Ras Mediterania

Ras Mediterania adalah satu dari beberapa sub-ras ras Kaukasia yang dikategorikan dan pernah digunakan oleh banyak antropolog pada akhir abad ke-19 hingga pertengahan ke-20.[1] Sekarang sudah usang dan didiskreditkan. Menurut berbagai definisi, dikatakan lazim di Cekungan Mediterania dan daerah dekat Mediterania, terutama di Eropa Selatan, Afrika Utara, sebagian besar Asia Barat, Timur Tengah atau Timur Dekat; Asia Tengah bagian barat, sebagian Asia Selatan, dan bagian Tanduk Afrika. Pada tingkat yang lebih rendah, populasi tertentu dari orang-orang di bagian barat Britania Raya, Irlandia barat, dan Jerman Selatan, meskipun tinggal jauh dari Mediterania, dianggap berpotensi memiliki beberapa elemen minoritas Mediterania dalam populasi mereka, seperti Bavaria, Wales dan Cornwall.

Ras ini ditandai dengan perawakan yang lebih pendek atau sedang (tidak tinggi), tengkorak panjang (dolichocephalic) atau sedang (mesocephalic), hidung yang sempit dan sering agak bengkok, prevalensi rambut dan mata yang gelap, dan krem ke tan atau kulit coklat gelap nada; kulit zaitun menjadi sangat umum dan melambangkan ras Mediterania yang seharusnya.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ Karim Murji, John Solomos (2005). Racialization: Studies In Theory And Practice. Oxford University Press. hlm. 215. ISBN 0199257035. 
  2. ^ The Races of Europe by Carlton Stevens Coon.

Pranala luarSunting