Angkatan Darat Britania Raya

Angkatan Darat Britania (bahasa Inggris: British Army) adalah angkatan darat bersenjata negara Britania Raya. Pasukan tersebut awalnya diurus oleh War Office dari London, yang pada 1964 dimasukkan ke dalam Kementerian Pertahanan. Kepala profesional dari Angkatan Darat Britania adalah Ketua Staf Jenderal.

Angkatan Darat Britania
British Army
British Army crest.svg
Lambang Angkatan Darat Britania Raya
Negara Britania Raya[a]
AliansiCharles III
Tipe unitAngkatan Darat
PeranPertempuran darat
Jumlah personel82.040 aktif (2021)
29.740 cadangan (2021)
Bagian dariAngkatan Bersenjata Britania Raya
PelindungCharles III
MotoDeath or Glory
Mati atau Menang
Situs webwww.army.mod.uk
Tokoh
Panglima Tertinggi Raja Charles III
Kepala Staf Umum Jenderal Sir Mark Carleton-Smith
Insignia
Bendera perang[b]
Flag of the United Kingdom (3-5).svg
Bendera non-seremonial
Flag of the British Army (1938-present).svg

Unsur-unsur waktu penuh dari Angkatan Darat Britania disebut sebagai Angkatan Darat Reguler dan sejak pembentukan reservis Pasukan Teritorial pada 1908.

Angkatan Darat Britania, terutama terdiri dari kavaleri dan infanteri, pada awalnya adalah salah satu dari dua Pasukan Reguler dalam militer Britania (bagian dari Angkatan Bersenjata Britania yang ditugaskan untuk perang darat, sebagai lawan dari angkatan laut),[1] dengan yang lain memiliki menjadi Korps Militer Artileri (terdiri dari Royal Artilery, Royal Engineers, dan Royal Sappers and Miners) dari Board of Ordnance, yang bersama dengan Departemen Komisariat awalnya sipil, departemen toko dan persediaan, serta barak dan departemen lainnya diserap ke dalam Angkatan Darat Britania ketika Board of Ordnance dihapuskan pada tahun 1855 (berbagai departemen sipil lainnya dari dewan tersebut diserap ke dalam War Office).[2][3][4]

SejarahSunting

PembentukanSunting

 
Lord Protector Oliver Cromwell

Hingga Perang Saudara Inggris, Inggris tidak pernah memiliki tentara tetap dengan perwira profesional dan kopral karir dan sersan. Itu bergantung pada milisi yang diorganisir oleh pejabat lokal atau pasukan swasta yang dimobilisasi oleh kaum bangsawan, atau pada tentara bayaran sewaan dari Eropa. Dari Abad Pertengahan kemudian sampai Perang Saudara Inggris, ketika pasukan ekspedisi asing dibutuhkan, seperti yang dibawa Henry V ke Prancis dan yang bertempur di Pertempuran Agincourt (1415), tentara, yang profesional, dinaikkan selama ekspedisi.[5]

Imperium Britania (1700–1914)Sunting

Setelah 1700 kebijakan kontinental Britania adalah untuk menahan ekspansi oleh kekuatan pesaing seperti Prancis dan Spanyol. Meskipun Spanyol adalah kekuatan global yang dominan selama dua abad sebelumnya dan ancaman utama bagi ambisi awal transatlantik Britania, pengaruhnya sekarang memudar. Ambisi teritorial Perancis, bagaimanapun, menyebabkan Perang Suksesi Spanyol dan Perang Napoleon.[6]

Angkatan Darat Britania sangat terlibat dalam Perang Napoleon, berpartisipasi dalam sejumlah kampanye di Eropa (termasuk penyebaran berkelanjutan dalam Perang Semenanjung), Karibia, Afrika Utara dan Amerika Utara. Perang antara Britania Raya dan Kekaisaran Prancis Pertama yang dipimpin Napoleon Bonaparte membentang di seluruh dunia; pada puncaknya pada tahun 1813, tentara reguler terdiri lebih dari 250.000 orang. Koalisi tentara Inggris-Belanda dan Prusia di bawah Duke of Wellington dan Panglima von Blücher akhirnya mengalahkan Napoleon di Waterloo pada tahun 1815.

Reformasi Cardwell dan Childers pada akhir abad ke-19 memberi tentara bentuk modern dan mendefinisikan ulang sistem resimennya.[7] Reformasi Haldane 1907 menciptakan Pasukan Teritorial sebagai komponen cadangan sukarelawan tentara, menggabungkan dan mengatur kembali Pasukan Sukarelawan, Milisi dan Yeomanry.

Perang Dunia (1914–1945)Sunting

 
Pasukan Britania di Pertempuran Somme, 1916

Britania Raya ditantang oleh kekuatan lain, terutama Kekaisaran Jerman dan Nazi Jerman selama abad ke-20. Seabad sebelumnya ia bersaing dengan Napoleon dari Prancis demi keunggulan global, dan sekutu alami Wangsa Hannover adalah kerajaan dan kepangeranan di Jerman Utara. Pada pertengahan abad ke-19, Britania dan Prancis adalah sekutu dalam mencegah perampasan Rusia atas Kekaisaran Ottoman, meskipun ketakutan akan invasi Prancis kemudian menyebabkan pembentukan Pasukan Sukarelawan. Pada dekade pertama abad ke-20, Britania Raya bersekutu dengan Prancis (oleh Entente Cordiale) dan Rusia (yang memiliki perjanjian rahasia dengan Prancis untuk saling mendukung dalam perang melawan Kekaisaran Jerman pimpinan Prusia dan Austria-Hongaria).[8]

Ketika Perang Dunia I pecah pada Agustus 1914, Angkatan Darat Britania mengirim Pasukan Ekspedisi Inggris (BEF), yang sebagian besar terdiri dari pasukan tentara reguler, ke Prancis dan Belgia. Pertempuran macet menjadi perang parit yang statis selama sisa perang. Pada tahun 1915 militer menciptakan Pasukan Ekspedisi Mediterania untuk menyerang Kekaisaran Ottoman melalui Gallipoli, upaya yang gagal untuk merebut Konstantinopel dan mengamankan rute laut ke Rusia.

 
Komando Britania mendarat di Pantai Sword, 1944

Perang Dunia II pecah pada bulan September 1939 dengan invasi Angkatan Darat Jerman dan Soviet ke Polandia. Jaminan Inggris ke Polandia memimpin Imperium Britania untuk menyatakan perang terhadap Jerman. Seperti dalam Perang Dunia I, BEF yang relatif kecil dikirim ke Prancis tetapi kemudian buru-buru dievakuasi dari Dunkerque saat pasukan Jerman menyapu Negara-Negara Rendah dan melintasi Prancis pada Mei 1940. Tentara Britania mengambil bagian dalam invasi D-Day ke Normandia pada 6 Juni 1944; hampir setengah tentara Sekutu adalah dari Britania.

Era pascakolonial (1945–2000)Sunting

Setelah Perang Dunia Kedua, Angkatan Darat Britania secara signifikan berkurang ukurannya, meskipun Layanan Nasional berlanjut hingga 1960. Periode ini melihat dekolonisasi dimulai dengan pemisahan dan kemerdekaan India dan Pakistan, diikuti oleh kemerdekaan koloni Britania Raya di Afrika dan Asia.

Meskipun Angkatan Darat Britania ambil bagian di Korea pada awal 1950-an dan Suez pada tahun 1956, selama periode ini peran Britania dalam peristiwa-peristiwa dunia berkurang dan tentara dirampingkan. Tentara Britania di Rhine, yang terdiri dari Korps I (BR), tetap berada di Jerman sebagai benteng melawan invasi Soviet. Perang Dingin berlanjut, dengan kemajuan teknologi yang signifikan dalam peperangan, dan tentara melihat pengenalan sistem senjata baru. Meskipun Imperium Britania mengalami kemunduran, tentara mereka tetap terlibat di Aden, Indonesia, Siprus, Kenya, dan Malaya. Pada tahun 1982, Angkatan Darat Britania dan Marinir Kerajaan membantu membebaskan Kepulauan Falkland selama konflik dengan Argentina setelah invasi negara itu ke wilayah Inggris.[9]

GaleriSunting

CatatanSunting

  1. ^
  2. ^
     
    1707–1800

ReferensiSunting

  1. ^ "NAVAL AND MILITARY PENSIONS AND GRANTS. (Hansard, 12 February 1917)". hansard.millbanksystems.com. Diakses tanggal 2022-03-08. 
  2. ^ "Department of the Master-General of the Ordnance - Regiment History, War & Military Records & Archives". www.forces-war-records.co.uk. Diakses tanggal 2022-03-08. 
  3. ^ "Board of Ordnance - Naval History Archive". www.navalhistoryarchive.org. Diakses tanggal 2022-03-08. [pranala nonaktif permanen]
  4. ^ Leslie, J. H. (1925). "THE HONORABLE THE BOARD OF ORDNANCE. 1299—1855". Journal of the Society for Army Historical Research. 4 (17): 100–104. ISSN 0037-9700. 
  5. ^ Archives, The National (2015-08-11). "The National Archives - A victorious army in the making: Raising King Henry V's army of 1415". The National Archives blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-03-08. 
  6. ^ Mallinson 2009, p. 165.
  7. ^ "Page 3300 | Issue 24992, 1 July 1881 | London Gazette | The Gazette". www.thegazette.co.uk. Diakses tanggal 2022-03-08. 
  8. ^ "The Anglo-Russian Entente - World War I Document Archive". wwi.lib.byu.edu. Diakses tanggal 2022-03-08. 
  9. ^ "Museum". web.archive.org. 2011-05-01. Archived from the original on 2011-05-01. Diakses tanggal 2022-03-08. 

Daftar pustakaSunting

Bacaan tambahanSunting

  • Holmes, Richard (2011). Soldiers: Army Lives and Loyalties from Redcoat to Dusty Warriors. HarperCollins. 
  • Chandler, David; Beckett, Ian, ed. (2003). The Oxford History of the British Army. Oxford Paperbacks. 

Pranala luarSunting

Templat:Kementerian Pertahanan Britania Raya