Batalyon Raider

Pasukan Khusus TNI Angkatan Darat
(Dialihkan dari Raider)

Batalyon Raider adalah salah satu batalyon pasukan elit infanteri TNI Angkatan Darat. Sepuluh batalyon raider yang diresmikan pada tanggal 22 Desember 2003 itu, dibentuk dengan dilikuidasi 8 Yonif pemukul Kodam dan 2 Yonif Kostrad. Unit infanteri ini dilatar-belakangi dengan taktik pertempuran "Raid" ("Perang").

Batalyon Raider
Lambang Raider
NegaraIndonesia
BaretHijau Lumut
MaskotPisau Komando dan Petir
Parade prajurit Raider

Sejarah sunting

Awal mulanya materi pendidikan Raider hanya diperuntukkan kepada Batalyon Linud KOSTRAD. Gabungan kualifikasi Raider dan Para menghasilkan jenis keahlian tempur baru yaitu RAIDER PARA. Ini sangat cocok dengan karakteristik prajurit dan satuan KOSTRAD yang dikenal cepat, keras dan mental dalam setiap pertempuran. Tapi nyatanya pendidikan Raider diujicobakan pertama kali justru kepada personel Yonif 401. Hasilnya sangat menakjubkan, Dalam setiap operasi menunjukkan peningkatan yang sangat berarti bagi daya gempur pasukan. Maka setelah melalui beberapa inovasi dan perbaikan, pendidikan Raider mulai diadopsi oleh KOSTRAD untuk pasukan Lintas Udara. Karena dinilai cukup membantu dalam taktik tempur dan hasil pertempuran maka akhirnya kualifikasi RAIDER mulai disebarkan kepada satuan Infanteri non linud maupun Bantuan tempur non KOSTRAD pada tahun 1967 s/d 1970 an. Raider adalah kualifikasi pasukan bersifat khusus yang menekankan kepada kemampuan memukul cepat musuh dengan senjata minimal, perang berlarut di hutan, perang jarak dekat, Operasi Raid Rala Suntai (Rawa, Laut, Sungai dan Pantai) dan pengintaian. Pasukan digerakkan dalam regu yang berjumlah 10 orang. Komposisinya mirip 1 regu Infanteri reguler hanya saja ditambah dengan ahli raid/demolisi.

Dari sinilah muncul suatu fakta bahwa sesungguhnya semua perlengkapan termasuk seragam, baret dan brevet seorang prajurit Infanteri TNI AD modern sekarang adalah kelengkapan dan seragam pasukan RAIDER di masa lalu. Brevet Yudha Wastu Pramuka, baret hijau berlogo senapan silang lambang korps Infanteri adalah perlengkapan seragam seorang Raider di masa lalu. Pada waktu itu seragam PDL pasukan batalyon Raider adalah Loreng Macan Tutul. KOSTRAD dan prajurit Infanteri non Raider tidak menggunakan seragam ini karena KOSTRAD telah mempunyai PDL khusus tersendiri sedangkan Infanteri reguler yang bernaung di bawah KODAM masih memakai PDL ABRI hijau polos tanpa kamuflase. Baru pada tahun 1970 PDL “IFGABA” (Infanteri Gaya Baru) benar – benar ada dan dipakai satuan tempur AD. PDL “IFGABA” kemudian digantikan oleh loreng Malvinas dari Inggris yang berlaku untuk semua angkatan sampai sekarang.[1]

Batalyon Raider adalah pasukan elite TNI Angkatan Darat yang berada di bawah Pasukan Komando. Secara umum, batalyon Raider tak berbeda dengan prajurit Batalyon Infanteri, namun kemampuan individu Raider lebih baik dari prajurit Infanteri. Gagasan untuk membentuk pasukan elite di seluruh Kodam digulirkan pada tanggal 22 Desember 2003, oleh Jenderal TNI Ryamizard Ryacudu, yang kala itu menjabat Kepala Staf TNI Angkatan Darat. Langkah Jenderal TNI Ryamizard ditindaklanjuti dengan meningkatkan kualifikasi 10 pasukan infanteri reguler menjadi Raider, salah satunya dilatih kemampuan antiteror di Pusdikpassus milik Kopassus. Pasukan ini dibentuk untuk meningkatkan daya cegah TNI. Sebab, batalyon Raider mampu beroperasi dalam unit kecil, rahasia dan mendadak. Biasanya, dalam satu Kodam memiliki satu unit pasukan Raider.

Waktu pendidikan sunting

Pendidikan atau penggemblengan raider dilaksanakan selama 84 hari, mereka memiliki kemampuan tambahan, yakni kemampuan Raider. Mereka punya kemampuan operasional di semua medan laga. Baik di perkotaan, hutan, gunung, sungai, rawa, laut, pantai, dan udara,’’.

Pasukan Para Raider digembleng latihan dalam tiga tahap. Ketiga tahap itu adalah tahap basis, tahap gunung hutan, dan tahap rawa laut.

  1. Pada Tahap Basis, pasukan mendapat pelatihan menghadapi pertempuran kota, pertempuran jarak dekat, dan ilmu medan. Penghancuran medan dan pembebasan tawanan diajarkan di tahapan ini. Mereka digembleng keras dalam tahapan ini.
  2. Pada Tahap Gunung Hutan, pasukan dilatih survival di hutan belantara dan kemampuan gerilya di gunung. Bahkan dalam tiga hari mereka tidak dibekali makanan/minuman, hanya garam dan korek api yang dibawa pasukan. Mereka diuji untuk tetap survive dalam kondisi seminim apapun.
  3. Tahap Rawa Laut, para raider digembleng kemampuan tempur di laut.

Pendidikan Raider yang dimaksudkan agar seluruh Satuan jajaran Infanteri TNI Angkatan Darat memiliki kemampuan yang sama dan seimbang, dalam artian semua satuan Raider maupun Paratrooper Raider di Satuan Jajaran Infanteri TNI Angkatan Darat memiliki kemampuan yang sama dengan Brigif lainnya yang telah memiliki Batalyon Raider sebagai Satuan Pemukul Strategis, yang mampu beroperasi pada berbagai situasi.

Setiap batalyon raider terdiri atas 747 personel. Mereka memperoleh pendidikan dan latihan khusus selama enam bulan untuk perang modern, anti-gerilya, dan perang berlarut. Tiap-tiap batalyon ini dilatih untuk memiliki kemampuan tempur lebih dari batalyon infanteri biasa. Mereka dilatih untuk melakukan penyergapan dan mobil udara, seperti terjun dari Helikopter. 50 orang personel di antara 747 orang personel dalam satu batalyon Raider memiliki kemampuan anti teror dan keahlian-keahlian khusus lainnya. Keahlian tersebut mereka dapatkan setelah mengikuti pendidikan yang diselenggarakan oleh Pusat Pendidikan dan Latihan Pasukan Khusus yang bertempat di Batujajar, Jawa Barat. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan kekuatan pasukan raider.

Kualifikasi sunting

Brevet Raider
Brevet Para Raider
Brevet Mobil Udara

Batalyon Raider adalah kualifikasi prajurit Tentara Nasional Indonesia (TNI) yang dilatih untuk menguasai 3 kemampuan. Kemampuan tersebut adalah:

  1. Kemampuan sebagai pasukan anti-teroris untuk pertempuran jarak dekat.
  2. Kemampuan sebagai pasukan lawan gerilya dengan mobilitas tinggi.
  3. Kemampuan untuk melakukan pertempuran-pertempuran berlanjut (panjang).

Lambang sunting

  • Sangkur terhunus bermata dua: melambangkan bahwa prajurit Raider memiliki ketajaman dalam berpikir dan berolah yudha. Sehingga prajurit Raider selalu siap mengemban tugas sebagai pasukan terdepan.
  • Lintasan Kilat atau Petir: Melambangkan bahwa prajurit Raider adalah prajurit yang mampu bergerak dan bertindak dengan cepat dan senyap di segala bentuk medan dalam pertempuran.
  • Warna Merah Putih: melukiskan bahwa jiwa nasionalisme dimiliki oleh setiap prajurit Raider yang mengedepankan kepentingan tugas dalam menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Daftar satuan sunting

No Nama Satuan Markas Komando Unit
1. Batalyon Infanteri 100/Prajurit Setia Kota Medan Kodam I/Bukit Barisan Raider
2. Batalyon Infanteri 111/Karma Bakti Brigif 25/Siwah Raider Khusus
3. Batalyon Infanteri 112/Dharma Jaya Kota Banda Aceh Kodam Iskandar Muda Raider
4. Batalyon Infanteri 113/Jaya Sakti Brigif 25/Siwah Raider Khusus
5. Batalyon Infanteri 114/Satria Musara Brigif 25/Siwah Raider Khusus
6. Batalyon Infanteri 115/Macan Leuser Korem 012/Teuku Umar Raider
7. Batalyon Infanteri 136/Tuah Sakti Batam Korem 033/Wira Pratama Raider Khusus
8. Batalyon Infanteri 142/Ksatria Jaya Kota Jambi Korem 042/Garuda Putih Raider
9. Batalyon Infanteri 200/Bhakti Negara Laga Utama Kota Palembang Kodam II/Sriwijaya Raider
10. Batalyon Infanteri 300/Braja Wijaya Kota Bandung Kodam III/Siliwangi Raider
11. Batalyon Infanteri 301/Prabu Kian Santang Brigif 15/Kujang II Raider
12. Batalyon Infanteri 303/Setia Sampai Mati Brigif 13/Galuh Rahayu Raider
13. Batalyon Infanteri 305/Tengkorak Brigif 17/Sakti Budi Bhakti Para Raider
14. Batalyon Infanteri 321/Galuh Taruna Brigif 13/Galuh Rahayu Raider
15. Batalyon Infanteri 323/Buaya Putih Brigif 13/Galuh Rahayu Raider
16. Batalyon Infanteri 328/Dirgahayu Brigif 17/Sakti Budi Bhakti Para Raider
17. Batalyon Infanteri 330/Tri Dharma Brigif 17/Sakti Budi Bhakti Para Raider
18. Batalyon Infanteri 400/Banteng Raiders Kota Semarang Kodam IV/Diponegoro Raider
19. Batalyon Infanteri 408/Suhbrastha Korem 074/Warastratama Raider
20. Batalyon Infanteri 411/Pandawa Brigade Infanteri 6/Tri Sakti Baladaya Mekanis Raider
21. Batalyon Infanteri 412/Bharata Eka Sakti Brigade Infanteri 6/Tri Sakti Baladaya Mekanis Raider
22. Batalyon Infanteri 413/Bremoro Brigade Infanteri 6/Tri Sakti Baladaya Mekanis Raider
23. Batalyon Infanteri 431/Satria Setia Perkasa Maros Brigif 3/Tri Budi Sakti Para Raider
24. Batalyon Infanteri 432/Waspada Setia Jaya Maros Brigif 3/Tri Budi Sakti Para Raider
25. Batalyon Infanteri 433/Julu Siri Maros Brigif 3/Tri Budi Sakti Para Raider
26. Batalyon Infanteri 500/Mahastra Yudha Kota Surabaya Kodam V/Brawijaya Raider
27. Batalyon Infanteri 501/Bajra Yudha Brigif 18/Sarvatra Eva Yudha Para Raider
28. Batalyon Infanteri 502/Ujwala Yudha Brigif 18/Sarvatra Eva Yudha Para Raider
29. Batalyon Infanteri 503/Mayangkara Brigif 18/Sarvatra Eva Yudha Para Raider
30. Batalyon Infanteri 509/Balawara Yudha Brigif 9/Daraka Yudha Raider
31. Batalyon Infanteri 514/Sabbada Yudha Brigif 9/Daraka Yudha Raider
32. Batalyon Infanteri 515/Ugra Tapa Yudha Brigif 9/Daraka Yudha Raider
33. Batalyon Infanteri 600/Modang Kota Balikpapan Kodam VI/Mulawarman Raider
34. Batalyon Infanteri 613/Raja Alam Brigif 24/Bulungan Cakti Raider
35. Batalyon Infanteri 631/Antang Elang Korem 102/Panju Panjung Raider
36. Batalyon Infanteri 641/Beruang Brigif 19/Khatulistiwa Raider
37. Batalyon Infanteri 644/Walet Sakti Brigif 19/Khatulistiwa Raider Khusus
38. Batalyon Infanteri 700/Wira Yudha Cakti Kota Makassar Kodam XIV/Hasanuddin Raider
39. Batalyon Infanteri 712/Wira Tama Kota Manado Kodam XIII/Merdeka Raider
40. Batalyon Infanteri 715/Motuliato Gorontalo Utara Brigif 22/Ota Manasa Raider
41. Batalyon Infanteri 732/Banau Korem 152/Baabullah Raider Khusus
42. Batalyon Infanteri 733/Masariku Kota Ambon Kodam XVI/Pattimura Raider
43. Batalyon Infanteri 744/Satya Yudha Bhakti Brigif 21/Komodo Raider Khusus
44. Batalyon Infanteri 751/Vira Jaya Sakti Kota Jayapura Kodam XVII/Cenderawasih Raider Khusus
45. Batalyon Infanteri 753/Arga Vira Tama Korem 173/Praja Vira Braja Raider Khusus
46. Batalyon Infanteri 754/Eme Neme Kangasi Kota Timika Brigif 20/Ima Jaya Keramo Raider
47. Batalyon Infanteri 755/Yalet Kota Merauke Brigif 20/Ima Jaya Keramo Raider
48. Batalyon Infanteri 761/Kibibor Akinting Kota Manokwari Kodam XVIII/Kasuari
49. Batalyon Infanteri 762/Vira Yudha Sakti Brigif 26/Gurana Piarawaimo Raider Khusus
50. Batalyon Infanteri 900/Satya Bhakti Wirottama Singaraja Kodam IX/Udayana Raider

Referensi sunting