Pulau Mansinam

pulau di Kabupaten Manokwari, Papua Barat

Pulau Mansinam adalah pulau yang menjadi pariwisata religi umat Kristen Protestan di Papua.[1][2] Pulau ini merupakan bagian dari wilayah Papua Barat.[3] Letaknya sekitar 6 Kilometer dari Kota Manokwari.[3] Untuk mencapai pulau ini hanya membutuhkan waktu 10 sampai 15 menit menggunakan kapal mesin.[3]

Pulau Mansinam
Patung Yesus di Mansinam
Pulau Mansinam di Semenanjung Kepala Burung
Pulau Mansinam
Pulau Mansinam (Semenanjung Kepala Burung)
Geografi
Koordinat0°54′6.575″S 134°6′6.038″E / 0.90182639°S 134.10167722°E / -0.90182639; 134.10167722Koordinat: 0°54′6.575″S 134°6′6.038″E / 0.90182639°S 134.10167722°E / -0.90182639; 134.10167722
Pemerintahan
NegaraIndonesia
ProvinsiPapua Barat
KabupatenManokwari

Sejarah sunting

Setiap tahun pada tanggal 5 Februari, ribuan orang dari penjuru Papua datang ke tempat ini untuk mengadakan perayaan memperingati kedatangan Ottow dan Geissler.[3] Dua orang berkebangsaan Jerman ini tiba di Pulau Mansinam dengan membawa misi penyebaran injil.[3] Namun saat itu, suku yang mendiami Pulau Mansinam bersikap tertutup terhadap orang asing yang datang.[3] Ottow dan Geissler tidak menyerah.[3] Mereka terus berjuang untuk menyebarkan agama Kristen kepada suku Biak, yakni suku yang saat itu mendiami Pulau Mansinam.[3]

Suatu ketika, Geissler sakit hingga membuatnya harus meninggalkan Pulau Mansinam[3] Geissler memilih ke Ternate untuk memulihkan keadaannya. Sementara, Ottow tetap tinggal di Pulau Mansinam.[3] Ottow mulai melakukan pendekatan dengan masyarakat melalui hubungan dagang.[3] Ia membeli hasil-hasil alam Pulau Mansinam dari penduduk, seperti kerang, teripang ikan, ataupun burung cenderawasih.[3] Kemudian ia menjualnya kepada saudagar dari kapal Van Duivenbode.[3] Keuntungan dari penjualan tersebut digunakan untuk membiayai kebutuhan hidup.[3]

Pada tanggal 12 Januari 1856, Geissler kembali ke Tanah Papua, tepatnya ke Pulau Mansinam.[3] Mereka berdua bahu-membahu untuk meneruskan misi menyebarkan ajaran Kekristenan.[3] Geissler yang memiliki keterampilan sebagai tukang kayu mengajarkan Suku Biak cara membuat rumah.[3] Sedangkan Ottow memiliki kemampuan menenun yang baik.[3] Kemampuan menenunnya ia sebarkan di Mansinam hingga Suku Biak mengenal pakaian lalu mulai meninggalkan cawat maupun koteka.[3] Keterampilan yang diajarkan Ottow dan Geissler pun menyebar ke Biak, Nabire, Wasior, dan daerah Papua lainnya.[3]

Tidak hanya itu, mereka juga mempelajari bahasa lokal suku setempat kemudian menerjemahkan doa-doa ke dalam bahasa lokal tersebut.[3] Dua rasul bagi orang Papua ini juga mengajarkan Suku Biak di Pulau Mansinam membaca dan menulis.[3] Awalnya masyarakat suku Biak sangat sulit untuk sekadar memegang pensil.[3] Namun, kegigihan suku Biak yang didampingi dengan kesabaran Ottow dan Geissler untuk bisa keluar dari kegelapan membuat mereka bisa membaca dan menulis.[3] Kemudian untuk mempermudah sosialisasi ajaran Kristen, Ottow dan Geissler melakukan penerjemahan injil ke dalam bahasa Melayu yang berfungsi sebagai basantara.[3] Hal ini pun akhirnya menyebar ke daerah Papua lainnya.[3] Inilah yang menjadi cikal bakal masyarakat Papua lainnya mengenal ilmu pengetahuan.[3]

Sekitar beberapa kilometer sebelum berlabuh di Pulau Mansinam, dapat terlihat semacam tugu berbentuk salib.[2][4] Itu lah sebuah prasasti yang diperuntukan bagi jasa Ottow dan Geissler.[2][5] Pada bagian bawah prasasti tertulis, Soli deo Gloria De Eerste Zendelingen van Nederlandsch Nieuw Guinee C.W. Ottow En J.G. Geissler Zyn Hier Geland op 5-2-1855 (zending pertama untuk Papua Ottow-Geissler tiba di sini 5 Februari 1855).[4]

Rujukan sunting

  1. ^ "Pulau Mansinam". Papuapos. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-12-11. Diakses tanggal 13 Mei 2014. 
  2. ^ a b c "Pulau Mansinam". Mansinam. Diakses tanggal 13 Mei 2014. 
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa "Pulau Mansinam". Indonesia.travel. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-12-08. Diakses tanggal 13 Mei 2014. 
  4. ^ a b "Pulau Mansinam". Suarapembaruan. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-05-17. Diakses tanggal 13 Mei 2014. 
  5. ^ "Pulau Mansinam". Beritadaerah. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-27. Diakses tanggal 13 Mei 2014.