Pohon teratai

Pohon teratai (bahasa Yunani: λωτός , translit. lōtós) adalah sebuah tumbuhan yang disebutkan dalam cerita-cerita mitologi Yunani dan mitologi Romawi. Pohon teratai disebutkan dalam Odyssey karya Homer sebagai tumbuhan yang mengeluarkan buah yang dapat memberikan rasa kantuk yang menyenangkan, dan dikatakan merupakan satu-satunya makanan dari orang-orang pulau yang disebut Lotophagi atau penyantap teratai. Saat mereka menyantap pohon teratai, mereka akan melupakan teman-teman dan rumah-rumah mereka dan akan kehilangan keinginan mereka untuk kembali ke tempat asal mereka dalam rangka hidup dalam kemalasan.[1] Kandidat-kandidat botani untuk pohon teratai meliputi kurma-prem (Diospyros lotus),[2] serta Ziziphus lotus, sebuah tumbuhan dengan sebuah buah pangan yang berkerabat dengan jujube, berasal dari afrika Utara dan pulau-pualu di Teluk Gabes seperti Jerba.

Dalam Metamorphoses karya Ovid,[3] nimfa Lotis adalah putri jelita dari Neptunus, dewa air dan laut. Dalam rangka kabur dari kejaran Priapus, ia meminta bantuan dari para dewa, yang menjawab doanya dengan mengubahnya menjadi pohon teratai.[4]

Kitab Ayub memiliki dua baris (Ayub 40:21-22), dengan kata Ibrani צֶאֱלִים‎ (tse'elim),[5] yang muncul di bagian lain dalam Alkitab. Istilah tersebut umum diterjemahkan menjadi "pohon teratai" semenjak publikasi Revised Version. Namun, istilah tersebut terkadang diterjemahkan menjadi "pohon teduh".[6]

ReferensiSunting

  1. ^ Dictionary of Phrase and Fable, page 526, by Ebenezer Cobham Brewer
  2. ^ John Marius Wilson, The rural cyclopedia: or a general dictionary of agriculture, and ..., Volume 2
  3. ^ Elizabeth Washington Wirt, Flora's dictionary
  4. ^ Richard Folkard, Plant lore, legends, and lyrics
  5. ^ Templat:Strong Hebrew
  6. ^ Barnes, Albert (1857). Notes, critical, illustrative, and practical, on the book of Job with a new translation, and an introductory dissertation. II. New York: Leavitt and Allen. p. 276. Diakses tanggal 2014-09-15. , or html.