Buka menu utama
Stempel kerajaan raja Saustatar

Shaushtatar (juga dieja Šauštatar)[1] merupakan seorang raja Hurri kerajaan Mitanni pada abad kelima belas SM.

Invasi AsyurSunting

Saustatar adalah putra Parshatatar. Pada saat ia naik takhta pada sekitar abad ke-15 SM, ayahandanya telah memasang raja-raja klien Hurri di sejumlah kota, sehingga memudahkan Saustatar membuat Mittani sebagai kekuatan Mesopotamia. Kini terbebas dari ancaman konstan yang dialami Mitanni dari orang Mesir, Saustatar mengalihkan perhatiannya ke Asyur. Ia menyerang Asyur, merampok dan menjarah ibu kotanya, Assur.[2]

Pertempuran kemudianSunting

Setelah invasi ke Asyur, Saustatar mengubah pasukannya ke barat melintasi sungai Efrat, di sepanjang jalan berkumpul di bawah kekuasaannya di seluruh wilayah utara Suriah saat ia membawa pasukannya ke pantai Mediterania. Ia berhasil memperluas batas Mitanni untuk memasukkan wilayah Alalakh, Nuzi, Assur, dan Kizzuwatna.[3] Ia ingin memperluas kekuatan Mitanni lebih jauh ke selatan, mungkin ke Palestina. Namun, sebagian besar Suriah selatan masih berada dalam lingkup pengaruh Mesir, yang telah lama menjadi ancaman bagi Mitanni.

Ada konsekuensi ekspansi Saustatar ke Palestina: perang dengan Mesir. Meskipun keuntungan Mitanni bahwa Palestina memiliki populasi Hurri yang signifikan pada saat itu, perang akan sulit untuk dimenangkan. Selama tahap perencanaan, bagaimanapun, Saustatar meninggal, dan putranya Artatama I akan bernegosiasi dengan firaun Amenhotep II atas sebuah aliansi.

ReferensiSunting

  1. ^ Martiros S. Kavoukjian's The Genesis of Armenian People, Montreal, 1982; Hovick Nersessian, "Armenian Highland," Los Angeles, 2000, (New York Academy of Sciences professor)
  2. ^ Bryce, Trevor. Letters of the Great Kings of the Ancient Near East..
  3. ^ [1]
Didahului oleh:
Parshatatar
Raja Mitanni
abad ke-15 SM
Diteruskan oleh:
Artatama I