Buka menu utama
Fadli Zon Library

Fadli Zon Library (Perpustakaan Fadli Zon) merupakan perpustakaan pribadi milik Fadli Zon, budayawan dan politisi Indonesia. Fadli Zon Library berdiri sejak tahun 2008. Koleksi yang tersimpan di Fadli Zon Library diantaranya koleksi buku yang berjumlah sekitar 50.000 lebih, koleksi naskah kuno, dan koleksi koran tempo dulu. Beberapa koleksi lainnya adalah: Koleksi keris, tombak, pedang dan bandik dari berbagai kerajaan Nusantara, koleksi perangko, koleksi uang logam (coin), koleksi patung dan lukisan dari berbagai maestro seniman Indonesia, koleksi piringan hitam (long play) dari musisi/ penyanyi Indonesia, koleksi rokok yang di produksi di Indonesia, koleksi tekstil/ kain tua dari berbagai daerah, koleksi kacamata dari beberapa tokoh.

Latar belakangSunting

Buku melintasi rentang waktu, dari zaman ke zaman, dari generasi ke generasi, melebur jarak dan menjadi pintu dunia. Buku adalah saksi sejarah yang abadi. Buku menggerakkan pengetahuan, pemikiran, kesadaran. Memiliki perpustakaan pribadi dengan koleksi ribuan buku merupakan obsesi bagi para pecinta buku. Hal itu juga lah yang dirasakan oleh Fadli Zon. Oleh karena itu, demi cintanya kepada buku, Fadli Zon mendirikan Fadli Zon Library (FZL), sebagai sebuah tempat mengoleksi berbagai jenis buku dan berbagi ilmu pengetahuan kepada masyarakat luas.

"Saya ingin membangun oase intelektual. Banyak orang Indonesia tidak suka baca. Mudah-mudahan perpustakaan ini bisa menginspirasi orang yang punya kemampuan lebih besar dari saya, juga membangun pusat intelektualisme yang bisa mencerdaskan masyarakat daripada membuat ruang-ruang kosong yang hanya aktif saat pilkada,” tutur Fadli Zon [1]

Lokasi bangunanSunting

Fadli Zon Library beralamat di:

Jalan Danau Limboto C2/ 96, Pejompongan, Jakarta Pusat 10210.

Telp: +62-21 5734 382,

Fax: +62-21 580 3624.

Email: contact@fadlizonlibrary.com

Website: www.fadlizonlibrary.com

Fadli Zon Library terdiri dari 3 (tiga) lantai; lantai pertama dijadikan ruang kerja pribadi Fadli Zon, ruang kerja staf, dan ruang tamu; lantai dua dijadikan ruang koleksi buku dan tosan aji serta ruang kerja staf; dan dilantai tiga dijadikan ruang koleksi buku, tosan aji, piringan hitam, koran tempo dulu, perangko, uang lama, bungkus rokok, dan ruang diskusi. Disetiap lantai terpajang koleksi lukisan dan patung dari banyak seniman.

KoleksiSunting

 
Salah satu sudut perpustakaan

Koleksi BukuSunting

Beberapa koleksi buku yang tersimpan di Fadli Zon Library diantaranya adalah : Amboinsch Kruid-Boek karya Georgius Everhardus Rumphius terbitan tahun 1747 dan Mekka karya Dr. C. Snouck Hurgonje terbitan tahun 1889. Selain kedua buku tua tersebut, di Fadli Zon Library masih banyak lagi tersimpan buku-buku terbitan abad ke-19 yang sudah langka keberadaannya. Sebagian koleksi buku yang tersimpan di Fadli Zon Library juga sudah ditandatangani oleh pengarangnya.

Selain buku tua, koleksi buku Fadli Zon Library yang berada dilantai dua dan tiga perpustakaan, juga terdiri dari berbagai buku terbitan tahun-tahun terakhir baik dari dalam maupun luar negeri. Seluruh katalog buku koleksi Fadli Zon Library dapat dilihat di situs www.fadlizonlibrary.com

Untuk menikmati berbagai koleksi buku tersebut, masyarakat dapat mengunjungi langsung kantor Fadli Zon Library, namun koleksi hanya dapat dibaca ditempat, tidak boleh dibawa pulang.

Koleksi Naskah KunoSunting

Fadli Zon Library mengkoleksi seratusan lebih naskah kuno asli tulisan tangan dengan media kertas dan lontar, Serat Cebolek, Serat Centhini (1831), dan serat wulangreh. Tulisan tangan ISKS Pakubuwono IV yang dibuat pada 4 Januari 1902 merupakan beberapa serat kuno yang ada dalam koleksi Fadli Zon Library.[2]

Koleksi Koran Tempo DuluSunting

Fadli Zon Library memiliki koleksi tidak kurang dari 500 terbitan koran tempo dulu. Beberapa diantaranya: Koran Selompret Melajoe edisi 1862, Koran Madoera-Shuu edisi 1875, Koran Kediri-Shuu (1875), Koran berbahasa Tionghoa Sinpo (1922-1960), Koran Kengpo (1924-1957), dan Koran-koran terbitan 1930 sampai dengan 1960-an.

Koleksi Prangko dan UangSunting

Koleksi perangko Fadli Zon Library terhimpun dalam 4 (empat) Davo Album yang menampilkan koleksi perangko Indonesia sejak tahun 1949. Selain itu, Fadli Zon Library juga mengkoleksi puluhan ribu perangko masa penjajahan Belanda dan perangko dari luar negeri. Sedangkan koleksi uang Fadli Zon Library terdiri dari koleksi uang kertas dan uang logam yang jumlahnya mencapai ribuan.

Koleksi KacamataSunting

Koleksi kacamata yang disimpan di Fadli Zon Library diantaranya berasal dari beberapa tokoh, seperti Bung Hatta, Mr. Sjafroeddin Prawiranegara, BM Diah, Sumanang, Rosihan Anwar, Taufik Ismail, Asrul Sani, dll

Koleksi LukisanSunting

Tidak kurang dari 750 lukisan menjadi koleksi Fadli Zon Library yang terpajang mulai dari lantai 1 hingga lantai 3. Lukisan yang menjadi koleksi Fadli Zon Library sebagian besar adalah karya lukis dari maestro seni lukis nasional. Beberapa diantaranya adalah: Pemandangan Bali karya Dullah, Ranah Minang karya Wakidi, Kunjungan Presiden Soekarno ke Peking karya Henk Ngantung.

Koleksi PatungSunting

Koleksi Patung Fadli Zon Library sekitar 300 patung karya para maestro seniman patung nasional, seperti Trubus, Hendra Gunawan, dan Zaini. Selain itu, Fadli Zon Library juga mengkoleksi patung-patung tradisional dari suku-suku di tanah air.

Koleksi Tosan AjiSunting

Koleksi Tosan Aji yang terdiri dari keris, tombak, dan pisau menghiasi lantai 2 dan lantai 3 Fadli Zon Library. Tidak kurang dari 500 keris, tombak, dan pisau menjadi koleksi Fadli Zon Library, diantaranya Keris Kembang Kacang Lambegajah dengan pamor Pedaringan Kebak yang dibuat pada Zaman Luwu Bugis Abad ke-7 Masehi, Keris LUK 11 Sabuk Inten dengan pamor Winih (Benih) yang dibuat oleh Empu Supo pada Zaman Majapahit Abad ke-14 Masehi, Keris LUK 9 Rangka Ladrang Solo dengan pamor Tumpuk (Timbun) dibuat oleh Empu Pitrang pada Zaman Blambangan Abad ke- 14, Tombak Lurus Daun Sirih dengan pamor Pedaringan Kebak Wengkon dibuat oleh Empu Sedah pada Zaman Majapahit Abad ke-15, dan Tombak Lurus Segi Empat Cacing Kanil dengan pamor Dwi Warno yang dibuat oleh Empu Pitrang pada Zaman Blambangan Abad ke-14.

Koleksi Piringan HitamSunting

Tidak kurang dari 1.500-an piringan hitam (PH) dari artis dalam negeri maupun luar negeri mengisi koleksi Fadli Zon Library. Koleksi piringan hitam yang lengkap dengan Gramophone yang menjadi koleksi Fadli Zon Library diantaranya: Stamboel II yang dinyanyikan oleh Miss Riboet (Miss Riboet Record, 1931), Bapisah Bukanjo Batjarai oleh Orkes Melaju Gumarang (P’rindu Record), Dendang Sajang dengan penyanyi Vivi Sumanti dan Frans Daromes (Canary Record), Kompor Mleduk yang dinyanyikan oleh duet Benjamin Sueb dan Ida Rojani (Indah Record), dan Mata Indah Bola Pingpong oleh Iwan Fals (Musica Record). Sedangkan koleksi piringan hitam dari penyanyi luar negeri diantaranya: PAT yang dinyanyikan oleh Pat Boone (DOT), Singing the Blues oleh Connie Francis (MGM), dan Vaya Con Dios oleh Trio Los Panchos (Philips).

Koleksi RokokSunting

Koleksi unik yang ada di Fadli Zon Library adalah koleksi rokok yang berjumlah tidak kurang dari 100 merek dagang rokok. Koleksi tersebut bukan koleksi bungkus atau cangkang bekas rokok, tetapi rokok yang masih dalam bungkusnya. Sebagian besar koleksi rokok adalah rokok-rokok yang beredar di daerah pedesaan, terutama Jawa.

Beberapa rokok, merek dan bentuknya tidak umum dan bahkan tidak pernah ada yang mengira kalau itu adalah merek dagang rokok. Selain rokok, Fadli Zon Library juga mengkoleksi kertas untuk melinting tembakau atau yang biasa disebut papir. Beberapa koleksi rokok diantaranya: Rokok Klembak Menyan Wahid Baru (Purwokerto), Rokok Klembak Menyan Siluman (Gombong), dan Sigaret Kretek Dji Dji Moe 225 (Bandung).

AktivitasSunting

Selain memberikan layanan kepustakaan, Fadli Zon Library yang bebas asap rokok ini juga secara berkala menyelenggarakan diskusi terbatas membahas masalah sosial, politik, dan ekonomi yang berkembang di masyarakat. Beberapa kegiatan Fadli Zon Library diantaranya:

Diskusi/KajianSunting

Kegiatan diskusi dimaksudkan sebagai wahana untuk saling berbagi ilmu pengetahuan, saling berbagi pencerahan, dan mencari solusi pemecahan masalah yang terbaik atas berbagai masalah yang sedang menerpa bangsa dan Negara Indonesia.

Di dalam setiap diskusi yang diselenggarakan di Fadli Zon Library, selalu mendatangkan tokoh/ narasumber yang betul-betul menguasai tema yang akan diangkat. Sehinggi diskusi dapat berjalan dengan kualitas yang bermutu.

Penerbitan BukuSunting

Sebagai salah satu cara menyebarkan ilmu pengetahuan, Fadli Zon Library juga rutin menerbitkan beberapa buku berkualitas untuk dapat dinikmati oleh masyarakat luas.

Beberapa buku yang telah diterbitkan oleh Fadli Zon Library diantaranya adalah:

  1. Hardi: Seni & Politik (FZL, 2011)
  2. Seni, Uang, Rakyat: Lintasan Pikiran Pelukis Hardi (FZL, 2011)
  3. Jatuh Bangun Pergerakan Islam di Indonesia, Karya Rosihan Anwar (FZL, 2011)
  4. Hari Terakhir Kartosoewirjo 81 Foto Eksekusi Imam DI/TII (FZL, 2012)[3]

REKOR MURISunting

 
Koleksi keris di perpustakaan ini

Pada 1 Juni 2011, Fadli Zon Library memperoleh tiga rekor dari Museum Rekor-Dunia Indonesia (MURI) dalam kategori:[4]

  1. Perpustakaan pribadi dengan koleksi keris terbanyak,
  2. Perpustakaan pribadi dengan koleksi koran tua terbanyak,
  3. Perpustakaan pribadi dengan koleksi piringan hitam terbanyak.

Pada 1 Oktober 2012, Fadli Zon Library kembali memperoleh tiga rekor dari Museum Rekor-Dunia Indonesia (MURI) dalam kategori:

  1. Perpustaan pribadi dengan koleksi mata uang logam kuno terbanyak,
  2. Perpustaan pribadi dengan koleksi jumlah buku terbanyak,
  3. Perpustaan pribadi dengan koleksi prangko terbanyak.

Pada 1 Juni 2015, Fadli Zon Library memperoleh 1 rekor dari Museum Rekor-Dunia Indonesia (MURI) dalam kategori:[5]

  1. Perpustakaan pribadi dengan koleksi Cincin Batu Akik Terbesar.

Jam kunjunganSunting

Senin-Jumat : Pukul 09.00 wib – 15.00 wib

Sabtu-Minggu dan Hari Libur Nasional : Libur

Pranala luarSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Ninuk Pambudy, Kompas 13 Desember 2009. Oase Intelektual Fadli Zon Diakses pada Selasa, 5 Februari 2013
  2. ^ Indonesia Buku, 13 Desember 2009. Fadli Zon, Rumah Cerdas Rendezvous Intelektual Diakses pada Rabu, 6 Februari 2013
  3. ^ Antaranews.com, Rabu 5 September 2012. Fadli Zon luncurkan buku detik-detik kematian Kartosoewirjo diakses pada Rabu, 5 September 2012
  4. ^ Detik.com, 1 Oktober 2012. Fadli Zon Library Kembali Terima Rekor MURI diakses pada Rabu, 6 Februari 2013
  5. ^ Detik.com, 1 Juni 2015. Ultah ke-44, Fadli Zon Dapat Rekor MURI untuk Cincin Batu Akik Terbesar diakses pada Senin, 1 Juni 2015