Raksasa (mitologi India)

(Dialihkan dari Rakshasa)

Dalam mitologi agama-agama dari India (Hindu, Buddha, dan Jain), Raksasa (Dewanagari: रा॑क्षस,IASTRā́kṣasaḥ, रा॑क्षस) adalah bangsa makhluk supernatural, atau orang-orang berjiwa jahat. Kata raksasa berarti kekejaman, lawan kata dari raksa (sentosa). Menurut mitos dan legenda, mereka adalah makhluk pemakan daging manusia.

Raksasa atau sosok setan yang dipentaskan dalam Yakshagana, sebuah seni populer dari Karnataka, India.
Arca Raksasa di dekat Candi Sewu di dekat Yogyakarta

Kitab Ramayana menceritakan bahwa mereka adalah makhluk yang diciptakan dari kaki Brahma; di lain kisah, mereka muncul dari Pulastya, atau dari Khasa, atau dari Nirriti dan Nirrita. Dewa Brahma juga dikatakan pernah memberikan berkah kepada raksasa yang memujanya, seperti misalnya Wibisana, Hiranyaksa, dan Hiranyakasipu. Beberapa rakshasa merupakan inkarnasi dari orang-orang yang berdosa pada kehidupannya yang sebelumnya. Raksasa terkenal dalam cerita Hindu sebagai tokoh jahat yang mengganggu upacara, menodai asrama, mengganggu para pendeta, dan sebagainya.

Dalam penggambaran umum, biasanya raksasa dilukiskan sebagai makhluk bertubuh besar, berwajah sangar dan mengerikan. Kuku mereka beracun, dan mereka makan daging manusia, atau makanan hasil rampasan. Mereka memiliki ilmu gaib dan mampu mengubah wujud menjadi manusia atau burung besar.

Dibandingkan agama Hindu dan Buddha, agama Jain memiliki pandangan yang berbeda terhadap raksasa. Menurut susastra Jain, Rakshasa adalah sebuah kerajaan beradab, penduduknya vegetarian, dan termasuk ke dalam golongan bidadara, yang merupakan pemuja Tirthankara.[1]

Dalam kosakata bahasa Indonesia, kata raksasa dari kepercayaan Hindu dan Buddha diadaptasi dan digunakan sebagai kata sifat untuk merujuk kepada sesuatu yang berukuran sangat besar daripada ukuran normal.[2] Raksasa betina disebut Rakshasi, sedangkan rakshasa dalam wujud manusia disebut Manushya Rakshasa.

Lihat pulaSunting

Catatan kakiSunting