Rusia. Williams mengakhiri tahun dengan peringkat No. 4 hanya dalam tahun kedua penuhnya di tur utama.[44]

Williams memulai tahun 2000 dengan kalah di babak keempat Australia Terbuka dari Elena Likhovtseva. Dia gagal mempertahankan gelarnya di Paris dan Indian Wells, meskipun dia memenangkan Faber Grand Prix di Jerman. Segera setelah itu, Williams melewatkan Prancis Terbuka karena cedera. Dia kembali dari cedera di Kejuaraan Wimbledon, di mana dia kalah dari Venus di semifinal, tetapi pasangan itu memenangkan gelar ganda di acara tersebut. Williams berhasil mempertahankan gelarnya di Los Angeles, mengalahkan Davenport di final. Dia mencapai final Du Maurier Terbuka di mana cedera memaksanya untuk pensiun dari pertandingannya dengan Hingis. Pertahanannya atas gelar AS Terbuka berakhir ketika dia kalah di perempat final dari Davenport. Williams bekerja sama dengan Venus untuk memenangkan medali emas di nomor ganda di Olimpiade Sydney September itu. Dia mengakhiri tahun dengan memenangkan Piala Putri Toyota di Jepang dan dia menyelesaikan tahun dengan peringkat No. 6. Williams kemudian mulai tahun 2001 kalah dari Martina Hingis di perempat final Medibank International di Sydney dan Australia Terbuka di Melbourne. Williams dan saudara perempuannya memenangkan gelar ganda di turnamen terakhir, menjadi tim ganda kelima dalam sejarah yang memenangkan keempat gelar ganda putri Grand Slam selama karier mereka, menyelesaikan "Grand Slam Karier". Acara berikutnya adalah Pacific Life Open di California, di mana dia mengalahkan Kim Clijsters di final. Final dirusak oleh perilaku penonton terhadap Williams dan keluarganya. Anggota kerumunan marah pada pengaturan pertandingan yang dianggap melibatkan keluarga setelah Venus mundur sebelum semifinal mereka. Baik Williams maupun saudara perempuannya tidak mengikuti turnamen selama empat belas tahun sampai Williams masuk pada tahun 2015 sebagai wildcard (dan unggulan teratas). Minggu berikutnya di Ericsson Open di Miami, Williams kalah dari Jennifer Capriati di perempat final. Dia kemudian kalah di perempat final dari Capriati di Kejuaraan Prancis Terbuka dan Wimbledon. Itu adalah turnamen Grand Slam keempat berturut-turut di mana Williams tersingkir di perempat final. Selama musim lapangan keras Amerika Utara, dia kalah di perempat final Los Angeles melawan Monica Seles, kemudian merebut gelar keduanya tahun ini di Piala Rogers, mengalahkan Capriati di final. Williams mencapai final AS Terbuka 2001, kalah dari saudara perempuannya Venus. Itu merupakan final turnamen Grand Slam pertama yang diperebutkan dua bersaudara selama Era Terbuka. Pada Kejuaraan Tour akhir musim 2001, Williams memenangkan kejuaraan dengan walkover ketika Davenport mengundurkan diri sebelum dimulainya final karena cedera lutut. Williams selesai 2001 di No 6 untuk tahun kedua berturut-turut.[45]

2002–2003: "Serena Slam"Sunting

Pada awal 2002, cedera membuat Williams berhenti bermasin pada semifinal di Medibank International Sydney dan kemudian mundur dari Australia Terbuka. Kembali dari cedera, Williams memenangkan gelar pertamanya di Scottsdale, Arizona, mengalahkan No. 2 Jennifer Capriati, di final. Dia kemudian memenangkan Miami Masters untuk pertama kalinya, menjadi salah satu dari tiga pemain di Era Terbuka untuk mengalahkan pemain peringkat 3 teratas dunia di satu turnamen, setelah mengalahkan No. 3, Martina Hingis, di perempat final, No. 2 Venus di semifinal, dan pemain peringkat teratas, Capriati, di final. Kemenangan straight set Serena atas Venus adalah kemenangan kedua dalam kariernya atas saudara perempuannya.[46]

Williams memainkan tiga turnamen lapangan tanah liat sebelum Prancis Terbuka 2002. Turnamen pertamanya adalah di Charleston, di mana dia menjadi unggulan ketiga. Williams mencapai perempat final sebelum kalah dari Patty Schnyder. Dia mencapai final lapangan tanah liat pertamanya pada Mei, di Eurocard German Open setelah kalah dari Justine Henin pada tiebreak set ketiga. Williams kemudian memenangkan gelar lapangan tanah liat pertamanya di Italia Terbuka, mengalahkan Capriati di semifinal dan Henin di final. Hal ini menaikkan peringkatnya ke posisi tertinggi baru No. 3. Williams adalah unggulan ketiga di Prancis Terbuka di Roland Garros, di mana ia merebut gelar pertamanya dengan mengalahkan juara bertahan Capriati di semifinal dan saudara perempuan Venus di final untuk memenangkan gelar keduanya Gelar turnamen Grand Slam (dan yang pertama dalam dua setengah tahun). Sebagai hasil dari mengangkat trofi di Pengadilan Philippe Chatrier, Williams naik ke karier tertinggi No 2, kedua setelah Venus.[47]

Pada Kejuaraan Wimbledon 2002, Williams memenangkan kejuaraan tenis tertua untuk pertama kalinya dalam hidupnya, mengalahkan Venus untuk memenangkan gelar tunggal Grand Slam tanpa kehilangan satu set pun untuk pertama kalinya dalam karirnya. Kemenangan ini membuat Williams menjadi peringkat No. 1 dunia untuk pertama kalinya, mencopot saudara perempuannya dan menjadi wanita Afrika-Amerika ketiga yang memegang peringkat itu. Williams bersaudara juga memenangkan gelar ganda di turnamen tersebut, gelar ganda Grand Slam kelima untuk pasangan tersebut. Williams hanya memainkan satu turnamen antara Wimbledon dan AS Terbuka, kalah di perempat final JPMorgan Chase Open di Los Angeles dari petenis Amerika Chanda Rubin dan mengakhiri 21 kemenangan beruntun. Pemain unggulan teratas di AS Terbuka, Williams mencapai final di mana, untuk Grand Slam ketiga berturut-turut, ia mengalahkan saudara perempuannya untuk memenangkan gelar, mahkota AS Terbuka kedua dalam karirnya. Williams memenangkan dua gelar tunggal berturut-turut di musim gugur, mengalahkan Kim Clijsters untuk memenangkan Piala Putri Toyota di Tokyo, dan Anastasia Myskina untuk memenangkan Piala Sparkassen di Leipzig, Jerman. Dia mencapai final di Kejuaraan Home Depot akhir tahun di Staples Center di Los Angeles, di mana dia kalah dari unggulan kelima Clijsters dalam dua set langsung, mengakhiri kemenangan beruntun 18 pertandingan. Williams menyelesaikan tahun 2002 dengan rekor 56–5 W/L, delapan gelar tunggal, dan peringkat No. 1.Dia adalah orang Afrika-Amerika pertama yang mengakhiri tahun dengan peringkat itu sejak Althea Gibson pada tahun 1958 dan merupakan wanita pertama yang memenangkan tiga gelar turnamen Grand Slam dalam satu tahun sejak Hingis pada tahun 1997. Tiga gelar Grand Slam berturut-turutnya untuk menutup tahun 2002 juga membuat Williams menjadi pemain ketiga dalam sejarah tenis yang memenangkan "Surface Slam", tiga gelar Slam pada tiga permukaan pada tahun kalender yang sama, setelah Navratilova (1984) dan Graf ( 1993, 1995, 1996).[48]

Pada Australia Terbuka 2003, Williams mencapai semifinal turnamen untuk pertama kalinya, di mana ia bangkit dari ketertinggalan 5-1 pada set ketiga dan menyelamatkan dua match point sebelum mengalahkan Clijsters. Di final, Serena menghadapi Venus untuk final turnamen Grand Slam keempat berturut-turut, mengalahkan kakak perempuannya untuk menjadi wanita keenam di Era Terbuka yang menyelesaikan karier Grand Slam, bersama Margaret Court, Billie Jean King, Chris Evert, Martina Navratilova, dan Steffi Graf. Dia juga menjadi wanita kelima yang memegang semua gelar tunggal Grand Slam secara bersamaan, bergabung dengan Maureen Connolly Brinker, Court, Graf, dan Navratilova. Prestasi ini dijuluki "Serena Slam" oleh pers.[49][50] Kakak beradik Williams memenangkan gelar ganda Grand Slam keenam mereka bersama-sama di acara ini.[51]

Selama musim semi 2003, Williams merebut gelar tunggal di Open Gaz de France dan Sony Ericsson Open. Rekor kemenangan Williams berakhir ketika dia kalah di final Family Circle Cup dari Henin, kekalahan pertamanya tahun ini setelah 21 kemenangan. Dia juga kalah dari Mauresmo di semifinal Internazionali BNL d'Italia di Roma. Terlepas dari kekalahan ini, Williams adalah unggulan teratas di Prancis Terbuka, di mana ia kalah di semifinal dari juara akhirnya Henin, menandai kekalahan pertama Williams di turnamen Grand Slam sejak 2001. Pertandingan itu kontroversial, karena Williams mempertanyakan sportivitas Henin, dan penonton memuji kesalahan Williams.[52] Williams bangkit dari kekalahan Prancis Terbuka beberapa minggu kemudian di Kejuaraan Wimbledon 2003, mengalahkan Henin di semifinal dan Venus di final. Ini adalah gelar Wimbledon kedua berturut-turut Williams dan gelar tunggal Grand Slam keenamnya secara keseluruhan. Wimbledon adalah turnamen terakhir Williams tahun 2003; dia mengundurkan diri dari tiga acara di AS dan kemudian menjalani operasi pada tendon paha depan di lututnya pada awal Agustus. Williams awalnya diperkirakan akan absen selama enam sampai delapan minggu.[53]

2004–2007: Cedera dan Kembali BermainSunting

Setelah delapan bulan dari tur, Williams memulai bermain kembali di NASDAQ-100 Terbuka 2004 di Miami pada bulan Maret, di mana dia membuat kemenangan kembali saat dia memenangkan gelar untuk ketiga kalinya berturut-turut.[54]

Meski menduduki peringkat 7, Williams diunggulkan menjadi pemain kedua di Prancis Terbuka, di mana, setelah memenangkan empat pertandingan, ia kalah dari Capriati di perempat final. Itu adalah pertama kalinya Williams kalah sebelum semifinal di turnamen tunggal Grand Slam sejak Wimbledon pada 2001. Beberapa minggu kemudian, meskipun peringkatnya turun ke peringkat 10, Williams diunggulkan sebagai pemain pertama di Wimbledon. Dia memenangkan enam pertandingan dalam perjalanan ke final, di mana unggulan ke-13 Sharapova mengalahkannya dengan dua set langsung. Kekalahan ini menyebabkan peringkatnya turun dari 10 besar untuk pertama kalinya sejak 1999. Kemudian musim panas itu, Williams mencapai final ketiganya tahun ini di JPMorgan Chase Open di Los Angeles di mana dia kalah dari Lindsay Davenport yang merupakan kekalahan pertamanya sejak 2000 AS Terbuka. Setelah kehilangan kejuaraan nasionalnya pada 2003, Williams kembali ke AS Terbuka 2004, di mana ia diunggulkan ketiga meskipun peringkatnya No 11. Dia kalah di perempat final AS Terbuka dari Capriati dalam tiga set dengan cara yang kontroversial. Musim gugur itu, Williams memenangkan gelar keduanya tahun ini, di China Terbuka, mengalahkan juara AS Terbuka Svetlana Kuznetsova di final. Musim sukses Williams memungkinkannya lolos ke Kejuaraan Tur, yang diadakan lagi di Los Angeles. Pada fase round-robin turnamen, Williams mengalahkan Dementieva dan Anastasia Myskina dan kalah dari Davenport, tetapi masih maju ke tahap eliminasi. Setelah memenangkan semifinal, dia kalah dari Sharapova di final, di mana dia menderita cedera perut.[101] Williams selesai 2004 peringkat No 7, tetapi tidak memenangkan turnamen tunggal Grand Slam untuk musim pertama sejak 2001.[55]

Pada Australia Terbuka 2005, Williams menyelamatkan tiga match point untuk mengalahkan Sharapova 8–6 di babak ketiga semifinal mereka. Di final, Williams mengalahkan unggulan teratas Davenport untuk memenangkan Australia Terbuka keduanya dan gelar tunggal Grand Slam ketujuh, memenangkan 12 dari 15 pertandingan terakhir.[56] Kemenangan itu menggerakkan Williams kembali ke No. 2 tetapi menyatakan bahwa dia menargetkan posisi teratas.[57]

Williams menyelesaikan hanya dua turnamen antara Australia Terbuka dan Wimbledon, kalah dari Venus di Miami dan di Internazionali BNL d'Italia dari Francesca Schiavone saat Williams mengalami serangkaian pengunduran diri dan mundur. Cedera pergelangan kaki yang berulang menyebabkan dia melewatkan Prancis Terbuka.[107] Dia kembali untuk Wimbledon sebagai pemain unggulan ke-4, tetapi dikalahkan di babak ketiga oleh No 85, Jill Craybas. Di AS Terbuka, Williams kalah dari saudara perempuannya Venus di babak keempat. Ini adalah pertemuan pertama kedua bersaudara itu di turnamen Grand Slam sejak pertemuan pertama mereka, di Australia Terbuka 1998. Williams hanya memainkan satu pertandingan lagi musim gugur itu, kalah dari Sun Tiantian nomor 127 di turnamen di Beijing. Dia gagal lolos ke kejuaraan akhir tahun untuk pertama kalinya sejak tahun 1998 dan dia menyelesaikan tahun 2005 peringkat No 11, pertama kalinya menyelesaikan musim di luar 10 besar sejak tahun 1998. Williams melakukan debutnya pada tahun 2006 di Australia Terbuka. Mempertahankan gelar, Williams kalah dari Daniela Hantuchová di ronde ketiga.[58] Setelah turnamen, dia mengatakan kepada pers bahwa dia terluka, menyalahkan kurangnya kebugaran dan cedera lutut karena membuatnya keluar dari lapangan.[59] Dalam biografinya, Williams mengklaim bahwa dia sebenarnya menderita depresi. Dia menjauh dari tenis pro selama enam bulan selama musim 2006. Setelah dia menutup diri dari dunia selama beberapa waktu, Williams menemui terapis setiap hari. Setelah kesempatan bertemu dengan seorang gadis muda yang mengidolakan Williams dan percaya bahwa dia masih bisa menang, Williams mendaftar untuk bermain di Cincinnati, turnamen pertamanya sejak Melbourne. Williams merosot ke No. 139, peringkat terendah yang dia pegang sejak 1997. Saat kembali, Williams mengalahkan Myskina dan Bethanie Mattek,[60][61] sebelum kalah di semifinal dari Vera Zvonareva.[62] Dia juga mencapai semifinal di Los Angeles, kalah dari Jankovic dalam dua set langsung. Di AS Terbuka, Williams membutuhkan wildcard untuk memasuki turnamen, karena peringkatnya pada waktu cut-off adalah No. 139, di luar otomatis 102. Peringkatnya telah meningkat menjadi 79 pada saat turnamen dimulai.[63] Dia kalah dari unggulan teratas Mauresmo di babak keempat. Setelah AS Terbuka, dia tidak bermain lagi pada tahun 2006, mengakhiri tahun dengan peringkat No. 95, peringkat akhir tahun terendahnya sejak 1997.[64]

Williams memulai tahun 2007 dengan keyakinan baru, menyatakan niatnya untuk kembali ke peringkat teratas,[65] dimana Juara tunggal putra Wimbledon 1987 dan komentator Pat Cash menganggapnya "tertipu".[66]

Williams kalah di perempatfinal Hobart International, pemanasan untuk Australia Terbuka di mana Williams tidak diunggulkan karena peringkatnya yang ke-81 dan secara luas dianggap sebagai "tidak fit". Dia mengalami sejumlah besar tekanan pada dirinya sendiri sebelum turnamen, datang dari penggemarnya dan pers serta Williams sendiri tentang berat badannya, fokus dan membutuhkan pertunjukan yang baik.[67]

Sesaat sebelum pertandingan pertamanya, seorang perwakilan dari Nike mengunjunginya di ruang pemain, memberi tahu dia bahwa jika dia tidak tampil di level biasanya, perusahaan mungkin akan menurunkannya. Williams mengklaim bahwa ultimatum Nike berarti bahwa dia setidaknya harus mencapai perempat final. Gangguan dari Nike tidak mengalihkan perhatian Williams, karena dia hanya kalah tiga game dari Mara Santangelo dan mengalahkan Anne Kremer dalam dua set langsung. Pada titik ini, lepuh telah berkembang di kaki Williams dan dia terkena flu. Di ronde ketiga, Williams mendapati dirinya terpaut dua poin untuk pulang melawan Nadia Petrova, tetapi bangkit untuk menang dalam tiga set, yang merupakan kemenangan pertamanya atas pemain 10 besar sejak mengalahkan Lindsay Davenport di final Australia Terbuka 2005. Williams kemudian berhasil mencapai final, mengalahkan Jankovi, Pe'er dan Vaidišová. Williams menggambarkan mereka sebagai "pemain bagus. Pemain kuat. Pemain yang tentu saja tidak mengharapkan kelebihan berat badan, tidak bugar, telah menjadi juara seperti saya untuk memberi mereka permainan." Williams juga menemukan dirinya dua poin dari pergi melawan Peer sebelum membalikkannya.[68] Pada saat Williams mencapai final, hawa dingin dan panas telah hilang. Meninjau final, Tracy Austin menyatakan bahwa, meskipun Williams menjalani turnamen yang hebat, dia percaya bahwa perjalanannya telah berakhir dan Sharapova tidak akan mengalami masalah dengan Williams. Williams menganggap itu kejam dan tidak perlu dan menggunakannya sebagai motivasi bersama dengan kritik lainnya. Di final, Williams hanya kalah tiga pertandingan melawan Maria Sharapova, memenangkan gelar pertamanya di turnamen mana pun sejak memenangkan Australia Terbuka 2005 24 bulan sebelumnya. Williams menjadi pemain pertama sejak Chris O'Neil yang memenangkan gelar saat tidak diunggulkan, dan merebut gelar Australia Terbuka ketiganya dan gelar Grand Slam kedelapan secara keseluruhan. Kemenangan itu mengangkat Williams ke peringkat 14. Williams mendedikasikan gelar itu untuk saudara tirinya yang telah meninggal, Yetunde.[69] Penampilannya di final digambarkan dalam pers sebagai "salah satu penampilan terbaik dalam karirnya" dan "bisa dibilang tampilan paling kuat yang pernah dilihat dalam tenis wanita".[70] Dalam wawancara pasca-pertandingannya, Williams mengecam para pengkritiknya, menyatakan bahwa dia telah membuktikan bahwa mereka salah.[71] Williams memenangkan Sony Ericsson Open di Miami untuk keempat kalinya dengan mengalahkan Justine Henin. Williams harus mencatat kemenangan dari belakang setelah dikaburkan di set pertama dan menyelamatkan dua match point di set kedua.[72] Dia bermain untuk negaranya di Piala Fed untuk pertama kalinya sejak 2003 dalam pertandingan melawan Belgia, dan memenangkan pertandingan pembukaannya tetapi mengundurkan diri dari pertandingan kedua, karena cedera lutut.[73][74]

Di Prancis Terbuka, Williams kalah di perempat final dari Henin. Selama pertandingan putaran keempat melawan Hantuchová di Wimbledon, Williams pingsan karena kejang otot akut pada 5–5 di set kedua. Setelah timeout medis dan servis bertahan untuk memaksa tiebreak, hujan memaksa permainan dihentikan selama hampir dua jam. Ketika para pemain kembali, Williams memenangkan pertandingan dalam tiga set.[75] Williams kemudian kalah dalam pertandingan perempat finalnya dengan Henin, sementara menderita cedera yang diderita di babak sebelumnya.[76] Di AS Terbuka, Williams kehilangan perempat final tunggal Grand Slam ketiga berturut-turut dari Henin.[77] Williams mencapai final Piala Kremlin, kalah dari Elena Dementieva. Williams memenuhi syarat untuk Kejuaraan WTA, tetapi pensiun dari pertandingan pertamanya dengan Anna Chakvetadze karena cedera lutut dan kemudian mengundurkan diri dari acara tersebut.[78][79] Williams menyelesaikan 2007 sebagai No. 7 dan peringkat teratas Amerika untuk pertama kalinya sejak 2003.[80]

2008–2010: Kembali menjadi No. 1Sunting

Williams memulai tahun 2008 dengan berpartisipasi dalam tim AS yang berhasil memenangkan Piala Hopman bersama Mardy Fish.[81] Di Australia Terbuka dia kalah di perempatfinal dari Jelena Jankovi, kekalahan keempatnya secara beruntun di perempatfinal turnamen tunggal Grand Slam.[82] Di nomor ganda putri, dia dan Venus dikalahkan di perempat final. Williams mengundurkan diri dari tiga turnamen berikutnya karena kebutuhan mendesak untuk operasi gigi. Williams kemudian memenangkan tiga gelar tunggal berturut-turut di Bangalore dan gelar Miami kelimanya, menyamai Steffi Graf untuk gelar tunggal terbanyak di turnamen ini.[83]

Williams menang di Family Circle Cup, gelar lapangan tanah liat pertamanya sejak Prancis Terbuka 2002. Kemenangan beruntun selama 17 pertandingan diakhiri oleh Dinara Safina di perempat final Berlin. Williams mengundurkan diri di Roma di perempat final melawan Alizé Cornet karena cedera punggung. Williams adalah satu-satunya mantan pemenang Prancis Terbuka dalam undian tersebut, tetapi kalah di babak ketiga dari Katarina Srebotnik.[82]

Di Wimbledon, Williams mencapai final untuk pertama kalinya dalam empat tahun terakhir tetapi kalah dari kakak perempuannya Venus dua set langsung, di final Slam pertama mereka sejak 2003. Serena dan Venus bekerja sama untuk memenangkan gelar ganda putri di ganda putri Grand Slam pertama mereka sejak 2003. Williams bermain di Stanford, tetapi mundur 6-2, 3-1 karena cedera lutut kiri dari pertandingan semifinal melawan Aleksandra Wozniak. Cedera itu memaksanya mundur dari Los Angeles. Di Olimpiade di Beijing, Williams kalah dari Dementieva di perempat final. Serena dan Venus memenangkan medali emas di nomor ganda, mengalahkan Anabel Medina Garrigues dan Virginia Ruano Pascual di final. Di AS Terbuka, Williams mengalahkan saudara perempuannya Venus, Safina dan Jelena Jankovi di final, yang mejadi gelar tunggal AS Terbuka dan Grand Slam kesembilannya. Kemenangan itu mengembalikannya ke peringkat No. 1 untuk pertama kalinya sejak 2003. Pada kejuaraan akhir tahun dia mengalahkan Safina dan kalah dari Venus dalam pertandingan round-robin, tetapi mengundurkan diri dari pertandingannya melawan Dementieva, dengan alasan cedera otot perut. Dia mengakhiri tahun 2008 peringkat No 2 dan dengan empat gelar single.[84][85]

Williams mulai 2009 di Medibank International, tetepi kalah di semifinal dari Elena Dementieva. Di Australia Terbuka, ia merebut gelar tunggal Grand Slam kesepuluh dengan mengalahkan Dinara Safina di final dalam waktu 59 menit.[86] Kemenangan ini mengembalikannya ke peringkat No. 1 dan membuatnya menjadi pemimpin hadiah uang karier sepanjang masa dalam olahraga wanita, menyalip pegolf Annika Sörenstam. Di ganda putri, williams bermain dengan Venus, mereka merebut gelar untuk ketiga kalinya.[87] Di Open GdF Suez, Williams mengundurkan diri sebelum semifinal dengan Dementieva karena cedera lutut. Serena kemudian bermain di Dubai, tetapi kalah dari Venus di 4 terakhir.[88]

Di Sony Ericsson Terbuka Williams, terhambat dengan cedera pergelangan kaki dan quad, dikalahkan di final oleh Victoria Azarenka. Ini adalah kekalahn yang pertama dari empat kekalahan beruntun untuknya, kekalahan beruntun terpanjang dalam karirnya.[89] Dia kemudian dikalahkan dalam pertandingan pembukaannya di Barcelona, Roma, dan Madrid. Meskipun tidak memenangkan pertandingan di tanah liat pada 2009 sebelum Prancis Terbuka, ia kalah di perempat final dari Svetlana Kuznetsova. Dia kemudian bangkit di Wimbledon, menyelamatkan satu match point dengan mengalahkan unggulan keempat Dementieva di semifinal. Di final, Serena mengalahkan adiknya Venus untuk memenangkan gelar Wimbledon ketiganya dan gelar Grand Slam ke-11nya. Serena dan Venus bekerja sama untuk memenangkan gelar ganda putri di Wimbledon untuk tahun kedua berturut-turut, gelar Grand Slam kesembilan mereka di ganda putri.[90]

Sebagai persiapan AS Terbuka, Williams bermain di Cincinnati tetapi kalah di babak ketiga, disusul kekalahan semifinal di Rogers Cup. Di AS Terbuka, dia kalah di semifinal dari Kim Clijsters di tengah kontroversi yang melibatkannya berteriak pada hakim garis saat mempertahankan match point, pelanggaran yang membuat Williams kehilangan poin dan pertandingan tersebut. Dia melanjutkan kompetisi ganda, bekerja sama dengan Venus untuk memenangkan gelar ganda ketiga Grand Slam kesepuluh dalam karier mereka.[91] Williams memenangkan ketiga pertandingan round-robinnya di Kejuaraan Tur WTA akhir tahun, mengalahkan Venus, Dementieva, dan Kuznetsova, menyelamatkan satu match point melawan Venus. Dia kemudian maju ke final, ketika Wozniacki pensiun dari pertandingan semifinal mereka. Di final, Williams mengalahkan Venus untuk gelar tunggal keduanya di acara ini.[92]

Williams berhasil menjadi peringkat No 1 untuk kedua kalinya setelah bermain di 16 turnamen. Dia juga memecahkan rekor yang sebelumnya dibuat oleh Justine Henin untuk hadiah uang terbanyak yang diperoleh seorang pemain wanita dalam satu tahun, dengan Williams menghasilkan $6.545.586. Untuk permainan ganda tahun itu, saudara perempuan Williams menyelesaikan tahun dengan menduduki peringkat No 2, meskipun bermain hanya enam turnamen bersama sebagai pasangan. Williams telah memenangkan lima gelar turnamen Grand Slam, menempatkan total gelar Grand Slam yang menangkan sejauh ini adalah 23, dan dia dinobatkan sebagai Atlet Wanita Tahun Ini oleh Associated Press untuk 2009.[93] Williams juga menjadi Juara Dunia ITF di nomor tunggal dan ganda.[94]

Pada 2010, turnamen pertama Williams adalah di Sydney, kalah di final dari Elena Dementieva. Di Australia Terbuka, Williams adalah juara bertahan di nomor tunggal dan ganda. Dia mencapai final dan mengalahkan Justine Henin, yang baru saja keluar dari masa pensiunnya, untuk gelar tunggal Grand Slam kedua belasnya. Di ganda, Williams dan saudara perempuannya, Venus, berhasil mempertahankan gelar mereka dengan mengalahkan Cara Black dan Liezel Huber di final.[95][96] Williams mengundurkan diri karena cedera kaki dari beberapa acara berikutnya, dan kembali di Roma Masters, kalah dari Jelena Jankovic di semifinal. Di Madrid, dia kalah dari Nadia Petrova di babak ketiga tetapi bermitra dengan Venus untuk memenangkan gelar ganda.[97] Di Prancis Terbuka, Williams dikalahkan oleh Samantha Stosur di perempat final. Dia dan Venus adalah unggulan teratas di nomor ganda dan memenangkan gelar, mengalahkan Květa Peschke dan Katarina Srebotnik di final untuk memenangkan gelar ganda Grand Slam keempat berturut-turut dan meningkatkan peringkat ganda mereka menjadi No. 1.[98][99] Turnamen Williams berikutnya adalah Wimbledon, di mana ia mengalahkan petenis Rusia Vera Zvonareva di final tanpa menghadapi break point dan mematahkan servis Zvonareva tiga kali.[100][101] Dia tidak kehilangan satu set pun di turnamen tersebut.[102]

Martina Navratilova mengatakan bahwa Williams berada di lima besar dari semua pemain tenis wanita sepanjang sejarah, yang dia katakan bahwa "ini bukan hanya tentang berapa banyak Slam yang Anda menangkan atau berapa banyak turnamen yang Anda menangkan—ini hanya permainan Anda secara keseluruhan. Dan dia punya semua." Serena adalah juara bertahan di nomor ganda bersama saudara perempuannya Venus, memenangkan dua tahun terakhir. Mereka kalah di perempat final dari Elena Vesnina dan Zvonareva. Di Munich pada tanggal 7 Juli, Williams menginjak pecahan kaca saat berada di sebuah restoran, dan cedera tersebut menyebabkan dia melewatkan sisa tahun ini.[103][104] Williams mengakhiri tahun tersbeut dengan menduduki peringkat No 4 di tunggal setelah enam turnamen, dan No 11 di ganda setelah empat turnamen. Pada tanggal 2 Maret 2011, dia mengkonfirmasi bahwa dia menderita hematoma dan emboli paru.[105][106][107]

2011–2013: Kembali mendominasi, karier keemasanSunting

Williams akhirnya kembali ke lapangan latihan pada Maret 2011.[108] Dia membuat penampilan pertamanya di tur WTA di Eastbourne.[109] Williams kalah di ronde kedua dari Vera Zvonareva, dalam pertandingan yang berlangsung lebih dari tiga jam. Turnamen berikutnya adalah Wimbledon, di mana dia menjadi juara bertahan. Dia mencapai babak 16 besar, di mana dia kalah dari Marion Bartoli. Setelah kalah, peringkatnya turun menjadi 169. Williams memenangkan gelar pertamanya sejak kembali ke tenis dengan kemenangan di Stanford dan Toronto. Di Western & Southern Open, Williams mengalahkan Lucie Hradecká, hanya untuk mundur pada hari berikutnya, dengan alasan cedera kaki kanan. Dia kemudian bermain di AS Terbuka sampai ke final kalah dari Samantha Stosur, selama pertandingan yang menampilkan dia secara verbal menyalahgunakan wasit kursi. Final AS Terbuka ternyata menjadi pertandingan terakhir Williams pada tahun 2011, dan dia mengakhiri tahun di peringkat No. 12 dengan dua gelar dan dengan rekor 22-3 untuk musim tersebut. Dia hanya berpartisipasi dalam enam turnamen sepanjang musim.[110][111]

Williams memulai musim 2012 di Brisbane International, namun, selama pertandingan melawan Bojana Jovanovski, ia mengalami cedera pergelangan kaki kiri saat melakukan servis untuk pertandingan tersebut. Akibatnya, Williams terpaksa menarik diri dari turnamen.[112] Selanjutnya dia berpartisipasi di Australia Terbuka di mana dia dikalahkan oleh Ekaterina Makarova di babak keempat. Setelah sebulan absen, Williams kembali ke kompetisi di Miami kalah di perempat final dari Caroline Wozniacki. Williams kemudian memenangkan gelar berturut-turut di Charleston dan Madrid mengalahkan Lucie afářová dan Victoria Azarenka, tetapi mengundurkan diri dari pertandingan semifinal melawan Li Na di Roma dengan alasan cedera punggung bawah. Williams menderita kekalahan pertamanya di babak pembukaan turnamen Grand Slam di Prancis Terbuka melawan Virginie Razzano. Williams mencatat rekor 33-1 untuk paruh kedua musim dengan memenangkan lima gelar dalam prosesnya.[113] Williams memenangkan gelar tunggal Wimbledon kelimanya, gelar Grand Slam keempat belasnya;[114][115] mencetak rekor servis 24 ace oleh seorang wanita dalam sebuah pertandingan serta memiliki ace terbanyak, pria atau wanita, selama turnamen.[116] Williams kembali ke Amerika untuk berhasil mempertahankan gelarnya di Stanford mengalahkan CoCo Vandeweghe di final.[117] Williams kemudian kembali ke Wimbledon untuk mewakili negaranya di Olimpiade di mana dia memenangkan emas, mengalahkan Maria Sharapova dalam penampilan yang mendominasi. Williams gagal untuk menjatuhkan lebih dari tiga game per set dalam perjalanan untuk memenangkan medali. Rekor tak terkalahkan Williams berakhir dengan kekalahan di Cincinnati dari Angelique Kerber. Di New York City, Williams kemudian memenangkan gelar tunggal AS Terbuka keempatnya dan gelar Grand Slam ke-15 karirnya secara keseluruhan mengalahkan Azarenka di final.[118] Williams mengakhiri musim dengan bersaing di Kejuaraan WTA dan tak terkalahkan sepanjang turnamen untuk memenangkan acara tersebut untuk gelar ketiganya. Williams terpilih sebagai Pemain Terbaik WTA Tahun Ini untuk keempat kalinya.[119] Berdasarkan pertunjukan briliannya pada tahun 2012, Williams juga dinobatkan sebagai Juara Dunia Federasi Tenis Internasional.[120] Williams juga kembali ke kompetisi ganda dengan Venus; di turnamen pertama pasangan itu sejak Wimbledon 2010, mereka mengklaim gelar ganda Wimbledon kelima dan gelar ganda grand slam ke-13. Pasangan ini berhasil mempertahankan gelar ganda Olimpiade mereka yang berarti bahwa mereka menjadi satu-satunya pemain tenis yang memenangkan empat medali emas.[121]

Turnamen pertama Williams pada 2013 adalah di Brisbane, di mana ia memenangkan gelar tanpa kehilangan satu set pun. Williams dikalahkan di perempat final Australia Terbuka oleh sesama pemain Amerika Sloane Stephens. Saat ia mengalahkan Petra Kvitová di Doha, Williams kembali ke menduduki posisi No. 1 untuk keenam kalinya dalam karirnya dan menjadi wanita tertua di Era Terbuka yang memegang peringkat tersebut.[122] Williams kemudian kalah dari Victoria Azarenka di final. Di final Miami, Williams kalah satu set dari Maria Sharapova untuk pertama kalinya sejak 2008. Kemunduran ini tidak menghentikan Williams yang mencatatkan kemenangannya yang ke-70. Kemenangan tersebut membuat Williams menjadi juara enam kali di Miami memecahkan rekor yang dipegangnya bersama Steffi Graf dan menjadi wanita keempat di Era Terbuka yang memenangkan turnamen setidaknya enam kali.[123] Williams berhasil mempertahankan gelar Charlestonnya, memenangkannya untuk ketiga kalinya secara keseluruhan. Williams memenangkan gelar tunggal kelima puluh karirnya di Madrid, mengalahkan Sharapova di final. Williams kemudian bermain melawan Roma, di mana ia memenangkan gelar tanpa kehilangan satu set pun, mengalahkan Victoria Azarenka di final untuk merebut gelar keduanya. Williams hanya kehilangan sepuluh game dalam mencapai perempat final di Roland Garros. Di sana, ia bermain melawan Svetlana Kuznetsova dan kehilangan set pertamanya di turnamen tersebut. Di semifinal, Williams hanya kalah satu game ketika dia mengalahkan Sara Errani, sesuatu yang tujuh kali juara Prancis Terbuka Chris Evert gambarkan sebagai penampilan wanita terbaik di lapangan tanah liat yang pernah dia lihat.[124] Williams mengalahkan Sharapova untuk merebut gelar Roland Garros keduanya, gelar turnamen grand slam keenam belas secara keseluruhan. Dia menjadi wanita keempat di Era Terbuka setelah Navratilova, Evert dan Graf yang memenangkan setiap gelar turnamen Grand Slam setidaknya dua kali. Di Wimbledon, dia maju dengan mudah ke babak keempat sebelum dikalahkan oleh finalis Sabine Lisicki dalam tiga set. Setelah Wimbledon, Williams memenangkan Swedia Terbuka dengan mengalahkan Johanna Larsson di final, kemenangan turnamen menandai kesempatan pertama dia memenangkan gelar tingkat Internasional. Dengan memenangkan turnamen ini berarti Williams berhasil menjadi tak terkalahkan di lapangan tanah liat selama musim tersebut.[125][126]

Williams memenangkan gelar Piala Rogers ke-3 di Toronto mengalahkan Sorana Cîrstea di final.[127] Williams mencapai final Western & Southern Open untuk pertama kalinya tetapi kalah dari Azarenka.[128] Di AS Terbuka, Williams memulai sebagai unggulan teratas dan juara bertahan. Dia mencapai final—pertandingan ulang final 2012 melawan Azarenka—dan menang dalam tiga set, merebut gelar tunggal Grand Slam ke-17nya. Williams menjadi juara AS Terbuka tertua di Era Terbuka dan mendorong hadiah uang karirnya melewati $50 juta.[129] Setelah AS Terbuka, Williams mengalahkan Jelena Jankovi untuk memenangkan China Terbuka di Beijing untuk gelar ke-10 tahun 2013.[130][131] Williams melewati Kejuaraan WTA tak terkalahkan dengan memenangkan final melawan Li Na, untuk menjadi orang pertama yang mempertahankan gelar sejak Justine Henin pada 2007. Williams memenangkan gelar ke-11 tahun 2013 menjadi pemain ke-8 yang memenangkan 11 gelar atau lebih dalam setahun dan yang pertama sejak Martina Hingis pada 1997. Juga, ia menjadi orang tertua yang memenangkan Kejuaraan WTA dan pemain ke-4 yang memenangkannya 4 kali atau lebih. Dengan memenangkan kejuaraan, Williams menjadi wanita pertama yang memenangkan lebih dari $10 juta dalam satu musim dan dengan total $12.385.572, hanya Rafael Nadal, pada 2013, dan Novak Djokovic, pada 2011, 2012 dan 2013, yang mendapatkan lebih banyak uang dalam satu musim.[132]

Williams selesai sebagai pemain No. 1 akhir tahun untuk ketiga kalinya, menjadi pemain No. 1 tertua dalam sejarah WTA.[133] Dia juga dinobatkan sebagai Juara Dunia ITF 2013, keempat kalinya dia diberikan mahkota Juara Dunia. Williams menerima dua hadiah di ESPY Awards 2013. Williams memenangkan Atlet Wanita Terbaik dan Pemain Tenis Wanita Terbaik. Williams hanya orang keempat yang memenangkan Atlet Wanita Terbaik pada dua kesempatan dan dia memenangkan Pemain Tenis Wanita Terbaik untuk rekor keenam kalinya. Pada akhir Desember 2013, Williams mengakhiri tahunnya dengan menerima penghargaan Associated Press 2013 Female Athlete of the Year, penghargaan AP ketiganya setelah 2002 dan 2009. Hanya dua wanita, Chris Evert dan Babe Didrikson, yang lebih sering dipilih sebagai AP Athlete Tahun Ini sejak penghargaan tahunan pertama kali diberikan pada tahun 1931.[134]

2014–2015: 'Serena Slam' KeduaSunting

Williams mempertahankan gelarnya di Brisbane International dengan mengalahkan No. 2, Victoria Azarenka, di final.[135] Di Australia Terbuka dia akhirnya kalah dari mantan petenis nomor satu, Ana Ivanovic, di babak keempat. Di Dubai, Williams kalah dalam pertandingan semifinal dari Alizé Cornet dalam dua set langsung. Williams selanjutnya menuju Miami Open di mana dia memenangkan rekor gelar ketujuh dengan kemenangan dua set langsung atas No. 2 Li Na. Williams kalah dari Jana epelová di babak kedua Family Circle Cup. Dia berhasil mencapai perempat final di Madrid Terbuka sebelum mundur karena cedera paha kiri. Williams memenangkan gelar ketiganya musim ini di Roma. Dia kemudian mengalami kekalahan terburuk dalam karier turnamen Grand Slamnya oleh Garbiñe Muguruza di putaran kedua Prancis Terbuka, yang mengalahkan Serena dengan hanya kehilangan empat game dalam dua set.[136] Alizé Cornet mengalahkan Williams untuk kedua kalinya pada tahun tersebut di babak ketiga Wimbledon, sehingga membuat Williams tersingkir paling awal di Wimbledon sejak 2005. Serena kemudian dipaksa mundur dari nomor ganda bersama saudara perempuannya Venus saat tertinggal 0–3 di babak kedua . Serena yang mengalami disorientasi melakukan 4 kesalahan ganda berturut-turut dan mengalami masalah dengan lemparan dan gerakan bolanya sebelum dikeluarkan dari apa yang digambarkan sebagai salah satu adegan paling tidak biasa yang pernah dilihat dalam tenis.[137][138]

Williams bangkit dengan memenangkan 19 dari 20 pertandingan berikutnya (hanya kalah dari saudara perempuan Venus di semifinal Piala Rogers). Ini termasuk gelar di Bank of the West Classic serta gelar Western & Southern Open pertamanya dan gelar tunggal AS Terbuka ketiga berturut-turut dan keenam secara keseluruhan yang dia menangkan tanpa kehilangan satu set pun.[139][140] Dengan kemenangan ini Williams menyamakan Chris Evert untuk gelar tunggal terbanyak yang dimenangkan oleh seorang wanita di AS Terbuka di Era Terbuka. Williams juga menyamai 18 gelar tunggal Grand Slam Evert dan Navratilova yang dimenangkan di Era Terbuka. Berdasarkan memenangkan AS Terbuka dan Seri AS Terbuka, Williams mengumpulkan $4.000.000 – penghasilan terbesar dalam sejarah tenis. Di Wuhan Open, kesehatannya memaksanya untuk berhenti bermain saat istirahat di set pertama melawan Alizé Cornet. Dengan demikian Cornet menjadi wanita pertama sejak Justine Henin pada 2007 yang mencatatkan tiga kemenangan atas Williams dalam satu tahun. Di China Open Williams berhenti bermain sebelum pertandingan perempat finalnya melawan Samantha Stosur. Pada Final WTA 2014 di Singapura, Williams maju ke final untuk tahun ketiga berturut-turut meskipun telah menyamai kekalahan terburuk dalam karirnya dalam pertandingan round robin kedua melawan Simona Halep.[141] Williams memenangkan gelar WTA Finals kelimanya dengan membalas kekalahannya dari Halep dalam pertandingan kejuaraan untuk gelar ketujuhnya tahun ini. Williams menyelesaikan tahun tersebut dengan peringkat No. 1 untuk keempat kalinya dalam karirnya. Dia memegang peringkat No 1 untuk seluruh tahun kalender, suatu prestasi yang tidak tercapai sejak Steffi Graf pada 1996. Dia juga terpilih sebagai Pemain Terbaik WTA Tahun Ini dan Juara Dunia ITF untuk tahun ketiga berturut-turut (keenam secara keseluruhan).[142]

Williams memulai musim 2015 dengan mewakili Amerika Serikat bersama John Isner di Piala Hopman. Pasangan Amerika kalah di final dari Polandia.[143] Di Australia Terbuka Williams mengalahkan Maria Sharapova untuk ke-16 kalinya berturut-turut untuk mengklaim gelar tunggal Australia Terbuka ke-6 dan gelar Grand Slam ke-19 sepanjang kariernya, memenangkan gelar pada match point ketiganya di set kedua.[144][145][146][147] Dengan kemenangan ini Williams mengungguli keduanya, Evert dan Navratilova, untuk gelar tunggal Grand Slam kedua terbanyak yang dimenangkan di Era Terbuka. Gelar tersebut juga merupakan gelar tunggal Grand Slam keenamnya sejak menginjak usia 30 tahun, tiga lebih banyak dari yang terdekat berikutnya (Margaret Court, Martina Navratilova dengan masing-masing tiga). Dia adalah satu-satunya pemain dalam sejarah yang memenangkan keempat Grand Slam setidaknya sekali setelah berusia 30 tahun. Akhir pekan berikutnya, Serena dan saudara perempuannya Venus melakukan perjalanan ke Buenos Aires untuk menghadapi Argentina dalam pertandingan Grup Dunia II untuk Piala Fed. Dia bermain dan memenangkan satu-satunya pertandingan melawan María Irigoyen untuk membantu Tim USA menang 4-1 atas Argentina.[148] Williams mengumumkan bahwa dia akan berkompetisi di Indian Wells Masters mengakhiri 14 tahun boikotnya terhadap acara tersebut.[149][150] Sekembalinya, Williams menerima tepuk tangan meriah dari penonton dan memenangkan pertandingan pertamanya dengan dua set langsung.[151] Dia mencapai semifinal, di mana dia akan menghadapi No. 3, Simona Halep, untuk mendapatkan tempat di final, tetapi terpaksa mundur karena cedera lutut. Berdasarkan mengalahkan Sabine Lisicki di perempat final Miami Terbuka, Williams menjadi wanita kedelapan di Era Terbuka yang mencatat 700 kemenangan pertandingan dalam karirnya.[152] Ini juga membuatnya menjadi salah satu dari hanya tiga pemain aktif yang memenangkan 700 atau lebih pertandingan tunggal, yang lainnya adalah Roger Federer dan Rafael Nadal. Di semifinal dia menang melawan Halep untuk maju ke final kesepuluh di acara tersebut di mana dia memenangkan rekor gelar kedelapan dan memperpanjang kemenangan beruntunnya menjadi 21 dengan mengalahkan Carla Suárez Navarro.[153][154]

Sebagai persiapan untuk musim lapangan tanah liat (dan untuk memastikan kelayakannya untuk Olimpiade Musim Panas 2016), Williams melakukan perjalanan ke Brindisi, Italia, untuk menghadapi tim Italia untuk mendapatkan tempat di Grup Dunia Piala Fed. Williams kalah dalam pertandingan ganda yang menentukan bersama Alison Riske dari Sara Errani dan Flavia Pennetta, dan sebagai hasilnya tim Amerika Serikat terdegradasi ke Grup Dunia II. Itu adalah kekalahan pertama Williams di Piala Fed.[155] Dia mempertahankan rekor sempurnanya di tunggal dengan mengalahkan Camila Giorgi dan Errani. Minggu 20 April menandai minggu ke-114 berturut-turut Williams di peringkat No. 1, rekor terpanjang ketiga dalam sejarah WTA, di belakang 186 minggu Steffi Graf dan Navratilova 156. Williams menderita kekalahan pertamanya musim ini di semifinal turnamen. Mutua Madrid Terbuka untuk No. 4, Petra Kvitová.[156][157] Kekalahan ini mengakhiri 27 kemenangan beruntun untuk Williams serta 50 kemenangan beruntun di acara Wajib Premier, dan juga 19 kemenangan beruntun di acara tertentu. Williams memainkan satu pertandingan di Internazionali BNL d'Italia 2015 sebelum mengundurkan diri dari turnamen karena cedera siku.[158]

Saat mengalahkan Victoria Azarenka di babak ketiga Prancis Terbuka, Williams menjadi wanita pertama di Era Terbuka yang memenangkan 50 pertandingan di keempat Grand Slam.[159] Williams kemudian mengalahkan Sloane Stephens untuk mencapai perempat final tunggal Grand Slam ke-40. Williams memenangkan pertandingan berikutnya dengan mudah, tetapi harus bangkit dari ketertinggalan di semifinal melawan Timea Bacsinszky untuk keempat kalinya dalam lima pertandingan untuk mencapai final.[160][161] Dia kemudian mengalahkan Lucie afářová dari Republik Ceko dalam tiga set untuk memenangkan gelar tunggal ketiganya di Prancis Terbuka dan Grand Slam ke-20.[162][163][164] Kemenangan tersebut membuat Williams menjadi orang ketiga dalam sejarah yang memenangkan setiap Grand Slam setidaknya tiga kali, bergabung dengan Margaret Court dan Steffi Graf. Dia adalah pemain pertama yang memenangkan tiga Grand Slam berturut-turut sejak dia melakukannya sendiri selama Serena Slam. Dia juga menjadi pemain pertama yang memenangkan ganda Australia-Prancis Terbuka sejak Jennifer Capriati pada 2001.[165]

Williams menyelesaikan "Serena Slam" keduanya (memenangkan keempat Grand Slam berturut-turut) dengan memenangkan Kejuaraan Wimbledon 2015 – gelar tunggal Wimbledon ke-6 dan Grand Slam ke-21 secara keseluruhan.[166][167] Jalannya menuju kemenangan di Wimbledon sangat menantang. Dia mengalami break ganda di ronde ketiga melawan Heather Watson dan dua poin dari kekalahan dua kali sebelum mengumpulkan kemenangan dan menjadi pemain pertama yang lolos ke WTA Finals.[168][169] Williams kemudian mengalahkan tiga mantan pemain No. 1 – Venus Williams, Victoria Azarenka dan Maria Sharapova – secara berurutan untuk maju ke final.[170] Kemudian ia melawan Garbiñe Muguruza yang berusia 21 tahun, yang sebelumnya mengalahkan Williams di turnamen Grand Slam terburuk dalam karirnya di Prancis Terbuka 2014. Williams mengalahkan Muguruza dalam dua set yang ketat.[171]

Kemenangan tersebut menjadikan Williams wanita tertua di Era Terbuka yang memenangkan gelar tunggal grand slam, selain memiliki perbedaan sebagai juara tunggal grand slam wanita tertua sepanjang masa. Itu juga merupakan kemenangan kedelapan berturut-turutnya dalam penampilan final tunggal Grand Slam, memecahkan rekor Open Era Steffi Graf sebanyak tujuh kali dari 1995 hingga 1999 dan, di sisi putra, menyamai rekor Pete Sampras Open Era delapan dari 1995 hingga 2000. Grand Slam ke-21-nya gelar tunggal menyamai penghitungan sisa tur wanita, digabungkan.[172] Minggu 13 Juli menandai pertama kalinya dalam sejarah WTA bahwa pemain No. 1 memiliki poin dua kali lebih banyak dari No. 2. Setelah kemenangannya di Wimbledon, Williams dianugerahi ESPY ke-7 untuk Pemain Tenis Wanita Terbaik.[173]

Williams memainkan satu pertandingan di Swedia Terbuka di Båstad sebelum mengundurkan diri karena cedera siku.[174] Dia adalah juara bertahan di Bank of the West Classic tetapi mengundurkan diri dari turnamen agar sikunya menjadi lebih baik.[175] Williams memiliki 19 kemenangan beruntun pertandingan yang diakhiri oleh pemain Swiss Belinda Bencic yang berusia 18 tahun, No. 20, dalam tiga set ketat di semifinal Kanada Terbuka.[176][177] Itu adalah kekalahan keduanya tahun ini dan yang pertama di lapangan keras sejak Final WTA 2014. Minggu berikutnya Williams mempertahankan gelarnya di Western & Southern Open dengan kemenangan dua set langsung atas Simona Halep No. 3 untuk gelar WTA ke-69-nya, mematahkan Evonne Goolagong untuk gelar WTA kelima yang paling banyak dimenangkan.[178] Upaya Williams untuk merebut "Grand Slam" (memenangkan keempat Grand Slam dalam satu tahun kalender) berakhir di semifinal AS Terbuka, di mana ia kalah dari Roberta Vinci dalam tiga set.[179][180][181] Kekalahn telah digambarkan oleh beberapa orang sebagai salah satu kekecewaan terbesar dalam sejarah tenis.[182][183][184] Meskipun demikian, Williams mengamankan peringkat No. 1 akhir tahun dengan hasil-hasilnya di turnamen tersebut. Pada 1 Oktober, Williams mengakhiri musimnya, menyatakan bahwa dia telah cedera hampir sepanjang tahun dan ingin mengatasi masalah kebugarannya.[185] Sebelum pengumuman tersebut, pelatihnya Patrick Mouratoglou mengisyaratkan bahwa Williams mungkin tidak akan bermain lagi pada 2015 karena kurangnya motivasi dan kekecewaan menyusul kekalahannya.[186] Pada 5 Oktober, Williams melampaui Chris Evert untuk peringkat minggu ketiga terbanyak di dunia No. 1.[187] Williams memegang peringkat No 1 sepanjang musim untuk tahun kedua berturut-turut. Dia terpilih sebagai WTA Player of the Year untuk ketujuh kalinya dalam karirnya. Pada 14 Desember, Sports Illustrated mengumumkan Williams sebagai Sportsperson of the Year mereka.[188] Dengan demikian, ia menjadi wanita solo ketiga, dan pertama sejak 1983, yang menerima penghargaan tersebut. Williams juga dinobatkan sebagai Juara Dunia ITF untuk keenam kalinya dalam karirnya. Segera setelah itu, diumumkan bahwa dia terpilih sebagai Atlet Wanita Tahun Ini oleh Associated Press untuk keempat kalinya.[189]

2016: Rekor Open Era dan Grand SlamSunting

Williams mengundurkan diri dari Piala Hopman setelah berhenti bermain dalam pertandingan tunggal melawan Australia Gold karena radang lutut kirinya.[190] Turnamen berikutnya adalah Australia Terbuka, di mana dia menjadi unggulan pertama dan juara bertahan. Dia mencapai final tanpa kehilangan satu set pun, termasuk kemenangan atas No. 5, Maria Sharapova, dan No. 4, Agnieszka Radwańska, dan menghadapi finalis Grand Slam pertama kali Angelique Kerber. Dia dianggap sebagai favorit berat untuk memenangkan gelar, karena dia tidak pernah kalah di final atau semifinal Australia Terbuka. Dia juga mendominasi head-to-head melawan Kerber, hanya kalah sekali dalam enam pertemuan dan tidak kehilangan satu set pun darinya dalam empat tahun. Williams kalah di final dalam tiga set dan Kerber memenangkan gelar Grand Slam pertamanya.[191] Ini menandai kekalahan pertama Williams di final Australia Terbuka, serta kekalahan tiga set pertamanya di final Grand Slam.[192]

Tanggal 15 Februari menandai 157 minggu berturut-turut Williams menduduki peringkat No 1, melewati Navratilova dari 156 untuk memiliki rekor terpanjang kedua dalam sejarah WTA di belakang Steffi Graf 186. Dia berkompetisi di Indian Wells sebagai unggulan No 1. Dia mencapai final pertamanya di sini sejak menang pada 2001, dengan mengalahkan Simona Halep di perempat final dan Agnieszka Radwańska di semifinal. Dia tidak kehilangan satu set pun dalam perjalanan ke final. Williams dikecewakan oleh unggulan 13 Victoria Azarenka, yang dia kalahkan dalam lima kali pertemuan terakhir pasangan itu, dengan dua set langsung. Ini menandai pertama kalinya sejak 2004 di mana Williams kalah di dua final berturut-turut. Dia selanjutnya bermain di Miami Open sebagai juara bertahan. Dia kalah di babak keempat dari Svetlana Kuznetsova. Ini menandai kekalahan pertamanya di sini sejak 2012 dan mengakhiri 20 kemenangan beruntunnya di Miami. Ini juga merupakan kepergiannya yang paling awal di sini sejak 2000, di mana dia kalah di babak yang sama. Selama permainan di lapangan tanah liat, Williams mengundurkan diri dari Madrid tetapi memasuki Roma. Dia mengalahkan Anna-Lena Friedsam dan Christina McHale untuk maju ke perempat final di mana dia mengalahkan Svetlana Kuznetsova untuk membalas kekalahannya di Miami. Dia kemudian mengalahkan Irina-Camelia Begu dan Madison Keys untuk memenangkan gelar WTA ke-70 dalam karirnya dan memenangkan gelar pertamanya tahun ini. Ini adalah gelar Roma ketiganya dalam empat tahun dan keempat secara keseluruhan.[193]

Di Prancis Terbuka, Williams hanya kehilangan satu set dalam perjalanannya ke final. Dia mengalahkan Yulia Putintseva di perempat final meski terpaut lima poin dari kekalahan. Dia kemudian mengalahkan semifinalis kejutan Kiki Bertens untuk mencapai final Prancis Terbuka keempatnya di mana dia menghadapi Garbiñe Muguruza dalam ulangan final Wimbledon tahun lalu di mana Williams menang. Hasilnya tidak sama dengan final Wimbledon saat Williams kalah dari Muguruza dua set langsung. Dengan kekalahan ini, Williams kalah dua kali berturut-turut di final Grand Slam untuk pertama kalinya dalam kariernya. Selain gagal menyamai rekor Open Era dari 22 gelar Grand Slam milik Steffi Graf, Williams juga menyelesaikan set runner-up Karier Grand Slam dengan kekalahan ini.[194][195][196]

Di Wimbledon, Williams hanya kalah satu set dalam perjalanan ke final di mana ia menghadapi Angelique Kerber dalam pertandingan ulang final Australia Terbuka mereka di awal tahun. Kali ini, Williams mengalahkan Kerber dua set langsung untuk akhirnya menyamai rekor Steffi Graf dari 22 Grand Slam di Era Terbuka. Itu adalah gelar Grand Slam pertama Williams tahun ini, serta gelar WTA ke-71 sepanjang karirnya. Dalam penampilan servis yang brilian, Williams hanya menghadapi satu break point di seluruh pertandingan melawan Kerber yang dia selamatkan dengan sebuah ace. Kemudian pada hari itu, Williams bermitra dengan saudara perempuannya Venus untuk memenangkan gelar ganda Wimbledon keenam mereka dan gelar Grand Slam ganda ke-14 secara keseluruhan, menjaga rekor sempurna mereka di final ganda Grand Slam tetap utuh. Pada 24 Juli 2016, Williams mengundurkan diri dari Rogers Cup dengan alasan cedera radang bahu.[197] Dia selanjutnya berpartisipasi dalam Olimpiade di Rio de Janeiro, di mana dia adalah peraih medali emas bertahan di tunggal dan ganda dan merupakan favorit untuk mempertahankan gelar tersebut. Bermitra dengan saudara perempuannya Venus di nomor ganda, mereka mengalami kejutan keluar di babak pertama, kalah dari duo Ceko Lucie afářová dan Barbora Strýcová, yang mengakhiri rekor karier mereka 15–0 sejak Olimpiade 2000.[198] Di tunggal, setelah mengalahkan Daria Gavrilova dan Alizé Cornet di dua putaran pertama, Williams menghadapi petenis Ukraina Elina Svitolina di putaran ketiga dalam pertandingan ulang putaran keempat Prancis Terbuka tahun ini, tetapi kalah dari petenis Ukraina itu, mengakhiri Olimpiadenya. kampanye.[199] Beberapa hari setelah Olimpiade, Williams mengambil wildcard terlambat untuk Western & Southern Open, di mana dia adalah juara bertahan, tetapi kemudian memutuskan untuk mundur karena kekhawatiran dari cedera bahu/peradangan yang sama dari awal musim panas.[200]

Tanggal 5 September 2016, menandai minggu ke-186 berturut-turut Williams di peringkat No. 1, menyamai rekor Steffi Graf untuk rekor terlama dalam sejarah WTA. Di semifinal AS Terbuka, Williams kalah dari Karolína Plíšková. Setelah memenangkan AS Terbuka, Angelique Kerber menjadi No. 1, mengakhiri rekor No. 1 Williams. Williams juga menarik diri dari WTA Finals karena cedera bahu.[201][202]

2017: Kemenangan Australia TerbukaSunting

Williams memulai musim 2017 dengan berpartisipasi di WTA Auckland Terbuka untuk pertama kalinya dalam karirnya. Dia mengalahkan Pauline Parmentier untuk memenangkan pertandingan pertamanya sejak AS Terbuka. Di babak kedua, dia kalah dari Madison Brengle. Di Australia Terbuka, ia mengalahkan mantan dan 10 pemain top saat itu antara lain Belinda Bencic, Lucie afářová, Johanna Konta untuk mencapai final Australia Terbuka ke-8. Pada 28 Januari 2017, ia memenangkan Australia Terbuka untuk rekor Era Terbuka ketujuh kalinya, mengalahkan saudara perempuannya, Venus.[203] Itu adalah gelar tunggal Grand Slam ke-23nya, melampaui rekor Open Era 22 oleh Steffi Graf. Ini adalah pertama kalinya di Open Era dua pemain berusia 35 tahun ke atas berkompetisi di final turnamen Grand Slam. Kemenangan itu memastikan dia kembali ke peringkat No. 1.[204][205] Williams kemudian mengundurkan diri dari Indian Wells dan Miami Opens, dengan alasan cedera lutut.[206]

Pada 19 April 2017, Williams mengungkapkan bahwa dia hamil 20 minggu dan akan melewatkan sisa musim ini. Waktu pengumumannya mengarah pada kesimpulan bahwa dia hamil kira-kira delapan sampai sembilan minggu ketika dia memenangkan Australia Terbuka.[207] Dalam wawancara, dia mengatakan bahwa dia berniat untuk kembali ke tenis setelah kehamilannya, mengatakan bahwa dia memiliki rencana untuk berkompetisi di Australia Terbuka 2018.[208]

Pada 1 September 2017, Williams melahirkan seorang putri bernama Alexis Olympia Ohanian Jr.[209] Dia menjalani operasi caesar karena emboli paru selama persalinan.[210] Dia menderita emboli paru lain setelah melahirkan, meninggalkannya terbaring di tempat tidur selama enam minggu dan menunda kembalinya untuk berlatih.[211]

Pada 30 Desember 2017, Williams memainkan pertandingan pertamanya sejak melahirkan, pertandingan eksibisi di Kejuaraan Tenis Dunia di Abu Dhabi, kalah dari juara bertahan Prancis Terbuka Jeļena Ostapenko.[212]

2018: Kembali ke tenis, Wimbledon, dan runner up AS TerbukaSunting

Pada 5 Januari 2018, Williams mengundurkan diri dari Australia Terbuka, dengan alasan kurangnya persiapan yang memadai setelah kehamilannya.[213] Pada Februari, setelah mengatasi masalah kesehatan akibat kehamilannya, dia kembali ke lapangan tenis bersama saudara perempuannya. Pasangan ini kalah dari Lesley Kerkhove dan Demi Schuurs (Belanda) di putaran pertama Piala Fed pada 11 Februari.[214] Meskipun mengatakan dia 100% siap untuk kembali ke tenis, Williams menderita kekalahan beruntun di Indian Wells dan Miami, kalah di putaran ketiga di Indian Wells dari saudara perempuannya Venus dan putaran pertama di Miami dari juara Indian Wells 2018 Naomi Osaka [215][216][217]

Williams kembali ke bermain untuk Grand Slam di Prancis Terbuka 2018, bermain tunggal dan ganda dengan saudara perempuannya Venus. Di babak pertama, ia mengalahkan Kristýna Plíšková dalam dua set ketat dan kemudian unggulan ke-17 Ashleigh Barty di babak kedua. Kemudian, dia mengalahkan unggulan ke-11 Julia Görges sehingga dalam pertandingan putaran keempat ia melawan unggulan ke-28 Maria Sharapova, yang telah dia kalahkan 18 kali berturut-turut sejak 2004. Williams mengundurkan diri karena cedera otot dada yang dideritanya pada pertandingan putaran ketiga di ganda di mana dia dan Venus dikalahkan oleh Andreja Klepač dan María José Martínez Sánchez.[218][219]

Pada bulan Juli, Williams memasuki Kejuaraan Wimbledon dan secara kontroversial diunggulkan #25. Dengan peringkat dunia 181, banyak yang merasa bahwa keputusan tersebut menunjukkan bias dan terlalu menguntungkan Williams. Yang lain berpendapat bahwa All England Club, yang tidak mendasarkan pemain unggulan mereka pada peringkat dunia pemain saat ini – seperti yang dilakukan turnamen grand slam lainnya – telah dengan bijaksana mempertimbangkan rekor bersejarah Williams yang luar biasa di sana. Williams sendiri berkata: "Saya sangat terkejut. Saya datang ke sini berharap bahwa mungkin saya tidak akan mendapatkan nomor unggulan." Hasil tersebut mengakibatkan Dominika Cibulková kehilangan tempatnya untuk diunggulkan.[220]

Pada minggu kedua turnamen, untuk pertama kalinya dalam sejarah grand slam, tidak ada satu pun dari sepuluh pemain unggulan putri yang berhasil mencapai perempat final.[221] Dalam perjalanan ke perempat final, Williams mengalahkan Arantxa Rus dari Belanda di babak pertama, Viktoriya Tomova dari Bulgaria di babak 2, Kristina Mladenovic dari Prancis di babak 3 dan Evgeniya Rodina dari Rusia di babak 4.[222] Dia tidak kehilangan satu set pun dalam pertandingannya sampai saat itu. Williams kemudian mengalahkan Camila Giorgi dari Italia di perempat final setelah kalah satu set, dan menjadi pemain dengan peringkat terendah yang pernah mencapai semifinal Wimbledon. Dia bertemu unggulan ke-13 Julia Gorges dari Jerman di semifinal dan mengalahkannya dengan nyaman dalam dua set untuk mencapai final Wimbledon kesepuluhnya, yang pertama sejak melahirkan. Dia kalah di final dengan dua set langsung dari Angelique Kerber dari Jerman dalam pertandingan ulang final Wimbledon 2016.[223]

Setelah putaran final Wimbledonnya, Williams memasuki Silicon Valley Classic 2018, penampilan pertamanya di turnamen seri AS Terbuka sejak 2015. Dia mencatat kekalahan paling buruk dalam karirnya dari Johanna Konta di babak pertama, hanya memenangkan satu pertandingan.[224] Williams kemudian mengungkapkan dalam sebuah wawancara dengan Time bahwa dia memeriksa Instagram sepuluh menit sebelum pertandingan dimulai, dan menemukan bahwa pria yang telah menembak mati saudara tirinya, Yetunde, pada 2003 dibebaskan bersyarat pada awal tahun. Dia berkata dalam wawancara, "Saya tidak bisa menghilangkannya dari pikiran saya."[225]

Turnamen Williams berikutnya adalah Cincinnati Masters. Dia mengalahkan Daria Gavrilova dari Australia dalam dua set langsung di babak pertama, tetapi kalah dari Petra Kvitová di babak kedua dalam pertandingan tiga set yang berlangsung lebih dari dua jam. Turnamen berikutnya adalah AS Terbuka 2018 di Flushing Meadows. , New York, di mana ia diunggulkan ke-17, meskipun peringkat ke-26 dalam peringkat WTA pada saat penentuan benih. Dia mengalahkan Magda Linette di babak pertama, Carina Witthöft di babak kedua, saudara perempuannya dan unggulan ke-16 Venus di babak ketiga, Kaia Kanepi di babak keempat, dan unggulan ke-8 Karolína Plíšková di perempat final. Pertandingan melawan Plíšková adalah pertandingan ulang semifinal AS Terbuka 2016, yang dimenangkan Plíšková. Ini adalah kemenangan pertama Williams melawan pemain 10 besar (saat pertandingan) sejak dia kembali dari kehamilan. Williams memenangkan pertandingan semifinal melawan unggulan ke-19 Anastasija Sevastova dari Latvia, memenangkan tempat di final tunggal putri melawan Naomi Osaka dari Jepang yang ia kalahkan dengan dua set langsung. Williams diperingatkan untuk pelatihan ilegal, dihukum satu poin karena melanggar raketnya, dan kemudian menghukum permainan karena pelecehan verbal terhadap wasit kursi.[226][227][228][229][230][231]

2019: Kembali ke 10 besar, Wimbledon dan AS Terbuka runner-upSunting

Williams memulai musim 2019-nya di Australia Terbuka, setelah tidak tampil di turnamen tersebut sejak memenangkan edisi 2017. Menjadi unggulan ke 16, ia mengalahkan Tatjana Maria, Eugenie Bouchard, dan Dayana Yastremska di tiga ronde pertama, sebelum mengalahkan unggulan teratas dan peringkat satu dunia Simona Halep di ronde keempat. Di perempat final, ia bertemu unggulan ke-7 Karolína Plíšková. Plíšková memenangkan set pertama dan memimpin di set kedua, tetapi Williams mengendalikan pertandingan, memenangkan set kedua dan dengan cepat memimpin di set ketiga. Namun, setelah pergelangan kaki Williams terkilir saat menaikkan match point, Plíšková memenangkan enam game berturut-turut, menyelamatkan empat match point sepanjang set untuk memenangkan pertandingan. Ini adalah kekalahan paling awal Williams di Australia Terbuka sejak kekalahannya di putaran keempat pada 2014, dan mematahkan rekor empat belas kemenangan beruntun di perempatfinal Grand Slam (setelah terakhir kalah di perempatfinal Grand Slam di Australia Terbuka 2013). Meskipun kehilangan ini, peringkatnya naik ke nomor 11.[232][233][234][235][236][237]

Williams kemudian mengalahkan Victoria Azarenka di putaran kedua Indian Wells Masters dalam kampanye 2019-nya untuk mahkota Indian Wells ketiga. Di ronde ketiga, penyakit virus membuatnya harus mundur melawan Garbiñe Muguruza dari Spanyol. Ini adalah tahun kedua berturut-turut dia keluar pada tahap ini. Dia kemudian mengalami cedera lutut jangka panjang yang menyebabkan dia menarik diri dari Miami dan Roma setelah memainkan satu pertandingan. Dia tidak bisa berlatih dengan baik sampai setelah Prancis Terbuka, di mana dia kalah di babak ketiga.[238] Di Wimbledon, Williams mencapai final besar untuk tahun ke-13 berturut-turut. Dia juga menjadi finalis grand slam tertua di era terbuka.[239] Dia kalah di final dari Simona Halep dalam dua set langsung dalam waktu kurang dari satu jam.[240]

Di Kanada Terbuka, Williams mengalahkan Naomi Osaka dua set langsung di perempat final dan petenis kualifikasi dari Ceko Marie Bouzkova dalam tiga set di semi final. Melawan pemain Kanada Bianca Andreescu, dia mundur pada set pertama setelah 19 menit. Dia memberi tahu wasit tentang keputusannya untuk pensiun karena kejang punggung.[241] Masalah punggungnya berlanjut di Cincinnati Open, di mana dia mengundurkan diri sesaat sebelum pertandingan putaran pertama, menyatakan, "Sayangnya punggung saya masih tidak benar."[242]

Williams menjadi unggulan kedelapan di AS Terbuka. Di babak pertama dia bertemu Maria Sharapova untuk pertama kalinya sejak Australia Terbuka 2016, mengalahkannya dalam dua set langsung, hanya menghasilkan satu game di setiap set. Dia mengalahkan Caty McNally dalam tiga set di babak kedua, dan Karolína Muchová dan Petra Martić dalam game langsung di ketiga dan keempat. Di perempat final dia menghadapi unggulan ke-18 Wang Qiang, yang dia atasi hanya dalam waktu 45 menit, menghasilkan satu pertandingan. Di semifinal ia mengalahkan unggulan kelima Elina Svitolina, melanjutkan ke final di mana ia menghadapi unggulan ke-15 Bianca Andreescu untuk kedua kalinya dalam waktu kurang dari sebulan. Dengan Andreescu unggul satu set dan lima game berbanding satu di set kedua, Williams melancarkan serangan balik dengan semangat untuk menyamakan kedudukan pada 5-game-semua. Namun, Andreescu mampu menahan servis dan mematahkan servis Williams untuk memenangkan gelar dalam dua set langsung.[243] Ini adalah pertandingan terakhir Williams tahun ini yang dia akhiri di peringkat 10.[244][245][246]

2020: Gelar pertama sejak cuti hamilSunting

Williams memenangkan gelar tunggal pertamanya sebagai seorang ibu di ASB Classic 2020, mengalahkan Jessica Pegula di final.[247] Dia juga mencapai final di turnamen ganda dengan Caroline Wozniacki; pasangan ini dikalahkan oleh Asia Muhammad dan Taylor Townsend. Oleh karena itu, ia menjadi wanita pertama di era profesional dengan setidaknya satu gelar dalam empat dekade: 1990-an, 2000-an, 2010-an dan 2020-an.[248]

Turnamen Williams berikutnya adalah Australia Terbuka 2020 di mana ia diunggulkan dengan nomer ke-8. Dia mengalahkan Anastasia Potapova dan Tamara Zidanšek di ronde pertama dan kedua berturut-turut dua set langsung, sebelum kalah dari Wang Qiang dalam tiga set ketat di ronde ketiga.[249][250]

Pada dimulainya kembali Tur WTA setelah jeda yang disebabkan oleh COVID-19, Williams memasuki Unggulan Utama Terbuka sebagai unggulan teratas. Menyusul kemenangan tiga set yang sulit atas Bernarda Pera di babak pertama, Williams menghadapi saudara perempuannya Venus untuk pertandingan WTA ke-31 mereka di babak kedua dan lolos setelah kehilangan set pertama. Williams kemudian menderita kekalahan mengejutkan di perempat final dari sesama petenis Amerika Shelby Rogers. Di Cincinnati Open, yang dimainkan di New York, Williams menerima bye di babak pertama, mengalahkan Arantxa Rus di babak kedua, dan kalah dari Maria Sakkari dalam tiga set di babak ketiga.[251]

Williams diunggulkan ke-3 di mayor kedua tahun ini, AS Terbuka 2020. Setelah dua set langsung menang untuk memulai, Williams menghadapi mantan juara grand slam Sloane Stephens di babak ketiga, menang dalam tiga set. Di ronde keempat, Williams membalas kekalahannya dari Sakkari di turnamen sebelumnya. Di perempat final, ia mengalahkan Tsvetana Pironkova dari Bulgaria yang bermain di turnamen pertamanya dalam tiga tahun setelah melahirkan. Dia dengan demikian maju ke semifinal, di mana dia menghadapi Victoria Azarenka, kalah dalam tiga set.[252][253] Pertandingannya dengan Azarenka menandai pertama kalinya dua ibu bertemu di semifinal Grand Slam. Dia juga menjadi pemain pertama dalam sejarah yang mencapai semifinal Grand slam dan AS Terbuka dalam empat dekade: 1990-an, 2000-an, 2010-an, dan 2020-an.[254]

Williams diunggulkan ke-6 pada Prancis Terbuka 2020 yang tertunda yang diadakan dalam kondisi dingin dan berat pada Oktober. Setelah mengalahkan Kristie Ahn dalam dua set langsung di babak pertama, Williams mengundurkan diri sebelum pertandingan putaran kedua melawan pemain pengganti Tsvetana Pironkova, dengan alasan cedera achilles yang dideritanya selama kekalahan semifinal dari Azarenka di AS Terbuka. Ini berarti untuk pertama kalinya sejak 2006, Serena gagal mencapai final Grand Slam.[255][256]

2021: Semifinal Australia Terbuka, cedera pada putaran pertama WimbledonSunting

Williams memulai tahun dengan memainkan Yarra Valley Classic, di mana dia mengundurkan diri sebelum pertandingan semifinal melawan unggulan teratas, Ashleigh Barty dengan alasan cedera bahu kanan.[257]

Di Australia Terbuka Williams diunggulkan 10 dan kalah dari unggulan 4, Naomi Osaka, di semifinal setelah mengalahkan unggulan 2, Simona Halep, dan unggulan 7, Aryna Sabalenka, di sepanjang jalan. Pertandingan Williams dengan Osaka adalah pertama kalinya keduanya bertemu di turnamen besar sejak final AS Terbuka 2018 yang terkenal. Saat meninggalkan lapangan setelah kalah dari Osaka di Australia Terbuka, Williams berhenti sejenak untuk menyapa penonton lebih lama dari biasanya. Dalam konferensi pers setelah pertandingan, dia menghadapi pertanyaan tentang apakah dia mengucapkan selamat tinggal pada tenis dan pensiun. Dia berkata, "Saya tidak tahu, jika saya mengucapkan selamat tinggal, saya tidak akan memberi tahu siapa pun."[258]

Pada bulan Mei, di Italia Terbuka, Serena Williams memainkan pertandingan ke-1000 dalam karirnya. Dia dikalahkan oleh Nadia Podoroska di ronde kedua dengan dua set langsung.[259]

Pada tanggal 29 Juni, Williams mengalami cedera selama set pertama di babak pertama Wimbledon melawan pemain Belarusia Aliaksandra Sasnovich, memaksanya untuk mundur dari kompetisi.[260][261][262][263]

Lawan mainSunting

Serena vs. VenusSunting

Williams telah bermain dengan kakak perempuan Venus dalam 31 pertandingan profesional sejak 1998. Secara keseluruhan, Serena menang dengan 19-12 melawan adiknya. Serena telah bermain Venus 15 kali di tunggal Grand Slam dan 13 kali di turnamen lain (termasuk 11 final). Mereka telah bertemu di sembilan final turnamen Grand Slam, dengan Serena menang tujuh kali. Dimulai dengan Prancis Terbuka 2002, mereka bermain satu sama lain di empat final Grand Slam berturut-turut, yang merupakan pertama kalinya di Era Terbuka bahwa dua pemain yang sama bertanding empat final berturut-turut di tunggal Grand Slam.[264]

Williams vs. HingisSunting

Williams memimpin dengan angka 7–6.[265] Salah satu persaingan pertama Williams adalah dengan Martina Hingis, yang menjadi pro kurang dari satu tahun sebelum dia (Hingis pada Oktober 1994, Williams pada 1995). Mereka pertama kali bermain satu sama lain di Miami Open 1998 di mana Hingis menang dalam tiga set. Semua kecuali satu pertandingan dimainkan di lapangan keras dengan pengecualian pertandingan di lapangan tanah liat di Roma 1999, yang dimenangkan Hingis dengan dua set langsung. Pertandingan terakhir mereka terjadi di Miami Terbuka 2002 dengan Williams menang dalam kekalahan hanya empat pertandingan. Hingis terpaksa pensiun sebentar dengan alasan cedera pergelangan kaki.[266]

Williams vs. CapriatiSunting

Williams memimpin dengan 10-7.[267] Pernah dianggap sebagai salah satu persaingan terbaik dalam tenis wanita,[268][269] persaingan antara Williams dan Capriati sangat ketat dengan 12 dari 17 pertemuan berlangsung tiga set. Persaingan, dimulai pada 1999, dimulai satu sisi dengan Capriati memenangkan empat dari lima pertandingan pertama mereka. Williams kemudian memenangkan delapan pertandingan berikutnya. Williams dan Capriati bermain dengan gaya yang sama, keduanya dikenal karena menggunakan kekuatan dan atletis mereka untuk mendapatkan keuntungan cepat dalam poin.[270]

Williams vs. HeninSunting

Williams memimpin dengan 8–6. Henin dan Williams bertemu 14 kali, lima di antaranya di final turnamen. Di grand slam mereka telah saling berhadapan tujuh kali dengan Henin memimpin 4–3. Kepribadian dan gaya permainan yang berlawanan sering disebut-sebut sebagai apa yang membuat persaingan mereka menghibur.[271][272]

Di semifinal Prancis Terbuka 2003, ketika kedudukan 4-2, 30-0 pada servis Williams di set ketiga, Henin mengangkat tangannya untuk menunjukkan bahwa dia belum siap menerima; Williams kemudian memasukkan servisnya ke gawang. Wasit tidak melihat Henin mengangkat tangannya, dan dengan demikian tidak mengizinkan Williams melakukan servis pertama. Williams kalah dalam pertandingan terbut. Pertandingan terakhir mereka terjadi di final Australia Terbuka 2010 di mana Williams menang dalam tiga set, mendapatkan gelar Grand Slam ke-12.[273]

Williams vs. AzarenkaSunting

Williams memimpin dengan 18–5. Persaingan dimulai di Australia Terbuka 2008, dan pertandingan terakhir mereka adalah di semifinal AS Terbuka 2020. Williams memegang rekor 10-1 di Grand Slam. Azarenka adalah satu-satunya orang yang pernah memenangkan empat final tingkat tur WTA melawan Williams.[274] Sementara persaingan mereka sangat disukai terhadap Williams, pertandingan mereka dikenal karena persaingan sengit mereka.[275]

Williams vs. SharapovaSunting

Williams memimpin dengan 20-2. Pasangan ini pertama kali bertemu di babak keempat Miami Terbuka 2004, di mana Williams mengalahkan Sharapova 6-4, 6-3. Rivalitas mereka benar-benar dimulai pada final Wimbledon 2004, di mana Williams adalah juara bertahan dua kali; Sharapova mengalahkannya 6-1, 6-4. Williams selanjutnya kalah dari Sharapova di final Kejuaraan Tur WTA 2004, 6–4, 2–6, 4–6. Namun, sejak itu, Williams mendominasi persaingan, memenangkan semua pertandingan mereka, dengan hanya tiga pertandingan mereka yang menghasilkan tiga set. Mereka bertemu 10 kali di turnamen Grand Slam, di mana Williams memimpin 9-1, dan mereka selanjutnya bertemu di 9 final, dengan Williams memimpin 7-2. Sharapova pensiun pada Februari 2020, dengan pertandingan terakhir mereka di babak pertama AS Terbuka 2019; Williams mengalahkan Sharapova 6-1, 6-1 dalam satu jam tepat. Terlepas dari sifat satu sisi persaingan mereka, itu dianggap sebagai salah satu persaingan paling menonjol di Tur WTA abad ke-21, karena dugaan bentrokan kepribadian, gaya bermain yang sama agresifnya, dan minat media yang signifikan.[276]

Kontrovesi pertandinganSunting

Tuduhan pengaturan pertandinganSunting

Ketika kedua Williams bersaudara masuk sepuluh besar dan mulai bertemu di turnamen, rumor tentangpengaturan pertandingan mulai beredar. John McEnroe, saat mengomentari semifinal Wimbledon 2000 antara dua bersaudara tersebut, mengatakan bahwa "Serena mungkin tidak diizinkan untuk menang. Richard [Williams] mungkin memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang ini."[277] Setelah kalah dari Venus di Indian Wells perempatfinal pada 2001, Elena Dementieva menegaskan selama wawancara pasca-pertandingan bahwa Richard Williams memutuskan hasil pertandingan antara dua saudara perempuan. Tak lama setelah itu, Venus Williams menarik diri dari pertandingan semifinal Indian Wells melawan Serena Williams pada menit terakhir, mengklaim tendinitis; kejadian ini mengumpulkan banyak spekulasi di media, dan beberapa penggemar menuntut uang mereka kembali.[278][279][280]

Boikot Indian WellsSunting

Pada 2001 Ericsson Open minggu berikutnya, Richard Williams menyatakan bahwa komentar rasis dibuat kepadanya di tribun,[281] dan direktur turnamen menolak untuk menawarkan permintaan maaf kepada Williams atas bagaimana dia diperlakukan. Akibatnya, tidak ada saudara perempuan yang bermain dalam turnamen tersebut meskipun telah menjadi perhentian wajib pada tur WTA sejak 2009. Pada tahun 2015, Williams memutuskan untuk mengakhiri boikot 14 tahunnya dan bermain.[282]

AS Terbuka 2004Sunting

Dalam pertandingan perempat final AS Terbuka melawan Jennifer Capriati, kesalahan yang dilakukan oleh wasit kursi Mariana Alves; ulasan video menunjukkan bahwa tembakan Williams mendarat di batas. Pada pertandingan yang sama, teknologi baru yang sedang diuji membuat panggilan yang salah di akhir set ketiga. Williams berdebat beberapa kali selama pertandingan, tetapi tidak berhasil. Capriati memenangkan pertandingan, dengan Serena sendiri mengakui bahwa ini terutama karena 57 kesalahan sendiri; namun, dia menuduh Alves kegilaan sementara dan mengatakan bahwa dia "merasa ditipu."[283] Dalam wawancara pasca-pertandingan, Capriati dengan tajam mengamati bahwa panggilan buruk juga ditujukan padanya di masa lalu. Alves tidak memimpin selama sisa turnamen; ini bukan hukuman, seperti yang biasa dipikirkan, karena dia tidak dijadwalkan untuk memimpin.[284] Kontroversi tersebut memperbaharui pujian untuk, teknologi seperti sistem MacCAM dan Hawk-Eye.[285]

AS Terbuka 2011Sunting

Di final AS Terbuka 2011 melawan Samantha Stosur, Williams berteriak "Ayo!" saat petenis Australia itu berusaha mengembalikan pukulan forehand Williams yang diyakini sebagai pemenang. Wasit ketua Eva Asderaki memberikan poin kepada Stosur berdasarkan aturan rintangan ITF yang disengaja, yang menyatakan, "Jika seorang pemain melakukan tindakan apa pun yang menghalangi lawannya melakukan pukulan, maka, jika ini disengaja, dia akan kehilangan poin atau jika tidak disengaja, poinnya akan diulang."[286] Karena poinnya adalah 30–40 pada servis Williams, penalti memberikan jeda servis kepada Stosur. Williams menjadi marah dengan wasit kursi dan membuat beberapa gerakan dan komentar tidak menyenangkan terhadapnya selama pergantian berikutnya, termasuk memberi tahu Asderaki bahwa jika wasit pernah melihat Serena datang ke arahnya, dia harus "melihat ke arah lain". Williams awalnya mendapatkan momentum di set setelah penalti, mematahkan kembali di game berikutnya, tetapi akhirnya ditandai dan kalah dalam pertandingan, 2–6, 3–6. Di akhir pertandingan, dia menolak untuk memberikan jabat tangan seperti biasa kepada Asderaki.[287][288] Williams menyebutkan insiden itu dalam pidato pasca-pertandingannya sebagai runner-up turnamen, menyatakan, "Saya memukul pemenang, tapi saya kira itu tidak masuk hitungan", tetapi menambahkan, "Pada akhirnya itu tidak masalah. Sam bermain dengan baik." Seorang penulis untuk ESPN menyarankan bahwa Williams dapat menghindari ditemukan telah melanggar ketentuan "masa percobaan" di mana dia ditempatkan setelah ledakan tahun 2009, karena dia tampaknya tidak menggunakan kata-kata kotor dalam menangani Asderaki selama pertandingan.[289] Pada akhirnya, Williams didenda $2.000 dan tidak dilarang berkompetisi di AS Terbuka 2012 karena "Tingkah laku Williams, meskipun kasar secara verbal, [tidak] naik ke tingkat pelanggaran besar di bawah kode etik Grand Slam."[290]

AS Terbuka 2018Sunting

AS Terbuka 2018 Williams berakhir dengan kontroversi dengan Williams jatuh ke tangan Naomi Osaka dengan dua set langsung menyusul penalti game di set kedua final. Pada set kedua itu, dia diberi pelanggaran kode karena pelatihnya, Patrick Mouratoglou, memberi isyarat tangan ke pelatihnya. Williams kesal dengan pelanggaran tersebut, mengklaim bahwa pelatihnya hanya mengacungkan jempolnya, dan menuntut permintaan maaf dari wasit kursi Carlos Ramos. Mouratoglou kemudian mengakui bahwa dia sedang melatih.[291][292][293][294][295] Dia menerima pelanggaran kedua karena memukul raketnya di lapangan, yang menghasilkan penalti poin. Setelah pelanggaran kode ketiganya untuk pelecehan verbal terhadap wasit, Williams dinilai penalti permainan.[296][297] Williams mengatakan bahwa dia yakin dia diperlakukan tidak adil oleh wasit karena dia seorang wanita.[298] Williams didenda total $ 17.000 termasuk $ 4.000 untuk pelanggaran pembinaan, $ 3.000 untuk penyalahgunaan raket dan $ 10.000 untuk pelecehan verbal terhadap wasit.[299]

Kontrovesi lainnyaSunting

Pada tahun-tahun awal karier profesional Williams, manik-manik rambut yang dikenakan oleh Williams menjadi fokus diskusi oleh komentator seperti Chris Evert dan John McEnroe, dengan Mary Carillo mencirikan rambut mereka sebagai "berisik dan mengganggu." Manik-manik sering kali pecah dan berserakan di lapangan. Cendekiawan Nancy E. Spencer mengatakan bahwa komentar yang menolak gaya rambut budaya Williams disajikan untuk "lain" para suster, terutama dalam konteks olahraga didominasi kulit putih di mana penampilan mereka dan khususnya fisik mereka adalah topik yang populer untuk diskusi.[300]

Pada 2000, Williams bersaudara saling berhadapan dalam Turnamen Grand Slam dalam pertandingan semifinal di Wimbledon, pertama kalinya saudara perempuan itu saling berhadapan dalam pengaturan ini. Setelah Venus menang dua set langsung, muncul pertanyaan apakah Richard Williams mengatur pertandingan atau tidak. Pertanyaan-pertanyaan ini meningkat pada 2001 ketika Venus mengundurkan diri dari pertandingan semifinal yang dijadwalkan melawan saudara perempuannya di Indian Wells. Dua hari kemudian, di final Indian Wells, Williams dicemooh sepanjang pertandingan. Ketika Venus dan Richard Williams memasuki stadion untuk mendukung Williams di final, Richard mengatakan bahwa selusin penggemar di tribun meneriakkan hinaan rasial kepadanya dan putrinya, dan seorang penggemar berteriak "kuliti dia hidup-hidup." Setelah pertandingan ini , Williams bersaudara memboikot Indian Wells hingga Williams kembali pada 2015 dan Venus pada 2016.[301]

Menyusul kontroversi pertandingan di final AS Terbuka 2018 antara Williams dan Naomi Osaka, sebuah kartun dirilis oleh surat kabar Melbourne Herald Sun yang menggambarkan Williams mengamuk dan mematahkan raketnya sementara wasit meminta lawannya untuk “biarkan saja dia menang.”[302] Kartun ini mendapat banyak kritik karena dianggap rasis dan seksis. Kritik berpusat di sekitar penggambaran Williams sebagai wanita kulit hitam yang marah dengan bibir besar yang berlebihan, hidung pesek yang lebar, dan diposisikan dalam pose seperti kera dan lawan Williams, Osaka, yang setengah Jepang, setengah Haiti, dengan pirang rambut.[303] Suami Williams, salah satu pendiri Reddit Alexis Ohanian, menyebut kartun itu seksis dan misoginis.[304][305][306][307][308] Selebriti termasuk J. K. Rowling membela Williams dengan pandangan yang sama, sementara editor Herald Sun berpendapat kartun itu "tidak adil" untuk dikritik di media sosial.[309] Kartunis membela karyanya sebagai kontribusinya untuk "menghentikan keluarga dari pelecehan", referensi ke Williams membela dirinya sebagai seorang istri dan ibu dalam perselisihannya dengan wasit. Kartunis mengatakan sindirannya tidak pernah tentang ras atau jenis kelamin, tetapi tentang menyoroti perilaku buruk para superstar olahraga.[310][311]

Pada September 2019, pembawa acara televisi Rumania Radu Banciu membuat komentar berikut selama siaran langsung: "Serena Williams terlihat persis seperti salah satu monyet di kebun binatang dengan keledai merah." Dewan Nasional Pemberantasan Diskriminasi Rumania mendenda Banciu sekitar $1.875 untuk komentarnya.[312][313][314]

Kehidupan pribadiSunting

 
Alexis Ohanian pada 2019

Williams menikah dengan salah satu pendiri Reddit Alexis Ohanian. Dia melamarnya pada 10 Desember 2016 di Roma.[315] Pada 30 Desember 2016, Williams mengumumkan pertunangan mereka di sebuah pos Reddit.[316] Mereka menikah pada 16 November 2017, di New Orleans. Para tamu di pernikahan tersebut termasuk Beyoncé, Anna Wintour, Kelly Rowland dan Kim Kardashian. Dia berencana untuk pindah ke San Francisco dengan Ohanian setelah pernikahannya.[317]

Pada 19 April 2017, Williams menggundah foto dirinya di Snapchat yang berfokus pada bagian tengah tubuhnya dengan judul, "20 minggu", mendorong spekulasi bahwa dia hamil. Malamnya, juru bicaranya mengkonfirmasi kehamilannya.[318] Fakta bahwa dia hamil 20 minggu ketika mengumumkan kehamilannya berarti dia hamil delapan minggu ketika dia memenangkan Australia Terbuka awal tahun itu.[319][320] Williams kemudian mengatakan bahwa gambar di Snapchat tersebut adalah sebuah kelalaian, dan bahwa dia bermaksud menyimpan foto itu untuk catatannya.[321]

Pada September 2017, Williams melahirkan putrinya, Alexis Olympia Ohanian Jr, yang sering disebut sebagai "Olympia".[322][323] Dia menjalani operasi caesar darurat karena detak jantung bayi menurun selama persalinan dan pada awalnya hancur karenanya. Dia menderita emboli paru setelah melahirkan, meninggalkannya terbaring di tempat tidur selama enam minggu dan menunda kembalinya pelatihan. (Pertemuan ini bukan yang pertama dengan penyakit tromboemboli vena; dia dirawat di rumah sakit pada 2011 karena emboli paru yang diduga berasal dari trombosis vena dalam.)[324] Pada Agustus 2018, dia mengungkapkan bahwa dia menderita depresi pascapersalinan.[325] Williams memberi putrinya sebuah boneka, Qai Qai, yang menjadi terkenal di media sosial.[326] Dia juga menghadapi banyak pertanyaan apakah dia akan membesarkan putrinya untuk bermain tenis yang dia jawab dengan mengatakan dia telah menyewa pelatih untuk putrinya. Dia juga memposting banyak foto dirinya dan putrinya di lapangan tenis dengan raket.[327][328][329][330]

Williams dibesarkan sebagai Saksi Yehova, tetapi menyatakan bahwa dia "tidak pernah benar-benar mempraktikkannya". Dia sering berterima kasih kepada Yehuwa setelah memenangkan pertandingan.[331] Williams menegaskan bahwa dia mengikuti beberapa praktik: "Olympia tidak merayakan ulang tahun. Kami adalah Saksi-Saksi Yehuwa, jadi kami tidak melakukan itu."[332]

Grand SlamSunting

Final Grand SlamSunting

Tunggal: 24 (20 juara, 4 kalah)Sunting

Hasil Tahun Kejuaraan Permukaan Lawan di Final Skor
Juara 1999 AS Terbuka Keras   Martina Hingis 6–3, 7–6(7–4)
Kalah 2001 AS Terbuka Keras   Venus Williams 2–6, 4–6
Juara 2002 Prancis Terbuka Tanah Liat   Venus Williams 7–5, 6–3
Juara 2002 Wimbledon Rumput   Venus Williams 7–6(7–4), 6–3
Juara 2002 AS Terbuka (2) Keras   Venus Williams 6–4, 6–3
Juara 2003 Australia Terbuka Keras   Venus Williams 7–6(7–4), 3–6, 6–4
Juara 2003 Wimbledon (2) Rumput   Venus Williams 4–6, 6–4, 6–2
Kalah 2004 Wimbledon Rumput   Maria Sharapova 1–6, 4–6
Juara 2005 Australia Terbuka(2) Keras   Lindsay Davenport 2–6, 6–3, 6–0
Juara 2007 Australia Terbuka (3) Keras   Maria Sharapova 6–1, 6–2
Kalah 2008 Wimbledon (2) Rumput   Venus Williams 5–7, 4–6
Juara 2008 AS Terbuka (3) Keras   Jelena Janković 6–4, 7–5
Juara 2009 Australia Terbuka (4) Keras   Dinara Safina 6–0, 6–3
Juara 2009 Wimbledon (3) Rumput   Venus Williams 7–6(7–3), 6–2
Juara 2010 Australia Terbuka (5) Keras   Justine Henin 6–4, 3–6, 6–2
Juara 2010 Wimbledon (4) Rumput   Vera Zvonareva 6–3, 6–2
Kalah 2011 AS Terbuka (2) Keras   Samantha Stosur 2–6, 3–6
Juara 2012 Wimbledon (5) Rumput   Agnieszka Radwańska 6–1, 5–7, 6–2
Juara 2012 AS Terbuka (4) Keras   Victoria Azarenka 6–2, 2–6, 7–5
Juara 2013 Prancis Terbuka (2) Tanah Liat   Maria Sharapova 6–4, 6–4
Juara 2013 AS Terbuka (5) Keras   Victoria Azarenka 7–5, 6–7(6–8), 6–1
Juara 2014 AS Terbuka (6) Keras   Caroline Wozniacki 6–3, 6–3
Juara 2015 Australia Terbuka (6) Keras   Maria Sharapova 6–3, 7–6(7–5)
Juara 2015 Prancis Terbuka (3) Tanah Liat   Lucie Šafářová 6–3, 6–7(2–7), 6–2

Ganda Putri: 13 (13 juara, 0 kalah)Sunting

Hasil Tahun Kejuaraan Pasangan Lawan di Final Skor
Juara 1999 Prancis Terbuka   Venus Williams   Martina Hingis
  Anna Kournikova
6–3, 6–7(2–7), 8–6
Juara 1999 AS Terbuka   Venus Williams   Chanda Rubin
  Sandrine Testud
4–6, 6–1, 6–4
Juara 2000 Wimbledon   Venus Williams   Julie Halard-Decugis
  Ai Sugiyama
6–3, 6–2
Juara 2001 Australia Terbuka   Venus Williams   Lindsay Davenport
  Corina Morariu
6–2, 2–6, 6–4
Juara 2002 Wimbledon (2)   Venus Williams   Virginia Ruano Pascual
  Paola Suárez
6–2, 7–5
Juara 2003 Australia Terbuka (2)   Venus Williams   Virginia Ruano Pascual
  Paola Suárez
4–6, 6–4, 6–3
Juara 2008 Wimbledon (3)   Venus Williams   Lisa Raymond
  Samantha Stosur
6–2, 6–2
Juara 2009 Australia Terbuka (3)   Venus Williams   Daniela Hantuchová
  Ai Sugiyama
6–3, 6–3
Juara 2009 Wimbledon (4)   Venus Williams   Samantha Stosur
  Rennae Stubbs
7–6(7–4), 6–4
Juara 2009 AS Terbuka (2)   Venus Williams   Cara Black
  Liezel Huber
6–2, 6–2
Juara 2010 Australia Terbuka (4)   Venus Williams   Cara Black
  Liezel Huber
6–4, 6–3
Juara 2010 Prancis Terbuka (2)   Venus Williams   Květa Peschke
  Katarina Srebotnik
6–2, 6–3
Juara 2012 Wimbledon (5)   Venus Williams   Andrea Hlaváčková
  Lucie Hradecká
7–5, 6–4

Ganda Campuran: 4 (2 juara, 2 kalah)Sunting

Hasil Tahun Kejuaraan Pasangan Lawan di Final Skor
Kalah 1998 Prancis Terbuka   Luis Lobo   Justin Gimelstob
  Venus Williams
4–6, 4–6
Juara 1998 Wimbledon   Max Mirnyi   Mahesh Bhupathi
  Mirjana Lučić
6–4, 6–4
Juara 1998 AS Terbuka   Max Mirnyi   Patrick Galbraith
  Lisa Raymond
6–2, 6–2
Kalah 1999 Australia Terbuka   Max Mirnyi   David Adams
  Mariaan de Swardt
4–6, 6–4, 6–7(5–7)

ReferensiSunting

  1. ^ a b Serena Williams di situs web resmi WTA
  2. ^ Rankine, Claudia (August 25, 2015), "The Meaning of Serena Williams". The New York Times. Retrieved April 20, 2017.
  3. ^ "Career Prize Money Leaders" (PDF). WTA. August 29, 2016. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal June 12, 2016. Diakses tanggal September 4, 2016. 
  4. ^ "A Perfect Match! Serena Williams and Alexis Ohanian Are Married". PEOPLE.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-08. 
  5. ^ Bissinger, Buzz. "Cover Story: Serena Williams's Love Match". Vanity Fair (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-08. 
  6. ^ "Why Serena Williams' Marriage to Alexis Ohanian Is So Darn Envious". E! Online (dalam bahasa Inggris). Sat Nov 16 03:00:00 PST 2019. Diakses tanggal 2020-03-08. 
  7. ^ "Serena Williams | WTA Official". Women's Tennis Association (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-03. 
  8. ^ Edmondson, Jacqueline (2005). Venus and Serena Williams : a biography. Internet Archive. Westport, Conn. : Greenwood Press. ISBN 978-0-313-33165-7. 
  9. ^ Crosley, Hillary. "Intimate Look at the Williams Sisters". The Root (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-03. 
  10. ^ "About Serena - Serena Williams". web.archive.org. 2016-11-07. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  11. ^ "Famous". sharebradenton.homestead.com. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  12. ^ "Williams Tennis Academy_Other Richard Williams_kent oswald.pdf". Google Docs. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  13. ^ "Venus, Serena Reflect As They Prepare For Fed Cup". archive.is. 2012-07-08. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  14. ^ "Venus and Serena against the world". web.archive.org. 2017-09-03. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  15. ^ Edmonson, 2005, Venus and Serena Williams, pp. 46–47.
  16. ^ "Ford: Jankovic defies odds in defeating Williams". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2008-01-22. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  17. ^ Clarey, Christopher (2014-08-24). "Strokes of Genius: The Best of the Women". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  18. ^ "20 stars serve up Serena praise". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2015-04-22. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  19. ^ Nast, Condé. "The Serve, Returned". The New Yorker (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-03. 
  20. ^ Bryszak, Marcin (2014-07-30). "Sabine Lisicki sets record for fastest serve in women's tennis - but loses". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-03. 
  21. ^ "Defying reports that his years of tennis greatness are - 09.15.08 - SI Vault". web.archive.org. 2011-07-08. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  22. ^ Clarey, Christopher (2012-08-04). "Williams Coasts to Gold, and a Career Golden Slam". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  23. ^ "Serena declares clay her 'favourite surface' - Sportsnet.ca". www.sportsnet.ca. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  24. ^ Finn, Robin (1995-10-31). "TENNIS;A Family Tradition at Age 14". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  25. ^ Finn, Robin (1995-10-06). "TENNIS;Teen-Ager, Fighting to Turn Pro at 14, Puts Off Lawsuit for Now". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  26. ^ "RESULTS PLUS". The New York Times (dalam bahasa Inggris). 1995-10-29. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  27. ^ Williams & Paisner 2009b, hlm. 114–115.
  28. ^ "TENNIS: ROUNDUP; Younger Williams Wins in Chicago". The New York Times (dalam bahasa Inggris). 1997-11-04. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  29. ^ "TENNIS: ROUNDUP". The New York Times (dalam bahasa Inggris). 1997-11-07. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  30. ^ "Tennis Abstract: 1999 WTA Rankings". tennisabstract.com. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  31. ^ "Head 2 Head | WTA Tennis English". web.archive.org. 2017-01-29. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  32. ^ Press, The Associated (1998-01-15). "PLUS: TENNIS -- SYDNEY INTERNATIONAL; Serena Williams Stuns Davenport". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  33. ^ Stevenson, Samantha (1998-01-16). "TENNIS; Williams Sisters Won't Meet in the Final". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  34. ^ Finn, Robin (1998-01-18). "TENNIS; Australian Crucible: Blowflies, Heat and Teen-Agers". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  35. ^ Finn, Robin (1998-01-21). "TENNIS; In Williams vs. Williams, Big Sister Moves Ahead". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  36. ^ "Venus Rising". Christian Science Monitor. 1998-05-22. ISSN 0882-7729. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  37. ^ Finn, Robin (1998-06-01). "TENNIS; Emotions Hit the Heights In Bitter Day on the Clay". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  38. ^ Clarey, Christopher (1998-09-05). "TENNIS: U.S. OPEN; One Year Later, Spirlea Defeats a Williams Sister". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  39. ^ Finn, Robin (1998-06-30). "TENNIS; Serena Williams Is Out; Henman Uplifts Locals". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  40. ^ "News | OnTennis.com". web.archive.org. 2017-07-01. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  41. ^ "williams". web.archive.org. 2009-04-28. Diakses tanggal 2021-07-03. 
  42. ^ Zanca, Sal A. (1999-03-01). "TENNIS; Continents Apart, Williams Sisters Make History". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  43. ^ Finn, Robin (1999-05-15). "TENNIS: ROUNDUP -- GERMAN OPEN; Graf Is Eliminated; Williams Pulls Out". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  44. ^ Finn, Robin (1999-05-15). "TENNIS: ROUNDUP -- GERMAN OPEN; Graf Is Eliminated; Williams Pulls Out". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  45. ^ "Indian Wells boycott hurts Williamses more than it helps - Busted Racquet - Tennis Blog - Yahoo! Sports". web.archive.org. 2015-02-04. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  46. ^ Clarey, Christopher (2002-01-14). "TENNIS; Agassi and Serena Williams Withdraw in Australia; Kuerten Is Beaten". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  47. ^ "Hingis may be out to end of year". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2002-05-20. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  48. ^ Prochnow, Andrew. "Forget Calendar Slam, 'Surface Slam' Almost as Rare". Bleacher Report (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-05. 
  49. ^ "Serena completes Slam" (dalam bahasa Inggris). 2003-01-25. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  50. ^ "Individual News Story ::Tennis Channel". web.archive.org. 2011-07-16. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  51. ^ "Williams pair take doubles crown" (dalam bahasa Inggris). 2003-01-24. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  52. ^ "Williams 'hurt' by jeers" (dalam bahasa Inggris). 2003-06-06. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  53. ^ "USATODAY.com - Serena Williams to miss U.S. Open after knee surgery". usatoday30.usatoday.com. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  54. ^ Utami, Adelia Nur (2020-01-06). "Penelitian Kualitatif Pemerolehan Fonologi pada Anak Usia Tiga Tahun Sepuluh Bulan di Karanganyar". dx.doi.org. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  55. ^ "Sharapova tops injured Serena for WTA title - Tennis- NBC Sports". web.archive.org. 2012-11-27. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  56. ^ Haryadi, Sigit (2018-03-17). "Sepuluh Implementasi Yang Pertama untuk Membuktikan bahwa "The Harmony in Gradation" adalah "The Formula Everything"". dx.doi.org. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  57. ^ "Williams eyes return to top spot" (dalam bahasa Inggris). 2005-01-29. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  58. ^ "Hantuchova stuns champion Serena" (dalam bahasa Inggris). 2006-01-20. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  59. ^ "Hantuchova stuns champion Serena" (dalam bahasa Inggris). 2006-01-20. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  60. ^ "Serena scores big win on return" (dalam bahasa Inggris). 2006-07-19. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  61. ^ "Serena comeback gathers momentum" (dalam bahasa Inggris). 2006-07-21. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  62. ^ "Serena comeback gathers momentum" (dalam bahasa Inggris). 2006-07-21. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  63. ^ "Serena comeback gathers momentum" (dalam bahasa Inggris). 2006-07-21. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  64. ^ "Mauresmo sees off tired Williams" (dalam bahasa Inggris). 2006-09-05. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  65. ^ "Serena targets number one ranking" (dalam bahasa Inggris). 2007-01-06. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  66. ^ "Williams is lost cause - Times Online". web.archive.org. 2008-08-21. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  67. ^ "TENNIS.com - 2007 Australian Open - New Mindset: Serena playing for herself". web.archive.org. 2009-10-26. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  68. ^ Clarey, Christopher (2007-01-27). "Williams shocks Sharapova to win Australian Open - Sports - International Herald Tribune". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  69. ^ "Superb Williams wins Aussie title" (dalam bahasa Inggris). 2007-01-27. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  70. ^ "Resurgent Serena targets Paris" (dalam bahasa Inggris). 2007-05-22. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  71. ^ "Resurgent Serena targets Paris" (dalam bahasa Inggris). 2007-05-22. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  72. ^ "Resurgent Serena targets Paris" (dalam bahasa Inggris). 2007-05-22. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  73. ^ "Williams sisters give US lead - Tennis News". web.archive.org. 2014-06-10. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  74. ^ "Teenage sub for Serena seals win - Tennis News". web.archive.org. 2014-06-10. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  75. ^ Robbins, Liz (2007-09-05). "Henin Defeats Serena Williams Again". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  76. ^ "Henin overcomes battling Serena" (dalam bahasa Inggris). 2007-07-04. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  77. ^ Robbins, Liz (2007-09-05). "Henin Defeats Serena Williams Again". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  78. ^ "Serena Williams Hurts Knee in Madrid" (dalam bahasa Inggris). 2007-11-07. ISSN 0190-8286. Diakses tanggal 2021-07-05. 
  79. ^ Staff, Reuters (2007-11-08). "Williams withdraws from Madrid through injury". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-05. 
  80. ^ Staff, Reuters (2007-11-08). "Williams withdraws from Madrid through injury". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-05. 
  81. ^ "USA beat Serbia to win Hopman Cup" (dalam bahasa Inggris). 2008-01-04. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  82. ^ a b "Serena Williams | Player Stats & More – WTA Official". Women's Tennis Association (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  83. ^ "Serena returns to action with win" (dalam bahasa Inggris). 2008-03-05. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  84. ^ Lin, Thomas (2008-09-07). "Serena Williams Wins to Regain No. 1 Ranking". Straight Sets (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  85. ^ "January 25, 2003: The day Serena Williams completed the "Serena slam"". Tennis Majors (dalam bahasa Inggris). 2021-01-25. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  86. ^ Safina v S. Williams: 2009 Australian Open Women's Final Highlights, diakses tanggal 2021-07-21 
  87. ^ "Tennis: Serena Williams canters to 10th Grand Slam singles crown with 6-0, 6-3 win over Dinara Safina". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2009-01-31. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  88. ^ News, Taiwan. "Serena Williams reaches 2nd round at Open GDF Suez | Taiwan News | 2009-02-11 22:43:45". Taiwan News. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  89. ^ "Tandon: Protesting Serena making odd choices". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2009-05-13. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  90. ^ "Serena shocked to stay number two" (dalam bahasa Inggris). 2009-07-04. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  91. ^ "Williams is fined $10,500". 2009-09-14. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  92. ^ "Serena ends Venus reign in Doha" (dalam bahasa Inggris). 2009-11-01. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  93. ^ Tennis.com. "Williams wins AP's Female Athlete of the Year award". Tennis.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  94. ^ "News | WTA Tennis English". web.archive.org. 2013-09-04. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  95. ^ S. Williams v Henin: Australian Open 2010 Women's Final Highlights, diakses tanggal 2021-07-21 
  96. ^ "Serena Williams overcomes Justine Henin to win fifth Australian Open". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2010-01-30. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  97. ^ Martin, Josh. "US Open 2011: Serena Williams Has Clear Path to Grand Slam Glory". Bleacher Report (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  98. ^ Samantha Stosur VS Serena Williams Highlight RG 2010 QF, diakses tanggal 2021-07-21 
  99. ^ "Samantha Stosur stuns Serena Williams with epic French Open victory". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2010-06-02. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  100. ^ Bishop, Greg (2010-07-03). "A Booming Serena Williams Keeps Title". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  101. ^ Tennis.com. "Serena routs Zvonareva for fourth Wimbledon title". Tennis.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  102. ^ https://www.washingtontimes.com, The Washington Times. "Serena Williams beats Zvonareva to win Wimbledon". The Washington Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  103. ^ "Serena Williams reveals details of her serious foot injury". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2010-09-02. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  104. ^ "Serena Williams suffers surgery again with toes woe". The Independent (dalam bahasa Inggris). 2012-12-20. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  105. ^ "Tennis star Serena Williams home after treatment for blood clot". USATODAY.COM. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  106. ^ "Serena Williams undergoes emergency treatment for pulmonary embolism". Celebrity Diagnosis (dalam bahasa Inggris). 2011-03-02. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  107. ^ "Serena Williams gives more details about recent health scare". Celebrity Diagnosis (dalam bahasa Inggris). 2011-03-09. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  108. ^ "Serena returns to tennis training". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  109. ^ "Serena comeback ended by Zvonareva". edition.cnn.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  110. ^ "Beaten Serena refuses to back down". The Irish Times (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  111. ^ Abad-Santos, Alex (2018-09-10). "Serena Williams's US Open fight with an umpire, explained". Vox (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  112. ^ "Serena withdraws from Brisbane International". Brisbane International Tennis. 2012-01-04. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  113. ^ "Williams wins WTA Championships". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  114. ^ Jul 8, Prajwal Hegde / TNN / Updated:; 2012; Ist, 00:39. "Wimbledon: Serena Williams beats Radwanska to clinch fifth Wimbledon title | Tennis News - Times of India". The Times of India (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  115. ^ "Serena taken to 3 sets, wins 5th Wimbledon". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2012-07-07. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  116. ^ "Serena books latest Wimbledon final appearance". ESPN.co.uk. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  117. ^ "Serena Williams Wins Gold Medal In Olympic Singles Tennis, Beats Maria Sharapova In Final". web.archive.org. 2012-09-17. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  118. ^ "Serena battles to US Open title". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  119. ^ "Serena Williams wins WTA award". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  120. ^ "Novak Djokovic, Serena Williams crowned ITF world champions - The Tim…". archive.ph. 2012-12-12. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  121. ^ "Wimbledon 2012: Serena Williams adds doubles to singles title". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2012-07-07. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  122. ^ "Women's Tennis News | WTA Tennis". Women's Tennis Association (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  123. ^ "Martina Hingis | Biography, Titles, & Facts". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  124. ^ "Caple: Serena Williams looks better than ever". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2013-06-07. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  125. ^ Serena Williams v Maria Sharapova Highlights - Women's Final 2013 - Roland Garros, diakses tanggal 2021-07-21 
  126. ^ "Dominant Serena ends French title drought". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2013-06-08. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  127. ^ "Serena Williams beats Sorana Cirstea to win Rogers Cup title in Toronto". Tennis World USA (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  128. ^ "Azarenka beats Williams for Cincinnati title - Yahoo! Sports". web.archive.org. 2013-08-23. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  129. ^ "Serena Williams crowns 14-year reign with fifth US Open title". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2013-09-09. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  130. ^ "Serena Williams wins China Open". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  131. ^ "Serena powers past Jankovic for 10th title in 2013". sports.yahoo.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  132. ^ "Williams retains WTA Championships". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  133. ^ "Serena forced to rally vs. Li in final of WTAs". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2013-10-27. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  134. ^ "Serena Williams Wins 3rd AP Athlete Of Year Award | Daily Digest". web.archive.org. 2013-12-28. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  135. ^ "Serena Williams beats Victoria Azarenka 6-4, 7-5 to win Brisbane International title". www.telegraph.co.uk. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  136. ^ "Serena Williams' shocking loss is the worst of her legendary career". For The Win (dalam bahasa Inggris). 2014-05-28. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  137. ^ "2014 Wimbledon Championships Website - Official Site by IBM - Serena Williams in tears after illness ends doubles hopes". web.archive.org. 2015-05-03. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  138. ^ "Isaacson: Navratilova on Serena: 'It's not right'". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2014-07-02. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  139. ^ "Serena coasts to 3rd straight US Open crown". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2014-09-07. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  140. ^ "US Open: Serena Williams powers past Caroline Wozniacki for sixth title". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2014-09-08. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  141. ^ "Halep routs Serena Williams at WTA Finals - Yahoo News". web.archive.org. 2016-03-05. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  142. ^ Rothenberg, Ben (2014-10-26). "Serena Williams Punishes Simona Halep for Earlier Defeat at WTA Finals". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  143. ^ "Poland beat United States to lift Hopman Cup". ESPN.co.uk. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  144. ^ Clarey, Christopher (2015-01-31). "Serena Williams Wins Australian Open With Coughs, Guts and Aces". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  145. ^ "How Serena Williams Won The Shouting Match And More In Australia". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2015-01-31. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  146. ^ Murrells, Katy (2015-01-31). "Serena Williams beats Maria Sharapova to win Australian Open – as it happened". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  147. ^ Wertheim, Jon. "Serena williams defeats Maria Sharapova for AusOpen title". Sports Illustrated (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  148. ^ Staff, Reuters (2015-02-08). "Williams sisters see U.S. through in Fed Cup promotion bid". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  149. ^ Clarey, Christopher (2015-02-04). "After a 14-Year Boycott, Serena Williams Plans to Play at Indian Wells". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  150. ^ "Serena Williams ends Indian Wells boycott, 14 years after racist incident". For The Win (dalam bahasa Inggris). 2015-02-04. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  151. ^ "Serena Williams received standing ovation, fought tears and won while ending 14-year boycott at Indian Wells". For The Win (dalam bahasa Inggris). 2015-03-14. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  152. ^ "Serena Williams beats Sabine Lisicki in Miami to seal 700th career win". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2015-04-02. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  153. ^ Clarey, Christopher (2015-04-05). "As Serena Williams Ascends, Grand Slam Buzz Grows". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  154. ^ "Serena Williams wins eighth Miami Open". Washington Post (dalam bahasa Inggris). ISSN 0190-8286. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  155. ^ "Bodo: Serena, Sharapova barely put up fights in Madrid losses". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2015-05-08. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  156. ^ "Bodo: Serena, Sharapova barely put up fights in Madrid losses". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2015-05-08. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  157. ^ "Serena Williams' perfect season ended". For The Win (dalam bahasa Inggris). 2015-05-08. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  158. ^ "Serena withdraws from Rome defence". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  159. ^ Dunn, Matthew (2015-06-01). "Serena Williams survives Sloane Stephens test to reach French Open quarter-final". Express.co.uk (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  160. ^ McCarvel, Nick. "Sick with flu, Serena Williams pulls it together to make French Open final". USA TODAY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  161. ^ "Unwell Williams in French Open final". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  162. ^ "Serena Williams beats Lucie Safarova at French Open to win 20th grand slam". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2015-06-06. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  163. ^ Clarey, Christopher (2015-06-06). "Third Time Is a Chore as Serena Williams Wins French Open Title". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  164. ^ "Serena wins French for 20th Grand Slam title". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2015-06-06. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  165. ^ "serena 20th major - Penelusuran Google". www.google.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  166. ^ Perrotta, Tom (2015-07-11). "Serena Williams Wins Sixth Wimbledon Championship". Wall Street Journal (dalam bahasa Inggris). ISSN 0099-9660. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  167. ^ "Serena Williams Wins Wimbledon Final For 21st Grand Slam Title". HuffPost (dalam bahasa Inggris). 2015-07-11. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  168. ^ Nguyen, Courtney. "Serena survives epic against Watson to set up clash with Venus". Sports Illustrated (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  169. ^ "2021 SHISEIDO WTA FINALS SHENZHEN". www.shiseidowtafinalsshenzhen.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  170. ^ Gibbs, Lindsay. "Incredible Record Against Top Players Adding to Serena Williams' Historic Run". Bleacher Report (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  171. ^ Nguyen, Courtney. "Serena Williams shocked by Garbine Muguruza in French Open second round". Sports Illustrated (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  172. ^ Giles, Will (2015-07-13). "Simply the best! Incredible stat shows how Serena is dominating tennis". Metro (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  173. ^ Emery, Debbie; Day, Deborah (2015-07-16). "ESPYS Awards Winners: The Complete List". TheWrap (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  174. ^ "Elbow injury forces Serena Williams out of Swedish Open". The Sydney Morning Herald (dalam bahasa Inggris). 2015-07-16. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  175. ^ "World No. 1 Serena Williams withdraws from Bank of West with hurt elbow". USA TODAY (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  176. ^ "Unseeded 18-year-old Bencic upsets No. 1 Serena". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2015-08-16. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  177. ^ Staff, S. I. "Serena Williams falls in Toronto semifinals". Sports Illustrated (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  178. ^ "Tuned up: Serena beats Halep to win Cincy title". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2015-08-23. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  179. ^ Clarey, Christopher (2015-09-11). "Roberta Vinci Ends Serena Williams's Grand Slam Bid at U.S. Open". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  180. ^ Feldman, Jacob (2015-09-11). "Roberta Vinci upsets Serena Williams at the U.S. Open". Washington Post (dalam bahasa Inggris). ISSN 0190-8286. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  181. ^ "Serena Williams's grand slam dream ended by Roberta Vinci's shock win". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2015-09-11. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  182. ^ "Bodo: Vinci ends Serena's run with monumental upset". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2015-09-11. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  183. ^ "13 reasons Serena Williams' loss to Roberta Vinci was the biggest upset in tennis history". For The Win (dalam bahasa Inggris). 2015-09-11. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  184. ^ "Why Serena's loss is one of the biggest upsets in sports history". PBS NewsHour (dalam bahasa Inggris). 2015-09-11. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  185. ^ "Why Serena's loss is one of the biggest upsets in sports history". PBS NewsHour (dalam bahasa Inggris). 2015-09-11. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  186. ^ "Disappointed Serena Williams may not play again in 2015, says coach". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2015-09-29. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  187. ^ "Serena Williams Stays On Top Of WTA Rankings And Moves Third On All Time List". beIN SPORTS USA (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  188. ^ Price, S. L. "Serena Williams is SI's Sportperson of the Year". Sports Illustrated (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  189. ^ Garcia, Michelle (2015-12-14). "Why it matters that Serena Williams is on the cover of Sports Illustrated". Vox (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  190. ^ "Serena Williams withdraws from Hopman Cup with knee injury". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2016-01-06. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  191. ^ "Angelique Kerber stuns Serena Williams to clinch Australian Open title". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2016-01-30. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  192. ^ Crouse, Karen (2016-01-30). "Angelique Kerber Upsets Serena Williams to Win Australian Open". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  193. ^ CNN, Brandon Griggs. "Serena: Wins first WTA title in nine months". CNN. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  194. ^ "French Open 2016: Serena Williams survives scare to defeat Yulia Putintseva". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2016-06-02. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  195. ^ Steinberg, Jacob (2016-06-04). "Garbiñe Muguruza beats Serena Williams to win French Open title – as it happened". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  196. ^ "Muguruza upsets Williams to win title". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  197. ^ "Serena Williams withdraws from Rogers Cup in Montreal". Sky Sports (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  198. ^ "Williams sisters in shock doubles exit". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  199. ^ "Serena Williams loses in singles round three, out of Rio Olympics | NBC Olympics". web.archive.org. 2016-08-11. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  200. ^ Tennis.com. "After practice session, Serena Williams withdraws from Cincinnati with shoulder injury". Tennis.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  201. ^ "eurosport". www.eurosport.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  202. ^ smashfs (2016-11-06). "Angelique Kerber: world No. 1, best in women's tennis 2016". Lob and Smash (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  203. ^ "Serena Williams | Biography, Titles, & Facts". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  204. ^ Warshaw, Amelia (2017-01-27). "2017 Australian Open Watch Live Stream Online Finals Full Schedule AO Venus Serena Williams". The Daily Beast (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  205. ^ "Serena beats Venus to set Slam record". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  206. ^ "News". BNP Paribas Open (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  207. ^ "How can you win a Grand Slam when pregnant?". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  208. ^ Nast, Condé (2017-08-15). "Serena Williams on Pregnancy, Power, and Coming Back to Center Court". Vogue (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  209. ^ Olmstead, Molly (2017-09-13). "Serena Williams Revealed Her Daughter's Name and Shared the Baby's First Photo". Slate Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  210. ^ "Serena Williams Recalls Being 'Devastated' By Emergency C-Section and Postpartum Problems". PEOPLE.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  211. ^ Nast, Condé (2018-01-10). "Serena Williams on Motherhood, Marriage, and Making Her Comeback". Vogue (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  212. ^ 关晓萌. "Serena Williams out of Australian Open as list of absences grows". www.chinadaily.com.cn. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  213. ^ Spits, Scott (2018-01-05). "Australian Open 2018: Serena Williams to miss but vowing to return to Melbourne". The Sydney Morning Herald (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  214. ^ "Serena Williams Made Her Return to Competitive Tennis This Weekend". Jezebel (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  215. ^ Reuters (2018-03-21). "Serena Williams beaten by emerging talent Naomi Osaka at Miami Open". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  216. ^ Zucker, Joseph. "Serena Williams Upset by Naomi Osaka in Straight Sets at 2018 Miami Open Masters". Bleacher Report (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  217. ^ Briggs, Simon (2018-03-21). "Serena Williams crashes out of Miami Open to Indian Wells champion Naomi Osaka and heads straight for exit". The Telegraph (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  218. ^ CNN, Ravi Ubha. "Serena Williams pulls out of French Open due to injury". CNN. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  219. ^ "Serena Williams withdraws from French Open clash with Maria Sharapova". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2018-06-04. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  220. ^ Merrill, Jamie (2018-07-01). "Serena Willams reveals 'surprise' at Wimbledon seeding". The Telegraph (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  221. ^ "Federer and Serena Williams remain but exodus of seeds raises questions". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2018-07-07. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  222. ^ "wimbledon". www.wimbledon.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  223. ^ "Williams fights back to reach last four". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  224. ^ "Serena Williams suffers worst defeat of her career". CNN. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  225. ^ ""I Still Have to Learn a Balance:" Inside Serena Williams' Complicated Comeback". Time (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  226. ^ [FULL] 2018 US Open trophy ceremony with Serena Williams and Naomi Osaka | ESPN, diakses tanggal 2021-07-21 
  227. ^ "Soal Kontroversi Kasus Serena Williams vs Naomi Osaka di US Open 2018, ITF Bela Keputusan Wasit". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  228. ^ Waldstein, David (2018-09-09). "Serena Williams vs. Naomi Osaka: How the U.S. Open Descended Into Chaos". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  229. ^ Media, Kompas Cyber (2018-09-09). "Diwarnai Protes Serena Williams, Naomi Osaka Ukir Sejarah Juarai US Open Halaman all". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  230. ^ "Osaka beats angry Williams to win US Open". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  231. ^ "How did we get to 'most bizarre match'?". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  232. ^ Media, Kompas Cyber (2019-01-23). "Serena Williams Gagal ke Semifinal Australian Open 2019". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  233. ^ "Serena Williams out of the Australian Open". The Independent (dalam bahasa Inggris). 2019-01-23. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  234. ^ Marsden, Rory. "Australian Open 2019: Serena Williams Upset, Novak Djokovic Wins on Wednesday". Bleacher Report (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  235. ^ "Australian Open 2019: Serena Williams loses six straight games in final set to drop vs. Karolina Pliskova". CBSSports.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  236. ^ "Australian Open: Serena Williams loses to Karolina Pliskova in thriller". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2019-01-23. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  237. ^ "Serena Williams Tersingkir pada Perempat Final Australia Open 2019". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  238. ^ Clarey, Christopher (2019-06-29). "Serena Williams's Coach Says She Is Pain Free. Watch Out, Wimbledon?". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  239. ^ "Williams powers into Wimbledon final". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  240. ^ "Wimbledon final: Serena Williams loses to Simona Halep - CBBC Newsround" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  241. ^ Rush, Curtis (2019-08-11). "Serena Williams Leaves Rogers Cup Final With Back Spasms; Andreescu Wins". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  242. ^ Rothenberg, Ben (2019-08-14). "Serena Williams, Citing Back Pain, Withdraws From Cincinnati Masters". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  243. ^ Graham, Bryan Armen (2019-09-07). "Bianca Andreescu beats Serena Williams in US Open women's final – as it happened". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  244. ^ Bianca Andreescu vs Serena Williams Full Match | US Open 2019 Final, diakses tanggal 2021-07-21 
  245. ^ Bolasport.com (2019-09-08). "Hasil Final US Open 2019 - Serena Williams Tak Berkutik di Tangan Petenis 19 Tahun - Bolasport.com". www.bolasport.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  246. ^ "Serena Williams Tembus Final US Open 2019 Usai Bekuk Elina Svitolina". Tribunnews.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  247. ^ Shapiro, Michael. "Serena Wins ASB Classic, Donates to Wildfire Relief". Sports Illustrated (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  248. ^ "Williams wins first title in three years". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  249. ^ Howcroft (earlier), Jonathan; Heinrich (later), Scott; Heinrich, Scott (2020-01-24). "Australian Open 2020: Serena crashes out, Barty and Djokovic advance - as it happened". The Guardian (dalam bahasa Inggris). ISSN 0261-3077. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  250. ^ "Serena takes full responsibility for shocking Australian Open exit". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2020-01-24. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  251. ^ "Williams digs deep for New York win". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  252. ^ Bondy, Stefan. "Serena Williams advances to U.S. Open semifinals after defeating Tsvetana Pironkova". nydailynews.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  253. ^ CNN, Ravi Ubha, for. "Serena Williams upset by Victoria Azarenka in US Open semifinals". CNN. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  254. ^ Nast, Condé (2020-09-10). "Serena Williams and Victoria Azarenka Will Make History as the First Moms to Meet in a Grand Slam Semifinal". Vogue (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  255. ^ developer, mediaindonesia com (2020-09-29). "Williams Kalahkan Ahn di Putaran Pertama Prancis Terbuka". mediaindonesia.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  256. ^ "JPNN". www.jpnn.com. 2020-09-02. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  257. ^ Zagoria, Adam. "Serena Williams Withdraws From Australian Open Tuneup Event With Shoulder Injury". Forbes (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  258. ^ "Serena's latest loss sparks more questions about her future, but not about her legacy". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2021-02-18. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  259. ^ "Podoroska stuns Serena Williams" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  260. ^ "Williams 'heartbroken' by Wimbledon exit". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  261. ^ Okezone (2021-06-30). [sports.okezone.com/read/2021/06/30/40/2433442/mundur-dari-wimbledon-2021-dengan-isak-tangis-serena-williams-sampaikan-pesan-emosional "Mundur dari Wimbledon 2021 dengan Isak Tangis, Serena Williams Sampaikan Pesan Emosional : Okezone Sports"] Periksa nilai |url= (bantuan). https://sports.okezone.com/. Diakses tanggal 2021-07-21.  Hapus pranala luar di parameter |website= (bantuan)
  262. ^ "eurosport". www.eurosport.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  263. ^ "wimbledon". www.wimbledon.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  264. ^ "Tennis Grand Slam Men's Champions - Tennis Grand Slam Men's Champions - ESPN". ESPN.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  265. ^ "Head 2 Head | WTA Tennis English". web.archive.org. 2015-09-11. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  266. ^ "Martina Hingis: The 16-year-old Wimbledon winner who could've been the best of all-time". GiveMeSport (dalam bahasa Inggris). 2021-06-17. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  267. ^ "Head 2 Head | WTA Tennis English". web.archive.org. 2016-10-31. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  268. ^ Bondy, Filip. "JEN, SERENA hot stuff Respect with power to match". nydailynews.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  269. ^ "Jennifer Capriati: Too little, too late? : Tennis Buzz" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  270. ^ "It's Capriati, S. Williams In Rematch (washingtonpost.com)". www.washingtonpost.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  271. ^ Bernstein, Viv (2004-04-13). "TENNIS; A Potential Rivalry of Opposites Arises". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  272. ^ "Serena Williams breaks her Justine Henin habit". www.telegraph.co.uk. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  273. ^ "Head 2 Head | WTA Tennis English". web.archive.org. 2015-08-26. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  274. ^ "Rivalry record: Serena Williams vs Victoria Azarenka". Women's Tennis Association (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  275. ^ "Head To Head | Serena Williams vs Victoria Azarenka H2H" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  276. ^ McElwee, Molly (2020-02-28). "Maria Sharapova's so-called rivalry with Serena Williams will define her career - she made sure of that". The Telegraph (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  277. ^ "Moscow-Pullman Daily News - Penelusuran Arsip Google Berita". news.google.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  278. ^ "ESPN.com: GEN - There's no evidence to prove the sisters tanked". www.espn.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  279. ^ "Wimbledon Rumors: New Accusation of Fixed Matches Between Serena, Venus Williams? [VIDEO]". Sports World News (dalam bahasa Inggris). 2015-07-06. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  280. ^ "Williams denies match-fixing as crowd demand refunds". www.telegraph.co.uk. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  281. ^ "USATODAY.com - Richard Williams decries fans as racist". usatoday30.usatoday.com. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  282. ^ "Serena wants to rewrite Indian Wells ending". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2015-02-04. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  283. ^ Brown, Clifton (2004-09-08). "Umpire's Unforced Errors Help Lift Capriati". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  284. ^ Broussard, Chris (2004-09-09). "Williams Receives Apology, and Umpire's Open Is Over". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  285. ^ "Officials apologize to Serena for bad call - U.S. Open, Aug. 30-Sept. 12- NBC Sports". web.archive.org. 2013-11-05. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  286. ^ "USTA Tennis Rules". web.archive.org. 2011-09-30. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  287. ^ "Serena Williams Upset By Samantha Stosur 6-2, 6-3 In US Open Final". web.archive.org. 2011-10-30. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  288. ^ "She did it again: Serena Williams blows up in U.S. Open loss - Busted Racquet - Tennis Blog - Yahoo! Sports". web.archive.org. 2015-02-04. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  289. ^ "Garber: Serena Williams loses cool, then match". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2011-09-11. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  290. ^ "Serena Williams fined $2,000 for US Open final outburst". the Guardian (dalam bahasa Inggris). 2011-09-12. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  291. ^ "US Open final: The hand signal made by Serena Williams' coach [video]". The South African (dalam bahasa Inggris). 2018-09-09. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  292. ^ Press, Australian Associated (2018-09-23). "Serena Williams: I don't understand coach's claim he sent me signals". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  293. ^ Berman, Marc (2018-09-08). "Patrick Mouratoglou: 'I was coaching' Serena during match". New York Post (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  294. ^ Mitra, Utkarsha (2018-09-09). "What Exactly Happened with the Serena Williams Incident?". Last Word On Tennis (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  295. ^ Mather, Victor (2018-09-10). "The Coaching Rule That Upset Serena Williams, Explained". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  296. ^ "Serena Williams demands apology from US Open umpire after controversial penalty: 'I don't cheat'". CBSSports.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  297. ^ Briggs, Simon; Eccleshare, Charlie (2018-09-08). "Serena Williams unleashes furious rant at umpire as she loses US Open 2018 final to Naomi Osaka". The Telegraph (dalam bahasa Inggris). ISSN 0307-1235. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  298. ^ "Serena Williams says chair umpire treated her more harshly because she's a woman". www.abc.net.au (dalam bahasa Inggris). 2018-09-09. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  299. ^ "Serena Williams Fined $17,000 for US Open Code Violations". TMZ (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  300. ^ Spencer, Nancy E. (May 2004). "Sister Act VI: Venus and Serena Williams at Indian Wells: "Sincere Fictions" and White Racism". Journal of Sport & Social Issues. 28 (2): 115–135. doi:10.1177/0193723504264411 – via JSTOR. 
  301. ^ "Williams sisters meet 17 years late". BBC Sport (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  302. ^ "Knight's cartoon neither racist or sexist". heraldsun (dalam bahasa Inggris). 2018-09-11. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  303. ^ "An Australian artist's racist Serena Williams cartoon receives swift and international blowback". Washington Post (dalam bahasa Inggris). ISSN 0190-8286. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  304. ^ "Alexis Ohanian Responds to 'Blatantly Racist & Misogynistic' Cartoon of Wife Serena Williams". PEOPLE.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  305. ^ "Serena Williams' husband Alexis Ohanian responds to controversial cartoon". NZ Herald (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  306. ^ "Serena Williams' Husband Alexis Ohanian Speaks Out Against 'Blatantly Racist' Cartoon of Tennis Pro | Entertainment Tonight". www.etonline.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  307. ^ "Williams' husband slams 'blatantly racist & misogynistic' cartoon". wwos.nine.com.au (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  308. ^ "Alexis Ohanian Defends Serena Williams Against Body Shaming Comment". Best Life (dalam bahasa Inggris). 2021-01-06. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  309. ^ "JK Rowling condemns 'racist and sexist' cartoon of Serena Williams at US Open". The Independent (dalam bahasa Inggris). 2018-09-10. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  310. ^ "I shut Twitter to save family from abuse: Knight". heraldsun (dalam bahasa Inggris). 2018-09-10. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  311. ^ Mccleery, Adam (2018-09-14). "Serena Williams's husband slams controversial cartoon as 'racist'". Mail Online. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  312. ^ "Romanian TV host fined for "extreme racism" after statement about Serena Williams". Romania Insider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  313. ^ "Romanian TV host slammed over racist Serena Williams remarks". NZ Herald (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  314. ^ "'Extreme racism': TV host's abhorrent Serena Williams rant". 7NEWS (dalam bahasa Inggris). 2019-09-19. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  315. ^ Nast, Condé (2017-06-27). "Cover Story: Serena Williams's Love Match". Vanity Fair (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  316. ^ serenawilliams (2016-12-29). "I said yes". r/isaidyes. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  317. ^ "A Perfect Match! Serena Williams and Alexis Ohanian Are Married". PEOPLE.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  318. ^ "Serena photo sparks pregnancy speculation". ESPN.com (dalam bahasa Inggris). 2017-04-19. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  319. ^ Clarey, Christopher (2017-04-19). "Serena Williams Confirms She's Pregnant After Day of Speculation". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  320. ^ "Serena Williams Fans Cannot Handle That She Won the Australian Open While Pregnant". www.yahoo.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  321. ^ Reuters (2017-04-26). "Serena Williams Says Posting of Pregnancy Picture Was an Accident". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  322. ^ "Serena Williams Welcomes Her First Child!". Us Weekly (dalam bahasa Inggris). 2017-09-01. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  323. ^ "Serena Williams's baby girl and the meaning behind her name". www.yahoo.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  324. ^ News, A. B. C. "Serena Williams Hospitalized After Pulmonary Embolism". ABC News (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  325. ^ "Serena Williams struggles with post-partum blues; drops out of Rogers Cup". Serena Williams struggles with post-partum blues; drops out of Rogers Cup (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  326. ^ Weaver, Caity (2019-01-17). "Wait — Is Qai Qai America's Most Important Doll?". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  327. ^ CNN, Toyin Owoseje. "Serena Williams shares video of her 3-year-old daughter training with tennis coach". CNN. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  328. ^ Nast, Condé (2020-06-26). "Serena Williams's Daughter Olympia Had a Princess Belle Moment at the Palace of Versailles". Glamour (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  329. ^ Gonzales, Erica (2021-07-09). "Serena Williams and Her Daughter Are Too Cute in Their Matching Sweats". Harper's BAZAAR (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  330. ^ "Serena Williams causes a huge stir with latest photo of daughter Olympia". HELLO! (dalam bahasa Inggris). 2021-07-09. Diakses tanggal 2021-07-21. 
  331. ^ Service, Kimberly Winston Religion News (2015-07-10). "Serena Williams' Secret Weapon: 'Jehovah God'". HuffPost (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 
  332. ^ "Serena Williams confirms she won't celebrate her daughter's first birthday because of her Jehovah's Witness beliefs". www.yahoo.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-07-21. 

Pranala luarSunting