Buka menu utama

Saeb Salam (bahasa Arab: صائب سلام‎) adalah seorang politisi Lebanon yang menjabat sebagai Perdana Menteri selama enam kali antara tahun 1952 dan tahun 1973.[1][2] Setelah kematiannya, koran harian Lebanon As-Safir mendeskripsikan Salam sebagai "politisi yang paling sukses dalam berurusan dengan media dan dalam menyajikan gambar tertentu dari dirinya sendiri untuk orang-orang setiap hari melalui mengenakan pakaian adat Anyelir ... dan memaparkan slogan yang tidak terlupakan," dan bahwa ia Lebanon yang paling populer perdana menteri setelah pemimpin kemerdekaan Riad Al Solh.[3] Sebuah aspek penting dari Salam adalah bahwa, tidak seperti pemimpin Lebanon lainnya, ia tidak bertindak sebagai kepala atas wilayah tertentu di negara ini. Salam sangat mendukung persatuan Lebanon.[4]

Saeb Salam
صائب سلام
Saeb Salam.png
Foto formal Saeb Salam
Perdana Menteri Lebanon ke-20
Masa jabatan
14 September 1952 – 18 September 1952
PendahuluNazem Akkari
PenggantiAbdallah Yafi
Masa jabatan
1 Mei 1953 – 16 Agustus 1953
PendahuluKhaled Chehab
PenggantiAbdallah Yafi
Masa jabatan
2 Agustus 1960 – 31 Oktober 1961
PendahuluAhmed Daouk
PenggantiRachid Karami
Masa jabatan
13 Oktober 1970 – 25 April 1973
PendahuluRachid Karami
PenggantiAmin Hafez
Informasi pribadi
Lahir(1905-01-17)17 Januari 1905
Meninggal dunia21 Januari 2000(2000-01-21) (umur 95)
KebangsaanLebanese
Partai politikIndependen
PasanganTamima Mardam Beik

Kehidupan awal dan pendidikanSunting

 
Salim Ali Salam dengan Raja Faisal I dari Irak di London bersama anak dari Salim Saeb Salam dan putri Anbara dan Rasha, 1925

Salam adalah anak dari Salim Ali Salam, keturunan dari seorang tokoh dari keluarga Muslim Sunni, yang juga adalah seorang politikus terkemuka baik di bawah aturan Ottoman dan kemudian selama Mandat Prancis berjalan, dia menjadi anggota parlemen Ottoman dan menjadi pengusaha yang mengelola ekspor-impor.[5] Dia lahir pada tanggal 17 Januari 1905. Ia memegang gelar sarjana di bidang ekonomi.[6]

Keluarganya sangat liberal dalam hal agama dan adiknya, Anbara Salam Khalidy, adalah yang wanita Muslim Lebanon pertama yang tidak mengenakan jilbab di depan umum.

KarierSunting

 
Salam (kiri) dan sekutunya Kamal Jumblatt (kanan) di kantor Presiden Suriah Syukri al-Quwatli di Damaskus, 1958

Salam pada masa remaja mendapat pengalaman pertama dari politik pada tahun 1941 ketika ia mulai berkampanye melawan mandat Prancis dan Inggris di Syam dan Palestina. Ia bergabung dalam kampanye ini oleh Abdel-Hamid Karami, legislator dari Tripoli. Pada tahun 1943, Salam terpilih untuk Majelis Nasional dari konstituen Beirut . Setelah berdirinya Middle East Airlines pada tahun 1945, Salam diangkat menjadi Menteri dalam negeri pada tahun 1946 - pertama kali dia terlibat di Kabinet. Enam tahun kemudian, ia menjadi Perdana Menteri untuk pertama kalinya, pada 14 September 1952. Pemerintahannya hanya berlangsung empat hari; di bawah tekanan dari pemogokan dan demonstrasi, Presiden Bechara El Khoury dipaksa untuk mengundurkan diri. pemerintahan Salam juga ikut mengundurkan diri. Dia dipanggil kembali pada 1 Mei 1953 oleh Presiden Lebanon baru, Camille Chamoun (dimana dia mendukung Salam pada saat pemilihan); saat ini, masa jabatannya berlangsung selama 106 hari, sampai 16 Agustus. Kabinet dibentuk untuk mengawasi pemilihan umum.[7]

Salam diangkat menjadi menteri perminyakan oleh perdana menteri Abdullah Yafi pada tahun 1956, dan melakukan negosiasi dari penawaran Aramco dan perusahaan Tapeline untuk menghubungkan kilang Zahrani dan Baddawi dengan ladang minyak di Arab Saudi dan Irak. Dukungan Presiden Chamoun dari Inggris, Perancis, dan Israel untuk invasi Mesir selama Krisis Suez menyebabkan Yafi dan Salam untuk mengundurkan diri sebagai bentuk protes. Ia berpartisipasi dalam demonstrasi pada tahun 1958, lalu ia terluka dan kemudian ditempatkan di bawah tahanan sementara dirawat di rumah sakit. Ia dibebaskan setelah lima hari mogok makan,.

Dalam pemilihan parlemen tahun 1957, Salam kehilangan kursinya dalam pemerintahan, begitu pula Yafi, Rashid Karami dan Kamal Jumblatt. Dugaan kecurangan itu tidak pernah terbukti, tapi itu dugaan bahwa konstituen yang memanipulasi batas jarang diperdebatkan. Yafi dan Salam memimpin serangan atas peristiwa ini.[8] Pada tanggal 25 September 1957, Salam, Yafi dan Hussein Oweini, yang juga mantan perdana menteri, didakwa karena dugaan keterlibatan mereka dalam penyelenggaraan kudeta bersenjata dan kerusuhan.

Salam, Karami, Yafi dan Jumblatt kemudian membentuk blok oposisi yang mendukung nasionalisme Arab dan bersimpati kepada kebijakan dari Gamal Abdel Nasser, presiden dari Republik Arab Bersatu, negara persatuan antara Mesir dan Suriah. Kekhawatiran oposisi pada Presiden Chamoun dilaporkan berencana untuk mencari jabatan kedua dan bergabung dengan Pakta Baghdad menyebabkan perselisihan sipil yang berlangsung selama lima bulan tahun 1958 antara oposisi yang sebagian besar pendukung Muslim dan pendukung Kristen yang sebagian besar pendukung Chamoun . Krisis ini hanya berakhir dengan kesepakatan dengan Chamoun bukan untuk melanjutkan masa kepemimpinannya dan pemilihan Jenderal Fuad Chehab, yang dianggap sebagai kandidat moderat, sebagai Presiden pada bulan September. Salam menyatakan akhir dari kekerasan dengan apa yang menjadi ciri khasnya slogan: "Tidak ada pemenang dan pecundang." Sikapnya pada waktu itu membuat dia dijadikan sebagai pahlawan komunal.

Salam kembali menjadi perdana menteri pada 2 Agustus 1960 sampai 31 Oktober 1961. Dia memutuskan hubungan dengan Presiden Chehab, namun, ia melihat lebih dari itu sebagai pemberian kekuatan yang tidak semestinya kepada polisi. Sepanjang tahun 1960 ia menentang negara polisi yang ia menuduh Chehab dan memilih penggantinya, Charles Helou, mencoba untuk membangun negara tersebut dan pada tahun 1968 ia menentang campur tangan politik oleh intelijen militer. Oposisi untuk aturan Chehabist semakin intensif, dan pada tahun 1970, ia membantu untuk membuat sebuah koalisi parlemen terpilih Suleiman Frangieh ke pemilihan presiden dengan satu suara di atas Elias Sarkis, kandidat yang dipilih Chehabist.

Frangieh ditunjuk Salam sebagai perdana menteri untuk keempat kalinya pada 13 Oktober 1970.[9] Pemerintahan ini, yang berlangsung sampai 25 April 1973, adalah pemerintahaannya yang terpanjang. Pemerintahan ia jatuh dengan ia dan Frangieh mengundurkan diri sebagai perdana menteri dalam bangkitnya serangan komando Israel di Beirut yang menewaskan tiga orang pemimpin dari Palestina dalam protes terhadap penolakan Frangieh untuk memberhentikan komandan tentara, Jenderal Iskandar Ghanem, karena kelalaian.[10] Salam menyatakan bahwa ia tidak akan menerima jabatan perdana menteri lagi. Selama perang sipil, Salam memberikan motto "Lebanon bersatu, bukan menjadi dua."[11]

Diluar kantor, Salam tetap berpengaruh. Dalam kebangkitan invasi Israel ke Lebanon pada tahun 1982, ia dimediasi dengan utusan Amerika Serikat, Philip Habib dan pemimpin PLO Yasser Arafat, mengamankan penghapusan kehadiran militer Palestina di Lebanon. Ia menentang pemilihan Presiden Bachir Gemayel, tapi ia berdamai dengan dia setelah pemilu dan mulai bekerja dengan dia pada sejumlah proposal reformasi. Ketika Gemayel dibunuh pada tanggal 14 September tahun itu, tanpa kembali ke jabatannya, Salam didukung saudaranya, Amine Gemayel, untuk pemilihan Presiden dan meyakinkan anggota Muslim Majelis Nasional untuk memilih dia. Salam pensiun dari politik pada tahun 1992.[12]

Pengasingan dan kegiatan amalSunting

Pada tahun 1985, Salam pergi ke pengasingan di Jenewa, Swiss, setelah bertahan dari dua upaya pembunuhan. Ia telah membuat marah pemerintah Suriah dan kelompok-kelompok Muslim garis keras dengan mendirikan perdamaian yang ia telah ambil pada konferensi perdamaian yang diselenggarakan di Jenewa dan Lausanne setahun sebelumnya, dan ia tidak merasa aman untuk kembali ke Lebanon hingga tahun 1994. Dari pengasingan, ia memainkan peran kunci dalam negosiasi yang mengarah ke Perjanjian Taif pada tahun 1989, yang akhirnya menyebabkan akhir dari perang sipil. Dalam catatan dermawan ia, Salam menuju Yayasan Makassed, sebuah lembaga amal yang mendukung pendidikan dan kesehatan dari tahun 1957 sampai tahun 1982, ketika ia digantikan oleh putranya Tammam.[13]

Kehidupan pribadiSunting

Selain Tammam, Salam memiliki dua anak-anak lainnya yaitu Faisal dan Amr, dan dua anak perempuan dari istrinya, Tamima Mardam Beik,[14] yang ia nikahi pada tahun 1941.[15] Mardam Beik adalah orang asli Suriah yang berasal dari Damaskus.[16][17]

MeninggalSunting

Salam meninggal karena serangan hati pada 21 Januari 2000, 4 hari setelah ulang tahunnya yang ke 95.

ReferensiSunting

  1. ^ "Saëb Salam - Prestige Magazine" (dalam bahasa Inggris). 2015-01-15. Diakses tanggal 2016-09-22. 
  2. ^ "Lebanon: Aounist Deputy Pm Causes Drama at Cabinet Meeting". Wikileaks. 22 October 2008. Diakses tanggal 4 April 2013. 
  3. ^ Yehia, Ranwa. Salam bid farewell. Al-Ahram Weekly. 2 February 2000.
  4. ^ Kechichian, Joseph A. (9 May 2008). "One Lebanon was his vision". Gulf News. Diakses tanggal 7 April 2013. 
  5. ^ Michael Johnson (2001). All Honourable Men: The Social Origins of War in Lebanon. I.B.Tauris. hlm. 128. ISBN 978-1-86064-715-4. Diakses tanggal 6 April 2013. 
  6. ^ R. Hrair Dekmejian (1975). Patterns of Political Leade: Egypt, Israel, Lebanon. SUNY Press. hlm. 5. ISBN 978-0-87395-291-0. Diakses tanggal 27 March 2013. 
  7. ^ Nassif, Nicolas (9 April 2013). "Tammam Salam Interview: I Am Your Savior, Maybe". Al Akhbar. Diakses tanggal 9 April 2013. 
  8. ^ Samir Khalaf (2002). Civil and Uncivil Violence in Lebanon: A History of the Internationalization of Communal Contact. Columbia University Press. hlm. 111. ISBN 978-0-231-50536-9. Diakses tanggal 8 April 2013. 
  9. ^ "Saeb Salam". The Guardian. 1 February 2000. Diakses tanggal 5 April 2013. 
  10. ^ "The Prime Minister and the Cabinet". Country Studies. Diakses tanggal 5 April 2013. 
  11. ^ Mourtada, Hania (7 April 2013). "Tamam Salam Asked to Form a Government in Lebanon". The New York Times. Diakses tanggal 6 April 2013. 
  12. ^ "In Brief". Ain Al Yaqeen. 28 January 2000. Diakses tanggal 7 April 2013. 
  13. ^ "Lebanon names Salam as prime minister". The Guardian. AP. 6 April 2013. Diakses tanggal 6 April 2013. 
  14. ^ "Lebanese Prime Minister Saeb Salam with Damascus notables - 1946". Syrian History. Diakses tanggal 5 April 2013. 
  15. ^ "Saeb Salam, 95, Former Lebanese Prime Minister". The New York Times. 21 January 2000. Diakses tanggal 5 April 2013. 
  16. ^ Mroue, Bassem (5 April 2013). "Lebanon Names UK-Educated Lawmaker Prime Minister". ABC News. AP. Diakses tanggal 6 April 2013. 
  17. ^ "Lebanon's Salam - consensus PM for tough times". France24. AFP. 6 April 2013. Diakses tanggal 6 April 2013.