Buka menu utama

Rusudani (bahasa Georgia: რუსუდანი) (skt. 1194-1245), merupakan seorang anggota wangsa Bagrationi, ia bertakhta sebagai Maharani Georgia pada tahun 1223-1245.

Rusudani
რუსუდანი
Coin of Queen Rusudan.jpg
Koin Rusudani, 1230
Ratu Georgia
Berkuasa1223–1245
PendahuluGiorgi IV
PenerusDavit VI
Lahir1194
Wafat1245 (usia 51)
Tbilisi
Pemakaman
DynastyBagrationi
AyahDavit Soslan
IbuTamar dari Georgia
PasanganGhias ad-Din
AnakDavit VI
Gürcü Hatun
AgamaOrtodoks Georgia

KehidupanSunting

Rusudani adalah putri Ratu Tamar dari Georgia dan Davit Soslan, dia menggantikan saudaranya, Giorgi IV dari Georgia pada tanggal 18 Januari 1223. Kematian Giorgi yang tak terduga menandai awal dari berakhirnya Zaman Keemasan Georgia. Rusudani tidak dapat mempertahankan apa pun yang diperoleh ibu dan saudaranya. Dia dikenal sebagai wanita cantik yang berbakti pada kesenangan, yang tangannya dicari oleh tetangga Muslimnya. Dalam sumber-sumber Muslim, seperti Ata-Malik Juvayni, Rusudani dikenal sebagai Qiz-Malik, dari turki qiz, "gadis", dan bahasa arab malik, "raja".[1]

Pada musim gugur tahun 1225, Georgia diserang oleh Khwarezmia shah Jelal ad-Din Mingburnu, dikejar oleh bangsa Mongol. Georgia mengalami kekalahan pahit di Pertempuran Garni, dan istana kerajaan dengan Ratu Rusudani pindah ke Kutaisi, ketika ibu kota Georgia, Tbilisi dikepung oleh Khwarezmia. Setahun kemudian Jelal ad-Din mengambil Tbilisi pada tanggal 9 Maret 1226. Warga bertempur dengan gagah berani dan lebih dari 100.000 orang kehilangan nyawanya ketika kota itu jatuh ke tangan Khwarezmia. Bangsa Georgia yang kalah diperintahkan untuk mengubah agama mereka dan menjadi Muslim, tetapi menolak dan hampir seluruh penduduk Tbilisi dibantai. Pada bulan Februari 1227, bangsa Georgia mengambil keuntungan dari kegagalan Jelal ad-Din di Armenia, dan merebut kembali Tbilisi, tetapi segera dipaksa untuk meninggalkan kota - yang mereka sendiri telah dinyalakan dalam pertempuran mereka dengan pasukan pendudukan. Rusudani beraliansi dengan para penguasa Seljuk tetangga Rüm dan Ahlat, tetapi bangsa Georgia itu diserang oleh Khwarezmia di Bolnisi, sebelum sekutu bisa tiba (1228).

Khwarezmia digantikan oleh Mongol. Mereka maju ke Georgia pada tahun 1235. Diporak-porandakan dan dijarah oleh serangan Jelal ad-Din, Georgia menyerah tanpa perlawanan yang serius. Pada tahun 1240 semua negara berada di bawah kuk Mongol. Dipaksa untuk menerima kedaulatan Mongol Khan pada 1242, Rusudani harus membayar upeti tahunan 50.000 keping emas dan mendukung pasukan Mongol dengan tentara Georgia.

Khawatir bahwa keponakannya Davit VII dari Georgia akan mengincar takhtanya, Rusudani menahannya di istana menantunya, sultan Kaykhusraw II, dan mengirim putranya, Davit VI dari Georgia ke istana Mongol untuk mendapatkan pengakuan resmi sebagai pewaris. Dia meninggal pada tahun 1245, masih menunggu putranya untuk kembali.

Pernikahan dan keturunanSunting

Dia menikah pada tahun 1224 dengan pangeran Seljuk, Ghias ad-Din, cucu Kilij Arslan II yang masuk Kristen pada pernikahannya. Mereka adalah orang tua Davit VI dari Georgia dan seorang putri bernama Tamar, yang menikahi sepupunya, sultan Kaykhusraw II, dan setelah kematiannya pada tahun 1246, Mu'in al-Din Sulaiman Parwana sebagai salah satu prasyarat dari penyelesaian damai.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Minorsky, Vladimir, "Tiflis", in: M. Th. Houtsma, E. van Donzel (1993), E. J. Brill's First Encyclopaedia of Islam, 1913-1936, p. 756. Brill, ISBN 90-04-08265-4
Rusudani
Didahului oleh:
Giorgi IV
Maharani Georgia
1223–1245
Diteruskan oleh:
Davit VI