Salford City F.C.

Koordinat: 53°30′48.982″N 2°16′36.340″W / 53.51360611°N 2.27676111°W / 53.51360611; -2.27676111

Salford City Football Club adalah klub sepakbola profesional di Salford,Greater Manchester, Inggris.Salford berkompetisi di Liga Dua Inggris, Kasta keempat dari Sistem liga sepak bola di Inggris,Setelah Memenangkan Laga promosi dari Liga Conference Nasional Inggris di musim 2018-19.Mereka bermarkas Di stadion Moor Lane sejak 1978

Salford City
Salford City FC
Nama lengkapSalford City Football Club
JulukanThe Ammies, The Lions
Berdiri1940 dan 80 tahun lalu (Sebagai Salford Central)
StadionMoor Lane
(Kapasitas: 5,106 (2,246 seated)[1])
PemilikPeter Lim 40%
Phil Neville 10%
Gary Neville 10%
Nicky Butt 10%
Paul Scholes 10%
Ryan Giggs 10%
David Beckham 10%
KetuaKaren Baird
ManajerGraham Alexander
Situs webSitus web resmi klub
Kostum Kandang
Kostum Tandang
Kostum Ketiga
Soccerball current event.svg Musim ini

Klub ini didirikan dengan nama Salford Central pada tahun 1940 dan bermain di liga sepak bola kecil lokal sampai mereka memenangkan tempat di Manchester Football League pada 1963.Salford menang dalam Piala Amatir Lancashire pada 1973,1975,1977 dan Manchester Premier Cup pada 1978 dan 1979.Mereka bergabung dengan Cheshire County League pada 1980,yang bergabung North West Counties Football League dua tahun kemudian.Mereka berganti nama menjadi Salford City pada tahun 1989 dan pada musim 2007-08 mereka di promosikan ke Liga Utara Inggris

Pada 2014,Salford di ambil alih oleh beberapa mantan pemain Manchester United F.C. ,Ryan Giggs, Gary Neville, Phil Neville, Paul Scholes and Nicky Butt, masing masing memiliki 10% saham klub,dengan pengusaha Peter Lim yang memiliki sisanya,David Beckham membeli 10% saham dari pebisnis Singapura Peter Lim pada Januari 2019.Salford menjuarai Northern Premier League Division One North champions pada 2014-15,Sebelum memenangkan babak play-off Divisi premier pada 2016.Mereka mendapatkan gelar dalam kampanye National League North pada 2017-18 Setelah memenangkan final play-off National League di bawah pengawasan Graham Alexander.

SejarahSunting

1940-1982 : Salford CentralSunting

Klub ini didirikan pada 1940 dengan nama Salford Central.Salford berkompetisi di liga lokal sampai 1963,Ketika di promosikan ke Manchester Football League Salford merubah nama menjadi Salford Amateurs. Salford dijuluki "the Ammies",Salford memenangkan Piala Amatir Lancashire pada Tahun 1973,1975 dan 1977 SertaManchester Premier Cup Pada Tahun 1978 dan 1979.Salford pindah ke Sation yang mereka gunakan Sampai sekarang Yaitu:Moor Lane, Pada 1978 dan Setelah perbaikan dan pemulihan Stadion, Salford memasuki Cheshire County League pada tahun 1980, Yang dua tahun kemudian di kombinasikan dengan Lancashire Combination untuk membentuk North West Counties League.

1982 - 2010 : Liga Wilayah Barat LautSunting

Klub ini mengadopsi Nama Salford City ada 1989.Pada tahun 1990,Salford kembali ke final Piala Premier Manchester,kalah dari Curzon Ashton,pada saat itu Salford pertama kalinya memasuki FA CupMereka dikeluarkan dari Divisi satu ke Divisi dua pada akhir Musim 1990–91Meskipun restrukturisasi liga membuat Salford di promosikan lagi pada musim Berikutnya.Klub membuat penampilan lain di Final Piala Premier Manchester pada Tahun 2002,Namun pada saat itu Salford City Kalah dari Ashton United.

Pada musim 2004-05,Salford mencapai putaran Ketiga dari FA Vase.Di 2005-06,Mereka Mencapai kualifikasi Ketiga Piala FA dan Juga memenangkan Piala Liga Wilayah Barat Laut,Mengalahkan Cammell Lairddi Final

Pada musim 2007-08 Salford,di bawah manajemen Gary Fellows,Menempati posisi ke dua di Divisi satu Liga Wilayah Barat Laut dan dengan demikian di promosikan ke Divisi satu Utara dari Liga Premier Utara,Tingkat kedelapan dari Sistem sepakbola Inggris.

2010 - 2014: Liga Premier UtaraSunting

Klub mengalami awal yang sulit di Liga Premier Utara, kehilangan enam dari tujuh pertandingan pertama mereka, yang mengakibatkan Fellows dibebaskan dari tugas manajerial pada Oktober 2008 dan mantan bos Bridlington Town dan Stockport Sports Ashley Berry mengambil alih.Setelah hanya dua bulan, dengan hasil yang masih belum membaik, Berry pergi dan digantikan oleh mantan bos Flixton Paul Wright. Karena penskorsan yang sudah ada sebelumnya dari Asosiasi Sepak Bola, Wright tidak dapat mulai bekerja sampai Maret, jadi asisten manajernya, Neil Hall, diutus untuk dua bulan pertama 2009. Pada saat Wright mengambil posisi, Salford mendekam di bagian bawah liga, setelah meraih satu kemenangan dan total delapan poin dari 26 pertandingan pertama mereka, membuat mereka terpaut 15 poin dari keselamatan. Kemenangan 5–3 di Lancaster City yang tidak terduga mendorong perubahan besar dalam kekayaan, dengan klub akan meraih sembilan kemenangan dan sekali imbang dari empat belas pertandingan terakhir mereka, dan meraih angka bertahan pada hari terakhir musim dengan 5–2 Menangkan tandang di Garforth Town.

Musim 2009-10 terlihat penampilan yang kuat di babak kualifikasi Piala FA dan Piala FA, tetapi klub terus berjuang di liga. Pada Februari 2010, setelah kehilangan empat dari lima pertandingan kandang terakhir mereka, Salford berpisah dengan Wright. Daripada menunjuk penggantinya yang permanen, ketua Darren Quick mengambil langkah yang tidak biasa dengan mengambil peran sebagai manajer sementara untuk sisa musim ini. Di bawah Quick, tim kembali menikmati penyelesaian yang kuat untuk musim ini, mengambil 36 poin dari sisa pertandingan dan finis kesebelas di tabel.

Meskipun heroik musim 2009-10, tim kembali berjuang pada awal musim 2010-11, dan Darren Quick memutuskan untuk mengakhiri masa jabatannya sebagai manajer sementara, menggantikan dirinya dengan Rhodri Giggs yang akan bertindak sebagai pemain-manajer bersama pelatih berpengalaman Danny pelatih Jones. Hasil membaik di bawah Giggs dengan tim menyelesaikan musim di posisi ke-12. Klub ini dimulai dengan baik pada 2011-12 dengan harapan dorongan playoff, namun penampilan buruk di awal 2012, dikombinasikan dengan kepergian pemain-pemain top klub yang sering terjadi, menghasilkan finish di papan tengah. Setelah pertandingan kandang terakhir musim ini, Giggs mengumumkan dia akan mengundurkan diri dari jabatan dengan segera.

Pada Mei 2012, klub menunjuk mantan profesional Darren Sheridan sebagai manajer baru. Musim 2012-13 dimulai dengan baik di liga, dan klub juga menikmati derby lokal di babak penyisihan Piala FA melawan FC United of Manchester. Lebih dari 1.300 penggemar hadir di Moor Lane untuk menyaksikan Ammies kalah tipis dalam thriller lima gol. Masa jabatan Sheridan di klub hanya bertahan 8 bulan, dan ia mengundurkan diri dari klub pada Januari 2013 setelah peninjauan anggaran klub. Klub menunjuk Andy Heald sebagai manajer sementara, sebelum mengumumkan pengangkatannya secara penuh sebulan kemudian. Di bawah kepemimpinan Heald, Salford selesai tempat keenam belas mengecewakan di Divisi Premier League Utara, tetapi menikmati piala berjalan baik dengan mencapai final Piala Premier Manchester di mana mereka menghadapi Mossley di Edgeley Park. Meskipun terlambat comeback untuk menyamakan skor di 2-2, Mossley akhirnya menang 4-2 dalam adu penalti yang dihasilkan. Pada akhir musim, Heald dan asistennya Chris Thompson meninggalkan klub dengan persetujuan bersama karena komitmen bisnis dan keluarga.

Menjelang kampanye 2013–14, klub menunjuk Barry Massay dan Phil Power sebagai manajer bersama dan pengusaha yang berbasis di Salford, Karen Baird mengambil alih sebagai ketua dari Quick yang telah lama melayani. Tim manajemen yang baru memulai dengan awal yang kuat dan tidak terkalahkan setelah enam pertandingan pertama musim ini, namun, bentuknya mulai menurun dan pada Oktober 2013 keputusan dibuat untuk merombak tim manajemen dengan Power dengan mengambil tanggung jawab manajerial tunggal dan menjatuhkan Massay. turun ke peran asisten manajerial, sebelum kemudian meninggalkan klub sepenuhnya sebulan kemudian.

2014 - 2019: Pengambilalihan oleh The Class of '92Sunting

Pada bulan Maret 2014, berita dari usulan pengambilalihan klub oleh mantan pemain Manchester United Ryan Giggs, Gary Neville, Phil Neville, Paul Scholes dan Nicky Butt, tunduk pada Asosiasi Sepak Bola dan persetujuan Liga Premier Utara, dengan kesepakatan diharapkan akan selesai pada musim panas. Sisa musim 2013-14 melihat Power memimpin Salford ke posisi 12 di Divisi Premier League Utara.

Dengan pengambilalihan klub yang diusulkan selesai, tim kepemilikan baru hadir di pelatihan pra-musim pada Juli 2014, di mana Giggs menyarankan konsorsium memiliki tujuan ambisius untuk klub non-liga, dengan target sepak bola tingkat Kejuaraan dalam waktu 15 tahun . Dipastikan bahwa Baird akan tetap menjadi ketua klub dan Power akan melanjutkan sebagai manajer. Sebelum awal musim 2014-15, klub mengumumkan pertandingan showcase melawan "Kelas '92 XI" yang menampilkan kelima pemilik baru yang kemudian dimenangkan oleh Salford City untuk menang 5-1. Musim 2014-15 dimulai dengan Salford tak terkalahkan dalam 13 pertandingan pertama. Pada September 2014, tim kepemilikan mengumumkan bahwa mereka telah setuju untuk menjual 50% saham klub kepada miliarder yang berbasis di Singapura, Peter Lim, pemilik Valencia CF.

 
Bnard Morley (kiri) dan Anthony Johnson ditunjuk sebagai manajer bersama pada Januari 2012015.

Meskipun awal yang menjanjikan, penurunan dalam bentuk selama Desember menghasilkan hanya 4 kemenangan dari 11 pertandingan berikut yang melihat tim jatuh di belakang Darlington 1883 di puncak liga. Akibatnya, Power dipecat pada Januari 2015 setelah 18 bulan berperan. Pemilik Paul Scholes dan Phil Neville bertindak sebagai manajer sementara untuk pertandingan selanjutnya melawan Kendal Town, sebelum mengumumkan kedatangan tim manajerial baru Anthony Johnson dan Bernard Morley. Johnson dan Morley telah memimpin Ramsbottom United untuk promosi dari Divisi Satu Utara Liga Premier Utara selama musim sebelumnya. Tim manajerial baru kemudian memenangkan 15 dari 17 pertandingan tersisa musim ini, suatu prestasi yang membuat mereka mendapatkan kembali tempat mereka di puncak klasemen. Dengan Darlington gagal memenangkan pertandingan kedua terakhir mereka musim ini, Salford dinobatkan sebagai juara, yang menjamin promosi ke Divisi Premier League Utara. Kejuaraan ini dirayakan dengan Salford mencatat kemenangan beruntun kesembilan mereka dalam kemenangan 5-0 atas Kota Ossett di depan kerumunan lebih dari 1.100.

Pada bulan Oktober 2015, klub ini tampil di BBC One seri Kelas 92: Keluar dari Liga mereka yang ditugaskan untuk seri kedua pada bulan Februari 2016.

Klub mencapai Putaran 1 Piala FA untuk pertama kalinya dalam 25 tahun hubungan mereka dengan kompetisi setelah mengalahkan tim liga sesama Whitby Town, Curzon Ashton dan Bradford (Park Avenue) dari National North League dan Southport dari National League di Babak Kualifikasi. Di depan kerumunan menjual 1.400 dengan jutaan lainnya menonton langsung di BBC Television, Salford mencetak kemenangan terkenal atas League Two sisi Notts County dengan 2-0 di Moor Lane. Putaran ke-2 menyaksikan mereka ditarik ke kandang Hartlepool United, juga dari League Two, dan sekali lagi pertandingan itu disiarkan langsung oleh BBC Television di depan kerumunan orang lain. Hasil imbang 1-1 yang layak dikreditkan berarti replay di Hartlepool - permainan yang disiarkan langsung oleh BT Sport - tetapi meskipun mengalahkan tuan rumah mereka dalam waktu normal, Salford dengan dukungan 500 pendukung perjalanan akhirnya menyerah pada dua gol tanpa lawan di waktu tambahan. Setelah berada di lima tempat teratas untuk sebagian besar musim Salford akhirnya selesai ketiga di belakang juara Darlington 1883 dan runner-up Blyth Spartans untuk mengklaim tempat playoff. Ashton United dikalahkan 3-1 di semifinal di Moor Lane yang ditindaklanjuti empat hari kemudian dengan kemenangan 3-2 atas Workington di tempat yang sama di depan hampir 2.000 penonton dengan 'the Ammies' mencetak dua gol di final sebelas menit untuk mengklaim tempat mereka di Liga Nasional Utara untuk musim 2016-17, level tertinggi yang pernah dicapai klub dalam 76 tahun sejarahnya.

Pada bulan Desember 2016, meskipun ada keberatan dari ratusan penduduk dan Asosiasi Penduduk Kersal Moor yang baru dibentuk tentang proposal klub, dengan kekhawatiran akan lalu lintas dan parkir, Dewan Kota Salford memberikan izin untuk pengembangan tanah. Ini melibatkan sepenuhnya menghancurkan tanah Moor Lane, rumah klub sejak tahun 1978, dan menempatkan di empat tribun baru. Warga terus mengeluh tentang sampah, lalu lintas, buang air kecil di tempat umum dan kebisingan sejak kerumunan meningkat.

Pada bulan Maret 2017 manajer bersama Morley & Johnson menandatangani kontrak penuh waktu dua tahun mulai dari 1 April. Klub juga mengumumkan bahwa mulai 1 Juli, pemain dengan klub akan menjadi pemain profesional penuh waktu.

Pada 19 Oktober 2017, Stadion Peninsula diresmukan oleh mantan manajer Kelas 92-an Sir Alex Ferguson

Pada tanggal 21 April 2018, klub menjadi juara Liga Nasional Utara untuk musim 2017–18 dengan satu pertandingan lagi, sehingga mengamankan promosi ke Liga Nasional, sekali lagi menetapkan ulang standar untuk tingkat tertinggi yang pernah dicapai klub. Setelah ini, pada 8 Mei 2018 diumumkan bahwa manajer bersama telah meninggalkan klub dengan persetujuan bersama, karena perbedaan yang tidak dapat didamaikan mengenai kinerja dan panjang kontrak. Tak lama kemudian pada tanggal 14 Mei Graham Alexander diangkat sebagai manajer baru klub.

Pada bulan Januari 2019 diumumkan bahwa David Beckham ditetapkan untuk bergabung dengan teman-teman satu timnya di Kelas 92 sebagai bagian dari pemilik klub, mengambil 10% dari klub yang sebelumnya dipegang oleh Peter Lim, dengan kesepakatan yang tunduk pada persetujuan Asosiasi Sepak Bola.

2019 Dan Seterusnya: Promosi ke Liga SepakbolaSunting

Pada 11 Mei 2019, Salford dipromosikan ke Liga Dua untuk pertama kalinya dalam sejarah mereka setelah mengalahkan Fylde 3-0 di Final play-off Liga Nasional. Mereka memulai musim pertama mereka di liga dengan kemenangan 2-0 melawan Stevenage.

Sunting

Warna klub adalah merah, putih dan hitam, yang pertama kali digunakan pada tahun 1981. Sebelum perubahan kepemilikan pada tahun 2014, klub bermain dalam jeruk keprok & hitam (warna sebelumnya termasuk jeruk keprok & putih dan semua biru laut). Logo klub juga berubah pada tahun 2014 tetapi kedua logo menggambarkan singa. Logo lama termasuk julukan klub "the Ammies".

Pendukung dan PersainganSunting

Di setiap pertandingan kandang tim berjalan keluar ke sampul The Pogues 'Dirty Old Town, lagu 1949 Ewan McColl terinspirasi oleh masa kecil penyanyi di Salford.

Sejak promosi mereka ke Football League, klub tidak mempertahankan persaingan kuat. Namun, sebuah survei yang dilakukan pada Agustus 2019 mengungkapkan bahwa para pendukung klub menganggap sesama klub Greater Manchester Oldham Athletic sebagai saingan utama klub. Survei itu juga mengungkapkan bahwa persaingan yang lebih kecil dengan Accrington Stanley, Macclesfield Town dan Crewe Alexandra juga ada.

Para penggemar klub juga mempertahankan ketidaksukaan terhadap Leyton Orient yang berbasis di London Timur karena perebutan gelar Liga Nasional 2018-19 yang akhirnya dimenangkan oleh Orient.

PemainSunting

Skuat Tim UtamaSunting

Per 23 May 2020. [2]Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.
No. Pos. Pemain
1   GK Chris Neal
2   DF Scott Wiseman
3   DF Ibou Touray
4   MF Oscar Threlkeld
5   DF Ashley Eastham
6   DF Carl Piergianni
7   FW Luke Armstrong
10   FW Danny Lloyd
11   FW Tom Elliott
12   GK Kyle Letheren
14   DF Josh Askew
17   MF Richie Towell
19   MF Mark Shelton
No. Pos. Pemain
20   FW Emmanuel Dieseruvwe
21   FW Devante Rodney
23   DF Nathan Pond
24   MF Martin Smith
25   MF Joey Jones
26   FW Bruno Andrade
27   MF Kieran Glynn
28   FW Brandon Thomas-Asante
29   MF Michael O'Connor
43   MF Darron Gibson
49   FW James Wilson
  DF James Jones

DipinjamkanSunting

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Pemain

Pengembangan Skuad timSunting

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Pemain
33   GK William Evans
34   MF Alex Doyle
35   DF Sam Adetiloye
39   FW Kamar Moncrieffe
46   MF Luke Burgess (on loan from Wigan Athletic)
No. Pos. Pemain
  DF Max Broughton
  FW Daniel Hawkins [3]
  Elliott Johnston[4]
  FW Florian Yonsian

DipinjamkanSunting

Catatan: Bendera menunjukkan tim nasional sesuai dengan peraturan FIFA. Pemain dapat memiliki lebih dari satu kewarganegaraan non-FIFA.

No. Pos. Pemain
36   FW Anointed Chukwu (at Radcliffe)[5]
38   MF Brandon Lockett (at Kendal Town until 24 February 2020)[6]
  MF Mark Howarth (at Marine)[7]
No. Pos. Pemain
  DF Yianni Nicolaou[8] (at Runcorn Linnets)[9]
  DF Tyrell Warren (at Boston United)[10]


  1. ^ "England: See what Salford City are building in less than a year". StadiumDB. 21 July 2017. Diakses tanggal 22 July 2017. 
  2. ^ "First Team". salfordcityfc.co.uk. Diakses tanggal 2 August 2019. 
  3. ^ https://twitter.com/DanHawkins99/status/1168953578817556481
  4. ^ "Elliot Johnston Signs for League 2 Side Salford City FC". Manchester International Football Academy. Diakses tanggal 21 February 2020. 
  5. ^ "Saturday's Transfer List - February 15th". Northern Premier League. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-02-15. Diakses tanggal 21 February 2020. 
  6. ^ "Loan signing". Twitter. Kendal Town F.C. Diakses tanggal 21 February 2020. 
  7. ^ "Howarth in as three leave Marine". Non League Daily. Diakses tanggal 21 February 2020. 
  8. ^ Rupulo, Nicholas. "Marconi teen signs for Salford City". FTBL. Diakses tanggal 21 February 2020. 
  9. ^ "Saturday's Transfer List - January 18th". Northern Premier League. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-02-03. Diakses tanggal 21 February 2020. 
  10. ^ "United bring in EFL right-back". Boston United F.C. Diakses tanggal 21 February 2020.