Reaksi internasional terhadap pemilihan umum Presiden Amerika Serikat 2016

Reaksi internasional terhadap pemilihan umum yang dimenangkan oleh calon Partai Republik Donald Trump pada 8 November 2016 berdatangan dari seluruh dunia, termasuk negara-negara dan lembaga-lembaga lainnya. Pasar keuangan bereaksi positif pada hari sebelum pemilihan dengan anggapan bahwa calon Partai Demokrat Hillary Clinton yang akan menang. Namun, kemenangan Trump juga memiliki efek positif terhadap saham internasional pada umumnya.[1]

AmerikaSunting

  Argentina

  • Kanselir Argentina Susana Malcorra mengucapkan selamat kepada Trump untuk kemenangannya, tetapi juga menyesalkan bahwa AS tidak memiliki presiden perempuan untuk pertama kalinya.[2] Presiden Mauricio Macri juga memberikan ucapan selamat, tidak lama setelahnya.[3]

  Brasil

  Kanada

  • Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan hal ini melalui Facebook pada tanggal 9 November 2016: "Saya mengucapkan selamat kepada Presiden terpilih Donald Trump atas kemenangan pemilu di Amerika Serikat. Nilai-nilai bersama di antara kita telah terikat kuat. Tujuan kami yang sama adalah untuk membangun negara di mana setiap orang memiliki kesempatan yang adil untuk berhasil, dan di mana pemerintah bekerja terlebih dahulu, terutama dan selalu untuk masyarakat yang diaturnya. Pemerintah Kanada akan terus bekerja keras untuk mencapai tujuan ini, dan kami menawarkan tangan kami dalam kemitraan dengan tetangga kita sebagai teman dan sekutu mereka di saat mereka bergerak maju."
  • Mantan diplomat Colin Robertson mengatakan jika Clinton menang, hal itu akan bermanfaat untuk Kanada karena dengan terpilihna Clinton, akan menawarkan kelanjutan dalam hal kerja sama yang dibangun pada masa Obama. "Kami telah memiliki hubungan yang diatur ulang mulai bulan Maret, dan dikonfirmasi pada akhir Juni ketika presiden datang ke sini." [5]

  Kolombia

  • Presiden Juan Manuel Santos menulis di Twitter bahwa "Kami merayakan semangat demokrasi Amerika Serikat. Bersama dengan Donald Trump, kami akan terus memperkuat hubungan bilateral kami."[6]
  • Kementerian Luar Negeri Kolombia mengeluarkan siaran pers yang menyatakan bahwa "Pemerintah Kolombia mengucapkan selamat kepada calon dari Partai Republik Donald Trump atas kemenangannya dalam pemilu dan berharap dia sukses dalam peran sebagai presiden baru Amerika Serikat." Pernyataan itu juga menyatakan bahwa "hubungan strategis antara Kolombia dan Amerika Serikat telah memiliki dukungan bipartisan, dan telah ditandai atas kerjasama yang sukses, dialog politik yang mendalam, dan agenda diversifikasi yang berdampak positif untuk kedua negara".[7]

  Meksiko

  • Presiden Enrique Peña Nieto mengucapkan selama kepada Trump melalui Twitter dengan mengatakan "Meksiko dan AS adalah teman, rekan dan sekutu yang harus terus bekerja untuk daya saing dan pengembangan kawasan Amerika Utara".[8]

  Nikaragua

  • Presiden Daniel Ortega mengirim pesan kepada Trump atas terpilihnya dia sebagai Presiden Amerika Serikat berikutnya. Dia memberi hormat kemenangan pemilu atas nama rakyat Nikaragua, dan Pemerintah mengatakan: "Kami bergabung dengan mereka yang percaya bahwa untuk bekerja dengan Amerika Serikat dalam berkontribusi kepada dunia bahwa hak dialog dan pemahaman untuk menghadiri masalah serius yang mempengaruhi upaya umat manusia dalam memprioritaskan perdamaian adalah hal yang mungkin. Dari kami di Nikaragua yang bermartabat dan bebas dan bekerja dalam kekristenan, Sosialisme dan Solidaritas, saya menyambut Anda, keluarga Anda dan orang-orang Anda." [9]

AsiaSunting

  Armenia

  • Presiden Serzh Sargsyan mengucapkan selamat kepada Trump dan menulis: "Saya tidak memiliki keraguan, bahwa di bawah kecakapan kepemimpinan Anda, Amerika Serikat akan mencapai kemajuan lebih lanjut dan kemajuan dalam tahun-tahun mendatang."[10]

  Bangladesh

  • Perdana Menteri Sheikh Hasina mengeluarkan pernyataan serta mengucapkan selamat untuk Trump dan mengundang dia dan istrinya untuk mengunjungi Bangladesh. Dia menulis, "Saya yakin bahwa di bawah kepemimpinan Anda, hubungan bilateral yang ada antara kedua negara kita yang ramah akan lebih diperkuat. Saya berharap untuk bekerja sama dengan Anda dalam rangka memajukan kepentingan bilateral dan multilateral kita dan memberikan kontribusi untuk menciptakan dunia yang aman dan dijamin, agar generasi kita di masa mendatang dapat hidup dan terus berkembang secara damai. saya dengan hormat mengundang Anda dan Ny. Melania Trump untuk mengunjungi Bangladesh pada waktu yang nyaman dan melihat sendiri perkembangan fenomenal yang terjadi di Bangladesh dalam beberapa tahun terakhir." [11]

  Tiongkok

  • Presiden Xi Jinping mengucapkan selamat kepada Trump dan mengatakan bahwa dia menatap ke depan untuk bekerja sama dan mempromosikan hubungan dalam cara yang "konstruktif" demi menghindari konflik dan konfrontasi. Dia menambahkan bahwa kedua negara berbagi kepentingan bersama dan memanggul "tanggung jawab khusus dan penting dalam menegakkan perdamaian dunia. Saya sangat menghargai hubungan Tiongkok-AS dan melihat ke depan untuk bekerja dengan Anda dalam rangka memperluas kerja sama di segala bidang, termasuk dalam bilateral, regional dan aspek global." Xi mengatakan bahwa dia mengharapkan mereka akan "mengelola perbedaan dengan cara yang konstruktif, dalam semangat non-konflik, non-konfrontasi, saling menghormati, kerjasama dan kondisi yang saling menguntungkan."[12]

  Hong Kong

  • Ketua Eksekutif Leung Chun-ying mengucapkan selamat kepada Trump dan menyatakan bahwa pemerintahan SAR menatap ke depan untuk bekerja sam dan memperdalam hubungan mereka dengan Amerika Serikat.[13]

  India

  • Perdana Menteri Narendra Modi mengucapkan selamat kepada Trump dan menulis bahwa "kami menghargai sikap persahabatan yang Anda miliki terhadap India selama kampanye." Modi menambahkan bahwa dia berharap untuk dapat bekerja sama dengan Trump. Sebelumnya, selama masa kampanye, Trump mengadaptasi slogan kampanye Modi sendiri yang berubah dari "ab ki baar, Modi Sarkar" menjadi "ab ki baar, Trump sarkar" (sekarang waktunya untuk pemerintahan Modi/Trump).[14]

  Indonesia

  • Presiden Joko Widodo mengucapkan selamat kepada Trump dan mengatakan bahwa "Indonesia akan terus bekerja sama dalam keadaan yang saling menguntungkan dengan Amerika Serikat." Dia juga mengundang Trump "untuk terus bekerja sama dalam membangun perdamaian dan menciptakan kemakmuran bagi dunia" dan menambahkan bahwa dia tetap "optimis tentang hubungan Amerika Serikat-Indonesia di bawah kepresidenan Donald Trump." [15]

  Jepang

  • Perdana Menteri Shinzo Abe menawarkan "ucapan selamat" untuk Trump dan mengatakan bahwa kedua negara adalah "sekutu tak tergoyahkan yang dihubungkan dengan nilai-nilai umum seperti kebebasan, demokrasi, hak asasi manusia dan supremasi hukum. Stabilitas kawasan Asia-Pasifik, yang merupakan kekuatan pendorong dari ekonomi global, membawa perdamaian dan kemakmuran ke Amerika Serikat."[16]
  • Katsuyuki Kawai, seorang pembantu politik untuk Abe dalam bidang diplomasi, mengatakan bahwa setelah dia bertemu Abe, dia telah menginstruksikan pejabat yang tidak disebutkan namanya untuk mengunjungi Washington pada minggu berikutnya. Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga menambahkan bahwa itu bukan karena Jepang tidak siap untuk kemenangan Trump. "Kami telah mempersiapkan hal tersebut sehingga kami dapat menanggapi situasi apa pun karena sikap kami adalah bahwa aliansi kami dengan AS tetap menjadi landasan diplomasi, siapapun yang menjadi presiden berikutnya."[12]

  Malaysia

  • Perdana Menteri Najib Razak mengucapkan selamat kepada presiden terpilih AS Donald Trump, mengatakan bahwa Trump telah memperlihatkan sikap kepada orang Amerika yang ingin melihat Amerika Serikat tidak terlalu terlibat dalam intervensi di luar negeri. Najib mengatakan ia memandang ke depan untuk melanjutkan kemitraan dengan Amerika Serikat di bawah presiden Trump.[17]

  Pakistan

  • Perdana Menteri Nawaz Sharif mengucapkan selamat kepada Presiden terpilih Donald Trump pada kemenangan bersejarahnya di pemilihan umum Presiden AS 2016. Sharif menyatakan: "Atas nama pemerintah dan rakyat Pakistan, dan atas nama saya sendiri, saya ingin menambahkan untuk Anda dan orang-orang dari Amerika Serikat, perhatian paling tulus kami terhadap terpilihnya Anda sebagai Presiden ke-45 Amerika Serikat. Yang terpenting, keberhasilan Anda adalah kesaksian dari keyakinan bahwa rakyat Amerika Serikat telah berpegang dalam kepemimpinan Anda, visi dan komitmen untuk melayani negara Anda yang besar," kata Sharif. Dia mengatakan Pakistan dan Amerika Serikat telah menikmati kemitraan strategis, yang berakar pada cita-cita bersama untuk kebebasan, demokrasi, saling menghormati, dan kesamaan kepentingan. "Saya ingin menegaskan kembali komitmen pemerintahan saya untuk lebih memperkuat dan memperdalam hubungan, dengan cara yang benar-benar mencerminkan aspirasi kedua negara kita. Saya melihat ke depan untuk bekerja sama erat dengan Anda, untuk membawa kedua negara lebih dekat dan membuat kemitraan kita sebagai kendaraan penting bagi terwujudnya perdamaian, keamanan dan kemakmuran di kawasan dan di luar," katanya.[18]

  Filipina

  • Presiden Rodrigo Duterte menawarkan "ucapan selamat yang hangat" untuk Trump dan berharap untuk bekerja sama dengan dia untuk meningkatkan hubungan, berdasarkan pernyataan dari Sekretaris Komunikasi Presiden Martin Andanar.[19]
  • Presiden Duterte, pada pertemuan warga Filipina di Kuala Lumpur selama kunjungannya di Malaysia, mengatakan bahwa ia "tidak ingin melawan karena Trump ada di sana". Duterte sebelumnya memiliki sifat sensitif dan bermusuhan dengan Amerika Serikat dan Presiden Barack Obama. Dia kemudian mengucapkan selamat kepada Trump dengan mengatakan, ""Mabuhay ka!" ["Semoga Anda hidup!"]".[20]

  Singapura

  • Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengucapkan selamat kepada Trump dan mengatakan: "pemilih telah memilih presiden yang mereka rasa sangat mewakili mereka, dan Singapura sepenuhnya menghormati keputusan mereka." Dia menambahkan bahwa Singapura akan terus bekerja sama dengan Amerika Serikat untuk menumbuhkan ikatan yang kuat.[21]

  Sri Lanka

  • Presiden Maithripala Sirisena melalui Twitter mengucapkan selamat kepada Presiden terpilih AS Donald Trump. "Salam hangat saya untuk presiden AS terpilih Donald J. Trump pada kemenangan bersejarah ini," bunyi tweet tersebut.[22]
  • Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe mengatakan "jalan Tuan Trump menuju Gedung Putih memang benar-benar luar biasa. Kami berharap dapat bekerja sama dengan Anda dan tim Anda," katanya.[23]

  Republik Tiongkok

  • Presiden Tsai Ing-wen mengirimkan surat ucapan selamat kepada Trump dan menyatakan bahwa di bawah kepemimpinannya, hubungan antara ROC (Taiwan) dan Amerika Serikat dapat dipastikan akan tumbuh kuat di masa mendatang.[24]

Pasar finansialSunting

Peso Meksiko menguat pada hari sebelum pemilihan dengan spekulasi bahwa Trump akan kalah karena tuduhan komentar anti-Meksiko, sementara pasar saham dunia juga menguat dengan spekulasi Clinton akan menang setelah FBI menjatuhkan tuduhan terhadap Clinton.[25] Harga emas, pada gilirannya, turun setelah sehari sebelumnya meningkat untuk alasan yang sama.[26]

Setelah hasilnya keluar, dolar Amerika dan pasar saham AS merosot, terutama di kawasan Asia-Pasifik yang terbuka saat hasilnya keluar. Dalam kondisi seperti itu, aset tradisional safe haven seperti obligasi berdaulat dan emas menjadi lebih tinggi. Peso Meksiko turun sekitar 13%. Dow Jones juga turun sekitar 3%.[27] Nikkei Jepang turun lebih dari 6,1%. Harga minyak juga turun 2,4%.[28] Khususnya, bagaimanapun, tidak seperti pasar global lainnya, MICEX Rusia naik setelah hasilnya diumumkan.[29]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ http://www.nytimes.com/2016/11/10/business/dealbook/stock-markets-election.html
  2. ^ "Malcorra felicitó a Trump y expresó su "pena" por la derrota de Hillary Clinton" (dalam bahasa Spanish). Clarín. November 9, 2016. Diakses tanggal November 9, 2016. 
  3. ^ "Macri felicitó a Trump: "Espero que podamos trabajar por el bien de nuestros pueblos"" (dalam bahasa Spanish). Clarín. November 9, 2016. Diakses tanggal November 9, 2016. 
  4. ^ Amaral, Luciana (November 9, 2016). "Eleição de Trump não muda nada na relação Brasil-EUA, diz Temer". G1 (dalam bahasa Portuguese). Diakses tanggal November 9, 2016. 
  5. ^ InsideOttawaValley.com. "Trump win in U.S. vote stuns Canadians". Diakses tanggal November 9, 2016. 
  6. ^ "Juan Manuel Santos on Twitter" (dalam bahasa Spanish). Twitter. 9 November 2016. Diakses tanggal 9 November 2016. 
  7. ^ "Comunicado de prensa del Ministerio de Relaciones Exteriores sobre las elecciones en Estados Unidos" (dalam bahasa Spanish). November 9, 2016. Diakses tanggal November 9, 2016. 
  8. ^ "World Leaders React to Donald Trump Winning the U.S Election". Time. Diakses tanggal November 9, 2016. 
  9. ^ "Presidente Daniel envía mensaje a Donald Trump tras su victoria electoral". La Voz del Sandinismo. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-10. Diakses tanggal 9 November 2016. 
  10. ^ Ghazanchyan, Siranush (9 November 2016). "President Sargsyan congratulates Donald Trump on victory". Public Radio of Armenia. Diakses tanggal 9 November 2016. 
  11. ^ "PM congratulates Trump, invites him to Bangladesh". The Daily Star (Bangladesh). Dhaka. 2016-11-09. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-09. Diakses tanggal 2016-11-09. 
  12. ^ a b "The Latest: Australia: Ties with US strong no matter what". ap.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-09. Diakses tanggal 9 November 2016. 
  13. ^ "Chief Executive congratulates Donald Trump". The Government of the Hong Kong Special Administrative Region - Press Releases. 9 November 2016. Diakses tanggal 9 November 2016. 
  14. ^ "PM Modi congratulates Donald Trump, looks forward to working with him closely". November 9, 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-09. Diakses tanggal November 9, 2016. 
  15. ^ Francis Chan. "US elections: Indonesian President Joko Widodo says will remain 'good' with Trump presidency". The Straits Times. Diakses tanggal 9 November 2016. 
  16. ^ "PressTV-Trump's shock win elicits global reactions". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-09. Diakses tanggal November 9, 2016. 
  17. ^ Praveen Menon; Simon Cameron-Moore (November 9, 2016). "Malaysian PM says Trump appealed to Americans who want less foreign interference". Reuters. Diakses tanggal November 9, 2016. 
  18. ^ http://www.dawn.com/news/1295249/trumps-victory-is-triumph-of-the-american-people-nawaz-says
  19. ^ Martin Petty; Nick Macfie (November 9, 2016). "Philippines' Duterte congratulates Trump, wants to work together - minister". Reuters. Daily Mail. Diakses tanggal November 9, 2016. 
  20. ^ Pia Ranada (November 9, 2016). "Duterte after Trump win: I don't want to pick a fight". Rappler. Diakses tanggal November 9, 2016. 
  21. ^ "Singapore PM congratulates US President-elect Trump". Channel NewsAsia. November 9, 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-10. Diakses tanggal November 9, 2016. 
  22. ^ "Sri Lankan President, PM congratulate Trump". Daily Mirror. November 9, 2016. Diakses tanggal November 9, 2016. 
  23. ^ "Sri Lankan President, PM congratulate Trump". Daily Mirror. November 9, 2016. Diakses tanggal November 9, 2016. 
  24. ^ "ROC government congratulates US President-elect Donald Trump". Ministry of Foreign Affairs, Republic of China (Taiwan). 9 November 2016. Diakses tanggal 9 November 2016. 
  25. ^ "Emerging-Market Assets Rally as Traders Focus on U.S. Election". 6 November 2016. Diakses tanggal 9 November 2016. 
  26. ^ "Gold Falls Most in a Month as FBI's Late Twist Favors Clinton". 6 November 2016. Diakses tanggal 9 November 2016. 
  27. ^ "Dollar, Mexican peso, stocks sink as Trump takes US election lead". hindustantimes.com. 9 November 2016. Diakses tanggal 9 November 2016. 
  28. ^ "Markets collapse on news of Trump win". presstv.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-09. Diakses tanggal 9 November 2016. 
  29. ^ "MICEX index exceeds 2000 points on Moscow Exchange following Trump win". November 9, 2016. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-11-09. Diakses tanggal November 9, 2016.