Buka menu utama

Pura Maospahit adalah sebuah kuil Hindu Bali atau pura yang terletak di Denpasar, Bali. Pura ini dikenal dengan arsitektur bata merah, mengingatkan pada arsitektur dari abad ke-13, Kerajaan Majapahit, sesuai dengan namanya. Pura Maospahit adalah satu-satunya pura di Bali yang dibangun dengan menggunakan konsep yang dikenal sebagai Panca Mandala di mana daerah yang paling suci terletak di pusat bukan di arah gunung.[1]

Pura Maospahit
Pura Maospahit Denpasar Bali.jpg
Informasi umum
JenisPura
Gaya arsitekturBali
LokasiDenpasar, Indonesia
AlamatJl. Sutomo No.6, Pemecutan Kaja, Denpasar Utara, Kota Denpasar, Bali 80231
NegaraIndonesia
Koordinat8°39′14″S 115°12′36″E / 8.653794°S 115.210089°E / -8.653794; 115.210089Koordinat: 8°39′14″S 115°12′36″E / 8.653794°S 115.210089°E / -8.653794; 115.210089
Desain dan konstruksi
ArsitekSri Kbo Iwa

Daftar isi

Sejarah

Sejarah Pura Maospahit tercatat dalam Babad Wongayah Dalem, sebuah batu prasasti yang menyebutkan kisah Sri Kbo Iwa, seorang arsitektur religius asal Bali. Sri Kbo Iwa membangun sebuah struktur kuil yang dikenal sebagai Candi Raras Maospahit, pada 1200 tahun Saka (atau 1278 kalender Gregorian). Candi Raras Maospahit disebutkan sebagai "pelinggih (tempat suci) dalam bentuk bangunan bata merah besar dengan dua patung terakota yang mengapit pintu masuk utama". Hingga kini, bangunan bata merah Candi Raras Maospahit masih ada dan menjadi kuil utama dari kompleks candi Pura Maospahit.[1]

Selama masa pemerintahan kerajaan Badung di kota Denpasar, seorang arsitek I Pasek diperintahkan untuk membangun candi lain yang akan digunakan untuk pertunjukan wayang. Sebelum pembangunan dimulai, I Pasek pergi ke Majapahit untuk mempelajari proporsi yang tepat untuk kuil baru. Setelah I Pasek menyelesaikan desain kuil baru, ia kembali ke Denpasar dan membangun kuil baru tersebut pada 1475 Tahun Saka (atau tahun 1553) yang dikenal sebagai Candi Raras Majapahit. Bangunan tersebut berdiri di samping Candi Raras Maospahit sebelumnya.[1]

Kompleks candi

 
Gerbang candi bentar yang terbagi dua menandai pintu masuk ke tengah tempat suci, jaba tengah.

Pura Maospahit merupakan satu-satunya pura di Bali yang dibangun dengan menggunakan konsep Panca Mandala. Tidak seperti kebanyakan umat Hindu Bali yang menyusun dengan tempat yang paling suci di dalam (jero) ke arah gunung,[2][3] konsep Panca Mandala menempatkan area yang paling suci jero di pusat kompleks candi. Bentuk susunan ini mirip dengan kuil-kuil kuno dari Majapahit atau kraton istana Jawa kuno. Pura Maospahit dikelilingi oleh lima mandala atau halaman (panca mandala secara harfiah berarti "lima mandala"). Mandala pertama terletak di sebelah barat kuil utama, akses ke mandala ini ditandai dengan gerbang bata merah kori agung yang menghadap Jalan Sutomo, dikenal sebagai Candi Kusuma. Sebuah bale kulkul (drum tower) terletak di mandala pertama. Mandala kedua di selatan kuil utama ditandai dengan gerbang kori agung yang disebut sebagai Candi Renggat, yang menyediakan akses ke mandala kedua.[1]

Mandala ketiga, yang dikenal sebagai jaba sisi terletak di sebelah barat kuil dan dapat diakses melalui sebuah gerbang yang dikenal sebagai Candi Rebah. Mandala ketiga adalah di mana dapur kompleks candi ini berada, yang digunakan untuk mempersiapkan persembahan ke kuil.[1]

Mandala keempat dikenal sebagai jaba tengah atau madya mandala, dapat diakses melalui sebuah gerbang candi bentar melalui sisi timur dari halaman mandala ketiga. Mandala keempat digunakan untuk menampilkan kesenian sakral yang hanya ditampilkan selama festival di Pura Maospahit. Mandala keempat adalah di mana beberapa bale berada misalnya bale pesucian, bale tajuk, dan bale sumanggen.[1]

Mandala kelima dikenal sebagai jero atau utamaning mandala ("mandala utama") adalah pusat mandala yang paling suci di mana candi utama berada: candi bata merah Candi Raras Maospahit dan Candi Raras Majapahit. Masing-masing kuil yang didedikasikan untuk Ratu Ayu Mas Maospahit dan Ida Bhatara Lingsir Sakti. pelinggih kuil Lainnya sama dibangun dengan batu bata merah dan atap yang dihiasi utamaning mandala, masing-masing didedikasikan kepada dewa lokal .[1]

Festival kuil

Festival dua tahunan piodalan/pujawali candi ini diadakan setiap Purnama Jyestha untuk menghormati Ratu Ayu Mas Maospahit, dan setiap Purnama Kalima untuk menghormati Ida Bhatara Lingsir Sakti.[1]

Lihat juga

Referensi

Kutipan

  • Auger, Timothy, ed. (2001). Bali & Lombok. Eyewitness Travel Guides. London: Dorling Kindersley. ISBN 0751368709. 
  • Stuart-Fox, David (1999). Fox, James J., ed. Religion and Ritual: Balinese Hindu Temples. Indonesian Heritage. Singapore: Archipelago Press. ISBN 9813018585. 
  • I Putu Suyatra (October 8, 2017). "Pura Maospahit; Satu - Satunya Pura Berkonsep Panca Mandala". Bali Express. PT Jawa Pos Group Multimedia. Diarsipkan dari versi asli tanggal November 26, 2017. Diakses tanggal November 26, 2017.