Parasyte: Part 1

Film Jepang 2014

Parasyte: Part 1 (bahasa Jepang: 寄生獣, Hepburn: Kiseijū) adalah film horor aksi fantasi sains Jepang 2014 yang disutradarai oleh Takashi Yamazaki, dibintangi oleh Shota Sometani. Ini adalah film pertama dari dua film Parasyte, dan diikuti oleh Parasyte: Part 2.[2]

Parasyte: Part 1
Parasyte Part 1 poster.jpeg
Poster
Nama lain
Jepang寄生獣
Hepburnkisei-jū
ArtiParasite
Sutradara
Produser
Penulis
Penulis skenario
Didasarkan
dari
Parasyte
oleh Hitoshi Iwaaki
PemeranShota Sometani
Penata musikNaoki Satō
SinematograferShoichi Ato
PenyuntingJunnosuke Hogaki
Perusahaan
produksi
  • Robot
  • Toho Pictures
  • Office Abe Shuji
DistributorToho
Tanggal rilis
  • 30 Oktober 2014 (2014-10-30) (TIFF)
  • 29 November 2014 (2014-11-29) (Jepang)
Durasi109 menit
Negara Jepang
Bahasa
Pendapatan
kotor
¥2 miliar[1]

PlotSunting

Alien misterius yang disebut "Parasit" tiba-tiba memulai invasi ketika beberapa dari mereka menginfeksi manusia dengan memasuki otak mereka. Salah satunya mencoba memasuki otak siswa sekolah menengah Shinichi Izumi, tetapi terpaksa menginfeksi tangan kanannya setelah gagal mem-bypass headphone-nya. Berkat cara masuk ini, Shinichi mempertahankan kesadaran manusianya, tidak seperti para korban lainnya. Setelah kejutan awalnya, Shinichi berteman dengan parasit dan menamainya "Migi" ( Bahasa Jepang untuk "kanan").

Parasit meneror manusia dengan diam-diam membunuh mereka sebagai sumber makanan. Shinichi sendiri harus melawan parasit yang muak dengan fakta bahwa tubuhnya menunjukkan dua kesadaran. Salah satu parasit juga memiliki guru Shinichi, Ryoko Tamiya; Namun, Tamiya jauh lebih masuk akal dan tertarik untuk mempelajari cara hidup manusia, yang dia lakukan dengan menjadi hamil dengan sesama parasit Mr A. Tamiya menjelaskan bahwa meskipun memiliki orang tua parasit, bayi yang dibawanya adalah manusia normal.

Ketika serangan Tuan A terhadap Shinichi gagal dan mengakibatkan kehancuran kapalnya, ia memindahkan kesadarannya ke ibu Shinichi, Nobuko. Nobuko kembali ke rumah dan melukai Shinichi, meskipun Migi berhasil menyelamatkannya dengan menggunakan esensinya untuk memperbaharui hatinya, pada dasarnya menginfeksi seluruh tubuh Shinichi dengan partikel Migi. Sejak itu, kepribadian Shinichi mulai bergabung dengan kepribadian Migi, yaitu, apatis terhadap emosi; ini menghasilkan keterasingan Shinichi dari pacarnya, Satomi Murano.

Sementara itu, seorang bawahan dari Tamiya, Takeshi Hirokawa, mencalonkan diri sebagai walikota untuk mengatur kota untuk kepentingan parasit. Parasit lain, Hideo Shimada pindah ke sekolah Shinichi dan awalnya bertindak ramah, tetapi ketika seorang siswa menemukan identitas aslinya, ia membantai para siswa. Shinichi mampu membunuh Shimada, yang ditakdirkan untuk nasibnya oleh Tamiya karena cacat yang disebabkan Satomi, yang membuatnya tidak dapat mengendalikan dirinya. Tamiya memberi Shinichi lokasi Nobuko yang dimiliki Tuan A sebelum meninggalkan tempat kejadian. Pada pertemuan mereka, Nobuko mampu mengatasi kesadaran parasitnya cukup lama untuk Shinichi membunuhnya dengan aman.

Epilog tersebut merinci keberhasilan pelarian Hirokawa sebagai walikota, penampilan parasit Goto yang misterius, serta kunjungan Shinichi ke Satomi di rumah sakit, tempat seorang individu tak dikenal mencatatnya berbicara dengan Migi.

PemeranSunting

RilisSunting

Parasyte: Part 1 diputar di Festival Film Internasional Tokyo ke-27 sebagai film penutup pada 30 Oktober 2014. [3]

Film ini dirilis pada 29 November 2014 di Jepang.

Funimation melisensikan Part 1 & Part 2 untuk rilis Cakram Blu-ray + DVD + Digital HD pada 8 Mei 2018.

TanggapanSunting

Box officeSunting

Film ini menduduki puncak box office pada akhir pekan pembukaannya di Jepang, menghasilkan $ 2,9 juta dari 256.000 tiket masuk di 418 layar.[3] Film ini meraup CN ¥ 48,3 juta di box office Cina.[4]

Tanggapan kritikusSunting

Mark Schilling dari The Japan Times memberikan film 3 setengah bintang dari 5, dengan mengatakan, "Saya tidak bisa menyebut diri saya penggemar manga, tetapi film adaptasi Parasyte hits sulit menemukan sweet spot antara komedi gelap dan keseriusan sci-fi / horor ".[5] Peter Debruge dari Variety dalam ulasannya yang baik merasa bahwa "[film] menandai iterasi baru yang menghibur dalam kategori horor-tubuh, seolah-olah seseorang telah mencangkokkan komedi sekolah menengah yang sangat gelap ke film David Cronenberg."[6] Sementara itu, Christopher O'Keeffe dari Twitch Film dalam ulasannya yang tidak menyenangkan berkomentar bahwa " Parasyte: Bagian 1 menghabiskan banyak waktu untuk meletakkan dasar bagi bab penutup dan alien tanpa pesona dan kelangkaan tindakan dalam adegan awal gagal membuatnya berdiri sendiri. "[7]

ReferensiSunting

  1. ^ 【国内映画ランキング】「シンデレラ」初登場第1位、「寄生獣 完結編」6位に新作3本が続く. eiga.com (dalam bahasa Japanese). April 25, 2015. Diakses tanggal June 17, 2015. 
  2. ^ Ma, Kevin (November 20, 2013). "Yamazaki Takashi to adapt Parasyte". Film Business Asia. 
  3. ^ Schilling, Mark (December 1, 2014). "Japan BO: 'Parasyte' wins weekend". Variety. 
  4. ^ "寄生兽(2016)". cbooo.cn (dalam bahasa Chinese). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-06-12. Diakses tanggal October 26, 2016. 
  5. ^ Schilling, Mark (November 5, 2014). "Parasyte: Gory invasion of the cannibal body snatchers". The Japan Times. 
  6. ^ Debruge, Peter (November 1, 2014). "Film Review: 'Parasyte: Part 1'". Variety. 
  7. ^ O'Keeffe, Christopher (November 15, 2014). "Review: PARASYTE PART 1, Slow Burn Alien Takeover Paves Way For Part 2". Twitch Film. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2016-06-10. Diakses tanggal 2020-03-05. 

Pranala luarSunting