Buka menu utama
Musa mengangkat kedua tangannya selama Pertempuran Rafidim, ditopang oleh Hur dan Harun, dalam karya John Everett Millais "Victory O Lord!" (Kemenangan Ya Tuhan!) (1871).

Rafidim (bahasa Ibrani: רפידים) adalah salah satu tempat perkemahan orang-orang Israel dalam perjalanan mereka Keluar dari Mesir. Merupakan tempat persinggahan atau perhentian terakhir sebelum mencapai Gunung Sinai.[1] Di situ Israel dipimpin Yosua bin Nun berperang melawan Amalek, kemenangan dalam peperangan tergantung pada terangkatnya tangan Musa, yang dilakukannya dengan bantuan Harun dan Hur (Keluaran 17:8-16). Seusai peperangan itu Yitro, ayah mertua Musa, membujuk Musa agar jangan mengadili sendiri seluruh umat, tetapi melantik para hakim untuk tugas itu (Keluaran 18). Lokasi Rafidim tidak diketahui dengan pasti, dugaan lazim adalah Wadi Refayid di barat daya Sinai.[2]

EtimologiSunting

Nama "Rafidim" (bahasa Ibrani: רְפִידִם) mungkin berarti mendukung.

Catatan AlkitabSunting

KedatanganSunting

Keluaran 17:1

Kemudian berangkatlah segenap jemaah Israel dari padang gurun Sin, berjalan dari tempat persinggahan ke tempat persinggahan, sesuai dengan titah TUHAN, lalu berkemahlah mereka di Rafidim, tetapi di sana tidak ada air untuk diminum bangsa itu.[3]

Bilangan 33:12-14

Mereka berangkat dari padang gurun Sin, lalu berkemah di Dofka.
Mereka berangkat dari Dofka, lalu berkemah di Alus.
Mereka berangkat dari Alus, lalu berkemah di Rafidim, dan di sana tidak ada air minum untuk bangsa itu.[4]

Episode ini dijelaskan dalam Kitab Keluaran. Orang-orang Israel di bawah Musa telah datang dari padang gurun Sin. Di Rafidim, mereka dapat menemukan tidak ada air untuk minum, dan dengan marah menuntut bahwa Musa memberi mereka air. Musa, takut mereka akan melempari dia dengan batu, panggilan pada Yahweh untuk membantu dan diperintahkan untuk perintah tertentu "batu di Horeb," dalam nama Allah yang menyebabkan arus mengalir dari itu, menyediakan air yang cukup untuk orang-orang. Dia nama-nama tempat Mara (yang berarti 'testing') dan Meriba (yang berarti 'bertengkar').[5]

Pertempuran melawan orang AmalekSunting

Setelah itu, orang Amalek menyerang orang Israel yang berkemah di Rafidim, tetapi dapat dikalahkan. Bangsa Israel dipimpin dalam pertempuran oleh Yosua, sementara Musa, Harun dan Hur menonton dari bukit terdekat. Musa melihat bahwa ketika kedua lengannya terangkat, orang Israel memperoleh kemenangan, tetapi ketika ia menurunkan tangannya, orang Amalek menang. Karenanya, Musa duduk di atas sebuah batu sambil mengangkat kedua tangannya yang ditopang oleh Harun dan Hur sampai matahari terbenam, untuk menjamin kemenangan Israel.[6]

Kunjungan YitroSunting

Kedengaranlah kepada Yitro, imam di Midian, mertua Musa, segala yang dilakukan Allah kepada Musa dan kepada Israel, umat-Nya, yakni bahwa TUHAN telah membawa orang Israel keluar dari Mesir. Lalu Yitro, mertua Musa, membawa serta Zipora, isteri Musa yang dahulu disuruh Musa pulang, dan kedua anak laki-laki Zipora, Gersom dan Eliezer, kepada Musa.[7]

Yitro kemudian memperhatikan bahwa Musa duduk mengadili di antara bangsa Israel dari pagi sampai petang untuk menanyakan petunjuk Allah, yaitu apabila ada perkara di antara mereka, maka mereka datang kepada Musa dan Musa mengadili antara yang seorang dan yang lain, serta memberitahukan kepada mereka ketetapan-ketetapan dan keputusan-keputusan Allah. Maka mertua Musa mengatakan bahwa hal itu tidak baik, karena Musa akan menjadi sangat lelah sebab melakukannya seorang diri, demikian pula mempengaruhi bangsa yang besertanya. Karenanya Yitro memberi nasihat supaya Musa hanya mewakili bangsa itu di hadapan Allah, tetapi juga menempatkan sejumlah orang cakap di antara bangsa itu menjadi pemimpin seribu orang, pemimpin seratus orang, pemimpin lima puluh orang dan pemimpin sepuluh orang, supaya mereka mengadili segala perkara yang kecil dan hanya segala perkara yang besar yang dihadapkan mereka kepada Musa. Musa mendengarkan perkataan mertuanya itu dan dilakukannyalah segala yang dikatakannya. Dari seluruh orang Israel Musa memilih orang-orang cakap dan mengangkat mereka menjadi kepala atas bangsa itu, menjadi pemimpin seribu orang, pemimpin seratus orang, pemimpin lima puluh orang dan pemimpin sepuluh orang. Mereka ini mengadili di antara bangsa itu sewaktu-waktu; perkara-perkara yang sukar dihadapkan mereka kepada Musa, tetapi perkara-perkara yang kecil diadili mereka sendiri. Kemudian Musa membiarkan mertuanya itu pergi dan ia pulang ke negerinya.[8]

KeberangkatanSunting

Keluaran 19:2

Setelah mereka berangkat dari Rafidim, tibalah mereka di padang gurun Sinai, lalu mereka berkemah di padang gurun; orang Israel berkemah di sana di depan gunung itu. [9]

Bilangan 33:15

Mereka berangkat dari Rafidim, lalu berkemah di padang gurun Sinai.[10]

Peristiwa serupaSunting

Dalam Kitab Bilangan peristiwa serupa digambarkan bertempat di dekat Kadesh.[11] Dalam versi ini, Yahweh menyuruh Musa untuk berbicara dengan batu karang. Namun, Musa memukul batu itu dua kali dengan tongkatnya dan air mengalir keluar. Yahweh kemudian mencela Musa dan Harun karena mereka kurang percaya di dalam Dia dan mengatakan kepada mereka bahwa karena alasan ini mereka tidak akan melihat Tanah yang Dijanjikan.[12]

InterpretasiSunting

Alasan mengapa YHWH marah pada Musa dan Harun masih diperdebatkan, meskipun jelas melibatkan ketidakpatuhan kedua orang itu.[13] Salah satu kemungkinan adalah bahwa pada versi awal YHWH berdiri di atas batu di hadapan Musa, yang sedang diuji imannya bahwa ia bisa memukul batu itu tanpa memukul Tuhan. Menurut pandangan ini, Teks Masoret mengedit catatan tersebut untuk menghapus setiap indikasi bahwa YHWH berdiri di hadapan manusia.[14] Pandangan yang lebih ortodoks membandingkan dua mukjizat air keluar dari batu dengan wahyu Allah. Pertama, Allah mengungkapkan dengan Hukum (memukul batu), dan kedua, Allah dinyatakan sebagai Pribadi (berbicara kepada batu). Murka Allah pada Musa karena tidak berbicara kepada batu pada kesempatan kedua, menyoroti bahwa ini bukanlah gambar spiritual yang ingin digambarkan-Nya.

LokasiSunting

Salah satu usulan tempat lokasi Rafidim adalah di Wadi Feiran, dekat persimpangan dengan Wadi esh-Sheikh.[15] Ketika mereka meninggalkan Rafidim, bani Israel memasuki padang gurun Sinai,[16] mungkin berbaris melalui tembusan Wadi Solaf dan Wadi esh-Sheikh, yang menyatu di pintu masuk ke dataran er-Rahah (yang kemudian diidentifikasi sebagai "Padang gurun Sinai"), dengan panjang tiga kilometer dan lebar sekitar delapan ratus meter. Lihat juga Meriba. Wadi Feiran adalah sebuah oasis, yang menjelaskan pertempuran dengan orang Amalek dari segi perjuangan untuk mengontrol sumber-sumber air.

Lihat pulaSunting

Tempat sebelumnya:
Alus
Pengembaraan orang Israel
dari Mesir ke Kanaan
Tempat persinggahan
Tempat berikutnya:
Padang gurun Sinai

ReferensiSunting

  1. ^ Keluaran 17:1; 19:2; Bilangan 33:14, 15).
  2. ^ Kepustakaan. B Rothenberg, God's Wilderness, 1961, hlm 143, 168. Kamus Alkitab: Rafidim
  3. ^ Keluaran 17:1
  4. ^ Bilangan 33:12-14
  5. ^ Keluaran 17:1-7
  6. ^ Keluaran 17:8-16
  7. ^ Keluaran 18:1-5
  8. ^ Keluaran 18:13-27
  9. ^ Keluaran 19:2
  10. ^ Bilangan 33:15
  11. ^ Frank Moore Cross (2009). Canaanite Myth and Hebrew Epic: Essays in the History of the Religion of Israel. Harvard University Press. hlm. 311. ISBN 978-0-674-03008-4. 
  12. ^ Bilangan 20:1-7
  13. ^ Mark McEntire, Struggling with God: An Introduction to the Pentateuch (Mercer University Press, 2008) page 102.
  14. ^ Victor P. Hamilton, Exodus: An Exegetical Commentary (Baker Academic, 2011) page 264.
  15. ^ James K. Hoffmeier, Ancient Israel in Sinai (Oxford University Press, 2005) page 169.
  16. ^ Keluaran 19:1-2; Bilangan 33:14-15

Koordinat: 28°43′N 33°39′E / 28.717°N 33.650°E / 28.717; 33.650