RAF Menwith Hill, situs yang luas di Inggris, bagian dari ECHELON dan Perjanjian UKUSA, 2005
Pesan Jerman terakhir yang berhasil dicegat oleh Inggris dalam Perang Dunia II, menandakan penyerahan Jerman tanpa syarat

Signals Intelligence (SIGINT) adalah pengumpulan-intelijen dengan intersepsi sinyal, baik sinyal komunikasi antara orang (komunikasi intelijen - disingkat menjadi COMINT) maupun dari sinyal elektronik yang secara tidak langsung digunakan dalam komunikasi (kecerdasan elektronik- disingkat menjadi ELINT).

Sinyal intelijen adalah subset dari manajemen pengumpulan intelijen. informasi yang sensitif sering terenkripsi, maka sinyal intelijen akhirnya melibatkan juga penggunaan pembacaan sandi untuk menguraikan pesan yang terenskripsi.

Intersepsi elektronik muncul sebelum 1900, selama Perang Boer tahun 1899-1902. Angkatan Laut Kerajaan memasang perangkat nirkabel yang diproduksi oleh Marconi di atas kapal mereka pada akhir tahun 1890-an dan Tentara Inggris menggunakan beberapa pensinyalan nirkabel terbatas. Boer menangkap beberapa perangkat nirkabel dan menggunakannya untuk melakukan transmisi vital.[butuh rujukan] Karena Inggris adalah satu-satunya pihak yang melakukan transmisi pada saat itu, maka tidak perlu interpretasi khusus dari sinyal yang dicegat oleh Inggris.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ Compare: Lee, Bartholomew. "Radio Spies – Episodes in the Ether Wars" (PDF). Diakses tanggal 8 October 2007. As early as 1900 in the Boer War, the Royal Navy in South Africa appears to have used wireless sets inherited from the Royal Engineers to signal from the neutral port of Lourenco Marques 'information relative to the enemy' albeit in violation of international law. [...] This first use of radio for intelligence purposes depended, of course, on the inability of others to intercept the signals, but in 1900, only the British in that part of the world had any wireless capability.