Buka menu utama

Pangeran Claus dari Belanda (bahasa Belanda: Jhr. van Amsberg Claus; nama lahir: Klaus-Georg von Amsberg, lahir 6 September 1926 – meninggal 6 Oktober 2002 pada umur 76 tahun) adalah suami dari Ratu Beatrix.

Claus van Amsberg
Pangeran Belanda (selanjutnya)
Prins Claus.png
Pangeran Claus pada tahun 1970
Pangeran pendamping dari Belanda
Periode30 April 1980 – 6 Oktober 2002
(22 tahun, 159 hari)
Pemakaman15 Oktober 2002
WangsaWangsa Amsberg
Nama lengkap
Claus George Willem Otto Frederik Geert van Amsberg
AyahClaus Felix von Amsberg
IbuBaroness Gösta von dem Bussche-Haddenhausen
PasanganBeatrix dari Belanda
menikah 1966 – 2002
AnakWillem-Alexander dari Belanda
Pangeran Friso
Pangeran Constantijn
AgamaReformasi Protestan
PekerjaanDiplomat

BiografiSunting

 
Monogram Kerajaan

Pangeran Claus lahir sebagai Klaus-Georg Wilhelm Friedrich Gerd Otto von Amsberg, di perkebunan keluarganya, Haus Dötzingen dekat Hitzacker, Jerman. Orangtuanya adalah Claus Felix von Amsberg dan Baroness Gösta von dem Bussche-Haddenhausen. Ayahnya adalah seorang anggota bangsawan Jerman tidak bergelar yang menjalankan sebuah peternakan besar di Tanganyika dari tahun 1928 sampai Perang Dunia II. Claus dan enam saudara perempuannya dibesarkan di rumah mewah milik kakeknya di Niedersachsen, ia juga menghadiri sekolah asrama di Tanzania pada tahun 1936-1938.

Ia adalah anggota organisasi pemuda seperti Nazi sebagai Deutsches Jungvolk dan Pemuda Hitler (keanggotaan yang kedua wajib bagi semua anggota dari generasinya).[1] Dari tahun 1938 sampai 1942, ia menghadiri Baltenschule Misdroy.

Pada tahun 1944, ia menjalani wajib militer Wehrmacht Jerman, menjadi seorang prajurit di Divisi Panzergrenadier Jerman ke-90 di Italia pada bulan Maret 1945, tetapi diambil sebagai tahanan perang oleh pasukan Amerika di Merano sebelum mengambil bagian dalam pertempuran apapun. Setelah repatriasi, ia menyelesaikan sekolahnya di Lüneburg dan mempelajari hukum di Hamburg. Kemudian ia bergabung dengan korps diplomatik Jerman dan bekerja di Santo Domingo dan Pantai Gading. Pada tahun 1960, ia dipindahkan ke Bonn.

Claus dan Beatrix bertemu di malam pesta pernikahan Putri Tatjana dari Sayn-Wittgenstein-Berleburg dan Moritz, Landgrave dari Hesse, pada musim panas 1964. Sebagian dari penduduk Belanda tidak senang bahwa tunangan Beatrix adalah seorang Jerman, hanya dua puluh tahun setelah berakhirnya perang, dan terdapat protes selama perayaan pernikahan terutama oleh kelompok anarkis Provo. Pasangan ini tetap menikah pada tanggal 10 Maret 1966.

Seiring berjalannya waktu, Claus pun diterima oleh masyarakat, begitu banyak sehingga selama akhir hidupnya ia dianggap sebagai anggota Keluarga Kerajaan yang paling populer.[1] Menurut pendapat bangsa Belanda, perubahan ini disebabkan oleh motivasi kuat Claus untuk berkontribusi dalam gerakan masyarakat (terutama pengembangan Dunia Ketiga, yang mana ia dianggap ahli), kesederhanaannya yang tulus, kejujurannya dan pendekatannya ke seluruh lapisan masyarakat.

Masyarakat juga bersimpati dengan Claus atas usahanya untuk melawan batasan bahwa hukum Belanda membebani kebebasan berbicara dan bertindak Keluarga Kerajaan (agar mereka terlibat dalam kontroversi politik). Banyak juga yang percaya bahwa pembatasan ini setidaknya menjadi penyebab depresi beratnya yang berlangsung selama bertahun-tahun. Akibatnya, pembatasan dikendurkan; Claus bahkan ditunjuk sebagai anggota staf senior di Departemen Pengembangan Bantuan, meskipun dalam peran penasihat.

GelarSunting

 
Bendera Claus sebagai Pangeran Pendamping Belanda.
  • Klaus von Amsberg (1926-1965)
  • Jhr. Claus van Amsberg (1965-1966); namanya diubah secara resmi setelah mendapatkan kewarganegaraan Belanda
  • Yang Mulia Pangeran Claus dari Belanda, Jonkheer van Amsberg (1966-2002)[2]
  • Yang Mulia Pangeran Belanda (1980-2002); sebagai suami dari Ratu Belanda, Pangeran Claus secara hukum berhak untuk gelar ini, meskipun karena menghormati ayah mertuanya, Pangeran Bernhard dari Belanda, dia tidak pernah menggunakan gelar ini secara resmi

LeluhurSunting

AnakSunting

Nama Lahir Keterangan
Pangeran Willem-Alexander 27 April 1967 menikah dengan Máxima Zorreguieta Cerruti sejak 2002 dan memiliki tiga putri
Pangeran Friso 25 September 1968 menikah dengan Mabel Wisse sejak 2004 dan memiliki dua putri
Pangeran Constantijn 11 Oktober 1969 menikah dengan Laurentien Brinkhorst sejak 2001 dan memiliki dua putri dan satu putra

Kesehatan dan kematianSunting

 
Upacara Pemakaman Pangeran Claus

Claus menderita berbagai masalah kesehatan seperti depresi, kanker dan penyakit Parkinson. Ia meninggal dunia di Amsterdam pada tanggal 6 Oktober 2002 setelah lama menderita sakit dalam usia 76 tahun.[3]

Claus dimakamkan di pemakaman keluarga kerajaan di Delft pada tanggal 15 Oktober. Ini merupakan upacara pemakaman kenegaraan penuh yang pertama sejak Ratu Wilhelmina pada tahun 1962.

ReferensiSunting

  1. ^ (Belanda) Máxima en Claus populairste Oranje-leden
  2. ^ (Belanda)Keputusan tentang gelar dan nama Pangeran Claus setelah menikah dengan Putri Beatrix - Situs web dengan Legislasi tentang Kerajaan Belanda
  3. ^ Pangeran Claus Meninggal. Gatra.com. Diakses pada 2 Oktober 2011.

Pranala luarSunting

Pangeran Claus dari Belanda
Lahir: 6 September 1926 Wafat: 6 Oktober 2002
Belanda
Didahului oleh:
Bernhard dari Lippe-Biesterfeld
Pangeran pendamping dari Belanda
30 April 1980 – 6 Oktober 2002
Lowong
Selanjutnya dijabat oleh
Máxima Zorreguieta Cerruti
sebagai Ratu pendamping