Oswald Spengler

Oswald Spengler (lahir di Blankenburg-am-Harz pada 29 Mei 1880; meninggal di München pada 8 Mei 1936) adalah filsuf sejarah dan politik Jerman.[1] Dalam dua jilid karya utama Splenger, Der Untergang des Abendlandes (pada tahun 1918 dan 1922) (Diterjemahkan dalam bahasa Inggris pada tahun 1926-1928: The Decline of the West), Splenger berpendapat bahwa kunci sejarah ialah hukum masyarakat dan peradaban yang timbul dan tenggelam dalam siklus berulang.[1] Ia memakai pendekatan lebih spekulatif dan kecerdasan wawasan daripada metode sejarah. Menurutnya, pada eranya, peradaban Barat sedang mengalami kemunduran (surut).[1] Atas dasar teori tersebut, ia menyimpulkan bahwa akan ada perjuangan manusia di seluruh dunia.[1] Sebagai sistem usulan, Splenger menolak sistem pemerintahan demokrasi dan liberalisme, dan menyetujui sistem pemerintahan dan politik kekuatan.[1] Ia berpengaruh luas pada massa rakyat Jerman, tetapi tidak di kalangan sejarawan dan ahli filsafat, dan dalam batas waktu tertentu telah membuka jalan bagi kebangkitan Hilter.[1]

Oswald Spengler
Bundesarchiv Bild 183-R06610, Oswald Spengler.jpg
LahirOswald Arnold Gottfried Spengler
(1880-05-29)29 Mei 1880
Blankenburg, Duchy of Brunswick, Germany
Meninggal8 Mei 1936(1936-05-08) (umur 55)
Munich, Bavaria, Germany
KawasanFilsafat Barat
Minat utama
Filsafat Sejarah
Tanda tangan
Oswald Spengler signature.PNG

Riwayat Hidup RingkasSunting

Oswald Splenger lahir dalam keluarga kelas menengah dan menghabiskan masa kecilnya jauh dari orang tua.[2] Dia tumbuh menjadi pribadi yang secara intelektual kacau.[2] Seperti anak-anak kelas menengah di Wilhelmine Jerman, ia sangat mengidolakan para tokoh modernisme yang menentang kaum borjuis, kebodohan, dan kemunafikan (yang ia anggap sebagai dunia orang tuanya).[2] Oleh karena itu, ia terinspirasi oleh subyektifitas yang tertanam dalam dirinya yang kelak ia nyatakan dalam karya The Decline of the West yang ia pakai untuk melawan hasrat-hasrat manusia dalam kekuasaan, seperti diungkapkan oleh Friedrich Nietzsche.[2]

RujukanSunting

  1. ^ a b c d e f (Indonesia)Hassan Shadily & Redaksi Ensiklopedi Indonesia (Red & Peny)., Ensiklopedi Indonesia Jilid 6 (SHI-VAJ). Jakarta: Ichtiar Baru-van Hoeve, hal. 3189-3190
  2. ^ a b c d (Inggris) Simon & Schuster., The Idea of Decline in Western History (Google eBuku). New York: The Free Press: Arthur Herman, 1997