Referendum konstitusional Kazakhstan 2022

referendum konstitusi di Kazakhstan

Referendum konstitusional di Kazakhstan, secara lokal disebut Referendum Republik (bahasa Kazakh: Республикалық референдум; bahasa Rusia: Республиканский референдум),[1] diadakan pada 5 Juni 2022. Ini adalah referendum ketiga sejak kemerdekaan dari Uni Soviet, dan yang pertama sejak referendum 1995 yang menetapkan konstitusi saat ini.[2] Amandemen tersebut menyusul kerusuhan sipil yang diwarnai kekerasan pada awal Januari yang disebabkan oleh memburuknya kondisi ekonomi dan seruan selanjutnya untuk reformasi politik yang cepat.[3] Amandemen ini mengubah 33 pasal, jumlahnya sepertiga dari total perubahan dalam konstitusi.[4] Para komentator politik percaya bahwa amandemen ini akan mengurangi pengaruh kekuasaan eksekutif, memberikan lebih banyak kekuasaan kepada Parlemen, dan menghilangkan kekuasaan yang telah dipertahankan oleh mantan presiden Nursultan Nazarbayev setelah mengundurkan diri dari jabatannya pada 2019.[4][5]

Referendum konstitusional Kazakhstan 2022
Apakah anda menerima amandemen dan penambahan ke dalam Konstitusi Republik Kazakhstan yang dituangkan dalam rancangan Undang-Undang Republik Kazakhstan tentang "Amandemen dan Penambahan Konstitusi Republik Kazakhstan", dipublikasikan di media massa pada 6 Mei 2022?
LokasiKazakhstan
Tanggal5 Juni 2022
Hasil
Suara %
Yes check.svg Ya 6.163.516 79,22%
X mark.svg Tidak 1.490.470 19,16%
Lainnya 125.859 1,62%
Suara sah 7.779.845 97,42%
Suara kosong atau tidak sah 205.924 2.58%
Total suara 7.985.769 100.00%
Pemilih terdaftar/hadir 11.734.552 68.05%
Hasil menurut wilayah
Results of the 2022 Kazakh constitutional referendum map.svg
  Yes —   No

Presiden Kassym-Jomart Tokayev pertama kali meluncurkan amandemen yang diusulkan selama Pidato Kenegaraan awal pada Maret 2022. Setelah pengumuman dari Tokayev, ia kemudian membentuk kelompok kerja dalam membentuk proposal untuk perubahan konstitusi bersama dengan Parlemen dan pada April 2022, amandemen konstitusi yang diusulkan kemudian diajukan kepada Dewan Konstitusi untuk disetujui.[6] Selama penyusunan amandemen, beberapa perubahan kontroversial diusulkan oleh anggota parlemen dan pejabat Kazakh mengenai penghapusan bahasa Rusia sebagai bahasa resmi yang semula digunakan bersama-sama dengan bahasa Kazakh. Serta yang terutama, pengajuan awal untuk memberikan mantan presiden Nazarbayev gelar kehormatan baru sebagai "pendiri Kazakhstan merdeka", bersama dengan hak istimewa lainnya, menghadapi reaksi publik dan akhirnya dibatalkan.[7][8] Pada tanggal 29 April, Presiden Tokayev mengajukan gagasan untuk mengadakan Referendum Republik untuk menyetujui perubahan dan penambahan yang dilakukan pada konstitusi.[9] Pada awal Mei, Parlemen mengadopsi rancangan paket amandemen dan penambahan konstitusi. Setelah Parlemen menyetujui revisi akhir pada 5 Mei, Tokayev menyetujui rancangan tersebut dan menetapkan tanggal referendum dalam keputusan presiden.[10]

Sepanjang kampanye, amandemen serta penyelenggaraan referendum didukung oleh berbagai partai politik pro-pemerintah, lembaga negara, LSM, tokoh masyarakat, dan negarawan, termasuk mantan presiden Nazarbayev sendiri.[11][12] Meskipun dalam referendum ini tidak terjadi kampanye menolak referendum secara terpadu, aktivis sipil dan kelompok oposisi mengkritisi referendum ini karena faktor finansial dari referendum tersebut, jangka waktu yang singkat untuk kampanye, dan kurangnya dialog antara pemerintah Kazakh dan warga selama penyusunan. Kritikus berpendapat bahwa amandemen ini hanya akan sedikit mengubah situasi politik dalam negeri Kazakhstan dan sebaliknya akan meningkatkan potensi ambisi masa jabatan kedua Presiden Tokayev.[13][14]

Agar disetujui, amandemen yang diusulkan harus mengumpulkan suara mayoritas mutlak dari semua suara, termasuk yang kosong dan tidak sah, di tingkat nasional serta di dua pertiga dari 17 daerah dan kota otonom, dan jumlah pemilih minimal 50% dari pemilih terdaftar.[15] [16] Komisi Pemilihan Pusat (OSK) pada malam tanggal 5 Juni melaporkan jumlah pemilih awal sebesar 68,4% tak lama setelah pemungutan suara ditutup.[17] Exit poll, yang dipublikasikan di media massa pada tengah malam tanggal 6 Juni selama liputan referendum, menunjukkan bahwa lebih dari 74% warga Kazakh mendukung perubahan konstitusi.[18] Keesokan paginya, OSK mengumumkan bahwa pemilih menyetujui 56 amandemen Konstitusi Kazakhstan,[19] dengan 79,2% pemilih mendukung dan 19,2% menentang.[20]

ReferensiSunting

  1. ^ "CONSTITUTIONAL LAW OF THE REPUBLIC OF KAZAKHSTAN ON THE REPUBLICAN REFERENDUM". www.election.gov.kz. Diakses tanggal 2022-06-06. 
  2. ^ "Kazakh President Signs Decree For June 5 Referendum On Constitutional Changes". RadioFreeEurope/RadioLiberty (dalam bahasa Inggris). 2022-05-05. Diakses tanggal 2022-05-05. 
  3. ^ "Kazakhstan president proposes reforms to limit his powers". www.aljazeera.com (dalam bahasa Inggris). 2022-03-16. Diakses tanggal 2022-05-05. 
  4. ^ a b Wood, Colleen (2022-05-09). "What's in Kazakhstan's Constitutional Referendum?". thediplomat.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-06. 
  5. ^ "Kazakhs vote to strip founding figure Nazarbayev of privileges in referendum". the Guardian (dalam bahasa Inggris). Agence France-Presse. 2022-06-06. Diakses tanggal 2022-06-09. 
  6. ^ Satubaldina, Assel (2022-04-28). "In Kazakhstan, constitutional council to consider president's amendment proposals". ConstitutionNet (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-03. 
  7. ^ "Status of Nazarbayev as founder of independent Kazakhstan to be enshrined in constitution". interfax.com. 2022-04-25. Diakses tanggal 2022-06-03. 
  8. ^ Kumenov, Almaz (2022-05-05). "Kazakhstan: Nazarbayev to lose his place in constitution". eurasianet.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-03. 
  9. ^ Reuters (2022-04-29). "Kazakh leader proposes referendum on constitutional reform". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-05-05. 
  10. ^ Reuters (2022-05-05). "Kazakhstan to hold constitutional reform referendum on June 5". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-05-05. 
  11. ^ "Kazakhstan establishes national referendum public support staff". Kazinform (dalam bahasa Inggris). 2022-05-06. Diakses tanggal 2022-06-10. 
  12. ^ "Nazarbaev Expresses Support For Constitutional Changes, Toqaev". RadioFreeEurope/RadioLiberty (dalam bahasa Inggris). 2022-05-30. Diakses tanggal 2022-06-10. 
  13. ^ Sochnev, Artyem (2022-06-02). "Kazakhstan: All politics is local". eurasianet.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-10. 
  14. ^ Gordeyeva, Mariya (2022-06-02). "Kazakhstan referendum may bolster Tokayev's second-term ambitions". Reuters (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-10. 
  15. ^ "Kasachstan, 5. Juni 2022 : Verfassungsreform -- [en allemand]". 
  16. ^ https://www.legislationline.org/download/id/8207/file/Kazakhstan_Constitution_1995_am_2017_en.pdf Templat:Bare URL PDF
  17. ^ "Kazakhstan referendum set to pass constitutional change to empower parliament". France 24 (dalam bahasa Inggris). 2022-06-05. Diakses tanggal 2022-06-06. 
  18. ^ AFP (2022-06-06). "Kazakh constitutional referendum set to pass: exit polls". Brecorder (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-05. 
  19. ^ "Kazakh President Signs Decree For June 5 Referendum On Constitutional Changes". RadioFreeEurope/RadioLiberty (dalam bahasa Inggris). 2022-05-05. Diakses tanggal 2022-05-13. 
  20. ^ Khassenkhanova, Galiya (2022-06-07). "Final results of referendum in Kazakhstan announced". Qazaq TV (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-06-09.