Placidia

Placidia IPA: [pɫa'kɪdɪa] merupakan istri Olybrius, Kaisar Romawi Barat yang tidak dikenal. Nama lengkapnya tidak pasti. The Chronicle of the Roman Emperors: The reign by reign record of the rulers of Imperial Rome (1995) oleh Chris Scarre memberi namanya sebagai Galla Placidia Valentiniana atau Galla Placidia Muda, berdasarkan konvensi penamaan untuk wanita di Roma kuno.

Placidia
Permaisuri Kekaisaran Romawi Barat tidak dikenal
Placidia.jpg
Permaisuri Romawi
PeriodeMarch 23 atau 11 Juli – 23 Oktober atau 2 November 472
PendahuluMarcia Euphemia
Penerusistri Julius Nepos
Lahir439 - 443
Roma
Wafatskt. 484 (usia 41-45)
Konstantinopel
Nama lengkap
Galla Placidia Valentiniana
AyahValentinianus III
IbuLicinia Eudoxia
PasanganOlybrius
AnakAnicia Juliana

KeluargaSunting

Placidia adalah putri kedua Valentinianus III dan Licinia Eudoxia, adinda Eudocia, yang menjadi istri Hunerik, putra Genserik, raja Vandal. Keduanya dinamai seperti nenek mereka: Eudokia untuk ibunda, Aelia Eudocia, dan Placidia untuk ayahanda, Galla Placidia. Placidia diperkirakan lahir pada sekitar tahun 439 dan 443.

PernikahanSunting

Pada tahun 454 atau 455, Placidia menikah dengan Anicius Olybrius, anggota wangsa Anicii, keluarga terkemuka dengan anggota yang dikenal aktif di Italia dan Galia. Hubungan pasti Olybrius dengan anggota keluarga lainnya tidak dikenal sebagai orang tuanya tidak disebutkan namanya dalam sumber primer. Beberapa teori ada mengenai identitas mereka.

Awalnya Kaisar Valentinianus bermaksud menikahi Placidia dengan seorang pemuda bernama Mayorianus (kaisar masa depan), yang oleh Oost digambarkan "membedakan dirinya dalam kapasitas subaltern yang berperang di Galia melawan suku Franka di bawah komando Aëtius sendiri." Melakukannya, menurut kebiasaan Romawi, akan langsung menghubungkan Mayorianus dengan keluarga Kekaisaran dan mengantarnya untuk menggantikan Valentinianus. Begitu Flavius Aetius mengetahui rencana ini, dia memanggil Mayorianus ke wilayahnya beberapa saat sebelum tahun 451, dan dia dipanggil ke Roma hanya setelah kematian Aetius. Aetius juga berusaha untuk mengkonsolidasikan posisinya "dengan mendesak Kaisar untuk bersumpah akan berdamai dengannya dan menyetujui perjodohan Placidia dengan putranya sendiri Gaudentius."

Mommaerts dan Kelley telah mengusulkan sebuah teori bahwa Petronius Maximus, penerus Valentinianus III di takhta Romawi Barat pada tahun 455, berada di belakang pernikahan Placidia ke Olybrius. Mereka berpendapat bahwa Olybrius kemungkinan adalah anak Petronius Maximus sendiri, dengan alasan bahwa Petronius, setelah naik takhta, tidak mungkin mempromosikan kerabat jauh sebagai penerus potensial. Menurut Hydatius, Petronius mengatur pernikahan putri tiri sulungnya Eudokia ke Palladius, putra sulungnya dan Caesar. Mereka menyarankan agar dia mengikuti pernikahan Placidia dengan salah satu putranya yang lebih muda, sehingga pernikahan Placidia dan Olybrius menjadi pernikahan ketiga antara anggota wangsa Theodosius dan anggota wangsa Anicii yang diperpanjang dalam tahun yang sama.

Penangkapan VandalSunting

Menurut kronikus Malkhus, "Sekitar waktu ini, permaisuri Eudoxia, janda kaisar Valentinianus dan putri kaisar Theodosius dan Eudocia, tetap tidak bahagia di Roma dan marah pada tiran Maximus karena pembunuhan suaminya, dia memanggil Vandal Genserik, raja Afrika, melawan Maximus, yang memerintah Roma. Dia mendadak datang ke Roma dengan pasukannya dan merebut kota tersebut, dan setelah menghancurkan Maximus dan seluruh pasukannya, dia mengambil semuanya dari istana, bahkan perunggu patung-patung. Dia bahkan membawa pergi sebagai tawanan senat yang masih hidup, didampingi oleh istri mereka; bersama dengan mereka, dia juga dibawa ke Qart Hadast di Afrika permaisuri Eudoxia, yang memanggilnya; putrinya Placidia, istri bangsawan Olybrius, yang kemudian tinggal di Konstantinopel, dan bahkan gadis Eudoxia. Setelah dia kembali, Genserik menikahkan gadis Eudoxia muda, putri permaisuri Eudoxia, dengan putranya Hunerik, dan dia menahan mereka berdua, ibu dan putrinya, dengan kehormatan besar"(Chron. 366).

Eudoxia diduga mengikuti contoh ipar perempuannya Justa Grata Honoria yang telah memanggil Attila untuk meminta bantuan melawan pernikahan yang tidak diinginkan. Menurut penulis sejarah Prosper dari Aquitaine, Maximus berada di Roma saat para Vandal tiba. Dia mengizinkan siapa saja yang dapat melarikan diri dari kota. Dia sendiri berusaha melarikan diri namun dibunuh oleh para budak kekaisaran. Dia memerintah selama tujuh puluh tujuh hari. Tubuhnya dilempar ke Tiber dan tidak pernah ditemukan. Victor dari Tonnena setuju, menambahkan bahwa Paus Leo I bernegosiasi dengan Genserik untuk keamanan penduduk kota.

Hydatius mengaitkan pembunuhan tersebut dengan pemberontakan tentara Romawi, yang marah atas usaha percobaan Maximus. The Chronica Gallica 511 mengaitkan pembunuhan tersebut dengan kerumunan kerusuhan. Jordanes mengidentifikasi satu pembunuh sebagai "Ursus, seorang prajurit Romawi". Sidonius Apollinaris membuat komentar samar tentang seorang Burgundi yang "kepemimpinan pengkhianatnya" membuat kerumunan orang panik dan pembantaian Kaisar. Identitasnya tidak diketahui, mungkin seorang jenderal yang gagal menghadapi suku Vandal karena satu dan lain hal. Kemudian sejarawan telah menyarankan dua Burgundi peringkat tinggi sebagai calon mungkin, Gondioc dan saudaranya Chilperic. Keduanya bergabung dengan Theodoric II dalam menyerang Hispania kemudian pada tahun 455.

Olybrius berada di Konstantinopel pada saat pengepungan Roma seperti yang dicatat oleh Ioannes Malalas. Ia terpisah dari istrinya selama penahanannya. Dia dilaporkan mengunjungi Daniel Stylite yang meramalkan bahwa Eudoxia dan Placidia akan kembali.

RatuSunting

Priscus dan Ioannes dari Antiokhia melaporkan bahwa Genserik mendapat gagasan untuk menempatkan Olybrius di atas takhta Kekaisaran Romawi Barat, setidaknya pada awal kematian Mayorianus pada tahun 461. Karena pernikahannya dengan Placidia, Olybrius dapat dianggap sebagai pewaris wangsa Theodosius dan anggota wangsa kerajaan Vandal melalui pernikahan. Pada tahun 465, Libius Severus meninggal dan Genserik kembali mempromosikan Olybrius sebagai calon untuk takhta Barat. Procopius melaporkan bahwa Olybrius mempertahankan hubungan yang layak dengan pendukung Vandalnya.

Menurut catatan Priscus, Procopius, Ioannes Malalas, Theodorus Lector, Evagrius Scholasticus, Theophanes, Ioannes Zonaras dan Georgios Kedrinos, Placidia dapat diperkirakan tinggal di tahanan di Qart Hadast selama enam sampai tujuh tahun. Pada tahun 461 atau 462, Leo I, Kaisar Romawi Timur, membayar uang tebusan besar untuk Eudoxia dan Placidia. Placidia tampaknya telah menghabiskan sisa hidupnya di Konstantinopel.

Pada tahun 472, Kaisar Romawi Barat Anthemius terlibat dalam perang sipil dengan magister militum dan menantunya Ricimer. Menurut Ioannes Malalas, Leo memutuskan untuk campur tangan dan mengirim Olybrius untuk memadamkan permusuhan. Olybrius juga telah diperintahkan untuk menawarkan sebuah perjanjian damai kepada Genserik atas namanya. Namun, Leo juga telah mengirim Modestus, utusan lain, ke Anthemius memintanya untuk mengatur kematian Ricimer dan Olybrius. Tapi Ricimer telah menempatkan Goth yang setia kepadanya di pelabuhan Roma dan Ostia Antica dan mereka mencegat Modestus, mengantarkannya dan pesannya kepada Ricimer sendiri. Ricimer mengungkapkan isi pesan tersebut kepada Olybrius dan kedua orang tersebut membentuk sebuah aliansi baru melawan mantan tuan mereka.

Pada bulan April atau Mei 472, Olybrius diproklamirkan sebagai kaisar dan perang saudara dimulai. Iaonnes dari Antiokhia mengklaim bahwa Anthemius didukung oleh sebagian besar bangsa Romawi sementara Ricimer, oleh tentara bayaran barbar. Odoacer, pemimpin foederatus, bergabung dengan penyebab Ricimer, dan juga Gundobad, keponakannya Ricimer. Menurut Ioannes Malalas dan Ioannes dari Antiokhia, Gundobad berhasil membunuh Anthemius dan mengakhiri konflik. Mereka menyatakan bahwa Anthemius telah ditinggalkan oleh pengikut terakhirnya dan mencari perlindungan di sebuah gereja, namun Gundobad membunuhnya. Tapi dua penulis sejarah berbeda di lokasi kejadian. Malalas menyebut tempat-tempat itu di Basilika St. Petrus sementara Antiochean menyebutnya di Santa Maria di Trastevere. Namun Cassiodorus, Marcellinus Comes dan Procopius melaporkan bahwa Anthemius dibunuh oleh Ricimer sendiri. The Chronica Gallica 511 menyebutkan kedua teori tersebut, yang tidak pasti dari keduanya yang telah melakukan akta tersebut.

Dengan kematian Anthemius, Olybrius menjadi satu-satunya Kaisar Romawi Barat secara default. Placidia menjadi Permaisuri tanpa benar-benar meninggalkan Konstantinopel, tinggal di sana bersama putri mereka. Pada tanggal 18 Agustus, 472, Ricimer meninggal karena "demam ganas". Paulus Diakonus melaporkan bahwa Olybrius selanjutnya menunjuk Gundobad sebagai Patriciannya.

Pada tanggal 22 Oktober atau 2 November, 472, Olybrius sendiri meninggal. Ioannes dari Antiokhia mengaitkan kematiannya dengan sembap. Cassiodorus dan Magnus Felix Ennodius melaporkan kematian tanpa mencatat penyebabnya. Semua laporan tentang betapa singkat masa pemerintahannya.

Pada tahun 478, Malchus melaporkan bahwa "duta besar datang ke Byzantium dari Qart Hadast, di bawah pimpinan Alexander, wali istri Olybrius [Sc Placidia]. Dia sebelumnya telah dikirim ke sana oleh Zeno dengan persetujuan Placidia sendiri. bahwa Hunerik telah benar-benar mengangkat dirinya sebagai teman kaisar, dan sangat menyukai semua hal Romawi sehingga dia melepaskan semua yang sebelumnya dia menuntut dari pendapatan publik dan juga uang lainnya yang sebelumnya Leo dapatkan dari istrinya [sc. Eudokia ] ... Dia bersyukur bahwa kaisar telah menghormati istri Olybrius ... " Placidia terakhir disebutkan pada sekitar tahun 484.

Placidia mungkin adalah Permaisuri Romawi Barat terakhir yang namanya masih dikenal. Glycerius dan Romulus Augustus tidak diketahui telah menikah. Julius Nepos, telah menikahi keponakan Verina dan Leo I, yang namanya tidak disebutkan dalam catatan yang masih ada.

KeturunanSunting

Putri satu-satunya yang diketahui adalah Anicia Juliana, lahir pada sekitar tahun 462, yang menghabiskan hidupnya di istana Yustinianus Konstantinopel. Juliana dianggap "penduduk paling aristokrat dan terkaya". Oost berkomentar bahwa "melalui dia keturunan Galla Placidia [nenek Placidia] adalah salah satu bangsawan Kekaisaran Timur."

ReferensiSunting

Pranala luarSunting

Gelar penyandang kekuasaan
Didahului oleh:
Marcia Euphemia
Permaisuri Kekaisaran Romawi Barat
472
Diteruskan oleh:
istri Julius Nepos