Buka menu utama

Pertahanan Harbin merupakan sebuah peristiwa yang terjadi selama awal Perang Tiongkok-Jepang Kedua, sebagai bagian dari kampanye Invasi Manchuria oleh pasukan Kekaisaran Jepang dari tanggal 25 Januari hingga 4 Februari 1932.

Latar belakangSunting

Setelah Jenderal Ma Zhanshan diusir dari Tsitsihar oleh Jepang di Kampanye Jiangqiao, ia mundur ke timur laut dengan pasukannya yang habis dan mendirikan markas besarnya di Hailun, dari mana ia berusaha untuk terus memerintah provinsi Heilongjiang. Kolonel Kenji Doihara memulai perundingan dengan Jenderal Ma Zhanshan dari Kantor Pelayanan Khususnya di Harbin, berharap agar dia membelot ke negara baru Manchukuo. Ma tetap dalam posisi ambigu, melanjutkan negosiasi dengan Jepang, sementara dia terus mendukung Jenderal Ding Chao.

Jenderal Ding Chao tidak pernah menyetujui pemerintahan boneka yang didirikan di Provinsi Kirin oleh Tentara Kwantung di bawah kepemimpinan nominal Jenderal Xi Qia dari Tentara Kirin. Pada bulan November 1932, bersama Kolonel Feng Zhanhai, ia mengorganisir "Pemerintahan Anti-Jepang Provinsi Jilin" untuk mengoordinasikan perlawanan militer. Otoritas militer dan sipil di provinsi itu terpecah menjadi pengikut "Kirin Baru" dari rezim Xi Qia dan elemen "Kirin Tua" yang loyal dalam menentangnya; yang pertama mendominasi di dekat ibu kota dan yang terakhir mendominasi di Harbin dan daerah pedalaman yang berbukit-bukit di utara dan timur.

Selama beberapa bulan berikutnya Jenderal Ma Zhanshan terus mendukung Jenderal Ding Chao, dan kedua jendral ini mempertahankan kontak dengan Marsekal Zhang Xueliang dan Chiang Kai-shek, yang memberi mereka beberapa bantuan terbatas. Pada awal bulan Januari 1932, dalam upaya memaksa Jenderal Ma Zhanshan untuk berdamai, Doihara meminta Jenderal Xi Qia untuk maju dengan "Tentara Kirin Baru" untuk mengambil Harbin, dan kemudian maju ke arah markas Ma di Hailun. Namun, Jilin Self-Defence Army yang diorganisir oleh Jenderal Ding Chao dan Jenderal Li Du, di Harbin berada di antara Jenderal Xi Qia dan Harbin. Jenderal Ding Chao menghimbau warga Tiongkok Harbin untuk bergabung dengan garnisun kereta api.

Ketika Pasukan Kirin Baru Jenderal Xi Qia telah maju ke Shuangcheng pada tanggal 25 Januari, Marsekal Zhang Xueliang menginstruksikan Jenderal Ma Zhanshan dan Ding Chao untuk tidak bernegosiasi lebih lanjut, dan pertempuran dimulai pada pagi hari tanggal 26. Doihara telah gagal dalam upaya untuk mengintimidasi orang-orang Tionghoa dan lebih buruk lagi sekutunya, Jenderal Xi Qia telah mengalami kemunduran yang serius di tangan pasukan Jenderal Ding Chao.

Insiden HarbinSunting

Untuk membenarkan campur tangan langsung Tentara Kwantung untuk membantu Jenderal Xi Qia, Kolonel Doihara merekayasa kerusuhan di Harbin. Selama pemberontakan, satu orang Jepang dan tiga warga Korea Jepang tewas. Meskipun sebagian besar pasukan Jepang telah ditarik dari Manchuria utara untuk digunakan dalam Operasi Chinchow; tetapi Divisi Infanteri ke-2, yang dipimpin oleh Letnan Jenderal Jirō Tamon, telah kembali ke Mukden untuk beristirahat.

Saat menerima perintah untuk pergi menyelamatkan Jenderal Xi Qia, Divisi ke-2 berserah pada hari yang sama saat Insiden 28 Januari dimulai. Beberapa penundaan dialami karena kesulitan transportasi dalam cuaca musim dingin. Ini memberi Jenderal Ding Chao waktu untuk merebut Pemerintahan Kotapraja di Harbin dan menangkap Gubernur Heilongjiang Jenderal Zhang Jinghui yang pro-Jepang.

Dari Tsitsihar, Brigade Campuran ke-4 Jepang yang baru tiba pindah dari timur. Selama tujuh hari, kolom-kolom Jepang berjuang di atas pedesaan beku pada suhu 30 ° di bawah nol. Akhirnya mereka menutup di kota dari barat dan selatan pada tanggal 4 Februari.

Pertempuran HarbinSunting

Jenderal Ding Chao bertempur selama 17 jam, yang para penduduk Harbin saksikan dari atap rumah mereka. Mungkin dalam upaya untuk melibatkan Rusia, artileri Ding Chao ditempatkan di depan kantor-kantor Kereta Api Timur Tiongkok yang didominasi Soviet, tetapi tidak ada pengaruhnya. Anak buah Ding Chao, banyak dari mereka yang tidak memiliki perlengkapan dan sukarelawan sipil yang tidak terlatih, akhirnya ambruk di bawah api dari senjata Jepang dan pemboman dan pemberondongan oleh pesawat Jepang. Jenderal Ting dipaksa mundur dari Harbin ke timur laut, menyusuri Sungai Songhua, dikejar oleh pesawat Jepang. Dalam beberapa jam, pendudukan Jepang atas Harbin selesai.

AkibatSunting

Doihara menawari Ma Zhanshan satu juta dolar emas untuk membelot ke Tentara Kekaisaran Manchukuo. Dengan Jenderal Ting Chao dikalahkan, Ma Zhanshan setuju pada 14 Februari 1932 dan mempertahankan jabatannya sebagai Gubernur Provinsi Heilongjiang sebagai pertukaran untuk bekerja sama dengan Jepang.

Pada tanggal 27 Februari 1932, Jenderal Ding Chao, menawarkan untuk menghentikan permusuhan, mengakhiri perlawanan resmi Tiongkok di Manchuria.

Dalam beberapa hari Henry Puyi, mantan kaisar Tiongkok Manchuria, digulingkan pada tahun 1911, diangkat menjadi kaisar boneka negara Manchukuo oleh resolusi konvensi All-Manchuria di Mukden, yang anggotanya termasuk Jenderal Ma Zhanshan terbang dari utara. Keesokan harinya pada tanggal 1 Maret, Pemerintahan Manchukuo didirikan dengan Ma Zhanshan sebagai Menteri Peperangan, di samping jabatannya sebagai gubernur provinsi.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  • Coogan, Anthony (1994). Northeast China and the Origins of the Anti-Japanese United Front. Modern China, Vol. 20, No. 3 (Jul., 1994), pp. 282-314: Sage Publications. 
  • Matsusaka, Yoshihisa Tak (2003). The Making of Japanese Manchuria, 1904-1932. Harvard University Asia Center. ISBN 0-674-01206-2. 
  • 中国抗日战争正面战场作战记 China's Anti-Japanese War Combat Operations
    • Author: Guo Rugui, editor-in-chief Huang Yuzhang
    • Press: Jiangsu People's Publishing House
    • Date published: 2005-7-1
    • ISBN 7-214-03034-97-214-03034-9

Pranala luarSunting